Kita sering bertanya kepada diri sendiri mengenai fungsi psikologi: apa sebenarnya? Hanya dan secara eksklusif untuk menyediakan alat untuk merawat orang dengan beberapa patologi psikik?

Iklan Dapat diperhatikan bahawa hampir semua teks yang berkaitan dengan psikologi terbuka dengan definisi mereka sendiri untuk disiplin tersebut. Walaupun definisi mungkin berbeza dalam bentuknya, zat itu nampaknya disimpulkan dalam kenyataan bahawa psikologi (yang dalam erti etimologinya mengenai turunan Yunani adalah sains yang mempelajari jiwa, roh) berkaitan dengan kajian fungsi, fungsi kognitif afektif dan fungsi tingkah laku, baik dari sudut pandang fisiologi, dan dalam penyimpangan patologi mereka.





Oleh itu, setelah mengenal pasti kandungan psikologi, untuk memahami bagaimana kandungan ini dapat digunakan adalah wajar untuk merujuk kepada seni. 3 Kod Deontologi Ahli Psikologi Itali. Perenggan pertama, sebenarnya, mengundang ahli psikologi untuk menganggap tugas mereka untuk menambah pengetahuan tentang tingkah laku manusia dan menggunakan pengetahuan ini untuk mempromosikan kesejahteraan psikologi individu, kumpulan dan masyarakat. Perenggan kedua dilanjutkan dengan petunjuk bahawa ia menyangkut operasi psikologi di setiap bidang di mana dia menjalankan profesionnya: operasi ini bertujuan untuk meningkatkan kemampuan orang untuk memahami diri mereka sendiri, orang lain dan berperilaku secara sedar dan kongruen. dan berkesan. Oleh itu, jika anda membaca dengan teliti, Kod itu sendiri yang menunjukkan psikologi apa: untuk mengetahui tingkah laku manusia untuk menggunakan pengetahuan ini secara profesional, untuk mempromosikan kesejahteraan psikologi individu.

Kesejahteraan psikologi dipahami bukan hanya sebagai keadaan ketidakhadiran atau ketidakselesaan patologi, tetapi sebagai keadaan di mana setiap orang dapat memanfaatkan kemampuan kognitif dan emosi mereka untuk dapat menyesuaikan diri secara konstruktif dengan situasi yang, dari semasa ke semasa, mereka mendapati diri mereka sendiri untuk hidup, sama ada dicirikan oleh input luaran atau dalaman (WHO). Dalam pengertian ini, perenggan kedua seni. 3 dapat dibaca sebagai petunjuk lintasan yang diambil oleh psikologi: iaitu, untuk meningkatkan kemampuan memahami diri sendiri dan orang lain (keperluan dalaman dan luaran, seperti yang telah kita lihat) agar dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan melalui penyataan tingkah laku yang sedar (subjek tahu), kongruen (subjek tahu dia mencukupi) dan berkesan (subjek mengetahui bahawa dia dapat mencapai tujuannya dan, oleh itu, untuk mengarahkan tingkah lakunya sendiri).



bagaimana mendapatkan semula keyakinan selepas pengkhianatan

Situasi yang harus dihadapi setiap individu sepanjang keberadaannya semestinya berbeza-beza dan berpotensi tergolong dalam kumpulan peristiwa yang hampir tidak terhingga, namun apa yang pasti semua orang, cepat atau lambat, pengalaman adalah kematian , memiliki dan lain-lain. Terutama di dunia Barat, kematian sejak dua abad yang lalu telah membangkitkan lebih banyak penderitaan, ketakutan dan tidak dapat diramalkan, hingga layak, menurut antropolog Gorer, kata sifat 'pornografi' (ia menerbitkan pada tahun 1955 sebuah artikel berjudul 'The pornografi kematian'). Dalam penerbitan yang baru-baru ini, De Caro memperkenalkan teksnya sendiri yang didedikasikan untuk psikologi detasemen dengan mencadangkan refleksi tentang seberapa sering ia berlaku, dalam pengawasan pelatih yang menunggu kelayakan, untuk menemui kekecewaan mereka yang dilaporkan kerana tidak dapat melakukan apa-apa di hadapan orang dalam berkabung, tepat kerana tidak ada ubat untuk kematian. Menurut De Caro, kematian yang tidak dapat dipulihkan oleh itu dapat menimbulkan rasa tidak mencukupi, tidak berdaya dan bahkan mustahilnya campur tangan dalam profesional yang diminta sokongan untuk menghadapi kematian. Psikologi, yang, seperti yang dilihat di atas, ditujukan untuk penciptaan kesejahteraan psikologi bersama dengan campur tangan profesional (apabila diperlukan), telah mengembangkan pelbagai alat, baik secara teori dan praktikal, untuk menyumbang ke arah tujuan ini.

Berkabung adalah keadaan emosional kesakitan yang dirasakan seseorang kehilangan (Pisces) dan definisi ini menggunakan definisi yang dikemukakan oleh Freud lebih dari satu abad yang lalu dalam teksBerkabung dan Melankolis: set reaksi emosi dan afektif terhadap pengalaman kehilangan. Rasa sakit dan penderitaan adalah fisiologis, namun ketika subjek tetap terjebak dalam keadaan sakit kekal atau menyekat, serangkaian fungsi dapat dilakukan sehingga kesedihan tidak diproses dan, oleh itu, tidak dapat diselesaikan. Berkabung dapat didefinisikan sebagai rumit / hasil apabila subjek berjaya menyusun semula dirinya, menyesuaikan diri dengan orang lain dan persekitaran dengan cara baru, cara yang menimbangkan kerugian yang dialaminya sebagai nyata dan sekarang dan, oleh itu, kerugian yang dialaminya. ketiadaan.

Elizabeth Kübler-Ross, dalam teksMati dan mati(1970), menerangkan lima peringkat dalam proses berkabung: kejutan atau penolakan (subjek menolak peristiwa itu, tenggelam dalam kenyataan yang tidak lagi 'nyata', satu di mana kerugian itu tidak berlaku); kemarahan (dalam subjek emosi yang kuat ditunjukkan dan cenderung melampiaskan kekecewaan kehilangan di persekitaran, dengan saudara-mara, pekerja kesihatan, orang yang dekat dengannya); tawar menawar (subjek mula 'mengunyah' ketiadaan, dengan mempertimbangkan alternatif yang ada dalam menanganinya); kemurungan (ketika ketidakhadiran itu menampakkan diri dalam semua keperitannya, subjek mengalami rasa terharu dan tidak berdaya yang diberikan oleh keadaan yang tidak dapat dipulihkan di mana dia mendapati dirinya sendiri); penerimaan (subjek akhirnya berjaya mengatasi ketidakhadiran, menyadarinya dan menyusun semula dirinya dan persekitaran tempat dia tinggal, bahkan dalam hubungan dengan orang lain). Model yang baru saja dibentangkan masih merupakan model yang paling sering digunakan untuk menggambarkan dinamika dalaman dan luaran orang yang menghadapi penderitaan dan dianggap berguna untuk menentukan bahawa ia adalah model bertahap, bukan model bertahap: fasa dapat berulang beberapa kali, subjek dapat menelusuri semula mereka dalam putaran yang tidak semestinya linear seperti yang dilaporkan di atas. Namun, untuk dapat mendefinisikan penderitaan sebagai 'rumit', setiap fasa adalah fisiologis dan memungkinkan peralihan ke fasa lain. Oleh itu, untuk membiarkan subjek berkabung, adalah wajar untuk memiliki alat untuk menemaninya melalui setiap fasa ini, yang membantunya untuk memahami betapa normalnya mereka, walaupun dalam kebaruan intrinsik mereka menakutkan.



Menurut teori yang baru-baru ini, Bowlby mencari kehilangan angka lampiran peristiwa yang mencetuskan penderitaan yang kuat dan meluas, yang disebut 'Distaration Distress': subjek mengalami idea tentang kemustahilan untuk memperoleh rasa aman dan cinta tanpa adanya sosok keterikatan yang hilang. Proses tekanan pemisahan dilalui, menurut penulis, empat fasa (1980): menakjubkan (dicirikan oleh penolakan emosi terhadap berita, walaupun kesedaran kognitif mengenai peristiwa itu); kerinduan (dicirikan oleh manifestasi mengganggu kesedihan semasa upacara pengebumian dan dari kemungkinan, berikutnya atau bersamaan, ledakan kemarahan); disorganisasi (dicirikan oleh penemuan yang tidak dapat diubah kerugian dan penyemakan realiti akibatnya: subjek bertindak balas terhadap semakan ini dengan sikap tidak peduli, kemurungan humoral, pengasingan); penyusunan semula (dicirikan oleh pembinaan model kehidupan baru oleh subjek, model yang merangkumi ketiadaan).

Akhirnya, bermula dari Teori Tekanan Kognitif Lazarus dan Folkman yang dikembangkan pada tahun 1980-an, kita dapat membuat hipotesis penerapannya pada proses berkabung dari segi ciri-ciri tekanan yang kuat, seperti kejadian traumatik , strategi mengatasi , difahami sebagai sekumpulan proses adaptif yang dilaksanakan oleh subjek untuk menangani stres, dan hubungan sebab-akibat yang dapat berasal dari penekanan tekanan binomial, termasuk analisis hasil (keadaan kesihatan fizikal dan mental, atau tidak, yang berasal daripadanya). Stroebe dan Schut pada tahun 1999 mengusulkan Dual Processing Model (DPM) dalam pengertian ini, mengintegrasikan antara teori tekanan kognitif yang baru saja dijelaskan dan teori lampiran: proses berkabung, menurut model ini, bergerak dalam dinamik berterusan ketegangan antara pendekatan dan penghindaran kerugian dan segala yang berkaitan dengannya. Oleh itu, ada strategi yang berorientasikan kerugian yang membawa kepada penjelasan mengenai kehilangan yang lain: penjelasan tentang berkabung dalam pengertian yang ketat, penilaian semula positif dan negatif dari ketidakhadiran, penempatan semula yang penting dalam dimensi yang tidak bergantung pada kehadiran fizikalnya. ; dan strategi berorientasikan penyusunan semula yang memungkinkan untuk menangani akibat langsung dari kerugian tersebut: tugas-tugas yang biasanya dilakukan oleh yang lain, penyusunan semula material yang penting jika tidak ada yang lain, perubahan identiti (dari menikah ke duda, dari anak ke anak yatim) , dan lain-lain.). Konsep ayunan adalah pusat model: prosesnya, sebenarnya, sangat dinamik kerana pengenalpastian strategi penyesuaian adaptif tidak boleh linear dan bebas dari halangan, memimpin subjek melalui keadaan fungsional dan tidak berfungsi untuk mengatasi, untuk biarkan dia mengenal pasti yang terbaik membolehkannya melangkah ke 'luar', melewati 'melalui'.

Teori-teori yang baru saja dijelaskan (sebagai contoh) adalah, untuk berbicara dalam istilah Gestalt, 'latar belakang' tokoh 'yang lebih praktikal' untuk menyokong orang-orang yang berhadapan dengan kehilangan yang lain. Alat praktikal ini boleh digunakan untuk konteks individu, kumpulan atau komuniti (difahami sebagai keluarga, sekolah, persekitaran kerja, dll.).

Iklan Banyak borang soal selidik telah dikembangkan untuk penilaian / penerokaan gejala maladaptive yang berkaitan dengan kematian atau dalam kes kehilangan yang lain, salah satunya adalah ICG (Inventory Complicated Grief oleh Prigerson et al. 1995): ia adalah alat yang membolehkan pengenalpastian situasi penderitaan yang rumit, di mana skor yang diperoleh lebih besar daripada 30. Ia diberikan dalam 10 - 15 minit, terdiri daripada 19 item, yang masing-masing diberi skor dari 0 (tidak pernah) hingga 4 (selalu). Pengesahan bahasa Itali dilakukan baru-baru ini (2013 - 2014) ke atas 229 mata pelajaran dan skor pemotongan yang paling diskriminatif untuk penderitaan yang rumit adalah 30.

Dalam konteks konteks yang melibatkan beberapa orang, kita telah melihat bagaimana promosi dalam mewujudkan kumpulan pertolongan diri (ama) sangat menyokong dalam menguraikan kesedihan bagi orang yang berkongsi pengalaman kehilangan. Colusso baru-baru ini mencadangkan pengalaman seperti ini di Veneto dalam konteks Hospice: kemungkinan diberikan kepada anggota keluarga orang yang dirawat di hospital (yang rata-rata kehilangan nyawa dalam 4 bulan setelah memasuki Hospis) , untuk mengambil bahagian dalam kumpulan di mana anggota mempunyai persamaan kehilangan orang yang disayangi baru-baru ini. Model Ama yang dicadangkan oleh Colusso pertama sekali menyediakan latihan subjek yang mampu memimpin kumpulan: ini adalah pengendali sukarelawan yang terdedah kepada pentingnya penceritaan, pendengaran dan ritual; ini membolehkan mereka menjadi pemangkin dalam menyatakan rasa sakit dan berkongsi. Pusat, dalam kumpulan ama untuk penjelasan berkabung, adalah gema yang diceritakan oleh narasi pada setiap peserta: pengalaman itu dijalani sebagai keselesaan yang sangat berharga, kerana sering kali para anggota melaporkan kelegaan yang dialami dalam pengertian ini, dengan kalimat yang dapat diringkaskan dalam 'Tetapi kemudian kita dapat membicarakan kematian'.

Sekiranya pertimbangan sebelumnya merenungkan tindakan yang bertujuan untuk mencapai kesejahteraan psikologi dalam keadaan individu atau kumpulan dalam konteks penderitaan yang belum dijelaskan dan oleh karena itu telah terjadi, refleksi lebih lanjut dapat diajukan dalam perhatian yang semakin meningkat bahawa latihan akademik mendedikasikan kematian. dan berkabung. Keperluan untuk melatih para profesional yang mampu beroperasi di bidang-bidang ini, yang terkait dengan penderitaan sekiranya prognosis yang buruk dan kematian itu sendiri, yang difahami sebagai peristiwa kehidupan semula jadi, jelas dianggap sebagai saat ini dan sesuai. Contoh bidang pertama adalah cadangan latihan untuk Master, khususnya tahap II, dalam Psiko-Onkologi (Universiti Katolik Roma boleh disebutkan). Contoh bidang kedua adalah peringkat II dalam Pengajian Kematian yang dicadangkan oleh Universiti Padua.

Melatih para profesional dalam pengertian ini menanggapi desakan agar kematian sekali lagi diterima dan hadir dalam kehidupan semua orang, sama seperti pada masa-masa yang jauh. Profesional yang mempunyai alat untuk bercakap dan mendengar tentang kematian, berpeluang untuk mempromosikan kesejahteraan psikologi juga dari segi pencegahan: di keluarga, sekolah, komuniti Persatuan Promosi Sosial, tetapi juga di kalangan pekerja kesihatan dari mana-mana peringkat. yang menghadapi kematian setiap hari (di panti jompo, rumah sakit, wad hospital, klinik veterinar) dan sebagainya, adalah mungkin untuk memulakan jalan yang memungkinkan orang untuk membiasakan diri dengan kehidupan mereka sendiri dan orang lain, untuk mengembalikan martabat berkabung bahawa kata sifat 'fisiologi' membayarnya.