Tekanan yang melampaui batas adalah penyebab akibat psikofizik yang serius, namun perang salib sedang berlaku terhadap salah satu sistem asas untuk fungsi individu: penyelidikan kritikal berikutan.

Iklan Seperti yang dinyatakan dalam perubatan (Yaribeygi, Panahi, Sahraei, Johnston, & Sahebkar, 2017) dan psikologi (Schneiderman, Ironson & Siegel, 2005) sastera, tekanan sehingga melebihi had boleh membawa kepada akibat yang serius, dari sudut fizikal dan mental, seperti peningkatan degupan jantung yang berterusan, insomnia , masalah pencernaan, tekanan darah tinggi, kesukaran untuk berkonsentrasi, apatis, penurunan keinginan dan kerengsaan (Bressert, 2020).





Atas sebab ini, tekanan telah menarik perhatian ahli akademik (Slavich, 2016) dan akhbar bukan akademik (Campbell, 2018), sehingga membantu meningkatkan kesedaran orang ramai mengenai isu yang rumit ini.

Sebenarnya, tekanan yang melampaui batas yang bermanfaat telah ditakrifkan sebagai 'penyakit abad ke-21' (Newbegin, 2014), terutamanya kerana peranannya dalam dunia kerja moden (Colligan & Higgins, 2006) dan reaksi global terhadap kebelakangan ini. wabak penyakit SARS-CoV-2 (Mereta, 2020).



kerana kita menangis kerana cinta

Atas sebab ini, penyelidikan tekanan telah menjadi kepentingan yang lebih besar dalam masyarakat saintifik moden, yang dikaitkan dengan peningkatan populariti umum pelbagai kaedah pengurusan tekanan, seperti kesedaran diri (Saunders, Tractenberg, Chaterji, Amri, Harazduk, Gordon, Lumpkin, & Haramati, 2007), la bertafakur dan arus yoga (Kiecolt-Glaser, Christian, Preston, Houts ,, Malarkey, Emery, & Glaser, 2010) diakhiri dengan relaksasi (Benson, 2005).

Seperti yang dijelaskan di atas, perang melawan tekanan berlebihan telah banyak dimulakan oleh akademik dan budaya pada umumnya.

Walau bagaimanapun, idea yang salah berkembang bahawa tekanan harus dihindari sama sekali (Bernstein, 2010). Pemikiran yang cacat ini diciptakan oleh persepsi kehadiran bahawa stres mempunyai sebahagian besarnya dalam kehidupan seharian (Keller, Litzelman, Wisk, Maddox, Cheng, Creswell, & Witt, 2012), yang menimbulkan legenda bandar, stereotaip dan prasangka (Payne, 2013).



Persepsi ini terhadap subjek tidak hanya bergantung pada pembacaan pengetahuan yang betul mengenai subjek ini, tetapi juga pada sifat tekanan itu sendiri.

Iklan Tekanan, itu adalah reaksi yang lahir dari peredaran kortisol di dalam badan yang memicu serangan - sistem pelarian (Klemm, 2018), adalah sistem yang membolehkan manusia merasakan situasi yang berbahaya dan memutuskan sama ada akan bertindak balas atau lari sendiri. keselamatan (Goldstein, 2010): tanpanya manusia tidak akan pernah dapat bertahan dari rintangan persekitaran tempat dia tinggal dan hidup (Lampley, 2020).

Atas sebab ini, dunia ilmiah dan akademik tidak hanya mengutuk tekanan demonisasi ini (Magliano, Grippo, 2016), tetapi menunjukkan, untuk mengimbangi, sisi positif mekanisme (Selna, 2018). Sebenarnya, sejauh mana ia menyumbang kepada pemeliharaan homeostasis pada individu, tekanan dapat membawa manfaat kepada berhati-hati , terhadap tindak balas terhadap rangsangan persekitaran dan proses mengatasi, dengan menerapkan sistem yang didefinisikan sebagai eustress (Tocino-Smith, 2020).

Kesimpulannya, dengan selalu mengingat pengajaran 'in medias res stat virtus', kami berusaha untuk menghadapi wabak tekanan ini di luar kawalan dengan semua maklumat yang dapat disahkan dan saintifik mungkin, mengingat akibatnya yang dapat disahkan dari sudut empirikal , 2018), mengingat bagaimana ini telah dan masih merupakan mekanisme penting bagi manusia dan bagaimana ia secara aktif menyumbang, dalam dos yang diperlukan, untuk homeostasis (Fleming, 2019).