Cara negatif untuk kebahagiaan adalah sudut pandang yang berbeza mengenai perkara yang biasanya kita cuba hindari, ini bermaksud belajar menghargai ketidakpastian, berhenti mencari Pemikiran positif dengan apa cara sekalipun dan membiasakan diri dengan kegagalan dan emosi negatif yang ditimbulkannya.

Simone Negrini - SEKOLAH TERBUKA, Modena Pengajian Kognitif





Kebahagiaan hari ini: antara pemikiran positif dan pencarian kejayaan

Berkekalan dan berpantang, kata cogan kata ahli falsafah Yunani Epictetus yang merangkum etika falsafah Stoic: menanggung apa yang berlaku dan menahan diri dari segala yang tidak ada kuasa untuk anda ubah. Formula kuno ini untuk kebahagiaan namun, nampaknya bertentangan dengan trend hari ini Pemikiran positif dan percambahan manual dan kursus bantuan diri yang diarahkan untuk membantu kita mengambil kendali dalam hidup kita melalui usaha konsentrasi peribadi untuk memvisualisasikan hasil situasi yang bahagia.

Pendekatan ini, kadang-kadang berteori oleh psikologi tradisional, hari ini sering dibawa ke tahap ekstrem dan digeneralisasikan ke mana-mana bidang kehidupan orang, menjadi perniagaan, sehingga sekarang diketahui penyebaran, terutama di Amerika Syarikat, seminar berbayar di mana dijemput sebagai penceramah keperibadian kejayaan peribadi yang tidak diragukan untuk memotivasi bahkan yang paling rajin, dan untuk memacu mereka ke arah doktrin mencapai kejayaan dengan segala cara dan mencapai tujuan peribadi (Salerno, 2005).



Iklan Lagipun, lihat rak di mana-mana kedai buku dan kami akan menjumpai sekurang-kurangnya satu bahagian yang terdiri daripada buku-buku yang ingin membantu kami membebaskan diri daripada masalah kami, yang menyangkut masalah kami. harga diri , produktiviti di tempat kerja, atau kejayaan peribadi.

Walaupun dalam bidang yang halus dalam masa sejarah seperti ekonomi, beberapa sarjana berpendapat bahawa salah satu penyebab ketidakberdayaan yang bertindak oleh broker bank pelaburan dalam beberapa tahun kebelakangan ini, sehingga memulakan krisis ekonomi semasa, adalah penerapan langsung cara berfikir ini berorientasikan ke arah optimisme dan pencapaian objektif jangka pendek sehingga menjejaskan sikap yang lebih realistik dan berhemah dalam pembacaan realiti ekonomi semasa (Ehrenreich, 2010).

Walaupun peranan pemikiran positif diakui secara evolusi, namun kebahagiaan dan kecenderungan manusia untuk melihat ke masa depan dengan positif, trend hari ini seolah-olah ingin memaksakan visi berdasarkan optimisme tabah selalu dan dalam konteks apa pun, membuang sentimen yang berbeza dengan visi ini.



Kebahagiaan dan kesedaran tentang had

Di sinilah perbezaan mendasar antara Stoicism dan model pemikiran optimis masa kini diketengahkan. Pendekatan ahli falsafah Stoic mengambil rasa had lelaki itu, dengan sifatnya yang fana, terkandung dalam dirinya. The rasa had menyebabkan orang Stokik percaya bahawa aspirasi manusia paling banyak merangkumi pencapaian ketenangan yang tenang selaras dengan persekitaran di sekitarnya yang mengabaikan usaha keras untuk mengawal kejadian yang tidak menyenangkan dan pemikiran negatif. Dalam pengertian ini, salah satu strategi yang digunakan terdiri tepat dalam menangani pengalaman negatif kehidupan dan emosi yang diikuti, dan memeriksanya melalui penggunaan akal, bukannya berusaha menghindarinya (Irvine, 2008).

Oliver Burkeman, pengarang beberapa buku yang mengumpulkan karya psikologi dan ahli falsafah, berpendapat dalam karya terbarunya 'Peraturan sebaliknya'' Dengan cara berfikir seperti ini, yakni usaha berterusan untuk menghilangkan kesulitan dan ketidakpastian hidup melalui optimisme dengan segala kos dan visualisasi kejayaan boleh menjadi kontraproduktif untuk mencapai apa yang biasa difahami kebahagiaan . Menurut Burkeman, masalah yang mendasari beberapa teori yang menyokong tesis yang untuk gembira kita harus belajar untuk bersikap optimis dalam semua keadaan, justru kecenderungan untuk absolutisme dan ketidaktoleran kemungkinan hasil negatif yang akan menjadikan kegagalan menjadi lebih sukar untuk dikendalikan (Burkeman, 2015).

Sebenarnya, dia menulis:

Rumusan umum, melampaui perbezaan dalam pendekatan untuk perkara pokok, adalah seperti ini: jika anda cuba memikirkan positif dan berjaya, untuk fokus pada pencapaian objektif, kebahagiaan dan kejayaan mereka akan datang sendiri.

Dengan kata lain, setelah anda memutuskan untuk menerapkan ideologi Pemikiran positif kita harus berusaha untuk mentafsirkan hampir setiap kemungkinan sebagai alasan untuk Pemikiran positif . Hipotesis kemuflisan tidak dipertimbangkan. Sebilangan penerbit bercakap mengenai peraturan lapan belas bulan, yang menurutnya kemungkinan besar pembeli buku bantuan diri adalah orang yang telah membeli buku dengan genre yang sama dalam lapan belas bulan terakhir dan yang jelas tidak menyelesaikan semua masalahnya.

Tetapi karya pelbagai sarjana di bidang ini juga menunjukkan alternatif yang lebih menjanjikan- Burkeman menulis lagi -itu adalah pendekatan untuk kebahagiaan yang boleh mengambil bentuk yang sama sekali berbeza. Langkah pertama adalah memotong pencarian positif dengan apa jua kos, sebaliknya, beberapa pengarang 'melalui negatif' berpendapat, secara paradoks tetapi meyakinkan, bahawa dengan sengaja menerima apa yang kita anggap negatif adalah prasyarat untuk kebahagiaan sejati . Optimisme tanpa syarat hanya memperburuk kejutan apabila keadaan menjadi salah: dengan berusaha untuk memupuk kepercayaan positif hanya tentang masa depan, pemikir positif dia akhirnya kurang bersedia dan lebih terdedah kepada peristiwa (yang tidak dapat dielakkan) yang gagal diklasifikasikan sebagai wajar. Sentiasa ingin melihat kaca separuh penuh memerlukan usaha yang berterusan dan melelahkan. Sekiranya komitmen kita gagal atau terbukti tidak cukup untuk menahan kejutan yang tidak disangka-sangka, kita akan kembali mengalami kemurungan bahkan mungkin lebih gelap.(Burkeman, 2015).

Selama bertahun-tahun, pelbagai penyelidikan telah dilakukan di bidang ini, untuk mengesahkan kemungkinan akibat negatif terhadap kesejahteraan dan kesihatan mental dalam menerapkan pendekatan radikal seperti itu. Kesimpulan yang mereka sampaikan adalah sebagai berikut: usaha kami untuk mencapai kebahagiaan melalui pengenaan pemikiran positif itu sendiri dapat menjadikan kita lebih banyak murung , sama seperti percubaan kita untuk menghapuskan semua yang kita anggap negatif, seperti kegagalan, ketidakpastian, dan perasaan sedih, persis sama yang menyumbang untuk membuat kita lebih tidak aman, cemas atau tidak bahagia.

Cara negatif untuk kebahagiaan

Dalam senario ini nampaknya masuk akal untuk mencuba mengambil pendekatan alternatif, satu melalui negatif ke kebahagiaan tepatnya, sudut pandang yang berbeza mengenai perkara yang biasanya kita cuba hindari. Ini bermaksud belajar menghargai ketidakpastian, berhenti berusaha berfikir positif dengan apa jua kos dan membiasakan diri dengan kegagalan dan emosi negatif yang ditimbulkannya (Shapiro, 2006).

Walaupun, seperti yang kita lihat, keharusan positif telah mencapai popularitas yang cukup besar dalam periode ini, sudut pandang yang berbeza ini berasal dari sumber yang jauh dan berwibawa. Falsafah Yunani dan Latin, misalnya, telah menggarisbawahi kelebihan mengambil kira senario terburuk ketika berhadapan dengan ketakutan dan ketidakpastian. Kesedaran bahawa hanya melalui penerimaan tanpa syarat terhadap rasa tidak selamat dan emosi negatif dapat dicapai ketenangan dalaman . Akhirnya, ia adalah konsep yang digunakan dan digunakan hingga kini dalam konteks psikoterapi tingkah laku kognitif , sebagai REBT oleh Albert Ellis, dan oleh terapi gelombang ketiga yang disebut.

Antara sarjana yang paling terkenal mengenai masalah Pemikiran positif tokoh Daniel Wegner, profesor psikologi dan pengarah Makmal Kawalan Mental di Universiti Harvard. Secara khusus, Wegner telah lama memikirkan teori proses ironis, atau kajian tentang bagaimana percubaan kita untuk menekan beberapa pemikiran atau tingkah laku secara paradoks akhirnya menguatkannya.

Dalam satu eksperimen terkenal, sekumpulan subjek secara khusus diperintahkan untuk tidak memikirkan beruang putih selama lima minit, sementara subjek mengisahkan pemikiran yang bebas melintas di fikiran mereka. Setiap kali mereka memikirkan beruang putih, mereka mesti membunyikan loceng. Sebaliknya, kumpulan lain tidak diberi arahan khusus mengenai syarat untuk tidak memikirkan beruang itu. Hasil yang mencolok adalah bahawa peningkatan frekuensi treler loceng diperhatikan dalam kumpulan yang mempunyai tugas khusus untuk tidak memikirkan beruang putih dibandingkan dengan kumpulan yang memiliki kemampuan untuk memikirkannya secara bebas. Menurut Wegner, ini adalah kerosakan fungsi metakognizione , iaitu kemampuan untuk menjauhkan diri, mengamati diri sendiri dan merenungkan keadaan mental seseorang. Keupayaan untuk memikirkan pemikiran kita biasanya memungkinkan kita memiliki kesadaran dan menganalisis sudut pandang kita, namun masalah dapat timbul ketika kita mengaktifkannya untuk mencoba mengendalikan pemikiran objek harian kita, misalnya dengan berusaha untuk tidak memikirkan beruang kutub. atau gantikan pemikiran negatif dengan yang positif.

Iklan Usaha yang kita lakukan untuk menghilangkan pemikiran dari fikiran kita, misalnya berusaha untuk tidak memikirkan beruang putih, secara automatik mengaktifkan mekanisme pemantauan metakognitif untuk menentukan sama ada percubaan itu berkesan atau tidak. Dalam konteks ini, ketika kita berusaha secara berlebihan untuk menghindari pemikiran, menurut kajian Wegner, risiko metakognisi tergelincir dan pemantauan ingin mencuri pemandangan kognitif dari pemikiran, dan di sini kita akan mendapati diri kita hampir selalu memikirkan beruang kutub dan betapa tidak mungkin kita memikirkan beruang kutub (Wegner, 1989).

Menurut kajian yang dilakukan ke arah ini, jenis yang sama berat sebelah metakognitif juga dapat diterapkan sekiranya kita berusaha bersikap positif sebenarnya memperoleh hasil yang sebaliknya. Sebagai contoh, dalam kajian lebih lanjut oleh Wegner ditunjukkan bahawa subjek yang diberitahu tentang berita sedih dan kemudian diminta untuk tidak merasa sedih akhirnya merasa lebih teruk daripada mereka yang diberitahu berita tanpa arahan selanjutnya (Wegner et al., 1993 ). Dalam kajian lain, beberapa pesakit yang menderita serangan panik Audio yang santai dimainkan bersama permintaan para eksperimen untuk memaksa mereka untuk berehat, tetapi jantung mereka berdegup lebih cepat daripada pesakit lain yang mendengar buku audio biasa dan tidak ada arahan yang diberikan di sini. Atau sekali lagi, setelah berduka, subjek yang didesak untuk berusaha lebih gigih untuk mengelakkan kesakitan kehilangan adalah mereka yang paling lama memprosesnya (Lindeman, 1944).

Hujah lain yang menyokong hipotesis melalui negatif menggunakan kajian psikologi Joanne Wood pada tahun 2009. Kayu memberi tumpuan khusus kepada keberkesanan penegasan positif , siri itupenyataanyang menurut penyokong Pemikiran positif mereka harus menaikkan mood mereka yang mengulanginya tanpa syarat. Walau bagaimanapun, teori konfrontasi diri meramalkan bahawa perasaan mempunyai identiti organik dan koheren berlaku sehubungan dengan usaha kita untuk menggambarkan diri kita sebagai orang yang positif walaupun dalam situasi yang akan menimbulkan perasaan kecewa atau rasa tidak senang . Ini menunjukkan bahawa kita cenderung menemui artifak dan bukan mesej yang sangat dipercayai yang bertentangan dengan rasa identiti, dan oleh itu kita sering menolaknya, walaupun mereka menyampaikan mesej yang optimis dan bahkan jika ia datang dari diri kita sendiri. Hipotesis awal adalah bahawa mereka yang mencari keselesaan dalam penegasan diri positif tanpa syarat adalah subjek yang paling tidak selamat, namun, untuk alasan ini, akhirnya akan memberontak terhadap mesej-mesej tersebut kerana tidak sesuai dengan citra diri.

Dalam satu siri eksperimen, subjek dibahagikan kepada dua kumpulan mengikut tahap harga diri mereka yang sebelumnya diukur melalui ujian tertentu dan kemudian diundang untuk melakukan latihan yang terdiri daripada menyimpan buku harian di mana mereka melaporkan sensasi yang dialami semasa eksperimen. . Setiap kali loceng pintu berbunyi, mereka harus mengulangi frasa berikut kepada diri mereka sendiri:'Saya seorang yang baik'. Hasil eksperimen ini yang diperoleh melalui rakaman pemikiran tentang diri mereka dalam buku harian subjek menunjukkan bahawa kumpulan yang terdiri daripada subjek dengan harga diri yang rendah menjadi lebih tidak senang dan kecewa setelah mengulangi pada diri mereka bahawa mereka adalah orang yang baik. Imej mereka bertabrakan secara drastik dengan Pemikiran positif bahawa mereka benar-benar cantik, dan berusaha meyakinkan diri mereka sebaliknya hanya memperkuatkan sikap negatif mereka. Penggunaan Pemikiran positif sebenarnya telah memburukkan lagi mood mereka (Wood et al., 2009).

Cara negatif untuk kebahagiaan dalam psikoterapi

Dalam bidang psikoterapi, terdapat banyak pendekatan yang menggunakan idea cara negatif untuk kebahagiaan .

di sofa Freud

Idea asal mengenai Albert Ellis adalah untuk memberikan contoh konkrit dari falsafah kuno, yang dari orang Stoik, antara yang pertama yang membuat hipotesis bahawa cara untuk kebahagiaan boleh berdasarkan negatif.

Sebilangan besar dari kita, orang Stoik mencerminkan, percaya bahawa peristiwa, orang atau situasi tertentu membuat kita sedih, cemas atau marah, sedangkan pada hakikatnya kepercayaan kita terhadap peristiwa ini, orang atau situasi yang menjadikan kita begitu. Pandangan kami atau, untuk mengemukakannya kepada Ellis, kamikepercayaan tidak rasionalmereka meletakkan kita dalam keadaan fikiran yang tidak menyenangkan di mana kita berada. Konsep ini, diambil dari falsafah Stoic, juga dinyatakan oleh maharaja-filsuf Marcus Aurelius; yang mendakwa bahawa'Perkara tidak menyentuh jiwa, gangguan hanya datang dari pendapat yang terbentuk di dalam'. Salah satu strategi yang digunakan dalam terapi jenis ini adalah mendorong mereka untuk berlatih secara beransur-ansur menghadapi situasi yang nampaknya tidak berkesinambungan bagi kita, dan bukannya menerapkannya penghindaran kognitif dan tingkah laku tentang apa yang menakutkan kita, atau apa yang kita anggap tidak diingini. Hanya dengan cara ini kita akan menyedari implikasi psikologi yang menarik: kepercayaan kita tentang betapa mengerikannya pengalaman itu, setelah dinyatakan dan diteliti secara rasional, akan kelihatan sama sekali tidak proporsional.

Inilah sebabnya mengapa ketika anda berada dalam konteks yang sangat tidak diingini, strategi visualisasi negatif dari senario terburuk adalah berkesan: perbezaan antara peristiwa yang sangat negatif dan benar-benar mengerikan membantu kita menetapkan batas ketakutan yang pada mulanya kelihatan tidak terbatas. Selanjutnya, kepercayaan absolutis kita, imestiuntuk meletakkannya seperti Ellis, sama ada positif (kita mesti selalu optimis) atau negatif secara amnya menyebabkan kita menderita tekanan yang tidak semestinya dan keasyikan yang berlebihan kerana gagal memenuhi standard kita secara konsisten (Ellis, 1989).

Kesimpulannya, Burkeman melaporkan:

Terdapat banyak cara untuk tidak berpuas hati tetapi hanya ada satu cara untuk merasa yakin, dan itu adalah dengan berhenti mengejar kebahagiaan .

Pemerhatian akut yang berguna untuk mengulangi masalah pemujaan optimisme, usaha ironis dan, kadang-kadang kontraproduktif, yang, jika berlebihan, akhirnya menjejaskan positif (Burkeman, 2015).