The penderaan senile secara umum didefinisikan sebagai tindakan pelanggaran atau peninggalan, yang disengajakan atau tidak disengajakan, yang bersifat fizikal, psikologi atau material, yang secara signifikan menurunkan kualiti hidup orang tua.

Marco Pontalti, Chiara Di Nuzzo, TERBUKA PENGAJIAN KOGNITIF SEKOLAH MILAN





Penyalahgunaan senile intrafamilial: pengenalan

Selama dua tahun Hisayuki Kuribayashi memukul ibunya yang berusia 81 tahun dan menghidap Alzheimer. […] Ketika tanda-tanda pertama penyakit itu muncul, dia hilang akal. Sendiri dan tertekan dengan pekerjaan sebagai pengurus syarikat keselamatan, Kuribayashi tidak menyedari keadaan ibunya yang semakin buruk dan dengan cepat mendapati dirinya berhadapan dengan situasi yang tidak dapat diuruskannya. 'Saya tidak tahan lagi. Saya akan menggoncangnya, memukulnya dan menjerit kepadanya ”, dia mengakui malu sambil menatap cawan kopinya […]. Ketika penyakit ibunya meletus, Kurybayashi, yang mempunyai ruang tambahan, menyambutnya masuk ke apartmennya. Pada mulanya wanita itu mandiri, 'kemudian, dengan cepat, semuanya menjadi sangat sukar,' lelaki itu mengakui. 'Pada siang hari dia ditinggalkan sendirian dan banyak tidur. Ketika saya pulang dari kerja pada waktu petang saya tidak dapat berehat: dia membangunkan saya setiap lima minit dan kadang-kadang menjerit pada waktu malam. Ia berlaku seperti ini selama dua tahun ”. Keletihan ditambahkan kesedihan bagaimana hubungan mereka merosot. 'Dia telah melakukan banyak hal untuk saya, saya berjuang untuk mengenali apa yang dia jadinya. Saya membantunya makan, mencuci dan pergi ke bilik mandi. Itu adalah keadaan yang tidak dapat saya terima. Itu membuat saya marah, jengkel dan memukulnya. Saya tidak melakukannya dengan sengaja '. Dia menambah bahawa dia lebih kuat daripada dia. 'Setiap kali saya menyesal melakukannya dan setiap hari saya merasa bersalah.'
(Antarabangsa, 10 Julai 2015)

Kata-kata ini mengandungi bahagian dari artikel yang baru-baru ini diterbitkan di Internazionale yang berjudul 'Tidak ada rasa hormat lagi'. Tujuan wartawan adalah untuk menganalisis fenomena keganasan rumah tangga dari mata pelaku. Keikhlasan dan pengarahan menjadikan kesukaran dan penderitaan psiko-sosial yang membebankan kedua-duanya pengasuh -abusante, kedua-duanya kepada keluarga-didera diperburuk oleh wujudnya penyakit degeneratif.
Artikel ini mengikuti situasi Jepun, namun kita tidak boleh pergi sejauh itu, kerana episod serupa juga dapat dijumpai di negara kita.



'Pada hari-hari berikutnya wanita itu menghabiskan sepanjang hari duduk di halaman kerana anak perempuannya pada waktu pagi, segera setelah bangun tidur, memaksanya untuk meninggalkan apartmen, mengunci pintu dan menghalangnya untuk kembali walaupun hanya minum seteguk air . Dia tidak membenarkannya kembali walaupun pada waktu makan tengah hari dan sekitar jam 3 petang dia melemparkan sebungkus keropok atau makanan ringan dari tingkap. Saya dan kondominium lain ketika kami melihatnya di halaman, kami menawarkan tempat tinggalnya dan sesuatu untuk diminum dan dimakan. Pada beberapa kali saya melihat kehadiran lebam, lebam dan calar di wajah wanita itu ”. Wanita itu, yang janda beberapa tahun yang lalu, berpindah dari bandar pedalaman ke rumah salah seorang daripada empat anak perempuannya (seorang wanita yang mempunyai masalah alkohol); perjanjiannya adalah bahawa untuk bantuan kepada ibu yang sudah tua, dia akan mengekalkan separuh daripada pencennya; kohabitasi merosot apabila gejala penyakit pikun menjadi lebih jelas; pada ketika itu keganasan dan penganiayaan menjadi kebiasaan harian.
(Corriere della Sera, 16 Mac 2016)

Ketika mereka masih hidup bersama, jeritan dan penghinaan didengar dari anak perempuan yang ditujukan kepada ibunya [...] Perlakuan tidak baik itu akan berterusan walaupun ibu tua itu, pada masa kejadian pada tahun tujuh puluhannya yang menderita Parkinson dan menderita demensia pikun, dimasukkan ke hospital di sebuah pusat tinggal lama. [...] Seorang jururawat teringat: 'Saya telah menyaksikan banyak episod. Sebaik sahaja dia mendorongnya di depan cermin di bilik mandi, 'lihatlah apa keadaanmu, jangan malu', katanya. Suatu hari saya melihat wanita itu ketika dia membuat isyarat meletakkan jari di matanya. Dia akan marah jika dia tidak makan, tetapi kadang-kadang dia sendiri yang tidak membiarkannya makan, mempermalukannya kerana masalah inkontinensia. Dia juga agresif dengan kami ketika kami ingin menjaganya. '
(Targatocn, 9 Jun 2015).

Data dan peratusan penyalahgunaan senil

Ini adalah petikan dari dua berita yang tersembunyi yang diperoleh dari akhbar nasional Itali yang menimbulkan reaksi kehairanan dan penghinaan terhadap orang-orang itu, anak-anak (53%), cucu (19%) atau pasangan (16%), yang mendera dan menganiaya anggota keluarga mereka yang tua , selalunya di dalam dinding rumah (Davis dan Medina, 2001) tetapi juga di rumah persaraan (Krug et al., 2002). Mereka adalah dua daripada banyak, kerana keganasan terhadap orang tua jauh lebih meluas daripada yang dapat dibayangkan, dan berlaku di seluruh dunia, di kedua-dua negara maju dan membangun (Cooper, Selwood, & Livingston, 2008; Laumann, Leitsch , & Waite, 2008; Pillemer & Finkelhor, 1988). Menjadi 'tua' adalah keadaan yang secara radikal berubah dari masa ke masa, beralih dari visi sebagai 'lelaki tua yang bijaksana dan dihormati' menjadi 'orang yang diabaikan dan dipinggirkan'. Hari ini orang tua adalah anakronistik, tidak mudah menyesuaikan diri dengan masyarakat hari ini, yang disahkan oleh literatur geriatrik dan kriminologi yang membicarakan penganiayaan di segmen penduduk ini sebagai fenomena yang terus meningkat (Bonnie dan Wallace, 2002; Podnieks dan Wilson, 2005).



Organisasi Kesihatan Sedunia (WHO, 2002) secara rasmi menerbitkan 'Laporan Dunia mengenai Keganasan dan Kesihatan' yang pertama, yang mengenal pasti prevalensi 4-6% keganasan pada orang-orang tua. Baru-baru ini laporan Pejabat Eropah Pertubuhan Kesihatan Sedunia (2011), dianggarkan setiap tahun 2.500 orang tua meninggal dunia kerana tindakan pelanggaran dan peninggalan oleh saudara-mara, yang mana 30% daripada 8.500 pembunuhan tahunan subjek di pikun disebabkan oleh penganiayaan dan bahawa 19.4% populasi warga tua Eropah (sekitar 29 juta orang) menjadi mangsa penderaan psikologi . Dalam kajian lain, the penderaan fizikal dan psikologi di rumah itu adalah salah satu kategori penganiayaan yang paling biasa dan meluas yang dialami oleh penduduk tua (Barbagallo et al., 2005) di tangan ahli keluarga yang menjaganya (Cyphers, 1999). Ini adalah angka yang menggambarkan senario yang agak membimbangkan yang ramalannya tidak meyakinkan dalam menghadapi pertumbuhan berterusan penduduk di usia tua dan pemanjangan usia rata-rata kehidupan.

Di Itali sukar untuk membincangkan fenomena ini, walaupun terdapat banyak berita. Data sangat kurang dan diremehkan kerana jumlah yang tidak jelas tinggi (kumpulan jenayah yang dilakukan tetapi tidak dilaporkan), aspek bermasalah yang menjadikan gambaran sebenar keganasan di rumah sangat kabur. Atas dasar detasemen ini, di Itali tetapi juga di dunia, nampaknya ada kesulitan hakiki dalam mendapatkan maklumat yang tepat, kesunyian mangsa sendiri dalam mengecam penderaan yang dialami kecuali dalam menghadapi tindakan yang sangat serius (Krahé, 2005). Dalam ulasan yang benar-benar Itali, Molinelli et al. (2007) menganggarkan bahawa kes penganiayaan orang tua seharusnya sekitar 500,000 unit setahun, kebanyakannya di tangan anak-anak mangsa (Correra, Martucci, 1994; Granata et al., 1996), untuk kelaziman, menurut kajian lanjutan, sekitar 9% (Ogioni et al., 2007).

Oleh itu, data-data ini membuat kita memikirkan perlunya campur tangan dan mencegah situasi penyalahgunaan, dalam masyarakat di mana orang tua akan semakin banyak dan hadir (Proehl, 2012).

Iklan Kesaksian pada pengenalan adalah contoh khas dari situasi di mana ahli keluarga dipilih (atau dicadangkan) sebagai pengasuh utama, atau sebagai orang yang akan membantu orang tua dengan cara yang lazim atau merangkumi semua, sehingga menjadi pengurus penjagaan mereka. Secara khusus, Kuribayashi adalah pengasuh 'beban', istilah yang mengenal pasti 'beban' dan 'berat' psikologi, fizikal dan ekonomi yang diambil oleh pengasuh dalam menjaga anggota keluarganya, dengan kesan negatif terhadap kesihatannya dan atas pertolongan pesakit itu sendiri, yang sering mengakibatkan pemisahan emosi menyebabkan tekanan, perasaan marah dan tidak berdaya yang lebih besar. Beban adalah faktor risiko yang, seperti yang akan dilihat kemudian, menghasilkan konteks yang baik untuk keganasan tetapi tidak mencukupi dengan sendirinya: bagi sesetengah sarjana, kualiti hubungan lebih baik daripada keadaan Burden (Homer, Gilleard, 1990 ; Cooney & Mortimer, 1995; Reis & Nahamish, 1998). Tambahan pula, kes anak lelaki Jepun merupakan salah satu bentuk penganiayaan orang tua oleh pengasuh. Mari kita ambil satu langkah pada satu masa.

Apakah penyalahgunaan senile?

The penderaan senile pertama kali dibincangkan di Amerika Syarikat sekitar tahun 1970-an dan ditangani secara ilmiah pada tahun 1975, berkat pemerhatian oleh profesional kesihatan mengenai manifestasi tingkah laku orang tua, yang ditakrifkan di bawah istilah 'nenek pemukul' atau ' sindrom penderaan warga tua ”, tidak dapat dijelaskan dari sudut perubatan (Baker, 1975; Burston, 1975).

Dalam laporan tersebut dari Pertubuhan Kesihatan Sedunia (2002), penderaan senile secara umum didefinisikan sebagai tindakan pelanggaran atau peninggalan, yang disengajakan atau tidak disengajakan, yang bersifat fizikal, psikologi atau material, yang secara signifikan menurunkan kualiti hidup orang tua. Action on Elder Abuse, sebuah organisasi Inggeris yang secara komprehensif menangani masalah keganasan terhadap orang-orang di usia tua, telah mengemukakan definisi di mana ia meletakkan hubungan harapan antara penyalahguna dan orang tua dengan hati penderitaan dan diskriminasi antara bentuk keganasan yang lain terhadap warga tua (contohnya penipuan, rompakan, pencurian, pembunuhan dan lain-lain) (Action on Elder Abuse, 2016). Ciri ini juga disambut baik oleh Jaringan Pencegahan Penyalahgunaan Penatua Antarabangsa, organisasi yang bertanggungjawab untuk pencegahan fenomena itu, yang mempromosikan dan menganjurkan 'Hari Dunia menentang keganasan terhadap orang tua' pada 15 Jun 2006.

Orang tua boleh mengalami kecederaan dan kesakitan fizikal, dipermalukan, ditinggalkan (Salmon, Stobo dan Cohn, 2002), menderita pencurian wang (Chen et al., 2014) atau ditolak makanan dan rawatan, dengan akibat fizikal dan psikologi yang mendalam . Untuk lebih jelasnya, adalah mungkin untuk mengenal pasti pelbagai kategori penderaan yang dialami oleh orang tua (Barbagallo et al., 2005):
- Penderaan fizikal : kesakitan, kerosakan fizikal, kecederaan.
- Penyalahgunaan psikologi : penderaan lisan, penghinaan, intimidasi, ancaman.
- Penyalahgunaan ekonomi : pencurian, pemerasan, jangkaan warisan, tandatangan paksa.
- Keganasan perubatan: pemberian ubat secara berlebihan.
- Kekerasan oleh peninggalan: penolakan keperluan, pelupa, peninggalan.
- Keganasan sivik: kurangnya penghormatan sewenang-wenangnya terhadap sosok warga tua.
- Gangguan seksual : hubungan seksual dalam bentuk apa pun tanpa persetujuan.
- Merugikan diri: tindakan dan tingkah laku orang tua yang membahayakan kesihatan dan keselamatan mereka.

Faktor risiko dan akibat penganiayaan dan penyalahgunaan senile

Tidak ada faktor tunggal melainkan heterogenitas faktor risiko yang boleh mendorong keganasan terhadap warga tua di tangan ahli keluarga atau orang terdekat. Untuk menyiasat dengan cara yang lebih tersusun dan menyeluruh, para penyelidik telah mengadopsi model ekologi sebagai kunci untuk menafsirkan, jadi mungkin untuk mengenal pasti faktor risiko pada pelbagai tahap: individu, hubungan, sosial / komuniti (Schiamberg & Gans, 1999; Carp, 2000 ).

- Individu. Mengenai penyalahguna, mereka adalah subjek yang cenderung mempunyai gangguan keperibadian dan masalah yang berkaitan dengan alkohol dan dadah (Wolf & Pillimer, 1989; Bristowe & Collins, 1989; O'Leary, 1993), keadaan ekonomi yang sukar (Krug et al., 2002), pengasuh berlebihan atau tahap tekanan yang tinggi pada pengasuh (Podniekes et al., 2010). Berkenaan dengan orang tua yang dianiaya, kebanyakan mangsa tergolong dalam jantina wanita, dengan usia lebih dari 80 tahun dan sering berada dalam keadaan sosial yang kurang baik (Aitken & Griffin, 1996). Sebaliknya, tidak ada kesepakatan mengenai hubungan antara gangguan kognitif dan fizikal atau demensia dan penganiayaan. Satu kajian mendapati bahawa ia cenderung berkaitan dengan situasi penganiayaan untuk 51% kes (Dyer et al., 2000), yang lain tidak ada kaitan (Pillemer, 1989; Paveza et al., 1992; Cooney & Mortimer, 1995).

- Hubungan. Faktor risiko hubungan, iaitu yang berkaitan dengan penatua dan pengasuh, adalah tanggungjawab yang berlebihan bagi mereka yang menjaga orang tua dan perbezaan kuasa dalam hubungan penjagaan orang tua (Steinmetz, 1988 ; Eastman, 1994). Kesesakan dan kehilangan privasi kerana penjagaan orang tua di rumah saudara akan menggemari situasi konflik dan keganasan di persekitaran keluarga (Scali, 2013). Hubungan kebergantungan, yang difahami sebagai hidup sesuai dengan keperluan yang lain, antara orang tua dan pengasuh (kanak-kanak khususnya) akan menjadi faktor risiko dalam pembentukan dinamik interpersonal yang sesat, menyimpang dan berbahaya (Pillemer, 1989). Demensia melibatkan perubahan besar dalam tingkah laku dan keperibadian pesakit dan mewakili peristiwa kritikal yang juga melibatkan seluruh kumpulan keluarga yang mendapati diri mereka hidup dalam keadaan tekanan dan komitmen yang tinggi. Namun, sendirian, seperti yang dibincangkan sebelumnya, ia tidak akan dapat memihak kepada penderaan senile , menggarisbawahi bagaimana kualiti hubungan itulah aspek penentu (Homer, Gilleard, 1990; Cooney & Mortimer, 1995; Reis & Nahamish, 1998). Sebagai contoh beberapa kajian telah melihat bagaimana hubungan antara sindrom dell'Alzheimer dan juga penderaan senile dimediasi oleh sifat hubungan antara orang tua yang terkena penyakit ini dan pengasuh (Cooney & Mortimer, 1995; Hamel et al., 1990; Nolan, Grant & Keady, 1996).

- Sosial / komuniti. Faktor sosial / komuniti merangkumi pengasingan sosial kerana kelemahan keadaan psikofizik dan pengurangan peluang untuk bersosialisasi, meningkatkan jumlah yang tidak jelas (Podnieks, 1992; Wolf & Pillemer, 1989; Phillips, 1989; Grafstrom, Nordberg & Winblad, 1994). Norma budaya dan prasangka seperti usia, seksisme dan budaya keganasan adalah aspek yang dipandang rendah hingga akhir-akhir ini, tetapi yang memberi sumbangan besar kepada risiko penderaan orang yang lebih tua (Krug et al., 2002). Faktor yang menyumbang kepada kehadiran yang lebih besar penderaan senile dalam sebuah negara, perubahan pesat dalam struktur sosial dan ekonomi yang berkaitan dengan globalisasi, pengasingan korban, pengetahuan undang-undang dan perkhidmatan yang tidak mencukupi, konflik antara generasi, kemiskinan, budaya, tahap pendidikan harus dipertimbangkan , kekurangan mobiliti dan dana untuk penghidupan penduduk, kurangnya keakraban dan aksesibilitas ke internet (Podniekes et al., 2010).

Adapun akibatnya, penganiayaan adalah situasi traumatik kronik yang melibatkan akibat psikologi dan fizikal yang serius bagi mangsa (Wolf, 2000), yang menyebabkan, seperti yang kita lihat sebelumnya dari analisis statistik fenomena tersebut, hingga mati.
Kajian mengenai populasi warga tua menunjukkan bahawa orang yang dianiaya menunjukkan tahap yang signifikan kemurungan dan daripada tekanan psikologi, kelihatan takut, gelisah, mudah marah dan, dalam situasi yang paling serius, menunjukkan gejala disosiatif (Phillips, 1983; Bristowe et al., 1989; Comij et al., 1999). Mereka juga menunjukkan perasaan tidak berdaya, keterasingan dan penolakan peristiwa traumatik, serta emosi rasa bersalah, malu, takut, cemas dan gejala tekanan selepas trauma (Booth, Bruno & Marin, 1996; Goldstein, 1996).

Akibat bermasalah untuk sedikitnya adalah kesukaran untuk mengecam penyalahgunaan . Ini berlaku kerana orang tua sering tidak menyedari hak mereka dan kurang menyedari menderita a penyalahgunaan , melihat penyalahgunaan sebagai janji yang harus dibayar sebagai ganti terima kasih kepada pengasuh yang komited untuk merawatnya, mengaitkan tanggungjawab dan kesalahan atas kejadian itu kerana penuaan dan orangnya sendiri, sangat malu kerana tidak dapat melindungi dirinya dan mengakui bahawa orang yang dekat dengannya mungkin melakukan tingkah laku tertentu, dia takut bahawa melaporkan penyalahgunaan itu dapat mengancam kelangsungan hidupnya sendiri, terutama di rumah persaraan (Scali, 2013).

Campur tangan dan pencegahan penyalahgunaan senile

Organisasi Kesihatan Sedunia (2002, 2011) menerangkan bagaimana intervensi yang bertujuan untuk membendung dan mencegah penderaan senile diperoleh sebahagian besarnya sebagai tindak balas dari realiti nasional dan tempatan. Objektif umum adalah untuk mendorong, menyebarkan dan meningkatkan kesedaran mengenai topik penderaan senile dalam populasi dan lebih-lebih lagi dalam perkhidmatan sosial, kesihatan dan kebajikan di mana orang bekerja yang lebih cenderung dan lebih kerap bersentuhan dengan orang tua. Untuk melakukan ini, diperlukan jaringan perkhidmatan kapilari di seluruh wilayah, baik di tingkat nasional maupun lokal, dijamin dan dilindungi melalui sistem perundangan khusus mengenai masalah penganiayaan orang tua.

Di peringkat nasional, beberapa negara telah membuat sistem jenis ini menjadi kenyataan, seperti Amerika Syarikat, United Kingdom, Norway di mana mereka mempunyai struktur pemerintahan dan / atau bukan kerajaan yang sebenarnya di wilayah mereka yang mengkhususkan diri dalam membandingkan penderaan senile dan bantuan kepada warga tua pada tahap kesihatan, psiko-sosial dan undang-undang. Negara-negara lain, seperti Perancis, Jerman, Itali dan Poland, mempunyai aktiviti pencegahan terhad yang dipertanggungjawabkan ke pusat kajian atau organisasi tempatan. Masih ada yang lain, seperti beberapa negara di Amerika Selatan, yang menyedari masalahnya, telah mengusulkan rancangan intervensi latihan yang bertujuan untuk melatih kakitangan profesional yang berhubungan dengan orang tua untuk mengenali tanda penyalahgunaan . Negara-negara Asia, seperti China, India, Jepun dan Republik Korea telah menyoroti masalah penderaan senile dari sudut pandangan saintifik, tetapi tidak ada dasar intervensi yang dimulakan (Krug et al., 2002).

Pengikat dan wakil dari hampir semua negara di semua 6 benua adalah Jaringan Antarabangsa untuk Pencegahan Penyalahgunaan Penatua (INPEA) yang bertujuan untuk meningkatkan kesedaran mengenai isu penyalahgunaan dalam populasi, mempromosikan pendidikan dan latihan yang sesuai, mempromosikan penyelidikan untuk menyoroti sebab, akibat, rawatan dan pencegahan penderaan pada usia tua . INPEA juga bergantung pada organisasi yang sangat aktif dan memperhatikan isu ini, seperti English Action on Elder Abuse dan sistem pemerintahan AS Pusat Nasional mengenai Elder Abuse.

Di peringkat tempatan, sebaliknya, semua program yang untuk kepekaan dan minat pada penderaan senile , mempromosikan dan mengurus program kontras dan pencegahan secara bebas. Ini adalah langkah-langkah yang sebagian besar dilakukan oleh negara-negara maju, yang luas, yang bertujuan untuk keganasan keluarga pada umumnya, dan tidak hanya secara khusus pada orang tua. Beberapa perkhidmatan sosial, bekerjasama dengan profesional khusus, personel undang-undang dan penguatkuasaan undang-undang, misalnya telah menggariskan garis panduan dan protokol untuk menangani kes penganiayaan orang tua dengan memberikan nombor telefon untuk dapat melaporkan fakta-fakta (Action on Elder Abuse, 1997; Yamada, 1999) dan ruang terlindung untuk menyambut orang tua yang dianiaya dan berkongsi pengalaman dalam kumpulan. Kemudahan perubatan yang lebih kerap bersentuhan dengan orang tua daripada kenyataan tempatan yang lain, akan menjadi tempat utama untuk mengesan petunjuk dan tanda-tanda penyalahgunaan : ke arah ini, doktor dan jururawat harus dilatih untuk mengenali mereka dan mengambil langkah intervensi yang sesuai. Malangnya, kakitangan sering tidak terlatih kerana tidak termasuk dalam rancangan kajian dan sistem kesihatan-perubatan belum membuat protokol khusus (Sanders, 1992; Lachs & Pillemer, 1995). Dalam hal ini, Organisasi Kesihatan Sedunia (2002), untuk membantu para profesional di sektor ini dan menyebarkan, memberikan petunjuk kecurigaan terhadap penderaan senile , membaginya antara yang berkaitan dengan pendera dan yang berkaitan dengan yang dianiaya, yang terakhir dikategorikan mengikut jenis penganiayaan (Jadual 1).

Petunjuk yang berkaitan dengan warga tua

Petunjuk yang berkaitan dengan penyalahguna

Ahli fizik

Tingkah laku dan emosi

Seksual

Murah

Mengadu diserang secara fizikal

topik psikologi peperiksaan negeri ujian kedua yang diliputi

Kejatuhan dan kecederaan yang tidak dapat dijelaskan

Luka bakar dan lebam atau di bahagian badan yang tidak biasa atau tidak biasa mengikut jenisnya

Potong

Pengambilan ubat yang berlebihan (atau dikurangkan)

Kekurangan zat makanan dan dehidrasi tanpa ini dikaitkan dengan penyakit tertentu

Keadaan umum kebersihan yang buruk atau kelihatan tidak kemas

Dapatkan rawatan perubatan dengan berunding dengan pelbagai doktor atau kemudahan kesihatan

Perubahan tabiat makan

Perubahan dalam irama tidur / bangun

Gangguan tidur

Ketakutan, kekeliruan atau kelihatan mengundurkan diri

Pasif, penarikan diri, ciri-ciri kemurungan

Ciri-ciri kerisauan

Pernyataan bercanggah atau kerancuan lain

Keengganan untuk bersuara

Elakkan hubungan mata, fizikal atau lisan dengan pengasuh

rawatan sindrom bukan lisan

Pengasingan sosial

Mengeluh sebagai mangsa penderaan seksual

Keluhan kesakitan yang kerap di kawasan genital

Tingkah laku seksual di luar hubungan atau keperibadian sebelumnya

Perubahan tingkah laku seperti serangan, penarikan diri atau pemusnahan diri

Keluhan yang kerap mengenai sakit perut, pendarahan alat kelamin

Luka, noda, kesan darah di linen

Pengeluaran wang yang tidak biasa

Pengeluaran wang yang tidak sesuai dengan sumbernya

Perubahan pemegang / penerima hak milik, harta tanah, aset pelbagai jenis

Hartanah / aset disembunyikan

Warga tua tidak lagi mencari barang kemas atau barang lain

Pergerakan kad kredit yang mencurigakan

Kekurangan daya tarikan apabila orang tua mampu membelinya

Masalah kesihatan atau mental yang tidak dirawat

Tahap penjagaan tidak sepadan dengan pendapatan atau sumber orang tua

Pengasuh kelihatan tertekan, tegang secara kronik, atau terlalu terlepas

C. menyalahkan warga tua atas tingkah laku tertentu (contoh: tidak sihat)

C. berkelakuan agresif

C. memperlakukan orang tua sebagai kanak-kanak atau dengan cara yang tidak berperikemanusiaan

C. mempunyai sejarah penyalahgunaan dadah atau alkohol

C. tidak membenarkan warga tua bercakap dengan sesiapa

C. bertindak balas dengan cara bertahan, mengelak atau memusuhi ketika ditanya mengenai orang tua

C. telah lama menjaga orang tua

Dalam kes Kuribayashi, kesan lebam di badan ibunya yang mengejutkan kakitangan perubatan di pusat jagaan kanak-kanak yang dia hadiri dua kali seminggu. Mereka menyedari bahawa hematoma bukan disebabkan oleh penggunaan kateter dan pada suatu pagi mereka muncul di rumah Kuribayashi dengan mesej eksplisit: 'Anda mesti berpisah'. Keletihan, anak itu diterima tanpa ragu-ragu.

Berkat mata kakitangan perubatan kemudahan yang menempatkan ibu protagonis Jepun, dapat menghentikan situasi keganasan, ini sekali lagi menekankan betapa pentingnya latihan dan latihan khusus yang mampu mengesan petunjuk kecurigaan penyalahgunaan . Perlu juga diperhatikan bahawa adalah mungkin untuk menghentikan penganiayaan jenis ini kerana tanda-tanda itu jelas dan kelihatan. Banyak bentuk lain dari penyalahgunaan , terutamanya psikologi atau pengabaian, memerlukan perhatian yang lebih berhati-hati dan dalam hal ini nampaknya tidak ada alat dan kaedah penyaringan standard untuk mengesan loceng penggera (Molinelli et al., 2007). Depresi, yang merupakan reaksi yang agak biasa terhadap keadaan penyalahgunaan dan pengabaian, dapat dinilai dengan Skala Depresi Geriatrik (GDS; Yesavage, Rose & Huang, 1983), Skala Penilaian Hamilton untuk Depresi (HRSD; Hamilton, 1960) dan skala Cornell untuk kemurungan demensia (Alexopoulos et al., 1988).

[…] Ibu ditempatkan di hospital dan kemudian di rumah jagaan khusus yang lebih mahal. Untuk membayar yuran 150,000 yen (1200 euro) bulanan untuk struktur tersebut, pencen wanita itu tidak mencukupi, dan anak mesti menyumbang dari poketnya sendiri. Tetapi dia melakukannya dengan rela hati: 'Ibu saya gembira, dia sangat baik di pusat itu', meyakinkan Kuribayashi menunjukkan beberapa foto wanita itu, kecil dan tersenyum.

Penyelesaian protagonis Jepun kami, untuk mengelakkan keadaan kekerasan yang sedang berlaku, adalah dengan meletakkan ibu dalam struktur khusus, sehingga melindungi hubungan antara ibu dan anak yang sudah tua, dengan menguntungkan membayar kos ekonomi dari segi kesejahteraan psiko-emosi.

Bertindak pada kualiti hubungan intra-keluarga: model pencegahan CBT

Sehingga kini terdapat banyak campur tangan untuk mencegah penderaan senile dipromosikan oleh persatuan dan pihak berkuasa tempatan. Sebagai tambahan kepada latihan pekerja kesihatan yang disasarkan dan sokongan pengasuh, akan berguna untuk melancarkan program yang bertindak secara aktif pada unit keluarga dengan tujuan untuk meningkatkan kualiti hubungan antara orang tua dan orang di sekitar mereka.

Iklan Dalam hal ini, Khanlary dan rakan-rakan (2016) baru-baru ini menerbitkan intervensi pertama berdasarkan pendekatan psikoterapi kognitif-tingkah laku (CBT) ditujukan kepada keluarga di mana kes penderaan senile . Campur tangan, yang dikembangkan dalam lebih dari 5 pertemuan yang secara aktif melibatkan seluruh unit keluarga, didasarkan pada mempromosikan kesedaran yang lebih besar mengenai fenomena penganiayaan, pencetus yang terlibat dan prinsip-prinsip perawatan untuk orang tua, dan pemahaman tentang tingkah laku dan fikiran fungsional untuk diterapkan dalam situasi konflik. Setiap sesi merangkumi teori dan bahagian intervensi, yang terakhir berdasarkan penggunaan teknik CBT seperti penstrukturan kognitif, pemodelan, permainan peranan dan kerja rumah. Intervensi ini, yang menyokong penyertaan aktif keluarga, telah memperoleh hasil yang berkesan dalam mengurangkan tekanan dan tingkah laku dalam keluarga penderaan senile , seperti pengabaian kewangan dan penderaan fizikal. Dengan bertindak secara langsung pada faktor risiko individu dan hubungan, maka adalah mungkin untuk mempromosikan pemahaman yang lebih besar mengenai masalah dan mewujudkan hubungan positif dan memuaskan, mewujudkan sokongan yang nyata dan berkesan untuk keluarga dan, khususnya, untuk orang tua.

Kesimpulannya

The penderaan senile ia adalah fenomena pendam yang sayangnya sangat meluas dalam masyarakat kita, ia adalah masalah yang masih diremehkan dan diabaikan kerana sukar dikenali. Sebabnya berbeza, tetapi pengurangan fenomena itu tentu saja berkaitan dengan kurangnya maklumat dan kurangnya kesediaan / kemampuan untuk mengenali dan menerima peristiwa 'mengganggu' sehingga mempengaruhi masyarakat kita pada tahap manusia dan etika.

Hari ini terdapat banyak intervensi pencegahan berdasarkan latihan pekerja kesihatan, sokongan pengasuh dan bantuan struktur khusus di luar keluarga, tetapi masih belum mencukupi. Penganiayaan rumah tangga disebabkan oleh banyak faktor yang akarnya kebanyakan terdapat dalam unit keluarga yang sama. Dan di sinilah pencegahan harus bermula: bukan hanya dalam memberi maklumat dan menyokong anggota keluarga, tetapi juga dalam mendidik dan menyusun semula hubungan dengan orang tua dalam istilah kognitif-tingkah laku, dengan tujuan untuk mempromosikan persekitaran yang damai. , berfungsi dan mampu menyelesaikan konflik yang terlalu sering mengakibatkan penganiayaan.