The penceraian dalam psikopatologi adalah istilah yang menunjukkan kedua-dua kategori diagnostik gangguan disosiatif sia i gejala kesedaran disosiatif dan beberapa proses psikopatogenetik yang disebabkan oleh pengalaman traumatik yang mengganggu integrasi fungsi psikik.

Pemisahan - TAG





Apa yang dimaksudkan dengan Dissociation

The penceraian adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan pemutusan antara beberapa proses psikik berkenaan dengan sistem psikologi individu yang masih ada. Dengan penceraian ketiadaan hubungan diciptakan dalam pemikiran, ingatan dan rasa identiti seseorang.

Sangat senang untuk menjalani kehidupan seharian saat-saat penceraian : contoh yang paling klasik adalah lupa memandu kerana diserap dalam pemikiran lain atau bahkan membaca petikan tanpa benar-benar memperhatikan apa yang ditulis.



Pengalaman ini menunjukkan kemampuan individu untuk terlibat dalam khayalan mereka sendiri dan kemudian dapat mengawal semula fungsi mental mereka. Dalam kes-kes ini, kenyataan dari mana kita menjauhinya tidak dianggap oleh kita sebagai ancaman dan episod di mana kita memisahkan diri tetap sementara.

Iklan The penceraian oleh itu ia adalah proses dis-integrasi, pikiran kehilangan kemampuannya untuk mengintegrasikan beberapa fungsi yang lebih tinggi, dan pelbagai pemerhatian klinikal mewujudkan hubungan sebab-akibat antara trauma dan penceraian (Dutra et al., 2009). Hubungan ini nampaknya tidak linear: yang penceraian ia bukan pembelaan dari kesakitan trauma , ia dikonfigurasi sebagai perpecahan kesedaran dan intersubjektiviti. Di sana penceraian menjejaskan hubungan interpersonal dan menyebabkan keupayaan yang lemah untuk mengatur emosi sekiranya mengalami tekanan, perkembangan yang cacat dan kurangnya mentalisasi (Liotti & Farina, 2011)

The penceraian dalam psikopatologi adalah istilah yang menunjukkan kedua-dua kategori diagnostik gangguan disosiatif sia i gejala disosiatif kesedaran dan beberapa proses psikopatogenetik yang disebabkan oleh pengalaman traumatik yang mengganggu integrasi fungsi psikik. THE proses patogenetik disosiatif menjana gejala disosiatif yang seterusnya dapat menguasai beberapa gambar klinikal seperti i Gangguan Disosiatif atau mereka boleh berlaku secara berubah-ubah dalam hampir semua kategori diagnostik DSM, yang mewakili indeks keparahan gambaran klinikal.



Dua jenis gejala dalam penceraian

Baru-baru ini sekumpulan sarjana (Brown, 2006; Holmes et al., 2005) telah mencadangkan klasifikasi fenomena disosiatif : dan fenomena yadetasmen(detasmen) dan fenomena daripembahagian(pembahagian):

  • Yang pertama sesuai dengan pengalaman melepaskan diri dari diri dan dari kenyataan, di sini kita dapati gejala seperti depersonalisasi, derealisasi, anestesia emosi, dejavu, pengalaman autoskopi (di luar pengalaman badan). Pengalaman ini biasanya dicetuskan oleh emosi mengganggu disebabkan oleh pengalaman yang mengancam dan melampau.
  • Yang terakhir ini muncul daripada penggabungan fungsi-fungsi yang biasanya disatukan seperti memori, identiti, skema dan imej badan, kawalan emosi dan pergerakan sukarela dan sesuai dengan gejala seperti amnesia disosiatif, kemunculan ingatan traumatik, pemisahan somatoform (gejala penukaran, gejala pseudoneurologi, kesakitan psikogenik akut, dysmorphophobia ), perubahan kawalan emosi dan kesatuan identiti (keperibadian pelbagai).

Gejala kompartemen, tidak seperti detasemen yang dapat dialami oleh sesiapa sahaja dalam situasi yang melampau, biasanya merupakan akibat dari perkembangan traumatik dan nampaknya mengubah struktur keperibadian individu tersebut. Atas sebab ini, beberapa penulis telah mencadangkan untuk menggabungkan fenomena kompartemen dengan ungkapan ' pemisahan struktur keperibadian '.

Perpisahan: persoalan pandangan?

Itu dari penceraian namun, tetap merupakan konstruksi yang sangat rumit untuk ditakrifkan dan masalah asas utama, seperti yang dinyatakan oleh Dott.ssa Boon , terdiri daripada adanya orientasi teori yang berbeza dalam pemahaman tentang penceraian dan tuhan gangguan disosiatif , kerana pelbagai cara untuk memerhatikan gejala yang sama berasal dari sini: di satu pihak terdapat ahli teori mengenai kesinambungan, menurut siapa pengalaman disosiatif beralih dari perasaan terasing yang normal, kemudian beralih ke gejala penyerapan emosi, derealisasi dan depersonalisasi , hingga gejala yang lebih serius dan melumpuhkan seperti gangguan identiti disosiatif (Bernstein, Putnam 1986).

Sebaliknya terdapat ahli teori mengenai penceraian struktur , yang sebaliknya menggarisbawahi adanya perbezaan kualitatif antara pelbagai jenis pengalaman disosiatif dan ciri-ciri yang tidak boleh ditumpangkan satu sama lain. Ahli teori mengenai penceraian struktur (Van der Hart, Nijenhuis & Steele, 2006) melaporkan bahawa pengalaman ini tidak selalu menjadi tanda kegagalan integrasi fungsi mental, semasa gangguan disosiatif sebaliknya selalu ada pembahagian diri yang nyata, dengan cara yang berbeza untuk melihat diri dan dunia, perasaan dan tingkah laku yang berbeza.

Tiga tahap penceraian struktur menurut Van der Hart dan rakan-rakan (2000) adalah:

  1. penceraian primer , dicirikan oleh kehadiran keperibadian lazim yang mampu menjalankan kehidupan seharian (ANP), mengekalkan peranan utama bagi orang tersebut (contohnya: ibu, isteri, pekerja, anak perempuan, rakan ...), dan hanya satu bahagian emosi (EP) , yang mengekalkan reaksi emosional yang berkaitan dengan trauma dalam bentuk primordialnya, memberlakukannya hanya apabila situasi pencetus menjadikannya perlu.
  2. Tahap kedua adalah penceraian sekunder , di mana hanya ada satu keperibadian utama (ANP), tetapi bahagian emosi yang berbeza (EP) masing-masing mengekalkan modaliti pertahanan yang berbeza (serangan, penerbangan, pembekuan, kematian yang nyata) yang berkaitan dengan trauma, dan sebaliknya melibatkan terjadinya reaksi emosi dan tingkah laku berbeza dan kadang-kadang bertentangan dalam menghadapi situasi yang dianggap berbahaya.
  3. Akhirnya pemisahan struktur tersier ia dicirikan oleh kehadiran dua atau lebih keperibadian yang bertindak dan bergerak dalam kehidupan seharian (ANP), tidak saling sedar, dan pelbagai EP yang secara naluriah bertindak balas untuk mencetuskan situasi, dalaman atau luaran, masing-masing meletakkan modaliti berbeza pertahanan. Tahap ini sesuai dengan bentuk yang paling teruk, iaitu Gangguan identiti disosiatif (DDI) .

Di ketiga-tiga tahap antara PNA dan EP terdapat penghalang amnesia, iaitu mustahil bagi PNA untuk mengenali bahagian emosi yang berbeza sebagai bahagiannya sendiri dan ketidakupayaan bahagian emosi untuk mengakses kehidupan seharian.

cara mengawal rasa marah dan gementar

Gangguan disosiatif

Menurut DSM V, i gangguan disosiatif mereka dicirikan oleh ketidakselesaan dalam penyatuan normal kesedaran, ingatan, identiti, persepsi, perwakilan tubuh dan tingkah laku. THE gejala disosiatif mereka berpotensi menjejaskan setiap bidang fungsi psikologi.

Gangguan disosiatif merangkumi:

  • The gangguan identiti disosiatif
  • The amnesia dissociativa
  • The gangguan depersonalisasi / derealisasi
  • The gangguan disosiatif, tidak ditentukan

Saya gangguan disosiatif Mereka sering berlaku berikutan trauma, dan banyak gejala, termasuk rasa malu, kekeliruan mengenai gejala atau keinginan untuk menyembunyikannya, dipengaruhi oleh pengalaman trauma itu sendiri.

Gangguan identiti disosiatif

Menurut kriteria DSM V, the gangguan identiti disosiatif dicirikan oleh:

  • Kehadiran dua atau lebih identiti berbeza, digambarkan dalam banyak budaya sebagai pengalaman memiliki roh. Ini melibatkan kompromi kuat terhadap kesinambungan rasa diri, disertai dengan perubahan pengaruh, tingkah laku, kesedaran, ingatan, persepsi, kognisi dan fungsi motor deria. Perubahan ini boleh dilaporkan sendiri atau dilaporkan oleh pihak ketiga.
  • Jurang berulang dalam mengingat peristiwa harian, maklumat peribadi penting dan / atau peristiwa traumatik (berbeza dengan terlupa biasa)
  • Gejala menyebabkan tekanan atau kemerosotan yang signifikan secara klinikal dalam bidang sosial, pekerjaan, atau fungsi penting lain.
  • Kelainan ini bukan sebahagian daripada amalan budaya atau agama yang diterima umum.
  • Gejala tersebut tidak disebabkan oleh kesan fisiologi bahan atau keadaan perubatan lain

Antara kes klinikal yang paling terkenal ingatlah Billy Milligan, seorang budak lelaki berusia 26 tahun yang dijatuhkan hukuman penjara setelah ditangkap kerana menculik, merogol dan merompak tiga pelajar kolej pada tahun 1977. Ketika disoal siasat selepas penangkapannya, Billy tidak menafikan tuduhan yang dia buat, dia hanya mendakwa bahawa tidak ingat dan benar-benar keliru mengenainya. Melalui banyak laporan psikiatri, akan dipastikan bahawa Milligan muda dipengaruhi oleh gangguan yang relatif tidak diketahui dalam panorama saintifik pada masa itu, tetapi yang sejak tahun 1980 juga diperkenalkan dengan pemesanan dalam Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM III) dengan label dari Gangguan Keperibadian Pelbagai (pada masa ini Gangguan Identiti Disosiatif , dari edisi IV DSM - 1994).

Sementara menunggu percubaan, Milligan dipindahkan ke Harding Hospital, di mana dia berhadapan dengan semua keperibadiannya, sehingga memungkinkan perpaduan rapuh (integrasi). Ini membolehkannya menghadapi perbicaraan, keputusan akhir yang membawa kepada pengisytiharan tidak bersalah kerana kelemahan mental (dia sebenarnya diakui sebagai bertanggungjawab atas fakta-fakta tersebut, tetapi tidak hadir secara mental pada saat menjalankan tugas mereka).

Semua EP Billy (Bahagian Emosi) terbukti bekerjasama, sehingga memungkinkan kemunculan keperibadian terakhir: keperibadian Maestro, jumlah semua identiti, gabungan mereka, Billy yang sebenarnya. Tuan, satu-satunya pemilik dari semua kenangan setiap keperibadian, menceritakan kisah sebenar Billy Milligan (dari awal kanak-kanak, penyiksaan dan penderaan yang dialami, hingga peristiwa terbaru), sehingga memungkinkan untuk menulis buku ini, ditulis terima kasih kepada kerjasama antara semua EP di mana protagonis telah berpecah.

The Gangguan Identiti Disosiatif ini adalah hasil daripada bentuk kekerasan kronik dan pelanggaran yang paling ekstrem yang dapat diderita oleh subjek tersebut sejak awal kanak-kanak, sehingga bukti ini sekarang dimasukkan dalam nosografi gangguan itu sendiri dalam Manual Diagnostik.

Gangguan Depersonalisasi / Derealisasi

Dengan sebutan depersonalisasi , dalam DSM V, kami menggambarkan pengalaman-pengalaman yang tidak realistik, melepaskan diri, atau sensasi menjadi pemerhati luaran berkenaan dengan badan, fikiran, perasaan, sensasi, tindakan seseorang (contohnya: perubahan persepsi, rasa waktu yang menyimpang, sensasi Kehilangan diri, emosi dan / atau fizikal yang tidak nyata atau tidak ada).

Untuk derealizzazione sebaliknya, kami bermaksud pengalaman yang tidak realistik atau melepaskan diri dari persekitaran (misalnya, orang atau objek dialami sebagai tidak nyata, tidak bermimpi, tidak bernyawa atau diputarbelitkan secara visual).

Oleh itu, gambaran simtomatik dicirikan oleh adanya gangguan dan gangguan rasa diri yang kerap dan dunia sekitarnya. Selalunya ini adalah sumber ketakutan dan kebimbangan bagi individu yang, dalam jangka masa panjang, menyedari bahawa mereka semakin kehilangan kawalan terhadap kehidupan mereka dan mula menunjukkan tahap kegelisahan yang tinggi (juga berkembang serangan panik ), kemurungan , masalah sosial dan tingkah laku tidak berfungsi seperti penyalahgunaan bahan.

Dalam buku baru-baru ini 'Daripada saya. Mengatasi gangguan depersonalisasi'(Donnelly dan Fugen, 2016), cadangan terapi digariskan mengikut prinsip AKTA (Terapi Penerimaan dan Komitmen) e della DBT (Terapi Tingkah Laku Dialektik), dan akhirnya menyarankan strategi intervensi lain yang mungkin, termasuk farmakologi.

Pemisahan dan Trauma

Dalam DSM-5, i gangguan disosiatif dilaporkan di sekitar gangguan yang berkaitan dengan trauma atau tekanan yang kuat, walaupun bukan sebahagian daripadanya. Walau bagaimanapun, ini menggarisbawahi hubungan erat antara kelas diagnostik ini. Kedua-dua gangguan tekanan akut dan gangguan tekanan selepas trauma hadir gejala disosiatif , termasuk amnesia, kilas balik dan depersonalizzazione / derealizzazione .

Terdedah kepada a pengalaman traumatik , atau yang membahayakan nyawa (dari definisi DSM), mengaktifkan sistem pertahanan , sistem yang sangat kuno yang bertugas melindungi kita dari ancaman alam sekitar yang bertindak sangat cepat dan di luar kesedaran.

Di hadapan bahaya, 4 tanggapan sistem pertahanan diaktifkan dalam diri kita: pembekuan (pembekuan), pertarungan (serangan), penerbangan (melarikan diri), pengsan (pengsan / detasmen).

Iklan Pembekuan adalah daya tahan tonik yang membolehkan anda tidak dilihat oleh pemangsa ketika menilai strategi (serangan atau penerbangan) mana yang paling sesuai untuk keadaan tertentu. Apabila tidak ada strategi yang berpeluang berjaya, satu-satunya tindak balas yang mungkin adalah samar, pengurangan nada otot yang tiba-tiba dan melampau disertai dengan pemutusan antara pusat yang lebih tinggi dan yang lebih rendah. Ini adalah simulasi kematian, jelas automatik dan tidak disedari, kerana pemangsa umumnya lebih suka mangsa hidup. Dalam keadaan ini, dengan pengaktifan sistem dorso-vagal, terdapat pengasingan dari pengalaman dan kemungkinan gejala disosiatif.

Sekiranya, seperti yang berlaku pada individu dengan perkembangan traumatik , pengaktifan sistem pertahanan berlangsung lama, pengaktifan ini diubah dari tindak balas penyesuaian evolusi menjadi tindak balas maladaptif, kerana ia mencegah latihan metakognisi yang normal dan secara umum fungsi kesadaran yang lebih tinggi, tidak membenarkan integrasi itu ingatan traumatik yang tetap tertulis di badan (Tagliavini, 2011).

The pengalaman traumatik mereka mengganggu fungsi penyatuan yang lebih tinggi. Oleh kerana itu, perpecahan membawa kepada manifestasi fenomena disosiatif e i gejala disosiatif (detasmen / pembahagian) adalah hasilnya.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, terdapat perbincangan panjang mengenai peranan adaptif penceraian dalam trauma . Hipotesis yang paling meluas nampaknya adalah yang melihat i gejala disosiatif sebagai pelindung trauma, penulis lain berpendapat bahawa penceraian kedua-dua perpecahan hati nurani dan intersubjektiviti diikuti, sebagai fenomena sekunder dan sering salah, perlindungan dari kesakitan (Liotti dan Farina, 2011). Selanjutnya penceraian bukan hanya itu bukan perlindungan dari rasa sakit, tetapi pengalaman di ambang pemusnahan, dari mana akal harus mempertahankan diri agar tidak tenggelam dalam jurang.

kehilangan ingatan jangka pendek muda

Trauma dan disosiasi: campur tangan terapi mana

Tumpukan perhatian pada aspek kognitif dan emosi yang berkaitan dengan trauma itu semestinya penting, tetapi pengalaman banyak ahli terapi yang menangani pesakit jenis ini menunjukkan bahawa ia tidak mencukupi. Bukti klinikal dan penyelidikan yang semakin kukuh di psikotraumatologi menekankan perlunya berurusan secara lebih langsung dengan badan dan merawat akibat somatik daripada trauma .

The terapi sensorimotor dicadangkan oleh Pat Odgen dan kumpulannya merupakan pengecualian yang menarik untuk keadaan ini dan dalam beberapa tahun kebelakangan ini juga merebak ke negara kita. Di sana Teori polivagal Porges ia berguna dalam rawatan terapeutik kerana ia menjelaskan bagaimana disregulasi autonomi adalah akibat langsung dari pengaktifan sistem pertahanan kronik sebagai tindak balas kepada trauma kumulatif .

Sistem saraf autonomi terdiri daripada subsistem yang diaktifkan secara hierarki dalam menghadapi cabaran persekitaran. Cabang ventral parasympathetic dari saraf vagus, yang paling baru dan canggih evolusi, mengatur komitmen sosial dan meningkatkan gairah yang optimum, dalam jendela toleransi. Sistem simpatik, evolusioner lebih primitif dan kurang fleksibel, mengatur tindak balas defensif mobilisasi, memungkinkan pengaktifan serangan dan reaksi penerbangan, meningkatkan tahap gairah global untuk memaksimumkan peluang bertahan dalam menghadapi bahaya. Cabang parasympathetic dorsal saraf vagus diaktifkan sebagai barisan pertahanan terakhir sekiranya kedua-duanya sebelumnya gagal: secara drastik mengurangkan rangsangan kepada pengsan atau kematian palsu dan memungkinkan imobilisasi untuk tujuan bertahan.

Apabila rangsangan dalaman (sensasi atau emosi) atau luaran (beberapa elemen konteks atau tingkah laku orang lain) mengingatkan keadaan traumatik sistem pertahanan diaktifkan dengan kuat dan mengganggu semua aktiviti lain yang sedang berjalan. Orang pada ketika itu tidak lagi dapat meneruskan aktiviti seharian dan mendapati dirinya berada di bawah belas kasihan pengaktifan autonomi yang ekstrem dan tidak terkawal. Tubuh membeku, ketegangan untuk melarikan diri, menyerang, atau runtuh pada dirinya sendiri. Dalam keadaan ini, tidak mungkin ada akses kepada refleksi.

Sertakan badan dalam karya pemprosesan trauma membenarkan akses istimewa ke dimensi yang, sebagai hasil dari trauma dengan sendirinya, mereka tidak berhubung dan bersatu dengan pengalaman yang selebihnya. Bekerja secara langsung dengan sensasi dan pergerakan membolehkan anda bertindak secara langsung pada gejala dan kedua mempromosikan perubahan emosi, pemikiran, kepercayaan dan kemahiran interpersonal.

Ahli terapi sensorimotor memerhatikan dengan penuh perhatian, ingin tahu dan tidak menghakimi semua perkara yang berlaku di sini dan sekarang sesi ke tubuh pesakit. Titik utama penerokaan dalam terapi adalah sensasi dan pergerakan tubuh yang muncul dalam sesi tersebut, reaksi emosi, pemikiran dan gambar semasa yang berkaitan dengan trauma , untuk secara langsung menangani kesan pengalaman traumatik pada tubuh dan pembelajaran prosedur. Semua ini memerlukan penggunaan gabungan dari atas-bawah dan bawah-atas intervensi, menjadikan badan sebagai titik akses istimewa. Perhatian tidak tertumpu pada kisah yang diceritakan, tetapi pada pengalaman dalaman pesakit ketika dia membicarakannya dan cara dia membicarakannya.

Keistimewaan terapi sensorimotor adalah bahawa intervensi fizikal menyediakan pesakit dengan sumber daya dan kemahiran somatik untuk mengatasi reaksi neurovegetatif yang mengganggu sehingga khas trauma . Dari penyusunan semula somatik ini, ekspresi emosi dan pengertian makna muncul.

Dolores Mosquera mencadangkan jenis pekerjaan lain, walaupun bermula dari prinsip-prinsip psikoterapi sensorimotor: bekerja tidak langsung dengan pihak-pihak melalui penglibatan aktif bahagian dewasa atau sihat yang dapat memainkan peranan sebagai panduan, pertolongan atau penjagaan; ahli terapi tidak pernah bercakap dengan pihak, tetapi dengan mengetahui keseluruhan sistem dengan baik, dia memantau konflik dalaman, mempromosikan komunikasi yang lebih baik dan lebih berkesan antara mereka yang mengalami konflik.

Namun, dalam terapi, bahagian agresif / pelaku juga harus ditangani, yang pada amnya, dalam pertahanan, meniru penceroboh, sehingga mengganggu rawatan dan kesejahteraan pesakit, mengingatkannya untuk tidak pernah mengecewakannya! Satu-satunya cara ahli terapi untuk membantu pesakit menjadi lebih baik adalah dengan meminta mereka untuk bekerjasama, agar kita memahami peranan dan kepentingannya dalam sistem, daripada berusaha menghilangkannya atau lebih teruk lagi takut kepada mereka.

Kerja dengan pihak sering lambat, berdasarkan keperluan untuk menggabungkan strategi pengaturan diri kecil melalui eksperimen yang dijalankan dalam sesi dan jarang ditujukan kepada trauma berfungsi semula .

Asas penting untuk bekerja dengan pesakit yang mengalami trauma masih ada pembinaan bersama persekitaran yang dianggap selamat oleh pesakit, melalui pilihan tempat, kedudukan tempat tinggal dan melalui orientasi berterusan di ruang dan masa sekarang.

Bekerja dengan selamat dan berada di ambang toleransi, membayangkan peranan ahli terapi sebagai sosok yang berusaha untuk tetap seimbang dengan menjaga satu kaki pada masa sekarang dan satu masa lalu, ketika berusaha membina jambatan yang lebih kukuh, tanpa keganasan, tetapi dengan kesedaran untuk diselamatkan pada masa sekarang, dapat melihat ke belakang dan mengetahui bagaimana kita berjaya sampai ke sana.

The EMDR untuk tujuan ini, ia tetap menjadi kaedah utama dalam kerja Dolores, terintegrasi dengan mahir dengan teknik terapi sensorimotor; Walau bagaimanapun, kerja EMDR di sini ditolak dengan cara yang berbeza dari protokol standard dan berorientasi untuk bekerja pada serpihan memori yang sangat kecil, yang sesuai dengan apa yang dapat ditoleransi oleh pesakit dari semasa ke semasa, dengan perhatian yang tinggi terhadap tingkah laku toleransi dan isyarat konflik yang boleh meningkatkan perpecahan dalaman, walaupun sementara.

Dibimbing oleh Marina Morgese

Bibliografi:

  • Persatuan Psikiatri Amerika (2013). Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental, Edisi Kelima. Arlington, VA, Persatuan Psikiatri Amerika.
  • Bernstein, E. M., Putnam F. W. (1986). Pembangunan, kebolehpercayaan, dan kesahan skala pemisahan. Jurnal Penyakit Saraf dan Mental, 174 (12), ms 727-735.
  • Brown R.J. (2006). Berbagai jenis 'pemisahan' mempunyai mekanisme psikologi yang berbeza. J Trauma Dissociation. 2006; 7 (4): 7-28.
  • Dutra L., Bureau J. F., Holmes B., Lyubchik A. & Lyons-Ruth K. (2009), Kualiti rawatan awal dan trauma kanak-kanak: Kajian prospektif mengenai perkembangan jalan menuju pemisahan. Jurnal Penyakit Saraf dan Mental, 197, 6, ms 383-390.
  • Farina, B., Liotti, G. (2011). Dimensi disosiatif dan trauma perkembangan. Kognitivisme Klinikal, 8, 1, 3-17
  • Holmes EA, Brown RJ, Mansell W, Fearon RP, Hunter EC, Frasquilho F, Oakley DA. (2005) Adakah terdapat dua bentuk pemisahan yang berbeza secara kualitatif? Tinjauan dan beberapa implikasi klinikal. Clin Psychol Rev. 2005 Jan; 25 (1): 1-23
  • Tagliavini, G. (2011). Modulasi kerunsingan, memori prosedur dan pemprosesan trauma: sumbangan klinikal model polyvagal dan psikoterapi sensorimotor. Kognitivisme Klinikal, 8 (1), 60-72.
  • Van der Hart, O., Nijenhuis, E.R.S., Steel, K. (2006). Hantu dalam diri. Trauma dan rawatan pemisahan struktur. Milan: Cortina, 2011

Perpisahan - Untuk mengetahui lebih lanjut:

Depersonalizzazione / Derealizzazione

Depersonalizzazione / DerealizzazioneGambaran simptom gangguan depersonalisasi / derealisasi dicirikan oleh kerapuhan rasa diri dan dunia