Dysgraphia: pengenalan

Istilah penghinaan bermula pada awal abad yang lalu dan merujuk kepada kelainan yang berkaitan dengan penulisan mengenai ukuran huruf, jarak antara huruf dan ejaan.
Orang yang mengalami gangguan ini menunjukkan kemahiran menulis yang lebih rendah daripada purata berkaitan dengan usia, IQ dan tahap pendidikan.

The gangguan penulisan tertentu ia mentakrifkan dirinya penghinaan atau disortografi , bergantung kepada sama ada ejaan atau ejaan masing-masing menarik. Di sana penghinaan ia merujuk kepada kawalan aspek grafik dan formal tulisan tangan, dan berkaitan dengan prestasi motor-eksekutif. Ia menampakkan diri dengan kelancaran dan kualiti yang lebih rendah aspek grafik dalam penulisan .





melanggar corak narsisis

The disortografi sebaliknya ia menyangkut penggunaan, selama fasa penulisan, kod linguistik seperti itu dan pada awalnya merupakan ketepatan yang lebih rendah dari teks yang ditulis. Kedua-duanya, tentu saja, ditentukan berkaitan dengan prestasi yang diharapkan untuk usia pelajar.
Khususnya, disortografi ia dapat didefinisikan sebagai gangguan pengekodan teks tertulis, yang ditelusuri kembali ke kekurangan fungsi komponen pusat proses penulisan, yang bertanggung jawab untuk transkoding bahasa lisan ke bahasa tulisan.

Dysgraphia: diagnosis, sebab dan rawatan



Dysgraphia: Etimologi dan sejarah

Disgrafia adalah istilah yang terdiri dari dua kata Yunani: 'Dys' yang bermaksud 'kesukaran dengan' atau 'miskin' dan 'grafia' atau tulisan, jadi kita bermaksud kesukaran untuk menulis.

Pada mulanya, pada tahun 1940, patologi ini didefinisikan sebagai agraphia, istilah yang diciptakan oleh doktor Austria, Josef Gerstmann. Selepas itu, H. Joseph Horacek, dalam bukunya Brainstorms, menggambarkan agraphy tidak seperti yang dicirikan oleh ketidakupayaan total untuk menulis, tetapi oleh adanya kekurangan dalam bidang penulisan. Dalam kes ini, orang yang terkena patologi ini tidak menunjukkan trauma otak, yang dapat membenarkan masalahnya, atau kehilangan keseluruhan penggunaan tulisan, jadi ini adalah sesuatu yang berbeza dari agraphy. Oleh itu, perlu dilakukan pembezaan: dengan agraphy ini menunjukkan kehilangan tulisan yang disebabkan oleh serangan jantung atau trauma otak, ketika berada di penghinaan penulisannya dikekalkan tetapi mempunyai anomali dan mempengaruhi golongan muda, dewasa dan kanak-kanak.

Dysgraphia: apa itu?

The penghinaan ia adalah keadaan yang menyebabkan masalah dengan ekspresi penulisan tidak berkaitan dengan kemalasan, tetapi wujud dalam kemahiran belajar. Ramai kanak-kanak dengan penghinaan , tidak dapat mengeja kata dengan tepat pada satu baris dan ukuran hurufnya berubah-ubah, hingga membuat tulisan tampak tidak teratur. Mereka juga berjuang untuk menuliskan apa yang mereka fikirkan atau ingat.



Iklan Istilah ini tidak digunakan dalam Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental-5 (DSM-5) penghinaan , tetapi defisit ini ditakrifkan oleh ungkapan 'kehilangan ekspresi tertulis', kerana mereka yang menderita banyak berjuang dalam tugas ini baik di tingkat motor dan kognitif, dan termasuk dalam kategori gangguan pembelajaran tertentu . Walau apa pun, apa sahaja kaedah yang digunakan untuk menentukan patologi ini, adalah mustahak untuk memahami bahawa tulisan yang lambat atau ceroboh tidak semestinya menjadi tanda bahawa kanak-kanak itu mungkin mempunyai masalah intelektual atau kognitif. Oleh itu, jika ada tanda-tanda yang menunjukkan kesan ini, diperlukan diagnosis yang tepat yang akan mengesahkan atau tidak adanya ketidakselesaan semasa belajar.

Penulisan memerlukan serangkaian kemahiran motorik yang rumit, dihasilkan semula mengikut urutan, dan serangkaian proses yang bertujuan untuk memproses bahasa. Di dalam kanak-kanak disgrafik kemahiran ini tidak digabungkan dengan betul. Sebenarnya, mereka berubah menjadi lebih perlahan dan mempunyai beberapa kesukaran dalam menulis. Tanpa pertolongan, kanak-kanak dengan penghinaan dia pasti akan berjuang di sekolah, dengan semua akibat negatif yang boleh berlaku baik secara emosi dan tingkah laku.

Dysgraphia: penyebaran

Gejala dari penghinaan mereka tidak biasa, terutama di kalangan anak-anak kecil yang mulai menulis, tetapi perlu untuk memeriksa apakah kesulitan ini berlanjutan dari masa ke masa atau hanya berkaitan dengan jangka waktu tertentu. Oleh itu, dalam kes pertama, adalah mungkin untuk melakukan penilaian khusus yang bertujuan untuk mencapai diagnosis yang mencukupi untuk mengatasi masalah yang dikemukakan. Di sana penghinaan ia sangat meluas, kecuali bahawa ia sering dikelirukan dengan kesukaran normal yang biasa dihadapi ketika belajar menulis atau dengan masalah yang ada pada otak dan akal.

Disgrafia: sebab

Masih belum ada sebab khusus yang dapat menyebabkan genesis penghinaan . Biasanya otak inilah yang menguruskan segala-galanya: ia mengambil maklumat yang diperoleh dan disimpan dalam memori dan kemudian menghasilkannya semula di kemudian hari melalui penulisan. Dalam orang disorthografi semua ini tidak berlaku, sebenarnya terdapat masalah baik pada tahap organisasi maklumat yang disimpan dan dalam pengeluaran semula di atas kertas atau digital maklumat yang dipelajari. Ini menghasilkan produk akhir yang dicirikan oleh penulisan yang sukar dibaca, penuh dengan kesilapan dan, yang lebih penting, tidak menyampaikan apa yang sebenarnya ingin ditulis oleh kanak-kanak itu.

Sering kali kanak-kanak mempunyai masalah dengan memori kerja, yang menggunakan proses pengekodan untuk menyimpan perkataan bertulis baru. Mekanisme ini di disgrafik ia tidak berfungsi dan oleh itu terdapat kesukaran untuk mengingat bagaimana menulis surat atau perkataan, dengan komplikasi akibatnya dalam penulisan.

Kanak-kanak dengan penghinaan mereka tidak mengalami gangguan perkembangan motorik, tetapi mungkin mengalami kesukaran merancang pergerakan jari yang berurutan yang membawa kepada tulisan tangan yang baik.
Selanjutnya, keakraban dijumpai di antara disortografici , dan untuk alasan ini ada kemungkinan ada masalah pada tahap genetik yang menyebabkan berlakunya gangguan dari ayah ke anak.

Dysgraphia: gejala

Gejala dari penghinaan tergolong dalam enam kategori: visual-spatial, motor, pengolahan bahasa, ejaan / penulisan, tatabahasa dan organisasi bahasa, dengan adanya kemahiran menulis yang ketinggalan berbanding rakan sebayanya. Gejala yang dinyatakan adalah beberapa perkara berikut:

1. kesukaran visual-spatial:
masalah dengan bentuk huruf dan jarak;
kesukaran menyusun perkataan dari kiri ke kanan di halaman;
kesukaran menulis secara bertatasusila dan dalam margin;
kesukaran membaca peta, melukis atau menghasilkan semula bentuk teks.

2. kesukaran motor:
masalah memegang pensil dengan betul;
ketidakupayaan untuk menggunakan gunting dengan betul;
masalah dengan pewarnaan dalam margin;
letakkan pergelangan tangan, lengan, badan atau kertas anda dengan canggung semasa menulis.

3. masalah pemprosesan linguistik:
kesukaran mendapatkan idea kembali di atas kertas dengan cepat;
kesukaran memahami peraturan permainan;
arahan tidak dipatuhi;
kehilangan landasan pemikiran.

4. Masalah Ejaan / Masalah Tulisan Tangan:
kesukaran memahami peraturan ejaan;
kesukaran membezakan jika perkataan salah eja;
bercakap dengan betul, tetapi dengan kesalahan ejaan dalam penulisan;
menggabungkan perkataan dengan tidak betul;
masalah dengan pemeriksaan ejaan dan apabila berlaku, ia tidak mengenal perkataan yang betul;
campurkan huruf besar dan kecil;
campurkan huruf miring dengan huruf besar;
kesukaran membaca tulisan sendiri;
Mengelakkan penulisan;
Keletihan berlebihan dalam penulisan;
Berfungsi penuh dengan coretan dan penghapusan.

5. Tatabahasa:
Tanda baca yang tidak betul;
Menggunakan terlalu banyak koma;
Campurkan ketegangan;
Hukuman tidak dimulakan dengan huruf besar;
Ayat yang lengkap tidak ditulis, dan senarai tepat waktu sering digunakan.

6. Organisasi penulisan:
kesukaran untuk bercerita atau bermula dari tengah cerita;
fakta dan perincian penting yang ditinggalkan, atau terlalu banyak maklumat diberikan;
ucapan selalu kabur;
ayatnya keliru;
anda tidak pernah sampai ke titik atau anda selalu menulis perkara yang sama berulang kali.

Dysgraphia: Petunjuk dysgraphia yang kurang dikenali

Terdapat petunjuk berikut yang, jika dimanifestasikan dengan kerap, memungkinkan kita menyimpulkan kehadirannya penghinaan . Sakit ketika menulis, yang bermula di lengan bawah dan kemudian merebak ke seluruh badan. Kesakitan ini boleh bertambah buruk atau muncul bersamaan dengan tekanan masa tertentu. Orang dengan penghinaan mereka tidak pernah mengaitkan rasa sakit ini dengan masalah menulis, tetapi mereka percaya ini disebabkan oleh sesuatu yang organik.

Gejala dari penghinaan mereka juga berbeza-beza mengikut usia kanak-kanak dan tanda-tanda pertama umumnya muncul ketika anda mula menulis. Khususnya, kanak-kanak prasekolah mungkin enggan menulis dan melukis, sementara anak-anak usia sekolah sering menunjukkan tulisan tangan yang tidak terbaca dan perlu mengucapkan perkataan dengan kuat ketika menulis. Remaja, sebaliknya, menulis ayat mudah, dengan banyak kesalahan tatabahasa.

Dysgraphia: pelbagai jenis

Iklan Adalah mungkin untuk mengenal pasti pelbagai jenis Disgrafia :
1. disleksia, tulisan spontan tidak dapat dibaca, sementara tulisan yang disalin cukup baik, dan ejaannya tidak baik. Kelajuan pergerakan jari adalah normal.
2. motor, disebabkan oleh kekurangan kemahiran motor, ketangkasan yang buruk, nada otot yang lemah, dan / atau kecanggihan motor yang tidak ditentukan. Secara amnya, penulisannya buruk dan tidak dapat dibaca, bahkan ketika menyalin dokumen. Kelajuan pergerakan jari adalah normal.
3. spatial, ditentukan oleh kesukaran dalam persepsi ruang, menulis dan menyalin adalah tidak dapat difahami, ejaan normal.

Sebilangan kanak-kanak mungkin mempunyai gabungan dua atau ketiga-tiga jenis ini penghinaan .

Disgrafia: comorbidità

Ramai kanak-kanak dengan penghinaan mereka juga mempunyai masalah pembelajaran yang lain:

- Disleksia .
- Gangguan Pertuturan: Kanak-kanak mungkin mengalami kesukaran untuk mempelajari kata-kata baru, menggunakan tatabahasa yang betul dan mengubah pemikiran menjadi perkataan.
- Gangguan Hiperaktifan Defisit Perhatian (ADHD) : masalah dengan perhatian, impulsif dan hiperaktif.
- Dyspraxia: keadaan yang menyebabkan koordinasi motor dan fizikal yang lemah yang boleh mempengaruhi tulisan.

Dysgraphia: diagnosis

Tanda-tanda penghinaan mereka sering muncul pada tahun-tahun pertama sekolah rendah, tetapi tanda-tanda menjadi jelas di sekolah menengah pertama atau menengah. Selalunya, seperti biasa, diagnosis awal membantu mengatasi masalah itu lebih awal. Ahli psikologi khusus, dalam beberapa kes, bahkan yang sekolah, dapat membuat diagnosis penghinaan dengan syarat mereka khusus dalam masalah pembelajaran. Diagnosis akan dibuat melalui ujian yang dipilih dengan tepat untuk mengukur kemahiran motor dan penghasilan tulisan. Semasa ujian, pengamal boleh meminta anak menulis ayat atau menyalin teks. Di samping itu, postur, bagaimana pensel dipegang, keletihan, jika ada sakit otot dan kelajuan penghasilan teks juga akan dinilai.

Dysgraphia: rawatan

Rawatan untuk penghinaan ia berbeza-beza dan mungkin termasuk latihan motor, untuk menguatkan nada otot, meningkatkan ketangkasan dan koordinasi tangan-mata, dan kawalan tulisan tangan, serta rawatan yang melibatkan latihan ingatan atau neuropsikologi. Penggunaan komputer disyorkan di atas kertas. Selalunya, pemulihan neuropsikologi kognitif dan motorik disertai dengan pertemuan dengan ahli psikoterapi untuk membantu meningkatkan kesejahteraan anak.

Dysgraphia: akibatnya

Kesan daripada penghinaan perkembangan kanak-kanak berbeza mengikut gejala dan keparahannya. Kanak-kanak dengan penghinaan mereka boleh ketinggalan dalam pekerjaan sekolah dan mengambil masa yang lama untuk menulis dan mencatat dan dengan alasan ini mereka boleh putus asa dan mengelakkan tugas di mana penggunaan tulisan diperlukan. Juga, kemahiran motor halus beberapa kanak-kanak disgrafik mereka sangat lemah dan oleh itu bergelut dengan aktiviti harian, seperti mengikat baju atau mengikat kasut.

Kanak-kanak dengan penghinaan mereka mungkin merasa kecewa atau cemas kerana mereka selalu merasa seperti kegagalan dalam hidup berbanding dengan rakan sebaya. Selain itu, jika dinilai malas atau ceroboh oleh guru, mereka dapat mengembangkan pelbagai masalah psikologi seperti harga diri rendah, kegelisahan, pemikiran buruk berulang dan kemurungan. Semua ini boleh menyebabkan pengasingan sosial dan masalah rakan sebaya dalam jangka masa panjang.

Dysgraphia: cara campur tangan

Sekiranya anak mempunyai penghinaan sepasukan guru dan pakar dari sekolah akan dapat mengintegrasikannya ke dalam program pendidikan individu, yang boleh merangkumi pembelajaran menulis intensif dan latihan motor. Tidak ada ubat untuk rawatan penghinaan . Walau bagaimanapun, kanak-kanak yang juga mempunyai ADHD kadang-kadang mendakwa bahawa ubat ADHD melegakan gejala penghinaan . Bagaimanapun, anak-anak dapat dibantu melalui strategi yang dapat dilakukan walaupun di rumah bersama ibu bapa mereka:
- Tulis dengan tepat apa kesukaran yang dihadapi oleh anak itu
- Sebelum menulis, anak boleh melakukan senaman anti-stres: bersalaman dengan cepat atau menggosoknya untuk menghilangkan ketegangan.
- Bermain dengan tanah liat atau dengan bola buih dapat membantu menguatkan otot tangan.
Akhir sekali, memuji anak kerana usaha yang dilakukan dalam mencapai hasil dapat memotivasi mereka untuk terus maju sambil mengekalkan harga diri yang tinggi.

Disortografi: pengenalan

The disortografi ia menampakkan dirinya melalui adanya kesalahan ejaan yang tidak biasa berkaitan dengan tahap pendidikan, usia dan IQ anak.

Dysorthography: apa itu

The disortografi ia adalah ketidakupayaan pembelajaran yang dicirikan oleh kegagalan penting dan berkekalan untuk mengasimilasikan peraturan tatabahasa dengan ketiadaan defisit neurologi.

Ciri-ciri yang paling biasa di disortografi Saya:

  • Kekeliruan fonem dan grafik;
  • Kesilapan ejaan;
  • Masalah penulisan serupa dengan disleksia;
  • Masalah yang berkaitan dengan pengekodan beberapa perkataan bertulis;
  • Kesalahan dalam menyalin perkataan;
  • Pembalikan suku kata;
  • Pemotongan perkataan sewenang-wenangnya;
  • Meninggalkan huruf yang diperlukan dalam satu perkataan;
  • Konjugasi kata kerja yang salah;
  • Kesalahan penghuraian teks;
  • Kelambatan, keraguan dan kemiskinan dalam penulisan.

Ringkasnya, ini adalah masalah yang timbul, selalunya disebabkan oleh disleksia , tetapi dalam beberapa kes, ia juga boleh berlaku secara terpisah.

Disorthografi: bagaimana ia menampakkan dirinya

Tanda-tanda yang dapat dibezakan dari disortografi mereka boleh jadi:

  • Peninggalan huruf atau bahagian kata, misalnya cerita untuk orang ramai;
  • Penggantian atau pembalikan grafik;
  • Kesalahan yang berkaitan dengan peraturan ejaan;
  • Kesalahan pemisahan kata atau penggabungan.

Tatabahasa penting dalam menghasilkan teks yang fasih. Pelajar dengan disortografi mereka sering mengalami masalah yang jelas dalam pengurusan peraturan tatabahasa sehingga sukar untuk memahami apa yang ditulis.

Banyak disortografici lebih-lebih lagi, mereka menunjukkan kelambatan yang sangat teruk dalam penulisan dan masalah yang nyata dalam menyalin dan dalam semua tugasan bertulis. Semua ini mengakibatkan ketinggalan dalam pembelajaran berbanding rakan sekelas. Konsekuensinya jelas ditandai dari sudut psikologi, berkenaan dengan rakan sebaya, dan sosial, dalam kes-kes yang melampau ada bentuk penghindaran.

Disorthografi: kesalahan biasa

Berikut adalah kesalahan yang paling biasa ditunjukkan oleh disortografici :

  • Penggantian huruf yang serupa secara grafik, m / n - v / f - b / d - p / q;
  • Penggantian huruf homofonik, b / p - t / d - f / v - s / z;
  • Pembalikan huruf, dari / ke - ke / ke - dari / ke;
  • Kesukaran mengenal kumpulan suku kata yang kompleks; gn - ch - gl;
  • Kesukaran membaca bukan perkataan;
  • Kesukaran mengekalkan garis bacaan;
  • Hubungan spatial dan temporal yang membingungkan, kanan / kiri - semalam / hari ini hari / bulan);
  • Kesukaran dalam ungkapan lisan;
  • Kesukaran menyalin dari papan hitam;
  • Kesukaran mencatat
  • Kelambatan membaca;
  • Kesukaran membaca dengan kuat
  • Dalam membaca / menulis mengulang suku kata / perkataan / ayat;
  • Membaca dan menulis terbalik;
  • Langkau perkataan;
  • Kurangnya pemahaman teks.

Dysorthography: apa yang dikompromikan

Dalam bambino disortografico terdapat gangguan bahasa yang teruk, dengan persepsi dan diskriminasi visual dan pendengaran yang buruk. Selanjutnya, disortografico gagal mempunyai gambaran grafik yang mencukupi tentang apa yang ditulis. Orang-orang ini menunjukkan pembezaan kedua-dua hemisfera untuk kemahiran menulis yang berbeza, dan kurangnya integrasi ruang-waktu yang tidak membenarkan mereka mempunyai akibat peristiwa yang sementara.

Disortographia: sebab

Dalam bidang neuropsikologi telah didefinisikan sebagai mekanisme fungsi yang tidak mencukupi oleh proses yang berbeza yang menghasilkan penulisan (DeThorne et al., 2008).

Mekanisme kompleks ini menyangkut banyak fungsi otak, dan dinyatakan sebagai kurangnya integrasi antara jaringan tertentu yang dikaitkan dengan pembacaan dan pemahaman. Pemerolehan proses yang mencukupi yang membawa kepada penggunaan bahasa yang betul dimediasi oleh perhatian, ingatan, ruang dan masa, keupayaan berurutan, penaakulan dan pengabstrakan konsep. Semua ini tidak disatukan ke dalam disortografico .

Biasanya, masalah ini timbul semasa kelas dua dan berlanjutan dari masa ke masa. Sebilangan besar masa mereka tidak disedari dan bingung dengan masalah biasa yang dihadapi semasa belajar, tetapi jika mereka berlanjutan dari masa ke masa dan bertambah, itu adalah petunjuk ketidakselesaan yang melampau dalam penulisan.

Banyak kajian masih bergantung pada hipotesis genetik, sebenarnya kebarangkalian wujud disortografico ini adalah lapan kali lebih besar pada anak-anak yang ibu bapanya mengalami gangguan pembelajaran (Bishop et al., 2005). Kebarangkalian lebih tinggi di kalangan kembar yang sama, yang kadar pengesahannya adalah sekitar 80% (Owen et al., 2002).

Akhirnya, beberapa kajian genetik mengesahkan bahawa ia mungkin menjadi masalah yang disebabkan oleh gen yang terdapat pada kromosom 1, 2, 3, 4, 6, 15, 17 dan 18 (Petrill et al., 2006; Plomin et al., 2005) .

Dysorthography: akibat dan komorbiditi

The disortografi , membawa kepada pembaziran tenaga yang jelas dalam tugasan bertulis, melelahkan pelajar yang kelihatan lalai atau tidak peduli dengan kehadiran orang lain. Ia sering dikaitkan dengan masalah lain yang berkaitan dengan bidang pembelajaran seperti disleksia atau dyscalculia.

Kanak-kanak dengan disortografi mereka mungkin menunjukkan tekanan psikologi yang lebih kurang di hadapan rakan sekelas. Ketakutan adalah bahawa orang lain mungkin mempunyai persepsi yang buruk terhadap nilai mereka yang mengakibatkan manifestasi mengidam , rendah harga diri dan dalam kes yang melampau kemurungan adalah. Akibatnya, mereka mungkin teragak-agak untuk mengemukakan soalan di kelas dan mengakui bahawa mereka belum memahami sesuatu, dan juga selalu mengambil sikap psikologis terhadap rakan.

Dysorthography: cara menyembuhkannya

Mereka wujud untuk disortografici , seperti bagi semua orang yang menunjukkan ketidakupayaan belajar, program yang diperibadikan untuk digunakan sesuai dengan kekurangan yang ditunjukkan oleh anak. Selanjutnya, strategi boleh digunakan untuk menguruskan masalah ini:

  • Menggunakan komputer;
  • Gunakan kamus peperiksaan dengan soalan esei;
  • Gunakan tugas di mana jawapan pendek lebih disukai;
  • Beri lebih banyak masa untuk melaksanakan tugas.

Pada akhirnya, pelajar perlu didorong dan disokong setiap kali mencapai kejayaan. Dengan cara ini adalah mungkin untuk menjaga harga diri tinggi.

Disortografi: diagnosis

Diagnosis disortografi ia hanya dapat dijalankan pada akhir tahun kedua sekolah rendah oleh seorang psikologi dan / atau pakar bedah saraf yang sering disokong oleh profesional lain, seperti ahli terapi pertuturan.

Pada mulanya, anak itu menjalani penilaian ujian menyeluruh yang mencukupi; ini kerana, masing-masing disortografico berbeza dengan yang lain, perlu ada visi global dan terperinci mengenai masalah yang dikemukakan untuk mengenal pasti jenis intervensi yang sesuai untuk diterapkan.

selalu meminta maaf psikologi

Dysorthography dan SLD: keadaan Itali

Bilangan bilangan masalah di Itali , menurut kemas kini terbaru Kementerian Pendidikan yang berkaitan dengan tahun persekolahan 2014-2015, mereka berbicara mengenai 47,000 murid dengan Disortografi evolutival bersekolah, baik negeri dan bukan negeri, dari semua peringkat (berbanding sekitar 109,000 orang disleksia). Secara keseluruhan, terdapat peningkatan yang kuat dalam semua gangguan pembelajaran tertentu pada tahun persekolahan 2014/2015, dengan peratusan murid dengan gangguan pembelajaran tertentu pada keseluruhannya sama dengan 2.1%, sementara pada tahun persekolahan 2010/2011 peratusan ini hanya 0.7%.

Dysortographia: terapia

Pada akhir proses diagnostik adalah mungkin untuk melaksanakan rawatan khusus yang bertujuan untuk mengintegrasikan dan mengimbangi masalah yang dikemukakan. Selanjutnya, campur tangan yang diatur oleh undang-undang 170/10 dipertimbangkan, seperti kemungkinan menggunakan program pemprosesan kata komputer, memperoleh waktu yang lebih lama untuk melaksanakan tugas bertulis, dan sebagainya.

Konteks sosial keluarga dan luar sekolah boleh terlibat dalam proses terapi, yang penting untuk mewujudkan rangkaian sokongan untuk disortografico .

Kerjasama antara semua mata pelajaran ini penting untuk menyelaraskan intervensi bersepadu yang bertujuan untuk memperbaiki keadaan anak secara tiba-tiba.

Setelah diagnosis dibuat, objektif umum a rawatan untuk disorthografi perkembangan terdiri dalam mencapai korespondensi yang betul dan cepat antara representasi fonologi dan ortografik kata, menetapkan sebagai kriteria keberkesanan peningkatan proses penulisan, sedemikian rupa sehingga dapat melihat kemajuan yang lebih besar daripada yang diharapkan dari evolusi semula jadi masalah itu sendiri.

Pada masa ini, intervensi yang terbukti berkesan dalam meningkatkan pembelajaran ejaan, yang dilakukan semasa tadika atau tahun pertama sekolah rendah, oleh guru terlatih yang betul, mempunyai ciri-ciri berikut (Tressoldi, 2013):

  1. Kegiatan untuk mempromosikan kemahiran meta-fonologi, seperti segmentasi fonetik, yang campur tangan dalam peralihan dari lisan ke perkataan bertulis, dan perkaitan antara grafik dan fonem.
  2. Menjelaskan kemahiran yang akan diajar;
  3. Sesi sekitar 15-30 minit setiap satu, dengan kekerapan tidak kurang dari dua kali seminggu, secara individu atau dalam kumpulan kecil, selama 1-2 bulan

Kesahan intervensi ini juga terletak pada pengenalpastian subjek yang tahan terhadap rawatan itu sendiri, yang oleh itu boleh ditujukan kepada perkhidmatan pakar.

Di samping rawatan pemulihan, penggunaan alat pampasan disarankan dengan adanya beban kerja yang sangat membatasi otonomi, seperti dalam ujian yang memerlukan banyak pembacaan dan penulisan, dan hanya jika penggunaan ini tidak dianggap sebagai stigma oleh 'pengguna. Terdapat alat yang berbeza, dari alat berteknologi tinggi (pemeriksa ejaan, pengecaman pertuturan) hingga alat berteknologi rendah (kamus) (Lo Presti dan Franceschi, 2013).

Berkenaan dengan langkah-langkah dispensasi, di sisi lain, mereka disarankan ketika langkah-langkah pampasan itu sendiri tidak cukup untuk menjamin otonomi yang mencukupi, dalam hal ini lebih suka mengganti ujian bertulis dengan ujian lisan dan penilaian kandungan dan bukan tentang kebenaran ejaan dalam produksi bertulis (Tressoldi , 2013).

Kerjasama antara doktor yang menangani diagnosis dan sekolah adalah asas dan mesti berdasarkan idea yang jelas mengenai evolutiva disortographia , baik realistik dan optimis, yang boleh difasilitasi oleh doktor dalam kalangan guru. Untuk tujuan ini, penting bagi keluarga dan sekolah memahami watak kronik evolutiva disortographia , meninggalkan idea 'penyembuhan', dan pada masa yang sama idea keliru tentang kekurangan komitmen sederhana sebagai penjelasan mengenai gangguan tersebut, dengan fokus pada sokongan konkrit sepanjang jalan latihan, melalui personalisasi pembelajaran, mampu keberkesanan diri dan harga diri anak (Vio, Tressoldi dan Lo Presti, 2012).

Bibliografi:

  • Institut Kesihatan Tinggi (2011). Persidangan Konsensus mengenai Gangguan Pembelajaran Khusus dalam http://www.snlg-iss.it/cms/files/Cc_Disturbi_Apprendimento_sito.pdf.
  • Berninger, V., O'Donnell, L., & Holdnack, J. (2008). Pembezaan yang disokong oleh penyelidikan mengenai gangguan pembelajaran tertentu dan implikasi terhadap pendidikan dan tindak balas terhadap pendidikan (RTI). Dalam A. Prifitera, D. Saklofske, & L. Weiss (Eds.),
  • Penilaian Klinikal dan Intervensi WISC-IV, Edisi Kedua (hlm. 69-108). San Diego, CA: Akademik Akhbar (Elsevier).
  • Horacek, H. J. (2000). Brainstorms: memahami dan merawat ribut emosi gangguan hiperaktif kekurangan perhatian sejak kecil hingga dewasa. Jason Aronson Inc. Publishers, Amerika Syarikat
  • Troia, G. (2008). Pendidikan dan penilaian untuk penulis yang berjuang: amalan berdasarkan bukti. New York: Guilford.
  • DeThorne, L. S., Petrill, S. A., Hart, S. A., Channell, R. W., Campbell, R. J., Deater-Deckard, K., Thompson, LA, dan Vandenbergh, D.J. (2008). Kesan Genetik terhadap Penggunaan Bahasa Percakapan Kanak-kanak. Journal of Speech Language Hear Res, 51, 423–435. Doi: 10.1044 / 1092-4388 (2008/031)
  • Bishop, D.V.M., Laws, G., Adams, C., Norbury, C.F. (2006). Keturunan yang tinggi dalam pertuturan dan gangguan bahasa pada anak kembar berusia 6 tahun ditunjukkan menggunakan laporan ibu bapa dan guru. Genetik Tingkah Laku, 36,173–184.
  • Owen, A.J., Leonard, L.B. (2002). Kepelbagaian leksikal dalam pertuturan spontan kanak-kanak dengan gangguan bahasa tertentu: Aplikasi D. Jurnal Pertuturan, Bahasa, dan Penyelidikan Pendengaran, 45, 927–937.
  • Petrill, S.A., Deater-Deckard, K., Thompson, L.A., DeThorne, L.S., Schatschneider, C. (2006). Kemahiran membaca pada pembaca awal: Kesan persekitaran dan genetik. Jurnal Ketidakupayaan Pembelajaran, 39: 48–55.
  • Plomin, R., Kovas, Y. (2005). Gen umum dan ketidakupayaan pembelajaran. Buletin Psikologi, 31,592-617.
  • Lo Presti, G. dan Franceschi, S. (November 2013). Diagnosis dan rawatan ASD. Komunikasi yang disampaikan pada persidangan ke-9 Kualiti integrasi sekolah dan sosial, Rimini
  • Tressoldi, P. (April 2013). Cadangan untuk rawatan disorthografi. Komunikasi disampaikan di L.I.RI.P.A.C. Penilaian dan rawatan disorthografi, Padua
  • Vio, C., Tressoldi, P.E., dan Lo Presti, G. (2012). Diagnosis gangguan pembelajaran sekolah tertentu. Trento: Erickson.

Dysgraphia dan dysorthography - Mari kita ketahui lebih lanjut:

Belajar

BelajarDengan belajar kita bermaksud pengubahsuaian tingkah laku yang dihasilkan dari interaksi dengan persekitaran dan merupakan hasil pengalaman baru.