Dengan singkatan DSA ( Gangguan Pembelajaran Khusus ) bermaksud kategori diagnostik, yang berkaitan dengan Gangguan Pembelajaran Perkembangan Spesifik yang tergolong dalam gangguan perkembangan saraf (DSM 5, 2014), yang menyangkut gangguan kemahiran skolastik, iaitu Disleksia, Dysortographia, Dysgraphia adalah Dyscalculia (CC-2007).





Berdasarkan defisit fungsional, keadaan klinikal berikut biasanya dibezakan:

  • Disleksia, iaitu gangguan dalam membaca (difahami sebagai kemampuan untuk menyahkod teks)
  • Dysortographia, iaitu gangguan tulisan (difahami sebagai kemahiran pengekodan fonografik dan kecekapan ejaan)
  • Disgrafia, iaitu gangguan tulisan tangan (difahami sebagai kemahiran motor grafik)
  • Dyscalculia, iaitu gangguan dalam kemahiran nombor dan pengiraan (difahami sebagai kemampuan untuk memahami dan beroperasi dengan nombor)

Iklan Dalam Persidangan Konsensus 2007 kriteria yang berguna untuk definisi Gangguan Pembelajaran Khusus , iaitu watak 'evolusioner' dari gangguan ini, ekspresi gangguan yang berlainan dalam fasa perkembangan kemahiran yang berkenaan, hubungan yang hampir berterusan dengan gangguan lain (komorbiditi), watak neurobiologi dari anomali proses yang mencirikan Gangguan Pembelajaran Khusus .



Saya Gangguan Pembelajaran Khusus mempunyai asal usul biologi yang mendasari kelainan kognitif yang berkaitan dengan gejala tingkah laku gangguan dan yang merangkumi interaksi faktor genetik, epigenetik dan persekitaran yang mempengaruhi kemampuan otak untuk melihat atau memproses maklumat lisan atau bukan lisan dalam dengan cekap dan tepat (DSM-5, 2014).

Persidangan Konsensus Istituto Superiore di Sanità (CC-ISS, 2011) mentakrifkan i Gangguan Pembelajaran Khusus 'Gangguan yang melibatkan domain kemahiran tertentu, menjadikan fungsi intelektual umum tetap utuh. Sebenarnya, mereka mempengaruhi kemahiran instrumental pembelajaran di sekolah. '

Oleh itu, penting untuk menekankan bahawa kanak-kanak dengan Gangguan Pembelajaran Khusus mempunyai kecerdasan dalam norma dan / atau lebih tinggi dari norma, mereka dengan mudah dapat gambaran keseluruhan, untuk melihat gambaran secara keseluruhan. Mereka dapat memahami unsur-unsur asas wacana atau situasi, membuat penaakulan secara dinamik dan mewujudkan hubungan yang tidak biasa yang tidak mungkin dapat dikembangkan oleh orang lain.



Mereka dengan mudah belajar dari pengalaman dan mengingat fakta bukan secara abstrak tetapi sebagai pengalaman hidup, cerita dan contoh. Mereka berfikir terutamanya dalam gambar, memvisualisasikan kata-kata dan konsep dalam tiga dimensi, sebab itulah mereka lebih mudah menghafal dalam gambar. Mereka dapat melihat sesuatu dari perspektif yang berbeza dan memproses maklumat secara global dan bukan secara berurutan.

Ciri-ciri utama yang membezakan i Gangguan Pembelajaran Khusus perhatian:

  • Kesukaran yang tidak dijangka dan penting dalam membaca dan menulis dan / atau dalam jumlah dan pengiraan
  • Kesukaran dalam kesedaran fonologi (kesukaran untuk mengenali berapa banyak, yang mana dan dalam urutan apa bunyi perkataan)
  • Kelambatan dalam automasi kemahiran yang berbeza

Beberapa kanak-kanak dengan Gangguan Pembelajaran Khusus mereka juga mungkin mengalami kesukaran dalam koordinasi, kemahiran motor halus, kemahiran organisasi dan urutan dan kesukaran memperoleh urutan masa (jam, hari, musim, dll.).

Dari analisis literatur, gangguan yang paling sering dijumpai dalam komorbiditi dengan i Gangguan Pembelajaran Khusus adalah: gangguan dari gangguan perhatian / gangguan hiperaktif (ADHD) dan Gangguan Bahasa Spesifik (DSL). Persidangan Konsensus (2007) menunjukkan bahawa dalam praktik klinikal terdapat kehadiran komorbiditi yang tinggi di antara mereka Gangguan Pembelajaran Khusus mereka sendiri, kedua-duanya Gangguan Pembelajaran Khusus dan gangguan lain (dyspraxias, tingkah laku dan gangguan mood, gangguan kecemasan, dll.). Komorbiditi yang tinggi menentukan heterogeniti profil fungsional dan ekspresif yang ketara dengan mana i Gangguan Pembelajaran Khusus mereka menunjukkan dan melibatkan kesan yang signifikan dari sisi penyelidikan diagnostik (CC-2007)

Kepentingan diagnosis dalam Gangguan Pembelajaran Spesifik

The diagnosis ketidakupayaan belajar biasanya dilakukan hanya pada akhir tahun kedua sekolah rendah, tahun di mana gangguan ini menjadi lebih jelas berkat pendedahan membaca dan menulis. Biasanya para guru, semasa aktiviti sekolah, yang merasakan kesukaran dan ketidakselesaan pertama pada anak. Oleh itu, adalah tugas mereka untuk memberitahu ibu bapa secepat mungkin untuk menghubungi dia dengan pakar yang dapat merumuskan a diagnosis: - biasanya Neuropsychiatrist Kanak-kanak atau pasukan multidisiplin yang terdiri daripada Neuropsychiatrist Kanak-kanak, Psikologi, ahli terapi pertuturan dan mungkin profesional kesihatan yang diperakui - berdasarkan yang mana ahli terapi pertuturan, ahli terapi psikomotor dan mungkin ahli psikologi akan beroperasi mulai saat itu. Kami mengingatkan anda bahawa profesional bukan kesihatan, seperti pedagogis, tutor pembelajaran, kaunselor, dll., Tidak dapat melakukannya diagnosis klinik, oleh itu tidak juga pensijilan: diagnosis klinikal di Itali hanya dibenarkan untuk ahli psikologi dan doktor.

Penyelidikan telah menunjukkan bahawa i Gangguan Pembelajaran Khusus berlaku berkaitan dengan gangguan emosi dan tingkah laku yang, jika dipandang rendah, boleh menjadi faktor risiko kesejahteraan psikologi individu pada masa depan (Mugnaini et al. 2008).

Pertama sekali, masalah pertama boleh timbul apabila belum ada masalah diagnosis: dalam kes ini, sebenarnya, kanak-kanak dan keluarga dan sekolah mendapati diri mereka berada dalam kebingungan pencapaian akademik yang rendah tanpa memahami alasannya. Pada fasa pertama ini, guru mempersoalkan komitmen anak, keadaan keluarganya, mengadu kurang komitmen dan tidak berminat, kadang-kadang masalah dengan tingkah laku di dalam kelas. Mereka juga sukar untuk menjelaskan mengapa kanak-kanak yang nampaknya tidak mempunyai kesulitan tertentu di kalangan rakan sebaya kemudian menunjukkan penolakan atau masalah ketika dia diminta membaca dan menulis (Stella, 2001).

Ibu bapa keliru dan sering berayun antara tingkah laku yang berat dan menghukum dengan jemputan untuk komitmen dan jangka masa lama di mana mereka menunggu, dengan harapan masa itu akan membawa kepada peningkatan keadaan. Pada mulanya mereka biasanya setuju dengan guru dan dikaitkan dengan idea bahawa kesukaran anak mereka bergantung pada kurangnya komitmen atau jumlah latihan yang tidak mencukupi.

Pada peringkat ini kanak-kanak itu merasa salah faham dalam keluarga dan di sekolah dan dia sendiri mula meragui kemampuannya sendiri. Ini boleh menjadi sangat tidak stabil dan menyebabkan penurunan harga diri , ketidakselesaan psychoaffective, perasaan rendah diri dan juga rasa bersalah, terutamanya jika anda merasa malas dan lalai (Gagliano 2008). Tafsiran dan tindakan orang dewasa menyebabkan, dalam kes-kes ini, memburukkan lagi keadaan.

Apabila diagnosis ia telah dilakukan, dan jika gangguan itu tidak ditangani dengan baik, manifestasi psikologi penderitaan dapat mengambil berbagai bentuk, bahkan bertentangan antara satu sama lain: di satu pihak, anak itu mungkin memperlihatkan tingkah laku yang ditarik, tertutup pada dirinya sendiri, menghindari konfrontasi; kompleks tindak balas ini boleh didefinisikan sebagai kemurungan atau penghambatan. Sebaliknya, dalam mod reaksi yang berlawanan, perasaan marah boleh berlaku yang menyebabkan tingkah laku yang mengganggu, penentangan terhadap guru dan pencerobohan dengan kakitangan sekolah dan rakan sebaya, yang boleh mencetuskan lingkaran setan di dalam kelas. Kadang kala anak yang sama boleh menunjukkan dua jenis tingkah laku yang berlainan pada masa yang berlainan (Ryan, 2006). Risikonya adalah terjebak dalam lingkaran setan, di mana kegagalan, pelaburan rendah dalam aktiviti sekolah dan demotivasi saling memperkuat.

Mengingat bahawa pada tahun-tahun pertama sekolah, kanak-kanak menghadapi konflik antara citra diri yang positif dan perasaan rendah diri (Erickson, 1987), bagaimana mereka akan dapat mengembangkan perasaan positif yang akan menyebabkan mereka merasa efektif ia akan mempengaruhi kehidupan mereka.

Dalam DSM-5 (APA, 2013) kemungkinan juga digarisbawahi'Akibat fungsional negatif sepanjang hayat yang merangkumi [...] tahap tekanan psikologi yang tinggi dan kesihatan mental keseluruhan yang lebih rendah [...] keciciran sekolah dan simptom-simptom kemurungan yang berlaku meningkatkan risiko hasil kesihatan mental keseluruhan . Sebaliknya, tahap sokongan emosi dan sosial yang tinggi meramalkan hasil kesihatan mental yang lebih baik ”.Oleh itu, sangat penting bahawa sekolah dan keluarga bertindak dengan mengambil kira gangguan dan peningkatan pencapaian akademik, tetapi juga aspek emosi anak. Dengan cara ini anda dapat mengoptimumkan hasilnya dan mencegah anak itu daripada mengembangkan harga diri yang rendah, gangguan kecemasan-kemurungan dan pengurangan kemampuannya.

Gangguan Pembelajaran Khusus: Disleksia

Dengan sebutan Disleksia kami bermaksud Gangguan Bacaan Khusus, yang menyangkut penyahkodan, dan termasuk, selain kesulitan dalam ketepatan membaca kata-kata, juga kecepatan atau kelancaran membaca dan kesulitan dalam memahami teks.

Di Itali disleksia ia mempengaruhi kira-kira 3% kanak-kanak usia sekolah.

ketidaksuburan pasangan

Istilah disleksia berasal dari bahasa Yunani dan terdiri dari 'Dys ”Apakah maksudnya'hilang'atau'tidak mencukupi'adalah'Lexis'Apakah maksudnya'perkataan'atau'bahasa', jadi ia akan diterjemahkan sebagai bahasa yang hilang atau tidak mencukupi. Sebenarnya, yang disleksia tepatnya ketidakmampuan untuk menghasilkan semula bahasa dengan kepantasan dan kebolehan normal yang harus dimiliki oleh subjek berkaitan dengan usia dan sesuai dengan prestasi yang ditunjukkan dalam aktiviti lain.

Ini adalah penyakit yang agak muda kerana hanya pada abad yang lalu ia muncul untuk pertama kalinya dalam bidang perubatan oleh Hinshelwood yang menulis keseluruhan risalah mengenai kes seorang budak lelaki menderita kekurangan ini. Sebelum ini, semua orang menganggap ketidakupayaan ini disebabkan oleh bidang bahasa yang difahami dari segi ketidakupayaan untuk menghasilkan bahasa atau dikaitkan dengan keterbelakangan mental.

Menurut DSM 5 (2015) untuk merumuskan diagnosis disleksia perlu:

  • Mempunyai tahap membaca, diukur dengan ujian standard, mengenai prestasi, kepantasan atau pemahaman membaca, di bawah apa yang diharapkan berdasarkan usia kronologi subjek, penilaian psikometrik kecerdasan dan pendidikan yang mencukupi berkenaan dengan 'usia
  • Kekurangan yang didapati mengganggu pembelajaran sekolah atau aktiviti harian yang memerlukan kemahiran membaca
  • Sekiranya terdapat defisit deria, kesukaran membaca mesti melebihi yang biasanya berkaitan dengan defisit yang dimaksudkan
  • Bezakan variasi normal dalam kemahiran membaca dari disleksia

Jadi diagnosis disleksia ia berlaku apabila subjek menunjukkan kemahiran membaca dan menulis yang jauh lebih rendah dari segi umur, IQ dan pendidikan yang mencukupi.

Selalunya ke disleksia kesukaran selanjutnya dikaitkan, seperti ejaan, dysgraphia dan, kadang-kadang, sedikit kesukaran dalam bahasa lisan, kesukaran mendapatkan istilah yang sesuai atau dalam menghafal kata-kata baru, dan dalam mengira, terutama mental, dan dalam menghafal jadual waktu.

Tanda-tanda pertama muncul semasa kelas kedua atau ketiga:

  • Kesukaran mengenal huruf abjad;
  • Ketidakupayaan untuk menggabungkan bunyi dengan huruf;
  • Ketidakupayaan untuk menghasilkan semula perkataan
  • Kesukaran belajar perkataan baru
  • Pengurangan perbendaharaan kata berbanding dengan kanak-kanak lain pada usia yang sama

tetapi tanda-tanda awal muncul semasa tadika melalui kesukaran untuk menghasilkan semula bunyi dalam sajak dan sajak. Kesukaran ini disebabkan oleh organisasi bunyi linguistik yang buruk, khas untuk pembiakan bahasa yang membolehkan anda menyampaikan dari teks bertulis ke pengenalan dan pengenalpastian huruf-huruf dari mana kata-kata itu dibuat dan dari mana makna yang hendak disampaikan diekstrapolasi.

Untuk dapat membaca dengan betul, beberapa fungsi mesti diperoleh:

  • Menghubungkan huruf dengan bunyi: kanak-kanak mesti mengetahui bahawa bunyi tertentu dikaitkan dengan setiap huruf abjad, fonetik. Setelah anak dapat membuat hubungan ini, dia akan dapat menghasilkan semula perkataan
  • Menyahkod teks: membolehkan anda memahami perkataan
  • Pengecaman visual perkataan: kemampuan membaca perkataan yang biasa dilihat tanpa ejaan
  • Pemahaman membaca: membolehkan anda mengingat apa yang baru anda baca, sebaliknya disleksia mengganggu aliran maklumat sehingga sukar untuk memahami apa yang telah dibaca untuk mengintegrasikannya dengan pengetahuan yang telah dipelajari

Tidak diragukan lagi, dalam disleksia semua kemahiran ini kurang atau langka hingga mengalami kesulitan besar dalam pembuatan semula kata-kata secara lisan. Secara fenomenologinya disleksia memanifestasikan dirinya dengan kekurangan pemrosesan persepsi maklumat visual: pembalikan huruf, kesalahan spekularitas, persepsi kata bertindih atau bergerak, dan kemampuan berkurang untuk fokus pada elemen individu.

Disleksia, bagaimana menanganinya?

Mengenai rawatan disleksia alat penting pertama bagi mereka yang terjejas adalah keupayaan untuk memahami fungsi proses mental seseorang (seperti ingatan, perhatian, dan lain-lain), menjalankan kawalan ke atasnya: mis.'Saya tahu sukar bagi saya untuk menghafal jadual pendaraban seperti yang dilakukan oleh orang lain ... Saya akan menggunakan jadual pendaraban!'atau'Memandangkan ketika saya belajar saya mudah terganggu, hari ini telefon bimbit saya akan mati!'(Cornoldi, 1995). Kini terdapat banyak penyelidikan yang menunjukkan kepentingan asas aspek metakognitif dan pendekatan kajian kendiri (De Beni, Moè, Rizzato, 2003). Berkat kemungkinan meningkatkan kesedaran yang dimiliki setiap anak mengenai fungsi minda mereka sendiri dan penggunaan strategi proses metakognitif kawalan yang dilakukan pada proses kognitif mereka, pelajar belajar merancang dan mengatur aktiviti yang akan dijalankan, kerana dia menyedari tahap komitmen yang diperlukan oleh setiap mata pelajaran. Secara khusus, pemahaman tentang tugas dan kesulitannya, pilihan jalan yang harus diikuti untuk menghadapinya (strategi yang akan diadopsi), perencanaan tahap-tahap tugas yang akan dilaksanakan, ramalan hasil akhir, pemantauan proses, penilaian hasil dan kemajuan yang dicapai. Objektif ini dinyatakan dalam kemampuan anak untuk mengetahui bagaimana mengenal pasti kelemahan dan kekuatannya sendiri dan melakukan penilaian kendiri terhadap kerjanya. Dalam jalan pendamping kajian ini, psikolog mengambil peranan sebagai fasilitator, memberi pelajar bantuan sementara yang membawa, walaupun dengan strategi yang berbeza dan diperibadikan, untuk mencapai tujuan bersama: autonomi.

Kajian penting mengenai rawatan disleksia dibiayai oleh Kementerian Kesihatan Itali dan dijalankan mengikut peraturan Deklarasi Persatuan Perubatan Dunia Helsinki dan disahkan oleh Jawatankuasa Etika Bebas dari Hospital Pediatrik Bambino Gesù (D. Natali, 2016). Penyelidikan secara khusus dilakukan oleh penyelidik Anak Yesus di bawah pengawasan Dr. kanak-kanak dan remaja disleksia dan menyiasat sama ada beberapa sesi rangsangan arus terus transkranial (tDCS) meningkatkan keupayaan membaca kanak-kanak dan remaja disleksia dan adakah kesan positifnya tahan lama. Teknik yang digunakan untuk rawatan disleksia ia disebut rangsangan transkranial arus terus (tDCS), ia tidak invasif dan juga sudah digunakan dalam rawatan gangguan seperti kemurungan dan epilepsi fokus. Di dalam orang disleksia Litar otak yang diubah dirangsang berkat arus voltan rendah (intensiti satu miliamp), yang mengubah aktiviti saraf yang memungkinkan peningkatan kelajuan dan ketepatan bacaan. Secara terperinci: rangsangan diberikan oleh peranti mudah alih yang, dikuasakan oleh bateri, mampu memberikan arus berterusan dan rendah. Dalam enam minggu, kumpulan yang menjalani prosedur aktif meningkatkan kapasiti mereka sebanyak 60% dari 0,5 hingga 0,8 suku kata dibaca sesaat; dalam kumpulan plasebo peningkatannya tidak dapat diperhatikan (0,04 suku kata sesaat). Walaupun setelah beberapa lama, hasilnya tetap tidak berubah.

Di antara aplikasi perubatan, WinABC, program membaca masa yang digunakan di pemulihan disleksia. WinABC didasarkan pada perlakuan sub-leksikal, yang diterapkan pada unit yang semakin besar, mulai dari huruf, melewati suku kata dan keseluruhan kata. Rawatan ini bertujuan untuk menolong kanak-kanak yang mengalami kesukaran untuk menguraikan, sama ada lambat atau tidak betul, melalui automasi pengecaman sub-leksikal. Setelah tiga bulan menjalani rawatan dengan sistem bacaan ini i subjek disleksia menunjukkan pemulihan bacaan yang lebih tinggi daripada yang dijangkakan dari evolusi spontan (Tressoldi et al. 2001).

Gangguan Pembelajaran Khusus: Dysorthography

Antara Gangguan Pembelajaran Khusus , kami juga menjumpai Disortografi. Dengan sebutan Disortografi kami bermaksud Gangguan Penulisan Tertentu, yang mengenai pemeriksaan ejaan yang buruk. Di sana Disortografi termasuk dalam« Gangguan Pembelajaran Khusus dengan ungkapan bertulis yang terganggu 'yang memberikan, selain kesukaran ejaan disebut'Kesukaran dalam ketepatan ejaan', juga ketepatan tatabahasa dan tanda baca dan kejelasan / organisasi ungkapan bertulis. Diagnosis dibuat pada akhir tahun kedua sekolah rendah.

Ciri-ciri yang paling biasa di disortografi Saya:

  • Kekeliruan fonem dan grafik
  • Kesilapan ejaan
  • Masalah penulisan serupa dengan disleksia
  • Masalah yang berkaitan dengan pengekodan beberapa perkataan bertulis
  • Kesalahan dalam menyalin perkataan
  • Pembalikan suku kata
  • Pemotongan perkataan sewenang-wenangnya
  • Meninggalkan huruf yang diperlukan dalam satu perkataan
  • Konjugasi kata kerja yang salah
  • Kesalahan penghuraian teks
  • Kelambatan, keraguan dan kemiskinan dalam penulisan

Ini adalah masalah yang timbul, selalunya disebabkan oleh disleksia, tetapi dalam beberapa kes juga dapat terjadi secara terpisah.

Tanda-tanda yang dapat dibezakan dari disortografi mereka boleh jadi:

teori fikiran dan autisme
  • peninggalan huruf atau bahagian kata, contohnya tidak siuman
  • penggantian atau penyongsangan grafik
  • kesalahan yang berkaitan dengan peraturan ejaan
  • kesalahan pemisahan atau penggabungan kata

Tatabahasa penting dalam menghasilkan teks yang fasih. Pelajar dengan disortografi mereka sering mengalami masalah yang jelas dalam pengurusan peraturan tatabahasa sehingga sukar untuk memahami apa yang ditulis. Tambahan pula, banyak disorthografer menunjukkan kelambatan yang sangat teruk dalam penulisan dan masalah yang jelas dalam menyalin dan dalam semua tugas bertulis. Semua ini mengakibatkan ketinggalan dalam pembelajaran berbanding rakan sekelas.

Biasanya, masalah ini timbul semasa kelas dua dan berlanjutan dari masa ke masa. Sebilangan besar masa mereka tidak disedari dan bingung dengan masalah biasa yang dihadapi semasa belajar, tetapi jika mereka berlanjutan dari masa ke masa dan bertambah, itu adalah petunjuk ketidakselesaan yang melampau dalam penulisan.

The diagnosis dalam disortografi ini dibuat untuk anak-anak yang mempunyai tulisan yang lambat atau terlalu salah, yang bagaimanapun tidak disebabkan oleh kelajuan gerakan motor yang buruk, selalu ingat bahawa kesalahan itu tidak boleh dipertimbangkan berkenaan dengan faktor luaran, persekitaran atau psikologi, yang, jika sekarang, boleh menjadi faktor penekanan.

Persidangan Konsensus memerlukan penilaian komponen yang berbeza berdasarkan tahap evolusi: pada awal literasi adalah perlu untuk menilai proses penukaran fonem-grafik, sementara semasa sekolah rendah keseluruhan kata-kata hingga adanya kesalahan penukaran grafik-fonem. Ini khususnya, jika dijumpai di akhir sekolah rendah, mewakili elemen diagnostik keparahan gangguan. Di sana disortografi, membawa kepada pembaziran tenaga yang jelas dalam kerja rumah bertulis, membuat pelajar merasa letih atau tidak peduli dengan kehadiran orang lain.

Ia sering dikaitkan dengan masalah lain yang berkaitan dengan bidang pembelajaran seperti disleksia atau dyscalculia.

Saya kanak-kanak dengan disorthografi mereka mungkin menunjukkan tekanan psikologi yang lebih kurang di hadapan rakan sekelas. Konsekuensinya jelas ditandai dari sudut psikologi, berkenaan dengan rakan sebaya, dan sosial, dalam kes-kes yang melampau ada bentuk penghindaran. Mereka mungkin teragak-agak untuk mengemukakan soalan di kelas dan mengakui bahawa mereka belum memahami sesuatu.

Pada masa ini, intervensi yang terbukti berkesan dalam meningkatkan pembelajaran ejaan, yang dilakukan semasa tadika atau tahun pertama sekolah rendah, oleh guru terlatih yang betul, mempunyai ciri-ciri berikut (Tressoldi, 2013):

  • Aktiviti untuk mempromosikan kemahiran meta-fonologi, seperti segmentasi fonetik, yang campur tangan dalam peralihan dari lisan ke perkataan tertulis, dan perkaitan antara grafik dan fonem
  • Menjelaskan kemahiran yang akan diajar
  • Sesi sekitar 15-30 minit setiap satu, dengan kekerapan tidak kurang dari dua kali seminggu, secara individu atau dalam kumpulan kecil, selama 1-2 bulan

Di samping rawatan pemulihan, penggunaan alat pampasan disarankan dengan adanya beban kerja yang sangat membatasi otonomi, seperti dalam ujian yang memerlukan banyak membaca dan menulis, dan hanya jika penggunaan tersebut tidak dianggap sebagai stigma oleh 'pengguna. Terdapat alat yang berbeza, dari alat berteknologi tinggi (pemeriksa ejaan, pengecaman pertuturan) hingga alat berteknologi rendah (kamus) (Lo Presti dan Franceschi, 2013).

Berkenaan dengan langkah-langkah dispensasi, di sisi lain, mereka disarankan ketika langkah-langkah kompensasi itu sendiri tidak cukup untuk menjamin otonomi yang mencukupi, dalam hal ini lebih baik untuk mengganti pengesahan bertulis dengan yang lisan dan penilaian kandungan untuk kebenaran ejaan dalam produksi bertulis (Tressoldi, 2013).

Gangguan Pembelajaran Khusus: Dysgraphia

Iklan Sebagai sebahagian daripada Gangguan Pembelajaran Khusus , dengan sebutan Disgrafia bermaksud Gangguan Khusus Kitab Suci, yang menyangkut realisasi grafik (tulisan tangan).

The penghinaan Ia terserlah kira-kira dari kelas tiga, ketika anak itu mula mempunyai gerakan menulis automatik, yang diperibadikan.

Kanak-kanak menderita penghinaan sering mempunyai pegangan pen yang tidak betul dan berjuang untuk mengatur ruang pada helaian, meninggalkan ruang yang tidak teratur antara simbol grafik, perkataan, menulis ke atas atau ke bawah dan gagal menyesuaikan tekanan tangan pada helaian dan, selalunya, membalikkan arah gerak isyarat. Kesukaran lain ada:

  • dalam penyalinan dan pengeluaran angka geometri dan pengeluaran semula objek atau penyalinan gambar secara autonomi, yang kurang terperinci
  • dalam menyalin perkataan dan ayat
  • penyongsangan dalam penulisan grafik
  • kesilapan disebabkan oleh koordinasi manual-mata yang buruk
  • irama penulisan diubah (terlalu perlahan atau cepat) dan gerak isyarat tidak harmoni dan sering terganggu dengan kehilangan kelengkungan semula jadi

Disgrafia adalah istilah yang terdiri dari dua kata Yunani: 'Dys ”Apakah maksudnya 'kesukaran dengan 'atau'miskin'adalah'Grafia'atau'menulis', jadi kami bermaksud kesukaran untuk menulis.

Pada mulanya, pada tahun 1940, patologi ini didefinisikan sebagai agraphia, istilah yang diciptakan oleh doktor Austria, Josef Gerstmann. Selepas itu, Joseph Horacek, dalam bukunya Brainstorms, menggambarkan agraphy tidak seperti yang dicirikan oleh ketidakupayaan total untuk menulis, tetapi oleh adanya kekurangan dalam bidang penulisan. Dalam kes ini, orang yang menderita patologi ini tidak menunjukkan trauma otak, yang dapat membenarkan masalah yang dimanifestasikan, atau hilangnya penggunaan penggunaan tulisan, jadi ini adalah sesuatu yang berbeza dari agraphy. Oleh itu, perlu dilakukan pembezaan: dengan agraphy ini menunjukkan kehilangan tulisan yang disebabkan oleh serangan jantung atau trauma otak, ketika berada di penghinaan penulisannya dikekalkan tetapi mempunyai anomali dan mempengaruhi golongan muda, dewasa dan kanak-kanak.

Selalunya kanak-kanak mempunyai masalah dengan ingatan kerja , yang menggunakan proses pengekodan untuk menyimpan perkataan bertulis baru. Mekanisme dalam disgrafik ini tidak berfungsi dan untuk alasan ini sukar untuk mengingat bagaimana menulis surat atau perkataan, dengan komplikasi yang timbul dalam penulisan.

Saya kanak-kanak dengan disgraphia mereka tidak mengalami gangguan perkembangan motorik, tetapi mungkin mengalami kesukaran merancang pergerakan jari yang berurutan yang membawa kepada tulisan tangan yang baik.

Saya simptom dysgraphia tergolong dalam enam kategori: visual-spatial, motor, pemprosesan bahasa, ejaan / penulisan, tatabahasa dan organisasi bahasa, dengan adanya kemahiran menulis yang ketinggalan berbanding rakan sebayanya.

Saya kanak-kanak disgrafik mereka juga sering mengadu sakit ketika menulis, yang bermula di lengan bawah dan kemudian merebak ke seluruh badan. Kesakitan ini boleh bertambah buruk atau muncul bersamaan dengan tekanan masa tertentu.

Saya simptom dysgraphia mereka juga berbeza-beza mengikut usia kanak-kanak dan tanda-tanda pertama umumnya muncul ketika anda mula menulis. Khususnya, kanak-kanak prasekolah mungkin enggan menulis dan melukis, sementara anak-anak usia sekolah sering menunjukkan tulisan tangan yang tidak dapat dibaca dan perlu mengucapkan perkataan dengan kuat ketika menulis. Remaja, sebaliknya, menulis ayat mudah, dengan banyak kesalahan tatabahasa.

Saya kanak-kanak dengan disgraphia mereka boleh ketinggalan dalam pekerjaan sekolah dan mengambil masa yang lama untuk menulis dan mencatat dan dengan alasan ini mereka boleh putus asa dan mengelakkan tugas di mana penggunaan tulisan diperlukan. Juga, kemahiran motor halus beberapa kanak-kanak disgrafik mereka sangat lemah dan oleh itu bergelut dengan aktiviti harian, seperti mengikat baju atau mengikat kasut. Adalah mungkin untuk mengenal pasti pelbagai jenis Disgrafia:

  • disleksia, tulisan spontan tidak dapat dibaca, sementara tulisan yang disalin cukup baik, dan ejaannya tidak baik. Kelajuan pergerakan jari adalah normal
  • motor, disebabkan oleh kekurangan kemahiran motor, ketangkasan yang buruk, nada otot yang lemah, dan / atau kecanggihan motor yang tidak ditentukan. Secara amnya, penulisannya buruk dan tidak dapat dibaca, walaupun ketika menyalin dokumen. Kelajuan pergerakan jari adalah normal
  • spatial, ditentukan oleh kesukaran dalam persepsi ruang, menulis dan menyalin tidak dapat difahami, ejaan normal

Sebilangan kanak-kanak mungkin mempunyai gabungan dua atau ketiga-tiga jenis ini penghinaan.

The rawatan untuk dysgraphia ia berbeza-beza dan mungkin termasuk latihan motor, untuk menguatkan nada otot, meningkatkan ketangkasan dan koordinasi tangan-mata, dan kawalan tulisan tangan, serta rawatan yang melibatkan latihan ingatan atau neuropsikologi. Penggunaan komputer disyorkan di atas kertas. Selalunya, pemulihan neuropsikologi kognitif dan motorik disertai dengan pertemuan dengan ahli psikoterapi untuk membantu meningkatkan kesejahteraan anak.

Distinguere disortorgrafia, dysgraphia dan dysprassia

Dalam mendiagnosis a disortografi penting untuk membezakannya dengan yang lain Gangguan Pembelajaran Khusus yang mana penghinaan dan juga disprassia.

The disortorgrafia ini adalah defisit yang berkaitan dengan pemeriksaan ejaan yang buruk.

The penghinaan ini adalah defisit grafik eksklusif pembiakan tanda abjad dan angka. Ia kadang-kadang boleh dikaitkan dengan gangguan koordinasi motor atau sekunder dengan lateralisasi yang tidak lengkap.

The disprassia sebaliknya ini terdiri daripada kekurangan koordinasi gerak isyarat automatik dan sukarela, yang juga dapat mempengaruhi cara anak belajar di sekolah.

Menurut DSM IV yang disprassia biasanya tergolong dalam klasifikasi Gangguan Koordinasi Motor, yang mempengaruhi 6% populasi bayi antara 5 dan 11 tahun, mengakibatkan kekok, masalah dalam mengatur kerja dan mengikuti arahan.

The disprassia ia dicirikan oleh pelaksanaan urutan motor yang tidak betul yang diubah dalam keperluan spasial dan temporal, yang mengakibatkan aktiviti motor dapat benar-benar tidak berkesan dan tidak betul, walaupun fungsi volasi utuh, kekuatan otot dan koordinasi.

Penyelidikan yang dilakukan setakat ini menunjukkan bahawa disprassia disebabkan oleh ketidakmatangan perkembangan neuron sistem saraf pusat.

penerimaan diri

Gangguan Pembelajaran Khusus: Dyscalculia

Di antara Gangguan Pembelajaran Khusus , dengan sebutan Dyscalculia bermaksud Gangguan Khusus Calculus, yang berkaitan dengan bidang matematik.

Dyscalculia dikodkan sebagai« Gangguan pembelajaran khusus dengan pengiraan terjejas 'dan itu merangkumi, selain kesulitan dalam konsep nombor, menghafal fakta aritmetik, pengiraan yang tepat atau lancar, juga kesulitan dalam penaakulan matematik yang betul.

Kanak-kanak bekerja keras untuk belajar dan menghafal proses asas matematik, mengetahui dengan tepat bagaimana menerapkan prosedur tanpa memahami, bagaimanapun, mengapa mereka melakukannya. Dengan kata lain, logik yang mendasari proses matematik yang dipelajari hilang hingga tidak membenarkan replikasi mereka.

Gejala khas dyscalculia adalah:

  • Kesukaran melakukan undur
  • Keupayaan yang lemah untuk membuat anggaran
  • Kesukaran mengingat nombor
  • Kesukaran memahami maksud nombor
  • Kelambatan dalam pengiraan
  • Kesukaran dalam prosedur matematik, terutamanya yang lebih kompleks
  • Mengelakkan aktiviti yang berkaitan dengan matematik yang dianggap sangat sukar
  • Kemahiran aritmetik mental yang lemah

Anak kecil mengalami kesukaran untuk menghitung dan mengaitkan angka dengan objek, dia tidak dapat mengenali simbol angka, jadi dia tidak menghubungkan, misalnya, 6 dengan kata enam. Selanjutnya, dia berjuang untuk menghubungkan nombor ke situasi kehidupan nyata, menunjukkan kesukaran dalam mengingat nombor, terutama dalam urutan yang betul, sukar untuk menyusun unsur mengikut ukuran, bentuk atau warna, dan mengelakkan permainan yang memerlukan penggunaan angka. membilang dan konsep matematik lain.

Semasa di sekolah rendah dia mengalami kesukaran untuk mengenali nombor dan simbol, mengalami kesukaran dalam menghasilkan semula pengiraan asas, sering menggunakan jarinya untuk mengira dan bukannya strategi mental yang lebih canggih, tidak dapat merancang penyelesaian masalah matematik, mengalami kesukaran untuk membezakan kiri dari kanan dan mempunyai rasa arah yang lemah. Namun, dia sukar mengingat nombor telefon dan skor yang diperoleh dalam permainan dan jika dia benar-benar dapat menghindari permainan di mana penggunaan nombor diperlukan.

Di sekolah menengah dia berjuang untuk menerapkan konsep matematik untuk kehidupan seharian, dia tidak dapat mengukur ramuan resipi, dia mencari strategi untuk mengelakkan tersesat dan menggunakan taktik untuk mengatasi masalah seperti penggunaan jadual dan grafik.

Permulaan gangguan pada populasi umum adalah sekitar 5%, walaupun sukar untuk membuat diagnosis yang mencukupi kerana sering dikelirukan dengan kesukaran belajar yang normal.

Sekiranya disleksia berlaku, dengan tahun-tahun yang berterusan dan bersekolah, kesukaran serius dalam persekolahan mungkin berlaku, dan juga menyebabkan, dalam kes-kes yang melampau, kesulitan dalam pekerjaan. 56% kanak-kanak dengan gangguan membaca juga mempunyai kemahiran matematik yang lemah; 43% kanak-kanak dengan kekurangan matematik mempunyai kemahiran membaca yang lemah (Cornoldi dan Mammarella, 1995).

The dyscalculia boleh berlaku berkaitan dengan:

  • Disleksia: 45% kanak-kanak kurang upaya matematik didapati juga mempunyai masalah yang berkaitan dengan membaca
  • ADHD: kanak-kanak dengan dyscalculia juga menunjukkan ADHD dalam banyak kes, tetapi pakar mengesyorkan menilai kemahiran matematik setelah memantau gejala ADHD untuk mengesahkan sebarang diagnosis dyscalculia
  • Kecemasan untuk matematik: kanak-kanak dengan kecemasan matematik begitu bimbang dengan pelaksanaan prosedur matematik sehingga mereka terlalu takut bersamaan dengan ujian. Ketakutan ini boleh menyebabkan prestasi buruk dalam ujian matematik, dengan penurunan harga diri dan mood. Dalam kes ini, mungkin terdapat kesan dalam kumpulan rakan sebaya dan dalam kes yang melampau mereka boleh menyebabkan penghindaran dan penarikan sosial. Sebilangan kanak-kanak mungkin mempunyai kecemasan matematik dan discalculia
  • Penyakit genetik: dyscalculia dikaitkan dengan pelbagai penyakit genetik termasuk sindrom X rapuh, sindrom Gerstmann dan sindrom Turner (Ianes, Lucangeli, dan Mammarella, 2010)

Salah satu program rawatan yang paling banyak digunakan di peringkat antarabangsa ialah Program Pengayaan Instrumental Feuerstein, yang mempunyai objektif asasnya ialah pengayaan repertoar individu strategi kognitif yang diperlukan untuk pembelajaran dan pemulihan fungsi kognitif yang kurang (Feuerstein et al. ., 2008).

Khususnya, untuk memilih pendekatan yang lebih baik untuk pembelajaran numerik, Butterworth dan Yeo (2011) mencadangkan penggunaan bahan-bahan tertentu, seperti blok yang mewakili nilai asas 10, syiling, trek berangka, meter tegar, dengan penambahan penggunaan kalkulator, alat yang mengurangi beban memori kerja, walaupun tidak boleh dianggap sebagai pengganti program rangsangan kemahiran yang mencukupi, seperti yang disebutkan di atas. Kemudian ada kesan negatif dari dyscalculia , dan juga untuk orang lain Gangguan Pembelajaran Khusus, mengenai harga diri dan mood, penolakan sekolah atau tingkah laku bermusuhan: inilah sebab mengapa psikoterapi sangat penting dalam rawatan. Di sana psikoterapi kognitif-tingkah laku , untuk tujuan ini, memberikan sokongan yang sah, merangsang penilaian realistik atas cara sendiri dan kesukaran tugas yang dicadangkan, dengan fokus pada peraturan harga diri dan pencerobohan, penyebab demotivasi sekolah yang kerap, dan menyediakan penglibatan keluarga (Terzocentro di psikoterapi kognitif, 2016).

Gangguan Pembelajaran Khusus - SLD, mari kita ketahui lebih lanjut:

Belajar

BelajarDengan belajar kita bermaksud pengubahsuaian tingkah laku yang dihasilkan dari interaksi dengan persekitaran dan merupakan hasil pengalaman baru.