Manusia menerima maklumat dari persekitaran berkat lima pancaindera. Input sensori, melalui proses integrasi, membentuk persepsi. Yang terakhir bukanlah gambaran realiti; sebenarnya, keadaan emosi di mana orang mendapati diri mereka memainkan peranan mendasar berkenaan dengan makna yang dikaitkan dengan perwakilan persepsi.

Contoh yang sangat mudah: kita menyertai sekumpulan rakan kita dan apabila kita sampai kepada mereka, mereka berhenti bercakap. Dalam keadaan ini, seseorang mungkin bertindak balas secara berbeza berdasarkan keadaan fikirannya. Sekiranya ada mood yang menyenangkan, orang itu mungkin berfikir: 'Betapa baiknya, mereka mengakhiri perbincangan mereka untuk saya'; atau, dalam keadaan fikiran negatif, orang itu mungkin berfikir: 'Tentunya mereka bercakap buruk tentang saya'. Contoh ringkas ini menunjukkan bahawa manusia melihat dunia secara berbeza ketika mereka berada dalam keadaan fikiran yang menyenangkan atau tidak menyenangkan.





Emosi: ia mempengaruhi persepsi kita terhadap realiti

Iklan Sehubungan itu, kajian yang dilakukan oleh Siegel dan kolaborator, menyoroti bagaimana manusia tidak menerima maklumat secara pasif, tetapi mempunyai peranan aktif dalam pemprosesan rangsangan. Dalam penyelidikan ini, Siegel dan rakan-rakannya ingin menyiasat sama ada keadaan emosi orang, yang berlaku di luar kesadaran, sebenarnya dapat mengubah cara mereka menilai dan menilai wajah netral.

Para penyelidik, menggunakan teknik yang disebut ' penindasan kilat berterusan ', Mempersembahkan para peserta dengan rangsangan di luar kesedaran mereka. Sebanyak 43 peserta dalam kajian ini disajikan dengan gambaran wajah netral terhadap mata dominan mereka; sebaliknya, mata mereka yang tidak dominan disajikan dengan gambar wajah tersenyum, mengerutkan kening atau netral Gambar terakhir ini, yang disampaikan kepada mata yang tidak dominan, ditekan oleh rangsangan yang ditunjukkan pada mata yang dominan, dan para peserta tidak secara sadar mengalaminya.



Emosi yang tidak sedar: mereka mempengaruhi keputusan kita

Pada akhir setiap ujian, para peserta disajikan dengan satu set lima wajah yang berbeza untuk dipilih. Walaupun wajah yang disajikan kepada mata peserta yang dominan selalu berkecuali, mereka cenderung memilih wajah yang memiliki korespondensi yang lebih baik dengan gambar yang disajikan di luar kesadaran mereka. Contohnya, ketika wajah yang tersenyum ditunjukkan kepada mata yang tidak dominan, ini memberi kesan positif pada mood peserta, yang pada gilirannya cenderung memilih, pada akhir ujian, wajah yang lebih tersenyum.

Iklan Oleh itu, secara tidak sedar mempengaruhi keadaan emosi para peserta menyebabkan mereka fokus dan memilih wajah yang lebih kurang baik, lebih kurang dipercayai.

Pada akhirnya, rangsangan positif dan negatif secara signifikan mempengaruhi proses keputusan . Akhirnya, Siegel dan rakan-rakannya menambah bahawa penemuan seperti itu dapat memberi implikasi luas dalam interaksi sosial sehari-hari dan dalam situasi yang lebih sensitif, seperti ketika hakim atau anggota juri harus menilai sama ada defendan bertobat.