Definisi harga diri

Tentukan konstruk harga diri ia tidak mudah, kerana ia adalah konsep yang mempunyai sejarah panjang penjelasan teori. Definisi ringkas dan bersama dalam literatur boleh menjadi berikut:

Set penilaian penilaian yang diberikan oleh individu terhadap dirinya sendiri(Battistelli, 1994).





Tiga elemen asas selalu berulang dalam semua definisi harga diri (Bascelli, 2008):

  1. Kehadiran dalam sistem individu yang memungkinkan pemerhatian diri dan oleh itu pengetahuan diri.
  2. Aspek penilaian yang memungkinkan penilaian umum seseorang.
  3. Aspek afektif yang membolehkan anda menilai dan mempertimbangkan unsur deskriptif dengan cara positif atau negatif.

Harga diri - TAG



Pembinaan kognitif harga diri

The harga diri ia adalah paradigma yang dapat dibina dari hari ke hari strategi kognitif .

Definisi pertama konsep harga diri itu disebabkan oleh William James (dikutip dalam Bascelli dan semua, 2008), yang menganggapnya sebagai hasil yang timbul dari perbandingan antara kejayaan yang sebenarnya diperoleh individu dan harapan terhadapnya.

Beberapa tahun kemudian Cooley dan Mead mendefinisikan harga diri sebagai produk yang timbul dari interaksi dengan orang lain, yang diciptakan selama hidup sebagai satu penilaian refleks apa pendapat orang lain tentang kita.



Iklan Sebenarnya harga diri seseorang tidak timbul secara eksklusif dari faktor dalaman individu, tetapi juga apa yang disebut perbandingan yang dibuat oleh individu, secara sedar atau tidak, dengan persekitaran di mana dia tinggal mempunyai pengaruh tertentu. Untuk membentuk proses latihan harga diri terdapat dua komponen: diri sebenar dan diri ideal.

Diri yang sebenarnya tidak lebih daripada pandangan objektif mengenai kebolehan seseorang; dalam istilah yang lebih sederhana, ia sesuai dengan apa yang sebenarnya.

Diri yang ideal sesuai dengan bagaimana keinginan individu. L ' harga diri oleh itu timbul dari hasil pengalaman kita berbanding dengan harapan yang ideal. Semakin besar perbezaan antara apa itu dan apa yang ingin dilakukan, semakin kecil harga diri .

Kehadiran diri yang ideal dapat menjadi rangsangan pertumbuhan, kerana mendorong pembentukan objektif yang ingin dicapai, tetapi dapat menimbulkan rasa tidak puas hati dan emosi negatif lain jika dirasakan sangat jauh dari yang sebenarnya. Untuk mengurangkan perbezaan ini, individu dapat mengurangkan cita-cita mereka, dan dengan demikian mendekatkan diri yang ideal dengan yang dirasakan, atau mereka dapat berusaha memperbaiki diri yang sebenarnya (Berti, Bombi, 2005).

Memiliki a harga diri yang tinggi itu adalah hasil perbezaan yang terhad antara diri yang sebenar dan diri yang ideal. Ini bermaksud mengetahui bagaimana mengenali secara realistik bahawa anda mempunyai kekuatan dan kelemahan, berusaha memperbaiki kelemahan anda, menghargai kekuatan anda. Semua ini menekankan keterbukaan terhadap persekitaran, autonomi yang lebih besar dan keyakinan yang lebih tinggi terhadap kemampuan mereka.

Orang yang mempunyai harga diri yang tinggi mereka menunjukkan ketekunan yang lebih besar dalam berjaya dalam aktiviti yang mereka gemari atau dalam mencapai tujuan yang mereka minati dan sebaliknya kurang ditentukan dalam bidang di mana mereka telah melabur sedikit. Ini adalah orang yang lebih cenderung mengaitkan kegagalan dan melibatkan diri dalam usaha baru yang membantu mereka melupakan.

Sebaliknya, a kurang keyakinan diri itu dapat menyebabkan pengurangan penyertaan dan kurangnya semangat, yang terwujud dalam situasi demotivasi di mana pelepasan dan ketidak minat mendominasi. Hanya kelemahan seseorang yang diakui, sementara kekuatan seseorang diabaikan. Selalunya ada kecenderungan untuk melarikan diri walaupun dari situasi yang paling remeh kerana takut ditolak oleh orang lain. Anda lebih terdedah dan kurang autonomi. Orang yang mempunyai satu kurang keyakinan diri mereka berputus asa dengan lebih mudah ketika mencapai tujuan, terutama jika mereka menghadapi kesukaran atau merasa bertentangan dengan apa yang mereka fikirkan.

Mereka adalah orang yang berjuang untuk melepaskan perasaan kecewa dan kepahitan yang berkaitan dengan mengalami kegagalan. Selanjutnya, dalam menghadapi kritikan, mereka sangat peka terhadap intensiti dan jangka masa ketidakselesaan yang ditimbulkan.

cara menjaga ereksi

Tetapi apa yang menyumbang untuk membuat seseorang menilai dirinya positif atau negatif? Kita menilai sendiri tiga proses asas:

  1. Penugasan penilaian oleh orang lain, baik secara langsung dan tidak langsung. Inilah yang disebut 'cermin sosialMelalui pendapat yang disampaikan oleh orang lain yang penting kita menentukan diri kita sendiri.
  2. Perbandingan sosial: iaitu, orang menilai dirinya dengan membandingkan dirinya dengan orang di sekelilingnya dan dari perbandingan ini penilaian dibuat.
  3. Proses pemerhatian sendiri: orang itu juga dapat menilai dirinya dengan memerhatikan dirinya sendiri dan menyedari perbezaan antara dirinya dengan orang lain. Kelly (1955), bapa Psikologi Pembinaan Peribadi, misalnya menganggap setiap orang sebagai 'saintis' yang memerhatikan, menafsirkan (iaitu: memberi makna kepada pengalamannya sendiri) dan meramalkan setiap tingkah laku atau peristiwa, membina, antara lain, teori diri untuk memudahkan penyelenggaraan harga diri .

Harga diri dan cita-cita

Dalam praktiknya, andaian utama teori adalah bahawa orang bergerak melalui cita-cita dan tujuan dan memantau jalan mereka ke arah mereka, secara berterusan membandingkan persepsi tingkah laku mereka terhadap standard rujukan. Apabila individu merasakan perbezaan antara keadaannya sekarang dan tujuannya, dia mencari strategi tingkah laku untuk mengurangkan perbezaan ini.

Orang bergerak melalui pelbagai rancangan yang ideal , ada yang dikaitkan dengan kebiasaan konkrit ('ideal untuk pergi ke gim dua kali seminggu'), yang lain dikaitkan dengan cita-cita yang lebih abstrak untuk dicapai ('menjadi orang yang sporty dan dinamis'). Secara umum, persepsi jarak antara bagaimana kita dan bagaimana kita ingin menimbulkan emosi kesedihan negatif, sehingga kita dipimpin dengan cara tertentu untuk meminimumkan perbezaan yang dirasakan ini. Mereka wujud namun dua jenis cita-cita dikaji: cita-cita difahami dengan betul, iaitu pengalaman, konsep dan piawai rujukan untuk tujuan dan rujukan, dan cita-cita negatif (ditakuti sendiri) atau situasi, orang (nyata atau simbolik), tujuan dan keadaan dari mana orang cuba menjauhkan diri dan menjauhkan diri kerana mereka menilai secara negatif.

Secara umum, akal dan sastera menganggap a peranan cita-cita negatif pada harga diri, terutamanya jika mereka terlalu bercita-cita tinggi dan tidak dapat dicapai (Marsh, 1993).

Secara umum dapat dikatakan bahawa di sebalik nilai yang jelas bahawa pengaturan diri terhadap tujuan memiliki untuk masyarakat, kerana mendorong individu untuk memperbaiki dan berusaha menuju tujuan baru, pengejaran cita-cita mempunyai kos individu dari segi sumber mental dan rasa harga diri.

Penyelewengan kognitif

Kadang kala analisis diri yang membantu menentukan harga diri seseorang diputarbelitkan olehnya sendiri herotan kognitif , atau lebih tepatnya dari pemikiran yang membatalkan pertimbangan diri sendiri.

Sacco dan Beck (1985) menunjukkan satu siri herotan kognitif , yang mana:

  • Inferens kognitif, di mana individu menghasilkan idea sewenang-wenangnya mengenai diri mereka sendiri tanpa sokongan data sebenar dan objektif;
  • Abstraksi selektif, dengan cara perincian negatif kecil diekstrapolasi, menjadi lambang dan mewakili cara seseorang;
  • Over-generalisasi, yang mana seseorang dipimpin untuk membuat generalisasi bermula, misalnya, dari satu sifat keperibadian yang membezakan seorang individu atau dari satu episod pengalaman yang telah melihatnya sebagai protagonis;
  • Memaksimumkan, yang membolehkan anda melaksanakan kesan negatif dari satu tindakan yang dijalankan;
  • Pengurangan, yang memungkinkan untuk mengurangkan kesan positif dari beberapa peristiwa;
  • Pemperibadian, yang membenarkan anda merasa bersalah atas beberapa peristiwa negatif yang berlaku;
  • Pemikiran dikotom, yang tidak mengakui nuansa dalam konteks anggapan tanggungjawab, menelusuri analisis ke konstruk segalanya dan tidak ada (penglihatan hitam dan putih).

Harga diri dan penghubung sebab-akibat

Proses di mana individu menilai dirinya juga disebabkan oleh atribusi kausal. Dalam istilah yang lebih sederhana, orang sering cuba menjelaskan peristiwa kepada diri mereka sendiri dengan menghubungkannya dengan tujuan. Sering kali kita cenderung mengaitkan kejayaan yang dicapai dengan tujuan luaran kepada orang tersebut, seperti keberuntungan, atau sebab dalaman, seperti ketabahan.

Weiner, pada tahun 1994, menyatakan bahawa atribusi dapat dibezakan berdasarkan tiga dimensi:

  • Lokasi kawalan: iaitu, jika penyebab kejayaan (atau kegagalan) adalah dalaman atau luaran bagi orang itu;
  • Kestabilan: yang menyebabkannya boleh menjadi stabil atau tidak stabil dari masa ke masa (contohnya kemudahan tugas stabil, sebaliknya keberuntungan tidak stabil);
  • Kebolehkesanan: tidak semua sebab dapat dikawal oleh subjek;

Nampaknya perkaitan dengan penyebab individu yang stabil, terkawal dan dalaman mempunyai, sekiranya berjaya, meningkatkan harga diri pada individu.

Sebaliknya, atribusi yang menyebabkan luaran itu sendiri, tidak stabil dan tidak terlalu terkawal menyebabkan penurunan harga diri dan keyakinan diri.

Harga diri yang rendah: strategi untuk meningkatkannya

Menurut Toro (2010), untuk meningkatkan persepsi positif terhadap diri sendiri ada beberapa strategi, seperti:

  • peningkatan kemahiran menyelesaikan masalah, seperti biasa harga diri ia adalah fungsi kemampuan seseorang menyelesaikan masalah.
  • pelaksanaan dialog dalaman positif (perbincangan diri); L ' harga diri sebenarnya, ia dapat ditingkatkan melalui dialog positif dengan diri sendiri, dengan menggunakan suara dalaman seseorang. Dengan kata lain, jika kita pertama kali mengirim pesan positif ke dalam fikiran kita, kemungkinan besar persepsi diri dapat bertambah baik.
  • penyusunan semula gaya atribut, yang bertujuan untuk menjadikan kita mencapai objektiviti yang lebih besar, berkat yang, misalnya, kita dapat menafsirkan peristiwa atau situasi yang tidak bergantung pada kita sebagai sesuatu yang tidak menguntungkan.
  • peningkatan kawalan kendiri;
  • pengubahsuaian standard kognitif; menetapkan harapan yang terlalu tinggi, sebenarnya, kita menghadapi risiko untuk tidak memenuhi harapan tersebut dan, oleh itu, mempengaruhi persepsi diri.
  • peningkatan kemahiran komunikasi.

Harga diri dan imej badan

Menurut psikoterapis Luca Saita, terdapat tiga mekanisme yang akan mengganggu penciptaan imej badan , atau:

  • serangan langsung atau tidak langsung
  • unjuran
  • melabelkan

Dalam kes pertama, orang itu mengalami serangan, langsung atau sebaliknya, ke tubuhnya sendiri ('Anda benar-benar kelihatan mengerikan hari ini! '); dalam kes kedua, seseorang, secara tidak sedar, untuk menyingkirkan ciri fizikal mereka yang dianggap tidak dapat diterima, mengaitkannya dengan orang lain (misalnya, ibu yang mengatakan kepada anak perempuannya 'Jangan memakai pakaian itu, itu membuat anda gemuk'); dalam kes terakhir, label dikaitkan dengan orang itu (yang 'nasone','roscio','kaki bengkok').

Iklan Apabila seseorang selalu mengalami pengaruh negatif seperti ini, tidak hairanlah dia belajar melihat dirinya sendiri dan secara eksklusif melalui lensa penghinaan yang menyimpang. Kesan daripada sikap seperti itu tidak boleh dipandang remeh: imej badan, cara kita melihat diri kita dan memperlihatkan diri kita kepada orang lain mempunyai kesan yang sangat mendalam dari segi keyakinan diri; dengan kata lain, melihat diri sendiri jelek, menganggap diri tidak mencukupi mempunyai akibat yang mempengaruhi bukan sahaja badan, tetapi juga minda, cara berada di dunia.

Jelas ia adalah pengalaman yang sepenuhnya peribadi dan subjektif; terdapat, seperti yang dapat dilihat dalam pengalaman harian kita masing-masing, orang-orang yang dianggap cantik yang, bagaimanapun, hidup seperti selalu tidak mencukupi dan selalu mencari sesuatu yang hilang sehingga akhirnya merasa selesa di tubuh mereka sendiri. Pada masa yang sama, ada orang yang, walaupun memiliki kecacatan kecil, saling mengasihi, menjalani tubuh mereka dengan ketenangan dan menyampaikan ketenangan ini juga ke luar, dari segi keyakinan diri.

Atas sebab ini menjadi penting untuk menolong orang yang tidak menerima dirinya sendiri dan cenderung membesar-besarkan kecacatannya, sehingga, dalam beberapa keadaan, tidak dapat menjalani kehidupan yang bermanfaat, menjadi sadar akan kepercayaan salah yang menjadi asas persepsi diri untuk menyerahkannya kepada pemeriksaan kritis, mendapatkan kembali imej positif.

Untuk melakukan ini, penulis mencadangkan beberapa strategi, yang melibatkan mencabar label dan belajar mempertahankan diri dari serangan terhadap imej diri seseorang, bahkan dan terutama ketika serangan ini datang dari orang-orang penting.

Pada akhirnya, harus diingat bahawa fikiran adalah 'seperti lensa: penglihatan diri dan badan seseorang berlaku melalui lensa ini yang dapat mengubah, mengubah bentuk, mengembang atau memutarbelitkan apa yang diperhatikannya'.

Oleh itu, kita mesti belajar mengenai lensa ini dan penapisnya, kerana ia tidak hanya mempengaruhi cara kita melihat tubuh kita, tetapi juga cara kita melihat diri kita secara umum. Pada gilirannya, cara kita melihat diri kita adalah asas cara kita meletakkan diri kita dengan hormat terhadap alam sekitar, dan kehidupan kita.

Untuk ini kita mesti meneutralkan penglihatan yang diputarbelitkan yang tidak membenarkan kita mengasihi diri kita sendiri seperti kita; sebagai penulis menulis merumuskan:

Beri peluang kepada angsa anda dan jangan sekali-kali membiarkan sesiapa pun meyakinkan anda bahawa anda hanyalah anak itik yang jelek dan tidak ada yang dapat mengubah anda.

Harga diri dan rangkaian sosial

Menurut hasil penyelidikan Amerika, penggunaan Facebook rangkaian sosial akan mendorong peningkatannya sendiri harga diri . Kajian yang dimaksud dilakukan oleh Hancock dan rakan-rakan dari Cornell University (New York) dan melibatkan 63 orang pelajar dari universiti yang sama.

kejadian autisme di Itali

Keadaan eksperimen disusun seperti berikut: pelajar kumpulan pertama dapat melayari laman Facebook dengan bebas tanpa sebarang halangan, sebaliknya kumpulan kedua, tetap berada di depan monitor yang dimatikan. Akhirnya, sekumpulan pelajar ketiga berdiri di hadapan cermin, diletakkan di hadapan monitor. Selepas tiga minit, setiap peserta diberi ujian untuk menilai sendiri harga diri . Dalam kumpulan kawalan, iaitu yang dibentuk oleh pelajar yang memerhatikan komputer yang dimatikan dan oleh yang berada di depan cermin, tidak ada peningkatan tahap harga diri , sementara pelajar yang melayari Facebook melaporkan peningkatan yang ketara dalam harga diri .

Hancock dan rakannya membuat spekulasi bahawa Facebook akan menunjukkan gambaran positif tentang diri kita, sementara, sebaliknya, cermin akan mengingatkan kita tentang siapa kita sebenarnya dan oleh itu boleh memberi kesan negatif kepada kita harga diri .

Sudah tentu tidak semua pengguna biasa dipengaruhi oleh a peningkatan harga diri memang, beberapa kajian telah menunjukkan adanya korelasi antara penggunaan intensif Facebook dan narsisme dan, secara umum, antara penggunaan rangkaian sosial dan patologi lain.

Harga diri dan buli

Nampaknya penghargaan yang diberikan kepada diri kita sendiri mungkin mempengaruhi fenomena buli . Walau bagaimanapun, dalam literatur, lapor antara harga diri adalah buli , memberikan sebahagian data yang bercanggah.

Sebilangan besar kajian nampaknya bersetuju bahawa kanak-kanak mangsa buli menderita miskin harga diri , mempunyai pendapat negatif terhadap diri dan kemahiran mereka (Menesini, 2000).

Pengganggu, sebaliknya, sering kali dicirikan oleh tahap tinggi harga diri . Dalam penyelidikan penting mengenai subjek (Salmivalli, 1999), harga diri pada 14 dan 15 tahun dan hasilnya menunjukkan bahawa pengganggu mempunyai harga diri lebih tinggi daripada purata, digabungkan dengan narsisme dan khayalan keagungan. Kajian lebih lanjut menunjukkan bahawa pengganggu adalah subjek yang popular, dan ini mendorong para penyelidik untuk membuat spekulasi bahawa populariti boleh menyebabkan peningkatan harga diri dan tingkah laku agresif, kerana pembuli tidak akan takut mendapat hukuman oleh kumpulan rakan sebaya (Caravita, Di Balsio, 2009).

Walau bagaimanapun, data ini telah berulang kali ditolak, kerana fakta bahawa pengganggu menganggap diri mereka dianggap baik tidak bermaksud benar. Sering kali orang yang berperilaku buli memperlihatkan diri mereka sebagai orang yang unggul dan berkuasa, tetapi mereka tidak terlalu memikirkan hal itu.

Data yang menyokong hipotesis bahawa pengganggu mempunyai persepsi positif terhadap diri mereka, percaya bahawa selalunya tidak konsisten. Sebagai contoh, Salmivalli (1998) mendapati terdapat pengganggu yang tinggi harga diri berkenaan dengan hubungan interpersonal dan tarikan fizikal, dan hubungan yang rendah harga diri berkenaan dengan sekolah, keluarga, tingkah laku dan emosi (Salmivalli, 2001).

Kesimpulannya, penyelidikan bersetuju bahawa wujud dibuli berkorelasi dengan yang rendah harga diri, kurang jelas adalah peranan yang dimainkan oleh harga diri dalam tingkah laku antisosial pembuli. Korelasi muncul dari pelbagai penyelidikan antara harga diri dan tingkah laku agresif tidak konsisten.

Keistimewaan

Dengan sebutan keberkesanan diri (Bandura, 2000) bermaksud keyakinan terhadap kemampuan seseorang untuk merancang strategi yang memungkinkan kita untuk menghadapi sebarang kemungkinan secara optimum. Konsep keberkesanan diri bergantung pada banyak pemboleh ubah, seperti:

  • hasil cemerlang dari situasi bermasalah sebelumnya yang dihadapi;
  • pengalaman perwakilan, yang diberikan dengan melihat orang lain menghadapi konteks situasi sukar dan muncul sebagai pemenang;
  • autopersuasion positif;
  • keadaan kesejahteraan akibat lulus ujian yang sangat menuntut;
  • keupayaan untuk membayangkan diri menang dalam pengalaman yang sukar.

Seperti yang dapat dilihat dari senarai ini, konsep keberkesanan diri ia campur tangan dalam penilaian yang dibuat oleh orang itu mengenai dirinya dan yang, dalam analisis akhir, menentukan sendiri harga diri .

Dibimbing oleh: Claudio Nuzzo

Baca semua artikel yang membincangkan harga diri

Mengatasi cabaran harian: pembinaan kognitif harga diri Psikologi

Mengatasi cabaran harian: pembinaan kognitif harga diriHarga diri adalah paradigma yang dapat dibina melalui strategi kognitif dan cara individu menghadapi kehidupan seharian bergantung padanya.