Perbuatan sederhana mempunyai dialog dalaman , diam, dengan diri kita sebagai orang ketiga, selama beberapa saat tekanan , ia dapat membantu anda memperoleh yang lebih hebat peraturan mereka sendiri emosi tanpa usaha mental tambahan, tidak seperti yang berlaku ketika kita menangani diri kita sendiri secara langsung.

perbezaan antara watak dan keperibadian





Bercakap dengan diri sendiri untuk mengatur emosi

Iklan Matlamat pertama penyelidikan yang dilakukan oleh penyelidik psikologi dari Michigan State University (MSU) dan University of Michigan (UM) adalah untuk menunjukkan bagaimana bercakap dengan diri sendiri pada orang ketiga yang melibatkan usaha minimum dalam kawalan diri . Hasil penyelidikan diterbitkan dalam talian dalam Laporan Ilmiah.

Sebagai contoh, untuk mengatakan bahawa seorang lelaki bernama John kesal kerana dia baru-baru ini dibuang oleh teman wanitanya hanya melibatkan merenungkan perasaan seseorang pada orang ketiga ('Mengapa John marah?'). Sekiranya demikian, John mempunyai reaksi emosional yang lebih sedikit daripada yang dia alami sekiranya dia menghadapinya secara langsung ('Mengapa saya marah?'). Ini akan membantu orang memperoleh jarak psikologi dari pengalaman mereka dan sering berguna mengatur emosi .



Kajian mengesahkan peraturan emosi dengan bercakap dengan diri sendiri pada orang ketiga

Penyelidikan dilakukan melalui dua kajian yang secara signifikan memperkuat hipotesis ini.

Dalam kajian 1, yang dilakukan di Makmal Psikofisiologi Klinikal Moser, para peserta ditunjukkan gambar, ada yang netral dan yang lain negatif, di mana mereka harus merenung berdasarkan perasaan yang dihasilkan menggunakan dua keadaan yang berbeza: 'orang pertama bercakap sendiri' dan ' -bercakap dengan orang ketiga '. Semasa menjalankan tugas, aktiviti saraf tindak balas emosi diukur dengan ERP (potensi yang berkaitan dengan peristiwa). Reaksi yang timbul dari gambaran negatif (misalnya, seorang lelaki dengan pistol yang menunjuk ke kepalanya) berkorelasi dengan penurunan yang cepat dalam aktiviti otak emosi peserta (dalam satu saat) ketika mereka merujuk diri mereka pada orang ketiga.

Para penyelidik MSU juga mengukur aktiviti otak yang berkaitan dengan usaha peserta dan mendapati bahawa menggunakan orang ketiga memerlukan lebih sedikit usaha daripada menggunakan yang pertama. Berbual dengan diri anda pada orang ketiga sepertinya strategi yang baik untuk peraturan emosi seseorang , sementara banyak bentuk lain dari peraturan emosi mereka memerlukan usaha dan aktiviti pemikiran yang besar.



Iklan Dalam kajian 2, yang diketuai oleh Profesor Ethan Kross, peserta diminta untuk merenungkan pengalaman menyakitkan masa lalu mereka menggunakan orang pertama dan ketiga. Semasa menjalankan tugas, aktiviti otak direkam menggunakan pengimejan resonans magnetik fungsional (fMRI).
Dengan hasil yang serupa dengan yang diperoleh dari kajian pertama, para peserta, menggunakan dialog dalaman orang ketiga, menunjukkan kurang aktiviti di kawasan otak tertentu, korteks prefrontal medial, yang biasanya terlibat dalam refleksi pengalaman emosi yang menyakitkan, menunjukkan lebih baik peraturan emosi . Tambahan pula, perbincangan diri orang ketiga tidak memerlukan komitmen kognitif tambahan, tidak seperti apa yang biasanya berlaku dengan penggunaan perbincangan diri orang pertama.

Ringkasnya, hasilnya menunjukkan bahawa dialog dalaman orang ketiga memudahkan kemampuan untuk kawalan diri dan daripada peraturan emosi .
Penyelidikan lebih lanjut akan diperlukan untuk mengesahkan hasil yang diperoleh. Menjelaskan lebih lanjut bagaimana proses ini berfungsi akan sangat membantu dalam membantu orang menjadi lebih baik peraturan emosi seseorang dalam kehidupan seharian.