Lintasan pengembangan profil ini mencadangkan tinjauan yang lebih mendalam mengenai subjek berbakat, yang menangkap ciri-ciri yang menonjol dan selalu mempertimbangkan bahawa setiap subjek berbakat tidak dapat diulang dan, oleh itu, akan mempunyai pengembangan individu dan unik dari jenisnya.

Dalam landskap ilmiah di mana kecerdasan telah dikaji secara menyeluruh, dengan penyelidikan dan alat yang berkaitan, konsep bakat pada anak-anak belum memiliki sistem klasifikasi yang meluas. Sebenarnya, subjek berbakat merangkumi pelbagai ciri yang tidak selalu dapat dikelaskan dan mudah diramalkan. Dia dianggap sebagai makhluk yang unik dari jenisnya, yang memiliki gabungan ciri-ciri yang dapat membuatnya sangat berbeza dari mata pelajaran lain yang sama IQ - IQ .





Sebagai contoh, kanak-kanak berpotensi tinggi mungkin pandai menggunakan nombor dan operasi, tetapi pada masa yang sama mempunyai kekurangan dalam bidang lisan dan bahasa. Dua kanak-kanak, kedua-duanya sangat baik dalam bidang angka dan satu lisan, mungkin memiliki IQ yang sama tetapi, jika seseorang mempunyai kemahiran menaakul yang lebih besar, dia mungkin jatuh ke tahap pemberian diri yang berbeza daripada yang lain. Di samping itu, sebilangan kanak-kanak mungkin menunjukkan perubahan kebolehan mereka apabila aspek persekitaran, psikologi atau konteks berubah (Ruf, 2009).

Deborah Ruf, seorang sarjana dan penyelidik Amerika yang telah mendedikasikan kerjaya profesionalnya ke dunia lebihan selama bertahun-tahun, telah mengemukakan lima peringkat klasifikasi subjek bakat. Tahap dikenal pasti oleh IQ dan kebolehan khas yang muncul sejak hari-hari pertama kehidupan. Klasifikasi ini dibuat oleh pengarang setelah kajian mendalam terhadap sampel 50 keluarga dengan satu atau lebih kanak-kanak dengan pesakit berbakat (2009) . Kanak-kanak yang diperiksa adalah 78: 13 pada tahap pertama, 21 di kedua, 19 di ketiga, 18 di keempat dan 7 di kelima. Alat pengukuran kecerdasan yang digunakan adalah Wechsler Individual Achievement Test III, Stanford Binet 5 dan Scales of Independent Behavior - Revisited.



Klasifikasi bermula dari tahap berbakat sederhana (tahap 1, IQ 120-129), terus dengan tahap yang sangat berbakat (tahap 2 - IQ 130-135), sangat berbakat (tahap 3 - IQ 136-140) dan sangat berbakat tahap 4 dan 5 (IQ 141 atau lebih). Penulis melaporkan beberapa jadual sederhana dan tepat di mana kemampuan utama dijelaskan, digabungkan dengan usia dan kekerapan dengannya, dalam kumpulan kanak-kanak berbakat pada tahap khusus itu, mereka dapat menampakkan diri.

Tahap pertama - L1 menyangkut kanak-kanak dengan IQ antara persentil ke-90 dan ke-98 pada ujian kecerdasan standard: mereka adalah mereka yang menonjol di persekitaran sekolah kerana kecerdasan mereka yang cemerlang, untuk kemudahan belajar dan kecenderungan mereka untuk meningkatkan mata pelajaran yang dipelajari dan bukannya untuk pulih. Tetapi tidak seperti yang lain, mereka menunjukkan beberapa kebolehan yang tidak terdapat pada anak-anak yang berkebolehan. Sebenarnya, majoriti dari mereka menginginkan seseorang membacanya sebelum berumur satu tahun, mereka tahu dan menyebut banyak perkataan sebelum berumur 18 bulan dan merumuskan ayat 3-4 perkataan antara usia 18 dan 20 bulan, tambah dan tolak. sederhana pada usia 4 tahun dan menggunakan komputer secara bebas pada usia 6 tahun. Ada yang tahu menghitung dan mengetahui kebanyakan huruf dan warna pada usia 3 tahun, teka-teki cinta pada usia 2, dan pada usia 6 tahun mereka membuat teka-teki 200 hingga 1000 keping, menunjukkan ketidaksabaran dalam mengulangi dan perlahan-lahan mengimbas nombor dan huruf semasa pelajaran sekolah pada 7-8 tahun.

Sebaliknya, pengarang mendakwa bahawa semua mata pelajaran dalam L1 membaca pada tahap 2/3 tahun melebihi usia mereka pada usia 7 tahun dan dapat membaca buku yang dibahagikan kepada bab secara bebas pada usia 7 setengah tahun. Ahli psikologi Leta Hollingworth mendefinisikan tahap kecerdasan ini sebagai 'optimum', kerana individu-individu ini tidak merasa sangat berbeza dengan orang yang berkebolehan , tetapi mereka menunjukkan kejayaan yang sangat baik dalam bidang skolastik dan kerja, menikmati sepenuhnya hak istimewa (1926).



Di peringkat kemudian, kemahiran meningkat dalam jumlah dan semakin awal dan lebih awal. Di tahap 2 - L2, mata pelajaran dapat memberi perhatian lebih lama daripada rakan sebaya dan dapat meningkatkan bakat mereka dengan kursus yang dipercepat di persekitaran sekolah. Semua mata pelajaran di L2 memberi perhatian sekiranya seseorang membacanya pada usia 5-9 bulan, mereka memahami arahan dan pertanyaan ibu bapa, menjawab, pada 6-12 bulan; mereka merumuskan ayat sekurang-kurangnya 3 perkataan pada usia 2 tahun, mengira dan melakukan operasi matematik sederhana pada usia 5 tahun dan membaca buku mudah pada usia 5.5 tahun.

Iklan Subjek pada tahap 3 - L3 mempunyai IQ antara persentil ke-98 dan ke-99 . Sudah beberapa jam selepas kelahiran, anak-anak ini menunjukkan kemampuan ibu bapa dan kakitangan perubatan mereka untuk mengekalkan perhatian mereka dalam jangka masa yang lama. Angka rujukan mencatat bagaimana mereka dapat memahami banyak perkara dengan jelas sebelum mereka tahu bagaimana bercakap. Mereka digambarkan oleh ibu bapa sebagai anak-anak yang kuat dan sangat sensitif, yang dari usia dini tidak suka diperlakukan secara kanak-kanak. Sebilangan daripada mereka mungkin sukar untuk menghentikan proses berfikir dan berehat, misalnya semasa berehat malam. Ramai yang mengetahui alamat rumah mereka sebelum berumur 5 tahun dan, setelah memasuki kitaran sekolah, beberapa masalah mungkin timbul dalam menyelesaikan masalah sederhana, kerana dianggap tidak bermakna atau tidak logik untuk tahap mental mereka. Dalam konteks ini, guru jarang dapat mengenali potensinya dan meningkatkannya. Semua mereka tahu keseluruhan abjad pada usia 17-24 bulan, bersenang-senang dengan permainan untuk orang dewasa pada usia 6 tahun dan membaca buku untuk kanak-kanak atau orang muda pada usia 7.5 tahun.

Kanak-kanak di tahap 4 - L4 jelas istimewa berbanding dengan rakan sebaya mereka kerana kemampuannya yang hebat dalam memahami perincian, memahami sesuatu dan membuat kesimpulan dan teori mengenai dunia yang pastinya tidak biasa. Mereka menyerap maklumat secara spontan, berterusan dan automatik, tanpa desakan daripada ibu bapa mereka. Pada tahap ini, kesukaran biasanya timbul ketika memasuki tadika: ibu bapa sering mengharapkan guru dapat menguruskan tahap intelektual yang serupa sementara guru yakin bahawa anak jauh lebih pintar daripada norma yang masih dapat dihargai. sebarang bentuk pembelajaran, dari yang paling sederhana hingga yang paling sesuai untuk tahap anda. Di sekolah rendah, sebaliknya, ibu bapa biasanya meminta anak itu ditempatkan di kelas yang lebih tinggi, meminta sokongan yang konkrit.

Masalah yang dihadapi oleh kanak-kanak itu adalah sebelum waktunya dan sukar ditangani bagi ibu bapa yang tidak mendapat sokongan psikologi yang mencukupi. Sebenarnya, ini adalah kanak-kanak yang mempunyai keperluan khusus, yang memerlukan alat yang berbeza secara kualitatif. Sebenarnya, mereka dapat memahami matematik misalnya dengan cara yang sama seperti rakan mereka memahami pembacaan kata-kata pada tahun pertama sekolah rendah: ini menjadikan kebosanan menjadi emosi yang sering berlaku dan jelas di persekitaran sekolah.

Namun, perkembangan awal di satu kawasan sering disertai oleh ketidakmatangan yang ketara di kawasan lain, yang misalnya boleh menjadi emosional: ini menjadikan orang itu memerlukan sokongan psikologi yang baik. Mereka adalah anak-anak yang berjaya menyelesaikan keseluruhan kitaran pendidikan lapan tahun pertama dalam masa empat tahun atau kurang, tetapi ibu bapa sering memilih jalan sekolah yang normal untuk mereka, disertai dengan pengukuhan yang disasarkan dan berterusan, dengan perhatian khusus kepada faktor evolusi dan kematangan emosi. Sebaliknya, memudaratkan 'meninggalkan' anak-anak ini ke kursus sekolah pengawalseliaan tanpa menjaga kemampuan intelektual mereka, memperlakukan mereka sebagai subjek yang berkebolehan.

Kategori L5 menyangkut 1 dari 250,000 subjek, dengan kejadian yang lebih tinggi di kawasan metropolitan.

'Pada masa ini - dan dia baru berusia 6 tahun - Carol berdedikasi untuk menyelidiki persoalan falsafah hebat mengenai Sense. Memakan buku mengenai asal usul alam semesta, awal kehidupan, evolusi, sejarah manusia, kemajuan dan agama. Dia berusaha menjawab pertanyaan universal: “Siapa saya? Mengapa saya wujud? Siapakah Tuhan? ”, Soalan yang biasanya timbul pada masa remaja atau dewasa.'Ibu kepada anak yang berbakat L5

Penilaian IQ dapat menunjukkan bahawa mereka berada pada tahap yang sama dengan L4, tetapi ada perbezaan yang besar: mereka sebenarnya adalah subjek yang berbakat intelektual dengan cara yang luar biasa dalam setiap bidang pengetahuan. Walau bagaimanapun, mereka sangat rapuh, terutama berdasarkan faktor-faktor seperti persekitaran pertumbuhan yang lebih kurang menyokong, sifat keperibadian, motivasi, peluang sebenar untuk penjelajahan dunia.

Dapat dilihat bahawa mereka memberi perhatian visual pada jam-jam pertama kelahiran dan mendengar mereka yang membaca cerita untuk mereka pada minggu-minggu pertama kehidupan; ibu bapa juga mempunyai perasaan yang berbeza bahawa mereka memahami garis panduan keibubapaan pada 1-4 bulan dan tahu bahawa mereka mempunyai video dan rancangan kegemaran pada 6-8 bulan. Secara amnya, dalam usia dua tahun, individu-individu ini bercakap seperti orang dewasa, membaca kata-kata mudah, menggunakan komputer, dan bertanya mengenai bagaimana dunia berfungsi. Di samping itu, mereka bertanya tentang kebenaran Santa Claus dan tikus gigi, menunjukkan minat terhadap kamus dan almanak, bermain permainan video untuk remaja, memahami konsep abstrak dan fungsi matematik hingga 3-4 tahun.

Menyedari tahap intelektual subjek L5 adalah jelas walaupun di mata ibu bapa yang paling cuai, tetapi mengurusnya adalah apa-apa tetapi sederhana. Pertama sekali kerana di banyak negara di dunia terdapat kekurangan alat yang sesuai untuk menilai IQ tersebut, maka sering kali terdapat kekurangan kepekaan untuk memahami bahawa ibu bapa sendiri memerlukan latihan khusus. Terdapat juga banyak halangan dalam pengakuan dan sokongan subjek pada tahap hubungan interpersonal, institusi dan masyarakat.

kebaikan dan keburukan emdr

Pengarang lain yang menggariskan klasifikasi subjek berbakat, kali ini dengan 'profil', adalah Maureen Neihart, yang berpengalaman selama tiga puluh tahun bersama anak-anakberbakat, menerbitkan lebih daripada tiga ratus artikel mengenai perkara ini. Enam profil yang dikenalpasti oleh pengarang, disenaraikan di bawah, berbeza dengan sifat keperibadian, keperluan dan cara menyatakan bakat seseorang (Betts e Neihart, 1988).

Seperti yang telah disebutkan, penting untuk menekankan bahawa jenis ini tidak boleh dianggap kaku, tetapi mewakili garis panduan yang mampu mengarahkan intervensi pada subjek yang berbeza (Morrone dan Renati, 2010). Walaupun begitu, kegunaan pengkategorian ini sangat bagus dan memungkinkan kita untuk mempunyai gambaran yang lebih umum dan global mengenai individu-individu ini mengenai kekuatan dan kelemahan mereka dan ciri-ciri yang ditunjukkan pada tahap sosio-emosi (Betts dan Neihart, 2010).

Hadiah kejayaan yang lebih baik - T1 adalah subjek yang mempunyai kejayaan skolastik yang luar biasa dan memperlihatkan tingkah laku yang sesuai dan 'anak yang baik' baik di lingkungan sekolah dan rumah. Dia mempunyai konsep kendiri yang positif dan merasa puas dan senang dengan kebolehannya, serta ingin mendapat persetujuan daripada guru, rakan sebaya dan ibu bapa. Tetapi di sebalik kemampuannya yang mahir untuk mencapai hasil yang baik, dia sering kekurangan kemahiran yang diperlukan untuk belajar secara mendalam dan mandiri. Sebenarnya, jenis pengetahuan yang dimilikinya sangat sesuai dengan kurikulum sekolah, tetapi dia tidak berminat dengan topik yang berbeza. Goertzel dan Goertzel menggambarkannya sebagai seseorang yang pada masa dewasa akan menunjukkan kehilangan kebolehan dan autonomi yang berimaginasi, walaupun terdapat kejayaan yang menyertai pilihan kerjaya dan kehidupannya (1962). Atas sebab ini, dia mungkin memerlukan sokongan dan rangsangan di lingkungan sekolah dan rumah yang bertujuan untuk meningkatkan motivasi yang tidak bergantung sepenuhnya pada memperoleh nilai baik atau keinginan sosial dan pengembangan kemahiran untuk mengatasi ketidakpastian dan risiko. .

Hadiah kreatif - T2 memperlihatkan motivasi yang kuat untuk mencapai tujuan peribadi seseorang dan mempunyai keceriaan terhadap dunia, tenaga yang tinggi, dengan penuh dorongan. Dia mempunyai keperibadian yang kuat dan positif, yang bagaimanapun dapat disertai dengan ketidakupayaan emosi, suatu bidang di mana dia memperlihatkan tahap kawalan diri yang lebih rendah dan, secara umum, sedikit minat untuk memenuhi harapan. Adalah penting untuk memahami, di hadapan T2, dengan cara bagaimana dia memperlihatkan bakat seninya, daripada mengenal pasti tahap kreativiti. Penting juga untuk bertanya pada diri sendiri apakah dia telah mengembangkan kesadaran penuh tentang kemampuan seninya dan mempertimbangkan bahawa ini dapat beriringan dengan aspek penyimpangan, ketidakselesaan atau kekurangan.

Iklan Terutama yang sukar dikenal pasti, berbanding yang sebelumnya, adalah hadiah bawah tanah - T3. Profil ini sebenarnya dicirikan oleh strategi mengatasi yang tidak berfungsi, yang bertujuan untuk mengelakkan kemungkinan mengekspresikan sepenuhnya kemampuan subjek. Dia melihat ketidakcocokan yang berkaitan dengan kejayaan tujuannya dan penurunan kemampuannya, merasakan tekanan dalam menghadapi situasi yang dapat menentukan kejayaan akademik dan profesionalnya secara positif. Sebenarnya, dia mengaitkan tingkah laku yang bertujuan untuk mencapai objektif positif dengan 'pengkhianatan' terhadap kumpulan rujukan sosial. Atas sebab ini, dia menarik diri dan menunjukkan ketahanan dalam menghadapi peluang untuk mengembangkan bakatnya, yang subjeknya sendiri tidak mengenali (Kerr, 1985).

Sekiranya seseorang dapat mengenal pasti jenis hadiah ini melalui ujian pencapaian akademik yang standard, seseorang mungkin akan tersilap kerana mereka hampir tidak dapat meramalkan potensi sebenarnya, tetapi hanya kemampuan yang dia percayai. Alat yang paling sesuai ialah pemerhatian, temu ramah, penilaian berdasarkan prestasi dan inventori. Campur tangan yang dapat dilaksanakan terhadapnya adalah definisi semula harga diri di persekitaran sekolah dan rumah, peningkatan kemahiran sosial untuk memasukkannya ke dalam sejumlah konteks dan peluang untuk perbincangan yang berkesan mengenai kekuatan kebolehan bergerak ke atas.

Jenis keempat adalah apa yang disebut 'subjek antisosial - berisiko' - T4 dan menimbulkan masalah di pelbagai bidang. Mempunyai bakat yang hebat sepertinya menyukarkan subjek dalam menguruskan yang terakhir. Secara khusus, dia menyajikan masalah emosi dan tingkah laku yang dinyatakan dalam tindakan dan keadaan krisis yang mengganggu. Dia bukan subjek yang biasanya mendapat motivasi di tingkat sekolah tetapi, misalnya, dapat mengalami keadaan emosi yang kuat, seperti kemarahan, melalui bertindak, mencari sensasi yang kuat dan mempunyai harapan yang tidak realistik tentang dirinya. Dalam konteks ini, dia sering tidak dapat menguruskan kekecewaan setiap hari dan selalunya ini disebabkan oleh kekurangan pendidikan yang melekat pada jalan pertumbuhannya. Campur tangan yang paling mencukupi untuk jenis pemberian ini sebagai objektif utamanya adalah kembali ke fungsi psikik dan tingkah laku yang seimbang, memberikan sokongan aktif dan mengubah orientasi ke arah penyelesaian masalah dari 'berpusatkan emosi / tidak berfungsi' menjadi 'berpusat pada masalah' .

'Berbakat yang luar biasa dua kali' - T5 menyajikan bentuk kecacatan fizikal atau emosi dan kerana alasan ini, dia hampir tidak pernah dikenali sebagai subjek bakat. Sebenarnya, dia memperlihatkan tingkah laku tidak selesa yang tidak terkait dengan kelebihan hadiah, seperti menulis yang tidak dapat difahami atau terlibat dalam tingkah laku yang merosakkan, yang tidak memungkinkan dia mengikuti pelajaran sekolah. Selain itu, dia sepertinya mengalami tekanan yang tinggi, yang dikaitkan dengan gangguan mood dan kegelisahan, dengan sering mengalami kekecewaan, kecewa dan pengasingan. Orang yang berbakat itu nampaknya memperlihatkan kurangnya kesadaran akan sikapnya terhadap lingkungan sekolah, sehinggakan dia menolak ketidakselesaannya dan sebaliknya percaya bahawa pelajaran atau pekerjaan rumah yang sangat 'membosankan' atau 'bodoh'. Dia sering menggunakan pendekatan sarkastik atau kritis terhadap pelajaran, umumnya dengan tujuan menyembunyikan rasa tidak efektif dan rendah diri. Walaupun kurang diketahui, ada beberapa program sekolah alternatif yang dirancang oleh beberapa sarjana untuk menyatakan potensi penuh T5 (Daniels, 1983; Fox, Brody & Tobin, 1983; Gunderson, Maesch & Rees, 1988).

Hadiah 'autonomi dalam pembelajaran' - T6, sebaliknya, mewakili tipologi yang mampu menyatakan pemberian tambah dengan cara yang paling berfungsi dan dipertingkatkan. Sebenarnya, subjek ini mempunyai tahap keberkesanan diri yang tinggi, tujuan yang ditentukan sendiri, kecenderungan yang baik untuk bertahan, mencari cabaran, mempunyai visi tambahan tentang kemampuan dan keberanian mereka dalam menguruskan bakat mereka. Ciri-ciri lain yang membezakannya adalah kemahiran mengatur diri yang baik, gaya penjelasan jenis tegas, pengurusan kekecewaan dan kesukaran yang baik. Tambahan pula, matlamatnya lebih tertumpu pada pembelajaran daripada kejayaan akademik dan profesional. Dia sering mempunyai kesedaran yang baik tentang hubungan antara kepercayaan bahawa dia dapat melakukan tugas yang baik atau buruk dan hasil akhir. Walaupun keberkesanannya dan fungsi yang baik, dia mungkin masih memerlukan bimbingan dan sokongan bagaimana mengurus diri dan menghadapi kos psikologi dan sosial kejayaannya.

Seperti yang telah disebutkan, lintasan pengembangan profil ini mengusulkan tinjauan yang lebih mendalam mengenai subjek berbakat, yang menangkap ciri-ciri yang menonjol dan selalu mempertimbangkan bahawa setiap subjek yang berbakat tidak dapat diulang dan, akibatnya, akan memiliki pengembangan individu dan unik dengan sendirinya. baik hati (Renati dan Zanetti, 2012). Selanjutnya, beberapa soalan tetap terbuka mengenai kemungkinan bahawa enam profil ini hanya dapat dikategorikan di negara-negara barat, kerana terdapat unsur-unsur, seperti konteks pendidikan keluarga dan sosial, yang membentuk tipologi ini. Kemudian ada kepercayaan bahawa model-model ini bersifat dinamik dan boleh berubah semasa pengembangan subjek (Neihart, 2009).

ITEM YANG DISARANKAN:

Sedikit genius: adakah dunia ini lebih sederhana? - Imej: Fotolia_56123409

Sedikit genius: adakah dunia ini lebih sederhana?

Mahir melukis pada pukul 4 ... Lebih pintar pada 14!

BIBLIOGRAFI: