Menghadapi orang kurang upaya, yang hidupnya sering bergantung pada pilihan yang dibuat oleh orang lain untuk mereka, adalah mustahak untuk menyusun intervensi untuk menunjukkan kemahiran dan potensi mereka: pendidikan berstruktur menampilkan dirinya sebagai strategi intervensi yang sangat baik yang bertujuan untuk membangun dan untuk memperkayakan autonomi individu dan memerangi masalah-tingkah laku masing-masing, dalam persekitaran yang kaya dengan rangsangan.

Iklan Soal kemerdekaan adalah usaha penting bagi dunia kecacatan mental tetapi tidak mustahil kerana banyak hasil juga dapat dicapai dengan mudah.





Banyak pemain dan banyak faktor terlibat dalam cabaran ini; beberapa yang terakhir adalah:

  • Potensi pembelajaran kemahiran dalam diri seseorang
  • Penilaian kemahiran seseorang yang cekap, teliti dan realistik
  • Persekitaran yang diatur untuk kemerdekaan
  • Tenang, masa dan ketenangan
  • Pengurusan peneguhan
  • Pengawalan rangsangan

Teknik PENGAJARAN

Teknik TEACCH kerja bebas terdiri dalam mencadangkan tugas yang tidak hanya disusun mengikut tahap kesukaran yang sesuai, untuk disukai belajar tanpa kesilapan, tetapi juga disusun secara material sedemikian rupa untuk menjamin kebebasan mutlak dalam memahami tugas, cara melaksanakannya, jangka masa dan akhirnya. Dilahirkan dalam program negeri North Carolina yang diasaskan oleh Eric Schopler pada tahun 70-an, metodologi ini bertujuan untuk merawat dan mendidik orang yang mengalami gangguan perkembangan umum dan kurang upaya intelektual, termasuk perkhidmatan penilaian diagnosis, pengaturcaraan pendidikan, latihan ibu bapa, guru dan pengendali dan menangani orang-orang dengan autisme dan kecacatan intelektual dari zaman kanak-kanak hingga dewasa, dari tadika hingga pekerjaan dan kehidupan di masyarakat; ini adalah satu-satunya program universiti negeri yang dibenarkan oleh undang-undang untuk menyediakan perkhidmatan, penyelidikan dan latihan pelbagai disiplin untuk jenis masalah ini.



Terdapat tiga prinsip asas Bahagian TEACCH:

  • Individualisasi: tujuan dan objektif mesti dipilih berdasarkan penilaian individu yang mendalam dan pilihan cara untuk mengelakkan kesukaran mesti memanfaatkan kekuatan yang terdapat pada orang kurang upaya
  • Fleksibiliti: kaedah dan alat pendidikan, selain dipilih untuk memenuhi keperluan individu, mesti diubah mengikut keperluan dan kemahiran yang berubah
  • Kemerdekaan: usaha semua yang bekerjasama dengan orang yang mempunyai kecacatan intelektual mereka tidak terhad untuk mengajar kemahiran baru, tetapi juga difokuskan untuk memfasilitasi penggunaan kemahiran yang bebas, berguna, bermakna, fleksibel dan spontan yang dimiliki. Jelas, gangguan daripada orang luar mesti dikurangkan, walaupun secara beransur-ansur.

Oleh itu, sangat mustahak untuk mengenal pasti dengan jelas kemampuan semasa yang dimiliki oleh orang kurang upaya dan kemahiran yang diperlukan untuk melaksanakan tugas yang dicadangkan: sebenarnya, ada kebebasan dalam tugas ketika memerlukan, untuk dilaksanakan, kemahiran yang sudah dimiliki oleh mereka yang melaksanakannya.

Sekiranya kita benar-benar ingin mempromosikan kemerdekaan, kita mesti ingat bahawa:



  • Penilaian terhadap kemampuan orang kurang upaya intelektual yang berkaitan dengan tugas yang akan dicadangkan adalah mustahak
  • Pengetahuan tentang kemahiran apa yang diperlukan untuk melaksanakan tugas yang dicadangkan (analisis tugas)
  • Adalah perlu untuk mengawal cara tugas yang diminta untuk dilakukan, sehingga dapat menghubungkan tingkah laku subjek dengan pemboleh ubah yang melekat pada tugas dan tidak mengganggu

Konsep asas yang berkaitan dengan perkara di atas adalah fasilitasi. Memfasilitasi bermaksud menyesuaikan tugas dengan kemahiran yang sudah ada dengan membersihkannya dari komplikasi yang menjadikan pembelajaran atau latihan bebas tidak mungkin dilakukan.

Sekiranya anda dapat mempermudah orang kurang upaya intelektual untuk melakukan tugas dengan kerap, maka kemungkinan besar mereka akan belajar melaksanakan tugas ini secara bebas.

Kita boleh membahagikan kemudahan kepada dua jenis:

  • Campur tangan untuk membantu melaksanakan tugas: ini adalah pertolongan biasa yang biasa. Menghadapi tugas sukar orang kurang upaya, mereka dibantu untuk menyelesaikannya, kemudian secara beransur-ansur menarik bantuan untuk membolehkan pelaksanaan tugas yang dipelajari secara autonomi. Sekiranya aktiviti tersebut memerlukan penggunaan kemahiran yang tidak dimiliki atau muncul, masa pertolongan akan lama dan ini boleh menyebabkan ketagihan: dalam hal ini disarankan untuk membantu orang kurang upaya secara langsung
  • Organisasi tugas yang dipermudah - terdiri daripada:
    • Siapkan tugas itu agar ia mempunyai kerumitan yang mencukupi dan dapat dijangkau oleh subjek yang mempunyai masalah intelektual
    • Secara beransur-ansur mengubah organisasi ini sehingga subjek secara bebas dapat menangani kebaruan kerana yang terakhir melibatkan penggunaan kemahiran yang sudah ada di repertoar tetapi biasanya digunakan dalam tugas yang berbeda
    • Atur tugas itu sehingga segera memberi anda petunjuk untuk melakukannya sendiri

Pendidikan berstruktur: pengalaman di Ospedale di Sospiro (CR)

Iklan Ini adalah kategori terakhir bahawa pendidikan berstruktur , suatu aktiviti yang memberikan kesederhanaan, bukti dan penggunaan dalam pembuatan bahan yang buruk, sejak tahun 2014 para doktor, ketua jururawat dan pendidik profesional telah memutuskan untuk melaksanakannya oleh para tetamu jabatan RSD6 Ospedale di Sospiro di wilayah Cremona.

jatuh cinta dengan pesakit

Pada mulanya aktiviti dijalankan untuk mengisi masa, untuk menyibukkan pesakit dengan kecacatan teruk yang menyebabkan masalah hubungan dan pengurusan, untuk berusaha mewujudkan persekitaran tempat tinggal yang paling kaya dengan rangsangan untuk semua orang dan membuat semacam autonomi setiap tetamu, selalu bergantung pada pengendali; kemudian, setelah melihat hasil dalam kebanyakan kes positif, diputuskan untuk memastikan projek ini tetap aktif.

Dalam menjalankan kegiatan tersebut, tim hospital bertindak seperti berikut:

  • Menyusun semacam penilaian awal yang se-hati dan realistis mungkin mengenai kemahiran dan kebolehan setiap pesakit agar tidak membuat latihan yang terlalu kompleks atau tidak mencukupi.
  • Mengumpulkan bahan dan memasang
  • Menciptakan persekitaran yang sesuai dengan kebutuhan masing-masing dengan meja, rak di sebelah kanan dan kiri setiap permukaan sokongan, kerusi untuk mereka yang tidak berada di kerusi roda
  • Proses aktiviti ditunjukkan (ambil bahan dari rak kiri, bawa keluar, letakkan di sebelah kanan) sekerap yang difikirkan oleh pendidik itu tersedia
  • Kemungkinan peningkatan dikesan melalui grid; mereka:
    • Grid penilaian Sebelum dan Selepas: alat ini berdasarkan penilaian AAPEP (profil psiko-pendidikan untuk remaja dan orang dewasa) yang terdiri daripada satu siri ujian yang memungkinkan untuk menentukan profil psikoedukasi orang dewasa kurang upaya; tujuannya adalah untuk menentukan kemahiran asas khusus untuk dikerjakan untuk mengembangkan kemahiran baru. Untuk setiap item terdapat tiga skor yang mungkin: Diperolehi (kemahiran itu dimiliki dengan kuat), muncul (kemampuan khusus itu ternyata mungkin pengajaran), tidak diperoleh (item itu terlalu jauh dari kemungkinan sesaatnya). Oleh itu, profil psikoeduksi lengkap orang kurang upaya akan diperoleh daripada analisis kejayaan, kegagalan dan kecemasan setiap orang dalam ujian yang berbeza. Bersama mereka, pendidik menilai dan memantau kemampuan masing-masing, baik semasa masuk dan sepanjang pesakit berada di institusi tersebut.
    • Borang tinjauan aktiviti pekerjaan dan masa pekerjaan: borang menunjukkan aktiviti yang dilakukan oleh setiap pesakit selama seminggu; ia dapat dilaksanakan sepenuhnya, sebahagian atau tidak sepenuhnya kerana pelbagai alasan.

Aktiviti dijalankan pada waktu pagi dari sekitar jam 9:45 pagi, setelah sarapan dan kebersihan diri masing-masing, kira-kira jam 11:30 pagi, sebelum makan tengah hari.

Pemerhatian terhadap data

Analisis bivariate dengan pengiraan perbezaan Sebelum - Selepas:

Strategi intervensi pendidikan tersusun untuk mencapai autonomi - IMM 1

Im. 1 -* 2 kes tidak berubah (Giovanni C., Gianfranco S.)
* 9 kes telah mengalami peningkatan dengan cara yang sepenuhnya diperoleh atau muncul (Maria Catena S., Giovanna B., Ines D., Dina B., Maria Grazia S., Giuseppe G., Carlo P., Angelo C., Renzo L .), dengan penurunan masing-masing nilai dalam bidang yang tidak diperoleh

Strategi intervensi pendidikan tersusun untuk mencapai autonomi - IMM 2

Gambar 2 - Grafik menunjukkan data yang berkaitan dengan skor yang diperoleh: peningkatan diperhatikan dalam semua kes kecuali dalam tiga kes yang tidak berubah (Giovanni C., Franco S., Renzo L.)

Strategi intervensi pendidikan tersusun untuk mencapai autonomi - IMM 3

Im. 3 - Grafik menunjukkan data yang berkaitan dengan skor Muncul: dalam tinjauan Selepas, peningkatan diperhatikan kecuali dalam dua kes (Giovanni C., Franco S.) yang tetap tidak berubah

Strategi intervensi pendidikan tersusun untuk mencapai autonomi - IMM 4

Im. 4 - Grafik menunjukkan data yang berkaitan dengan skor yang tidak diperoleh: penurunannya jelas dalam semua kes kecuali dalam tiga kes (Giovanni C., Carlo P., Franco S.) di mana nilainya sama dengan sifar baik Sebelum maupun sebelum Selepas

potret oscar wilde

Menghadapi orang kurang upaya, yang hidupnya bergantung pada pilihan yang dibuat oleh orang lain untuk mereka, kita tidak boleh melupakan dimensi subjektif dan perasaan mereka: mereka bukan objek untuk dimanipulasi tetapi individu yang harus dirangsang sehingga dapat memunculkan kemahiran dan potensi mereka. Untuk bekerja positif bagi orang kurang upaya, oleh itu perlu merumuskan kemungkinan hidup dan kesejahteraan yang melampaui kelemahan yang nyata dan dapat dilihat. Kesukaran membaca dengan cekap adalah salah satu kemahiran yang mesti dimiliki oleh pendidik yang menangani kecacatan: keupayaan untuk mengembangkan strategi dan intervensi yang berkesan juga bergantung pada kemampuan untuk merumuskan hipotesis yang sesuai dan bermakna berkenaan dengan tingkah laku yang dianggap bermasalah.

Memandangkan hasil yang diperoleh, pendidikan berstruktur ia memperlihatkan dirinya sebagai strategi intervensi yang sangat baik yang bertujuan untuk membangun dan memperkayakan autonomi individu dan mengatasi masalah-tingkah laku setiap orang, dalam lingkungan yang penuh dengan rangsangan dengan mengoptimumkan masa mereka.

Oleh itu, saya mengesyorkan penggunaan program ini kepada institusi lain dan kepada individu yang menderita gangguan perkembangan umum dan kurang upaya intelektual dan mental.

ARTIKEL DIUNDI DARI IJAZAH TESIS ini
DIBUAT DENGAN KLIK DI SINI