The belajar ia adalah salah satu fenomena psikologi asas evolusi dan melibatkan banyak spesies haiwan selain manusia; perkembangan dan kelangsungan hidup individu adalah berdasarkan kepada mereka sendiri kebolehan belajar . Atas sebab ini belajar ia telah dikaji dan terus dipelajari oleh ilmu etologi dan psikologi, dalam pelbagai bentuk, manifestasi dan aplikasinya.

Pembelajaran: definisi dan teori utama - Psikologi





Secara umum, ia dapat ditakrifkan belajar sebagai modifikasi tingkah laku yang mengikuti, atau disebabkan oleh, interaksi dengan persekitaran dan merupakan hasil pengalaman yang membawa kepada pembentukan konfigurasi tindak balas baru terhadap rangsangan luaran.

Iklan Dalam bidang psikologi, kajian mengenai belajar menjadi pusat dengan kedatangan tingkah laku pada tahun 1930-1950. Behaviorisme mentakrifkan belajar sebagai himpunan perubahan yang dapat dilihat dalam tingkah laku individu akibat perubahan yang dihasilkan dalam keadaan di mana individu tersebut mendapati dirinya (Zorzi, Girotto, 2004). Dalam pengertian ini, menurut pendekatan mekanistik dan asosiasi ini ada prinsip hubungan langsung antara rangsangan dan tindak balas yang akan menjadi asas belajar . Sebaliknya, teori kognitiviste mereka tidak mengehadkan diri untuk mempertimbangkan pengubahsuaian tingkah laku dan mekanisme pergaulan sebagai syarat penting untuk belajar . Dalam pengertian ini, menurut teori kognitif belajar ini mengandaikan penciptaan representasi mental yang menjadi penghubung hubungan antara rangsangan dan tindak balas. Pada awal tahun 1930-an, Edward Tolman telah membuat hipotesis bahawa belajar tidak menampakkan diri secara eksklusif pada tahap tingkah laku yang dapat diperhatikan tetapi pada perwakilan mental: haiwan itu belajar mengapa perwakilan mental dari situasi dibuat dan berdasarkan ini ia bertindak dengan sewajarnya.



Perlu dinyatakan bahawa terdapat beberapa perubahan dalam tingkah laku yang tidak dapat dikaitkan proses pembelajaran , seperti perubahan tingkah laku yang disebabkan oleh kecenderungan bawaan terhadap tindak balas, kematangan atau keadaan sementara subjek (misalnya, perubahan yang berkaitan dengan perkembangan tahap usia tertentu atau perubahan tingkah laku yang disebabkan oleh penggunaan bahan psikoaktif).

Penyaman klasik

Ivan Pavlov (1927) pada awal abad yang lalu memerhatikan kebolehan beberapa anjing untuk dapat mewujudkan hubungan sementara antara rangsangan yang diberikan oleh eksperimen dan tindak balas tingkah laku yang dilaksanakan oleh haiwan tersebut. Dengan cara ini pelaziman klasik atau responsif .

Secara khusus, kebetulan anjing dapat menggabungkan rangsangan yang dikondisikan, iaitu rangsangan neutral yang dikenalpasti oleh eksperimen (suara), terhadap tindak balas yang biasanya disampaikan secara automatik (penghantaran makanan), yang disebut rangsangan tanpa syarat. Anjing itu setelah mendengar suara, rangsangan yang dikondisikan, dan melihat makanan, rangsangan tanpa syarat, mula air liur (Respons Tanpa Syarat). Kebetulan bahawa setelah pendedahan berulang terhadap hubungan rangsangan-tindak balas, anjing itu mula air liur sebaik sahaja mendengar suara itu dan tanpa menerima makanan (Respons Bersyarat). Pavlov kemudian memerhatikan bahawa jika rangsangan terkondisi tidak diberikan secara sistematik, dan pada akhirnya ia tidak diberikan lagi, maka tindak balas terkondisi hilang keberkesanannya sehingga hilang sepenuhnya. Fenomena ini disebut kepupusan.
Walau apa pun, ingatan hubungan antara rangsangan dan tindak balas terkondisi tetap ada di ingatan haiwan itu. Memang, dengan menunjukkan rangsangan terkondisi sekali lagi, tindak balas terkondisi muncul sekali lagi, tetapi dalam hal ini lebih sedikit interaksi rangsangan-tindak balas yang mencukupi. Selanjutnya, adalah mungkin untuk menggeneralisasikan fenomena pengkondisian klasik ini. Pavlov sendiri melihat bahawa dengan memberikan rangsangan yang berbeza, seperti bunyi yang berbeza, anjing itu juga mengeluarkan air liur.



Dalam psikopatologi pelaziman klasik boleh digunakan untuk memahami bagaimana seseorang itu terbentuk fobia tertentu . Sekiranya anda takut dengan labah-labah, pemikiran mereka menjadi menakutkan dalam jangka masa panjang. Bukan hanya itu, prinsip pengkondisian klasik yang sama digunakan dalam bidang tingkah laku sebagai latihan untuk dapat mengatasi fobia. Teknik ini dipanggil desensitisasi. Dalam kes ini, ahli terapi mengajak pesakit untuk dedahkan diri anda secara beransur-ansur dengan objek yang ditakuti dalam usaha untuk memadamkan hubungan yang telah dipelajari sebelumnya antara rangsangan yang dikondisikan (mis. ular) dan tindak balas yang tidak berfungsi atau dikondisikan (seperti takikardia, berpeluh, pening, dll.), tindak balas yang ditentukan penyaman udara. Tujuannya adalah untuk menunjukkan bahawa tindak balas emosi tidak menakutkan seperti yang didengar, tetapi dapat dikendalikan.

Bercakap mengenai rangsangan-tindak balas rangsangan, perlu memperkenalkan secara ringkas konsep pembiasaan atau pembiasaan dan pemekaan.

Ketagihan atau pembiasaan merujuk kepada penurunan progresif dalam kekuatan tindak balas terhadap berulang rangsangan. Sekiranya rangsangan baru atau tidak biasa, akan ada corak tindak balas motor-fisiologi yang dikenali sebagai 'tindak balas orientasi'. Sekiranya rangsangan ini diulang secara berkala, kemungkinan terdapat ketidakpedulian subjek yang progresif, kerana fenomena pembiasaan / ketagihan. Sebaliknya, pemekaan melibatkan tindak balas terhadap rangsangan yang dikonfigurasi jauh lebih kuat daripada persembahan rangsangan pertama: subjek, bukannya membiasakannya, disensasikan terhadap rangsangan / kategori rangsangan tertentu, misalnya rangsangan yang menyakitkan atau bahkan kejadian traumatik .

Penyaman operasi

Di samping pengkondisian klasik, Skinner mencipta paradigma eksperimen pelaziman operasi . Alat eksperimen yang digunakan dalam paradigma ini adalah kotak Skinner: sangkar di mana marmut dapat menjelajahi alam sekitar dengan bebas dan melakukan tingkah laku seperti menekan tuas atau menekan butang.

Skinner mencipta paradigma eksperimen penyaman operasi, yang boleh terdiri daripada dua jenis:

  • Responden, di mana tindak balas yang dilaksanakan oleh marmot sangkar berlaku sebagai reaksi terhadap rangsangan;
  • Yang beroperasi, di mana respons dikeluarkan secara spontan.

Alat eksperimen yang digunakan dalam paradigma ini adalah kotak Skinner: sangkar di mana marmut dapat menjelajahi alam sekitar dengan bebas dan melakukan tingkah laku seperti menekan tuas atau menekan butang. Namun, beberapa tingkah laku yang dilakukan oleh kelinci percobaan diperkuat, yang membuatnya lebih cenderung untuk memperlihatkan kembali tingkah laku tersebut di masa depan. Sebagai contoh, jika merpati marmut mengetahui bahawa menekan butang menyebabkan penghantaran makanan (tetulang), maka ia akan mengulanginya berulang kali.

Oleh itu, secara umum, pengkondisian operan terdiri dalam pelaksanaan tingkah laku yang, jika diperkuat secara positif, berulang lebih sering. Mari ambil anak yang bebas melakukan beberapa perkara di dalam bilik, tetapi hanya diperkuat secara positif ketika dia meletakkan mainannya di tempat. Kemudian, dia belajar bahawa merapikan adalah perkara yang betul untuk dilakukan. Pelaksanaan peneguhan tertentu dapat melemahkan atau meningkatkan kemungkinan penampilan tingkah laku tertentu. Pengukuhan boleh terdiri daripada pelbagai jenis:

  • Pengukuhan yang berfungsi secara automatik (contohnya makanan), tanpa campur tangan manusia;
  • Pengukuhan yang memperoleh fungsi yang mampu melaksanakan penampilan semula tingkah laku yang memerlukan campur tangan manusia;
  • Bala bantuan umum yang berasal dari penerokaan dan interaksi dengan dunia fizikal. Setiap individu yang mendapat maklum balas positif dalam berinteraksi dengan persekitaran meningkatkan kemungkinan dia memperoleh tingkah laku baru. Rangsangan positif yang mengukuhkan tingkah laku bersifat fizikal dan psikologi, seperti menerima persetujuan, persetujuan, kasih sayang.

Pengukuhan tingkah laku, secara ringkas, dapat dibahagikan kepada dua kategori makro besar: positif dan negatif. Peneguhan positif adalah apa yang membawa akibat yang baik. Penguatan negatif, sebaliknya, membawa kepada penghapusan atau penghentian rangsangan atau tingkah laku yang tidak menyenangkan.

Selanjutnya, dalam penyediaan operasi, 3 fasa dapat dibezakan:

  1. Pra-pembelajaran : ini berfungsi untuk menentukan tingkah laku operasi, iaitu frekuensi pelaksanaan tindak balas oleh guinea pig (misalnya menekan tuas) tanpa ada peneguhan positif atau negatif;
  2. Pengkondisian: penyelidik menentukan bila perlu dilakukan peneguhan;
  3. Kepupusan: tindak balas terkondisi merosot setelah sejumlah tingkah laku dilaksanakan kerana tidak pernah diperkuat.

Pembelajaran pendam

Dengan konsep pembelajaran terpendam buat jalan mereka teori pembelajaran kognitif , menurut mana terdapat representasi mental kognitif yang menjadi perantara hubungan antara rangsangan dan tindak balas.

Sekiranya kita melihat fenomena belajar dari perspektif yang lebih luas kita dapat mengatakan bahawa dalam keadaan apa pun kita berpotensi dalam keadaan belajar dan belajar dengan cara sedar secara formal secara eksplisit atau secara tersirat dan tidak sedar. Seperti itu pembelajaran tersirat berdasarkan pengalaman kami.

hiperaktif pada gejala kanak-kanak

Dalam pengertian ini, Tolman pada tahun 1932 menunjukkan bahawa memang ada belajar tanpa peneguhan: dia memerhatikan dengan tepat bahawa tikus ne mereka belajar peta labirin dan pelajari jalan keluar tanpa memperkenalkan peneguhan, tetapi masuk akal berkat pembentukan perwakilan mental peta labirin. Oleh itu, melalui pengalaman, struktur kognitif baru dapat dibuat, seperti peta labirin yang tidak diketahui.

Belajar dengan pandangan

Pada tahun 1920-an, Wolfgang Kholer memberikan sumbangan menarik untuk bidang belajar , memperkenalkan konsep belajar dengan pandangan . Dengan belajar dengan pandangan ia merujuk kepada a proses pembelajaran dicirikan oleh penyelesaian yang nampaknya tiba-tiba muncul dalam kebuntuan / kesukaran.

Iklan Kholer terlibat dalam mempelajari simpanse dan membuat situasi eksperimen yang menjadi sangat terkenal, sehingga simpanse melihat buah di luar kandangnya pada jarak yang tidak dapat dijangkau secara langsung; tetapi dengan lengannya dia dapat mencapai sebatang kayu, yang terlalu pendek untuk mencapai buah. Di sebelahnya, yang dapat dilihat dengan jelas, ada tongkat yang lebih panjang tetapi sekali lagi tidak dapat dicapai secara langsung tetapi hanya dengan menggunakan tongkat yang lebih pendek. Setelah mengalami kegelisahan, haiwan itu mulai memerhatikan keadaan sekeliling kandang untuk jangka waktu tertentu. Tiba-tiba tindakan simpanse diatur secara berturut-turut sehingga tujuannya tercapai: ambil tongkat yang lebih pendek dengan kaki, ambil tongkat yang lebih panjang dengan bantuan tongkat yang lebih pendek, dan akhirnya ambil bakul buah melalui tongkat. lama. Kohler menyimpulkan bahawa simpanse mempunyai belajar dengan pandangan , di mana penyelesaiannya disampaikan secara kognitif secara tiba-tiba.

Pembelajaran pemerhatian

Albert Bandura menyimpang dari konsepsi behavioris mengenai belajar , di mana belajar pengalaman langsung, menunjukkan bagaimana tingkah laku baru dapat dipelajari dengan hanya memerhatikan tingkah laku orang lain. L ' belajar , oleh itu, untuk Bandura ia didasarkan pada peniruan, yang dimungkinkan berkat peneguhan vicar, di mana akibat yang berkaitan dengan tingkah laku yang dilaksanakan oleh model, ganjaran atau hukuman, mempunyai kesan yang sama pada pemerhati. Sebagai tambahan, Albert Bandura mencipta istilah pemodelan, atau mod pembelajaran yang berlaku apabila tingkah laku organisma, yang mengambil peranan sebagai model, mempengaruhi tingkah laku pemerhati.

Sudah kira-kira sembilan bulan bayi dapat secara sukarela mempelajari tingkah laku sengaja yang ditujukan kepada seseorang tujuan , dilaksanakan oleh orang dewasa: ia adalah apa yang disebut pembelajaran tiruan (dan bukan hanya meniru), dicirikan oleh pemahaman tentang niat yang terlibat dalam tindakan yang diterbitkan semula. Bandura menunjukkan bahawa kanak-kanak belajar dalam persekitaran sosial dan sering meniru tingkah laku orang lain, proses ini dikenali sebagai teori pembelajaran sosial .

Bandura juga menganalisis pemboleh ubah yang terlibat dalam proses pembelajaran , mempersoalkan faktor kognitif, dari mana dia menyimpulkan bahawa harapan seseorang dan orang lain terhadap prestasi memberikan pengaruh yang sangat kuat terhadap tingkah laku, pada penilaian kesan dan hasil dan pada proses pembelajaran . Bergantung pada sama ada kejayaan atau kegagalan dikaitkan dengan sebab dalaman atau luaran, penyebab terkawal atau tidak terkawal, reaksi afektif dan kognitif yang mengikuti keputusan ini mungkin berbeza.

Pembelajaran budaya

Menurut pendekatan situasi yang dinamik, model budaya dan budaya terus dipelajari oleh individu yang turut serta di dalamnya dengan hidup dan mengalami konteks budaya tertentu. Model budaya merujuk kepada matriks makna kognitif-emosi yang dikongsi oleh orang-orang dari komuniti atau kumpulan budaya tertentu, ia berdasarkan bentuk skematik pengetahuan (skrip) dan tingkah laku berorientasikan tingkah laku.

The pembelajaran budaya ini adalah hakiki bagi keadaan kita sebagai manusia berpengalaman, yang difahami sebagai ensiklopedia pengetahuan eksplisit dan tersirat (diam-diam) yang diperoleh melalui penglibatan peribadi dalam tindakan dan interaksi dengan orang lain dari masa ke masa. Dalam pengertian ini, model pembelajaran dan rutin budaya sebahagian besarnya dicirikan oleh proses pembelajaran pendam , tersirat, tidak formal, terletak dan berterusan. Walaupun tidak khusus untuk spesies manusia, yang pembelajaran budaya berterusan dari pengalaman telah menerima pecutan eksponensial pada spesies manusia kerana evolusi bahasa dan daripada kesedaran .

Antara pelbagai bentuk belajar , untuk memahami pembelajaran budaya ia berguna untuk membezakan antara belajar individu, difahami sebagai keupayaan untuk memperoleh maklumat baru berikutan pengalaman peribadi seseorang dan pembelajaran sosial , difahami sebagai kemampuan untuk memperoleh pengetahuan dan amalan baru melalui interaksi dengan sesama makhluk. Secara umum, dalam fasa budaya yang stabil, pembelajaran sosial ia lebih menguntungkan dan menjimatkan, kerana lebih dipercayai, sering berdasarkan laporan pakar pemula, dan oleh itu kurang terdedah kepada kesalahan; sebaliknya, dalam konteks yang lebih berubah-ubah, the pembelajaran individu mempunyai kaitan yang lebih besar untuk mencari penyelesaian baru dan lebih sesuai untuk perubahan persekitaran. Dalam pengertian ini, apropriasi (Rogoff, 2003) adalah transformasi dan merujuk kepada perubahan yang berasal dari penyertaan subjek dalam aktiviti tertentu. Dalam interaksi dewasa-kanak-kanak, ini adalah penyertaan terpandu di mana orang dewasa mengambil peranan sebagai pakar dan anak sebagai pemula.

Bibliografi:

  • Anolli, L. (2011). Cabaran minda pelbagai budaya. Penerbit Raffaello cortina.
  • Pavlov, I.P. (1927). Refleks berkondisi. Penyelidikan aktiviti fisiologi korteks serebrum, London.
  • Skinner, B.F. (1954). Ilmu pembelajaran dan seni pengajaran. Kajian Pendidikan Harvard, 24 (2), 86-97.
  • Spence, K.W. (1956). Teori tingkah laku dan pengkondisian, New Haven.
  • Tolman, C.E. (1932). Tingkah laku murni pada haiwan dan manusia. New York, Appleton-Century-Crofts.
  • Zorzi, M., Girotto, V. (2004). Manual psikologi umum. Il Mulino, Bologna.

Menemui Pembelajaran:

Albert Bandura, teori pembelajaran sosial dan konsep efikasi kendiri - Pengantar Psikologi Psikologi

Albert Bandura, teori pembelajaran sosial dan konsep efikasi kendiri - Pengantar PsikologiAlbert Bandura, seorang psikologi perkembangan, terkenal dengan teorinya mengenai pembelajaran sosial, yang menurutnya anak-anak belajar dalam lingkungan sosial dengan meniru tingkah laku orang lain, dan untuk konsep keberkesanan diri, yang merujuk kepada kepercayaan bahawa mereka dapat berjaya. atau gagal dalam persembahan