Psikopedia - Gambar: 2011-2014 Keadaan Minda. Hak cipta terpeliharaDiagnosis gangguan kesakitan seksual yang betul adalah langkah pertama yang penting dan diperlukan untuk intervensi psikoterapi dan seksologi yang mencukupi yang bertujuan untuk rawatan mereka.

Gangguan kesakitan seksual, juga disebut gangguan nyeri coital dan non-coital, dapat diklasifikasikan kepada tiga jenis: dyspareunia, vaginismus dan vulvodynia atau vulvar vestibulitis. Mari kita pertimbangkan secara berasingan dan terperinci.





Dyspareunia

Kesakitan fizikal yang dirasakan semasa hubungan seksual atau segera mengikutinya, yang tidak dapat dijelaskan sepenuhnya oleh sebab perubatan, pada dasarnya tidak disebabkan oleh pelinciran vagina yang buruk, bukan disebabkan oleh kontraksi otot yang ketara seperti pada vaginismus. Rasa sakit dapat dirasakan sebagai dangkal atau sangat dilokalisasi, dan hanya dirasakan semasa dorongan zakar.



Walau bagaimanapun, beberapa sebab perubatan mungkin bertanggungjawab, sekurang-kurangnya sebahagiannya untuk kesakitan yang dituduh: akibat pembedahan, kelahiran anak atau episiotomi yang dilakukan semasa melahirkan anak, endometriosis, jangkitan faraj atau uretra, terutamanya jika sembelit berulang, berpanjangan yang memudahkan kemungkinan jangkitan bakteria faraj, atrofi faraj berikutan menopaus, kekurangan estrogen semasa penyusuan, pembedahan pelvis (seperti histerektomi jinak), trauma akibat patah tulang pelvis, lebam perineum atau tekanan kronik pada otot pelvis.

Beberapa ubat antidepresan dan antipsikotik boleh menyebabkan masalah dyspareunia: fluphenazine (Moditen), amoxapine (Asendin), thioridazine (Melleril, Melerette). Akhirnya, nampaknya terdapat kes alergi terhadap sperma pasangan yang jarang dapat diselesaikan dengan penggunaan kondom wanita dan lelaki.

Sekiranya tidak ada sebab fisiologi yang membenarkan kesakitan, sebahagian atau keseluruhan, kemungkinan faktor psikologi harus dipertimbangkan. Beberapa kes dispareunia berasal dari campuran: iaitu, mempunyai sebab organik dan kesan psikologi, yang meningkatkan kesakitan fizikal.



Pada wanita dengan dispareunia, kegelisahan tinggi dan kecenderungan hiperkontrol yang tinggi sering dijumpai, ciri-ciri yang cenderung meningkatkan ketegangan otot perivaginal dan menghasilkan pelinciran vagina yang kurang, ini meningkatkan kemungkinan rasa sakit dirasakan semasa penembusan.

kemurungan pada gejala kanak-kanak

Dyspareunia, yang dapat diikuti dari masa ke masa oleh vaginismus sekunder (oleh reaksi terhadap kesakitan akibat penembusan), sering berlaku dan mempengaruhi sehingga 15% wanita usia subur dan lebih kurang 30% wanita pascamenopause bergantung pada siri kes.

Vaginismus

Vaginismus merujuk kepada pengecutan otot vagina yang tidak disengajakan yang menghalang atau menyukarkan penembusan faraj, walaupun wanita merasakan keinginan untuk melakukan hubungan intim. Pengecutan mempengaruhi otot perineum (terletak di antara lubang dubur dan faraj) vulva dan lubang faraj.

Sebilangan besar wanita vaginisme tidak menyedari bahawa kekejangan otot adalah punca masalah mereka.

Penilaian vaginismus mesti dibuat berdasarkan dua parameter asas: intensiti kekejangan otot dan keparahan fobia.

Pemeriksaan ginekologi yang disasarkan dapat mengiktiraf 4 darjah:

1. kekejangan otot yang hilang dengan jaminan;

2. kekejangan otot yang berterusan semasa pemeriksaan ginekologi;

3. kekejangan otot dan mengangkat punggung dengan satu-satunya usaha pemeriksaan ginekologi;

4. kekejangan otot, penambahan paha, pertahanan dan penarikan semua otot perut, lengkungan punggung, hingga penolakan lengkap pemeriksaan ginekologi.

Iklan Pada amnya, vaginisme darjah 1 dan 2 memungkinkan penembusan, yang masih menyakitkan. Terdapat perbincangan mengenai dispareunia, iaitu rasa sakit pada percubaan dan / atau persetubuhan yang boleh disebabkan oleh banyak faktor lain yang bersifat organik yang mampu menimbulkan vaginismus yang didefinisikan sebagai sekunder.

Patologi genital dan / atau pelvis dari pelbagai jenis yang mampu menyebabkan kesakitan semasa persetubuhan kemudian dapat menghasilkan induksi sekunder pertahanan otot otot perivaginal yang dapat bertahan walaupun penyebab organik sepenuhnya diselesaikan, kerana ingatan kesakitan atau ketakutan bahawa patologi berulang adalah sumber kegelisahan dengan mengganggu keinginan untuk melakukan hubungan seksual.

Vaginisme kelas 3 dan 4 lebih berkaitan dengan bidang psikologi, tetapi mereka juga boleh berakar di alam semesta biologi, dan biasanya merupakan vaginisme utama.

Sering kali, wanita dengan vaginismus mungkin mempunyai beberapa ciri berikut: keperibadian fobia, kecenderungan untuk mengawal diri, tidak mengenal anatomi alat kelamin mereka, perasaan bersalah, takut lelaki, konflik kuat dengan pasangan, takut melepaskan diri. Dalam beberapa kes, ini dikaitkan dengan masalah dalam pasangan, di mana gejala tersebut mempunyai fungsi tersendiri untuk salah satu dari dua.

Kadang-kadang vaginismus boleh dikaitkan dengan ketakutan kehamilan, atau dengan penolakannya, yang tidak dapat dinyatakan oleh wanita itu kepada dirinya sendiri atau kepada pasangannya.

Oh Vulvodinia vestibolite vulvar

Ini terutama dicirikan oleh kehadiran rasa sakit di ruang depan walaupun tidak adanya hubungan seksual, yang dianggap sebagai sensasi terbakar atau pin yang menyengat; sakit juga boleh memancar ke bahagian pelvis yang lain dan disertai dengan sakit kelentit dan hipersensitiviti untuk bersentuhan. Ini adalah keradangan pada pembukaan vagina, ruang depan, dan tisu faraj yang berdekatan dengannya, biasanya apabila terdapat pengecutan otot yang tinggi seperti pada vaginismus.

Dalam kes yang teruk, rasa sakit yang kuat mungkin berlaku walaupun tanpa usaha untuk menembusi, tetapi hanya melalui sentuhan vulva (bersama-sama dengan organ kelamin luaran wanita) dengan seluar dalam atau kerusi.

Ia adalah gangguan yang sangat kerap tetapi tidak diketahui oleh pesakit, psikoterapi dan pakar sakit puan, oleh itu tidak salah didiagnosis dan dirawat dengan teruk.

Wanita dengan vulvodynia sering mengalami ketegangan otot, bukan sahaja pada tahap perivaginal, tetapi meluas di badan mereka; sebagai contoh, terdapat hubungan yang kuat antara vulvodynia dan bruxism, iaitu menggosok gigi pada waktu malam, atau dengan ketegangan pada punggung dan trapezius.

Kesimpulannya

Diagnosis gangguan kesakitan seksual yang betul adalah langkah pertama yang penting dan diperlukan untuk intervensi psikoterapi dan seksologi yang mencukupi yang bertujuan untuk rawatan mereka.

Di samping kerja psikoterapi, ada kemungkinan untuk mengaitkan latihan khusus yang dapat mengurangkan masalah vaginismus dan dyspareunia, seperti latihan Kegel; selaras dengan kerja ini, adalah mungkin untuk menilai peluang untuk bekerja dengan pakar sakit puan yang berpengalaman dalam rawatan gangguan kesakitan seksual, atau dengan pakar obstetrik terlatih yang akan dapat mengajar wanita latihan peregangan yang sangat berguna untuk otot yang terlibat dalam kesakitan.

ITEM YANG DISARANKAN:

Disfungsi seksual wanita: perlunya perubahan perspektif

BIBLIOGRAFI: