BERITA FLASH

Orang-orang dengan disleksia mempunyai ciri-ciri fungsional dan sangat berkembang, seperti visuospatial, sehingga sebilangan besar orang disleksia bekerja tepat dalam bidang profesional yang memerlukan jenis kemahiran seperti kejuruteraan, seni bina atau seni.





Lama kelamaan, para sarjana yang menangani masalah disleksia telah berusaha untuk menonjolkan aspek kekurangan dan masalah yang menjadi ciri khas pesakit dengan patologi ini, walaupun jika di sisi lain terdapat ciri-ciri yang berfungsi dan sangat dikembangkan, seperti contohnya ruang visuo-spatial, sebilangan besar orang disleksia digunakan tepat dalam bidang profesional yang memerlukan jenis kemahiran seperti kejuruteraan, seni bina atau seni.

Iklan Mengenai hal ini, dua hipotesis utama telah dikembangkan, yang pertama berpendapat bahawa orang yang menderita disleksia memilih jenis pekerjaan ini lebih banyak bukan kerana mereka mempunyai kemahiran khas tetapi kerana pekerjaan yang memerlukan lebih banyak kemahiran lisan tidak dibenarkan bagi mereka; yang kedua menekankan bahawa pada hakikatnya kemampuan visual-spatial orang disleksia adalah rata-rata dan oleh itu tidak ada perbezaan berbanding dengan orang yang tidak disleksia.



Ini menjelaskan bahawa hubungan antara disleksia dan kemampuan visuospatial belum dapat disahkan dengan lancar, juga mengingat fakta bahawa mencari banyak disleksia dalam bidang kejuruteraan dan seni bina atau seni tidak semestinya bermaksud bahawa mereka dicirikan oleh kemahiran visual-spasial. menonjol.

Bahkan penyelidikan itu memberikan hasil yang bertentangan dan tidak jelas, kerana prestasi subjek disleksia dalam pelbagai tugas yang diambil sebagai rujukan tidak selalu lebih baik atau lebih buruk daripada kumpulan kawalan, tetapi sebaliknya, dalam beberapa ujian, prestasi yang baik diperhatikan. , pada yang lain hasilnya di bawah purata, pada yang lain skor disleksia adalah sama dengan kawalan.

rawatan baru untuk Alzheimer

Untuk berusaha memberikan sumbangan kepada penyelidikan yang cuba memahami sama ada fakta bahawa disleksia juga meramalkan kemampuan visual-spatial tertentu, kajian ini meneliti 80 kanak-kanak berusia 9 hingga 11 tahun (40 kanak-kanak disleksia dan 40 kanak-kanak bukan disleksia) Bosnia dan Herzegovina untuk tugas-tugas yang menguji kemahiran ini dengan tepat.



Khususnya untuk kanak-kanak disleksia, kriteria inklusi dan pengecualian tertentu dipertimbangkan, sebenarnya hanya mereka yang dicirikan oleh kemampuan visual dan pendengaran normal, untuk tahap intelektual yang sama rata-rata dan yang tidak mempunyai masalah linguistik atau emosi dipilih. atau kekurangan tingkah laku atau neurologi.

Iklan Ujian yang termasuk dalam penyelidikan adalah lima: yangUjian Lipatan Kertas, yang secara analitik menilai keupayaan visualisasi spasial; yangUjian Putaran Mentaldi mana rangsangan sasaran ditunjukkan dan tugas subjek adalah mengenali rangsangan sasaran berputar di antara angka yang dicadangkan; di sanatokoh kompleks Reydi mana gambar yang sangat kompleks disediakan dan para peserta harus menyalinnya dalam tiga keadaan yang berbeza dengan gambar di hadapan, segera setelah gambar itu dikeluarkan dari pandangan dan ditangguhkan dari masa ke masa; yangUjian Memori Visualdi mana memori visual jangka pendek dan memori visual tertunda diuji dan akhirnyaUjian Persepsi Visualyang menyiasat kemampuan penerokaan visual.

Hasil kajian menunjukkan bahawa kanak-kanak disleksia mempunyai prestasi yang sama dengan kawalan diUjian Putaran Mentalberada diUjian Persepsi Visual, lebih baik diUjian Lipatan Kertasdan paling teruk ditokoh kompleks Rey, khususnya dalam kes yang terakhir, kanak-kanak gagal menyalin gambar tersebut sebaik sahaja ia dikeluarkan dari pandangan dan apabila salinannya ditangguhkan; dalamUjian Memori Visualprestasi lebih buruk sekiranya berlaku ingatan yang tertangguh.

L dan bukti mengenaitokoh kompleks Reydan jugaUjian Memori Visualmenunjukkan bahawa kanak-kanak dengan disleksia merasa sangat sukar dalam tugas-tugas yang memerlukan kemahiran memori tersirat.Ujian Lipatan Kertasmenunjukkan kemahiran disleksia yang baik dalam tugas analitik spatial.

Walaupun hasil penyelidikan ini tidak menyimpulkan persoalan yang dipersoalkan, namun, mereka memungkinkan kita untuk mengambil posisi yang lebih optimis terhadap orang yang menderita disleksia, sebenarnya mereka menggarisbawahi bukan hanya kelemahan mereka tetapi juga kualiti mereka; berdasarkan kajian seperti ini juga memungkinkan untuk mengenal pasti strategi intervensi pendidikan yang lebih mencukupi dan berkesan.

ITEM YANG DISARANKAN:

EdiTouch: melawan disleksia dengan sentuhan jari anda!

kesan permainan video pada sistem saraf

BIBLIOGRAFI: