Kisah Aladdin terletak di timur jauh, di sebuah kota hebat bernama Agrabah. Tempat terpesona, dengan seribu godaan, pertama-tama menyerah kepada sihir untuk mencapai tujuan seseorang. Tetapi dengan harga berapa?

LIBET dalam naratif - (No. 10) Aladdin





Iklan Protagonis kami ialah Aladdin, anak lelaki yang masih muda dan miskin yang tidak mempunyai ibu dan bapa (proses pembelajaran). Aladdin hidup dalam kesulitan di sebuah pondok yang dilengkapi dengan potongan-potongan sementara, bersama dengan satu-satunya pasangan hidupnya Abu, monyet yang licik dan pintar. Anak lelaki itu kemudian membesar dengan tema tidak berharga yang menyakitkan, dia merasakan dia seorang pengemis, rendah diri daripada yang lain, dan dia malu dengan ini.

Aladdin dan monyetnya menghabiskan hari-hari mereka dengan berjalan-jalan di jalan-jalan kota ketika mereka menyanyi dengan riang, dan mencuri makan, hanya untuk memberikan semua yang mereka ada kepada mereka yang kelihatannya sangat memerlukan. Anak lelaki itu baik dan rendah hati, hampir naif, tetapi dia juga dikurniakan imajinasi yang terang, yang membawanya melakukan perjalanan setiap malam dengan khayalannya: dia melihat ke luar tempat tinggalnya yang rendah hati, dari mana kamu dapat melihat istana sultan, dan mimpi untuk tinggal di sana. Bernyanyi, bermain-main, bermimpi, dan memberi kepada orang lain walaupun anda tidak mempunyai apa-apa, boleh dirangka sebagai strategi khas rancangan imunisasi, di mana Aladdin melakukan segala-galanya untuk mengelakkan kesedaran mengenai keadaannya yang memalukan, malah dia juga menertawakannya dengan pengawal negara, yang sering memburunya.



kehilangan ingatan daripada tekanan

Iklan Pada hari yang kelihatan seperti hari yang lain, Aladdin bertemu dengan orang yang ternyata menjadi Puteri Melati. Bantu gadis misteri itu melarikan diri dari cengkaman pengawal yang menganggap dirinya pencuri. Jasmine langsung terpesona dengan cara budak lelaki itu yang hidup dan riang, tetapi Aladdin, setelah dia mengetahui asal usul gadis itu, dia malu dengan siapa dia. Dia mendapati dirinya jatuh cinta dengan puteri muda dan yakin bahawa cinta yang dia rasakan untuknya tidak akan dapat membalasnya, menyedihkannya; peristiwa ini menunjukkan pembatalan rancangan imunisasi, yang memperlihatkan Aladdin kepada tema ketidaksabarannya yang menyakitkan yang menyebabkan timbulnya gejala: bagaimana puteri boleh mencintai dan mengahwini pengemis?

Pada ketika ini Aladdin bingung dan murung , kerana kita tidak pernah melihatnya sebelum ini. Dia dipaksa untuk menghadapi kenyataan dan dengan fakta yang miskin, hingga apa yang seakan menjadi seumur hidup menunjukkan dirinya: dia bertemu dengan Jafar yang kejam, yang menjadikannya perangkap yang begitu halus sehingga dapat mempertaruhkan dirinya sendiri. hidup, tetapi apabila nampaknya tidak ada lagi yang dapat dilakukan, peluang itu hadir untuk memiliki jin pelita di bawah perintahnya. Aladdin dapat menyatakan tiga keinginannya kepada si genius, dan dia tidak mempunyai keraguan: mengakui pada dirinya dan Jasmine bahawa dia adalah seorang pengemis dan dilihat untuk apa dia terus menyakitkan (proses kawalan meta), dengan alasan ini dia memilih untuk meminta genius untuk mengubahnya menjadi putera. Dia kemudian terus menggunakan strategi imunisasi, berpura-pura menjadi seperti dia: dengan bantuan sihir kainnya menjadi pakaian mewah, temannya Abu menjadi gajah yang mengagumkan, dan dia ditemani oleh sejumlah pemuzik, penari, pelayan, dll. Keajaiban itu memburukkan lagi usaha Aladdin untuk tidak menghadapi kenyataan (kitaran permulaan dan penyelenggaraan simptomatik). Namun, ketika Aladdin memperkenalkan dirinya kepada Puteri Jasmine dengan cara ini, dia menolaknya, menyebabkan anak lelaki kita jatuh putus asa.

Percubaan kesekian kalinya oleh Aladdin untuk bersembunyi dari apa yang menyebabkannya paling kesakitan, menjadi gelandangan, sekali lagi terbukti tidak berkesan, dan hanya menyebabkan dia tidak selesa. Masanya telah tiba untuk protagonis kita untuk mendapatkan kekuatan, dan menerima dirinya sendiri untuk apa adanya, dengan kekurangannya, tetapi juga dan yang terpenting dengan kelebihannya: dengan kesadaran baru Aladdin akan dapat menemukan akhir bahagia.