Antigone dalam karya Tujuh menentang Thebes mewakili langkah penting yang membolehkan anda melanggar warisan transgenerasi yang tidak berfungsi , kemungkinan membuat penemuan, di luar oracle dan takdir. Inventum ini tercantum dalam daftar kesesuaian dan merujuk kepada yang belum diketahui dan belum diketahui (Di Maria, 2000), oleh itu tergolong dalam dimensi masa depan dan mampu mengubah ritual generasi; pengkhianatan jika anda suka, pengkhianatan yang mempunyai martabat yang ada, jika ia mempunyai fungsi melanggar tradisi yang begitu kuat sehingga mereka menjadi buta.

Dr. Anna Ruggirello, Dr. Maria Maddalena Viola, Dr. Linda Giusino





Karya Aeschylus 'Seven Against Thebes'

Iklan Laius, anak lelaki Labdaco dan keturunan Cadmus, pengasas kota Anda , disambut oleh Raja Pelops dan jatuh cinta dengan anaknya Crisippo menculiknya dan membawanya ke Anda dan menyalahgunakannya. Chrysippus yang masih muda itu bunuh diri dan Pelops mengumpat Laius: jika dia mempunyai seorang anak lelaki, dia akan dibunuh di tangannya. Sumpahan itu jatuh pada Laius dan keturunannya dan, seperti yang diceritakan oleh mitos, Laius dibunuh oleh tangan anaknya Oedipus yang mengahwini ibunya Jocasta dan menjadi raja Anda . Dari persatuan sumbang mahram ini lahirlah saudara Eteocles dan Polynice dan anak perempuan Antigone dan Ismene.

Kerja Tujuh menentang Thebes Aeschylus menceritakan tentang anak-anak Oedipus dan kutukan yang mereka bawa dan yang mendahului mereka. Eteocles dan Polynice setuju untuk memerintah kota Thebes, bergantian satu tahun setiap tahun, tetapi tiba-tiba Eteocles, pada akhir tahunnya, tidak lagi ingin menyerahkan kerajaan itu kepada saudaranya Polinice yang mengisytiharkan perang ke atas kotanya, di tanah airnya, pada saudaranya.



Pengarah Marco Baliani, yang mengarahkan opera pada pusingan ke-53 persembahan klasik di Teater Yunani Syracuse, dalam penafsiran semula ini ingin menekankan Oracle of Apollo yang menceritakan tentang kutukan yang akan diabadikan dalam trigenerasi : jika Laius menghasilkan dia dan keluarganya 'mereka pasti akan mengalami malapetaka dan kematian' sekurang-kurangnya 3 generasi .

Saya tujuh menentang Thebes , generasi ketiga dikutuk akhirnya berakhir: perang fratrikal antara Eteocles dan Polynice.
Pemandangan itu kosong dari seni bina teater dan mengagumkan kehadiran satu pohon totemik besar, simbol agregat polis dan pengabdian kota kepada Dewa. Apa yang akan menjadi medan perang penuh dengan serutan gabus kecil dengan tujuh blok batu putih di pinggir perimeter untuk menunjukkan tujuh pintu yang membatasi pintu masuk ke kota dan yang menyelimuti semua ruang dalaman yang akan segera menjadi pemandangan perang fratrikal .

Anda Oleh itu, itu adalah kota yang dipertikaikan antara tentera saudara, sebuah kota yang tertekan dan dilanda hasil dari perlumbaan terkutuk yang telah berdosa dengan kegeraman dan telah dihukum.



Dari atas sebuah rumah, di belakang kafe teater Yunani di Syracuse, Eteocles bercakap dengan orang-orangnya dengan membandingkan Anda ke kapal yang tidak dapat tenggelam, dengan semacam jaminan yang besar untuk memiliki, di antara mereka, sejumlah pasukan pelaut-pejuang yang berani yang akan melindungi Anda dan rakyatnya. Ketakutan dapat dilihat dari awal opera, pertunjukan itu segera disajikan dalam gerakan, berlari, dalam aksi berterusan, kedatangan utusan yang mengumumkan serangan tentera musuh yang akan segera membawa panik kepada penduduk. Eteocles muncul sebagai raja yang dikasihi dan prihatin untuk menghiburkan penduduk tetapi juga raja yang tekun, yang menasihati wanita dan saudaranya Antigone atas ketakutan yang mereka nyatakan. Utusan mengumumkan bahawa di setiap tujuh pintu di Anda tentera musuh akan menugaskan seorang pahlawan dan bahawa di pintu ketujuh dan terakhir akan ada Polinice sendiri untuk berperang. Eteocles mendengar utusan dengan menganalisis ciri-ciri setiap pejuang dengan teliti dan juga memilih dari antara orang-orangnya seorang pahlawan yang layak untuk berperang. Pada titik ini, tragedi itu diserap dengan upacara dan tarian primitif dan asli kerana primitif dan kuno adalah nasib terkutuk ini generasi , kebebasan gaya sudah diumumkan dengan pilihan kostum dan topeng. Yang terakhir ini akan dipakai oleh para pejuang Theban, dan akan dibawa keluar, untuk ditunjukkan kepada orang ramai, dari struktur buluh yang membangkitkan struktur lelaki Vitruvian Leonardo, dan terakhir mereka akan digantung di setiap batu / pintu. Struktur Vitruvian terdiri dari lingkaran dan kotak, jika dibaca dalam kunci simbolik, juga berdasarkan tafsiran semula Kristian terhadap teori mikrokosmos, secara terang-terangan merujuk kepada sfera ilahi sebagai kesempurnaan lilitan, sementara alun-alun ke dunia bumi. Lelaki itu, berani dipilih di I. tujuh menentang Thebes oleh itu, di tengah-tengah antara ilahi dan darat ia akan mewakili unsur penghubung yang mampu menyatukan dua dunia; ini akan menjadikan mereka pahlawan terpilih, bersedia untuk berperang bangga dan jauh dari rasa takut.

Perbezaan antara maskulin dan feminin dalam karya Seven Against Thebes

Perbezaan antara paduan dara Theban, semuanya terdiri dari wanita, yang ketakutan oleh ketakutan dan Raja Eteocles, yang menghina ketakutan terhadap wanita, mengingatkan stereotaip kerentanan yang lebih feminin yang tidak perlu dipertimbangkan. Oleh itu, Eteocles menasihati paduan suara, yang berusaha menghalangnya dari kedudukannya yang tidak tergoyahkan, dan mendesaknya untuk tidak berteriak dan tidak memberi nasihat dalam 'masalah lelaki' seperti perang.

Perbezaan antara lelaki dan wanita yang ditentukan dengan baik dalam peranan dan tanggungjawab; penentangan yang menjadi buta dan tidak fleksibel, dan yang menimbulkan beberapa persoalan pada penonton: apa yang sebenarnya tidak dapat melepaskan diri? Pada pengulangan mandat generasi ? Dalam hubungan apa kita meletakkan diri kita ke arah oracle? Adakah ramalan itu menjadi kenyataan mutlak dan tak terukur? Mungkinkah gangguan Eteocles menunjukkan petunjuk untuk dipertanyakan?

Kebuntuan generasi dan hubungan

Dalam kesinambungan, sosok Eteocles menjadi lebih tidak pasti: dia adalah seorang lelaki sendiri dalam keputusannya, dia tahu bahawa dengan menghadapi saudaranya dalam pertempuran, kedua-duanya akan menemui ajalnya, di sisi lain dia takut untuk mencabar para Dewa dengan mengubah takdir mengerikan yang disediakan untuk keturunannya . Di sini nampaknya kebuntuan generasi melalui penulisan ini. Kebuntuan itu akan diwakili oleh kesinambungan generasi sumpahan yang kelihatan mustahil untuk dihancurkan kerana kehadiran ilahi yang mungkin hanya dapat sujud; tetapi itu juga akan menjadi kebuntuan hubungan dalam ketidakmungkinan mencampurkan maskulin dan feminin dalam hubungan yang membawa kepada perkembangan melalui gangguan generasi yang tidak dapat difikirkan.

Stereotaip antara rasional dan tidak rasional dalam Seven terhadap Thebes

Iklan Dalam persembahan itu koir sama sekali tidak padat dan tetap seperti yang diinginkan oleh tradisi tragedi: ia dibuat, sebaliknya, oleh individu dan individu yang selalu bergerak. Dimensi kelompok yang ada dalam paduan suara menonjol sebagai unsur daya hidup, emosi yang, bagaimanapun, tidak dapat dipertimbangkan kerana berseberangan dengan tidak rasional. Berikut adalah pembukaan stereotaip kedua; dalam akal sehat, sebenarnya, adalah kebiasaan untuk membuat rasional dan tidak rasional dua berlawanan dikotomis, di mana yang terakhir ini menyamar sebagai naluri, dan dengan demikian tidak dipertimbangkan. Emosi, menurut pandangan kita tentu diperkaya oleh budaya psikologi, mewakili kompas untuk mengarahkan perhatian kita dan memahami sifatnya dan angin puyuh yang dialami semasa berlakunya tragedi, campuran ketakutan, adrenalin, keganasan yang muncul dalam tarian paduan suara THE tujuh menentang Thebes , amaran tentang azab.

Dalam paduan suara tokoh Antigone yang dikuasai oleh kegelisahan menonjol. Dan inilah penampilan gangguan lagi. Saudara perempuan Eteocles menjadi simbol kewanitaan dengan kit naluri karnalinya untuk kedamaian, yang menunjukkan kesakitan nyanyian sebagai jumlah penderitaan individu. Antigone mempunyai peranan penting dalam tragedi itu, jika kita membayangkan sumpahan itu sebagai model biasa yang diturunkan, Antigone adalah orang yang mencadangkan untuk memutuskan rantaian reflektif yang mengabadikan tingkah laku yang melekat pada model ayah. Antigone meningkatkan nilai ikatan keluarga, yang, walaupun tercemar, kotor, terkutuk, dapat dilindungi; dia mencadangkan untuk menulis semula makna dari apa yang menimpa keluarganya tetapi bertembung dengan nasib pahit yang akan segera menampakkan dirinya 'Oh sakitnya: kamu akan tidur di tempat tidur yang sama dengan ayahmu'. Tetapi Antigone adalah seorang wanita dan ketika para lelaki di kota harus pergi berperang, para wanita harus diam, suaranya menjadi gema steril dalam menghadapi kebutaan yang disebabkan oleh gangguan emosi.

Pemandangan itu membuat anda merasa kebingungan, keadaan emosi sebuah kota yang sedang dikepung, tangisan perang, letupan bergemuruh, kuda berderap, jeritan, doa dan isyarat obsesif ketakutan . Perwakilan realiti tidak langsung berlaku: drama dramatis yang tidak dapat dilihat, pertempuran maya, di mana musuh hadir dalam suara pedang yang terdengar dengan kuat, dalam letupan bom, dalam deru pesawat dan helikopter, untuk menggema Apocalypse sekarang tahun 1979 yang diarahkan oleh Francis Ford Coppola dan masih relevan dalam peristiwa terbaru mengenai Syria dan negara-negara jiran.

Antigone: watak dalam Seven Against Thebes yang menguraikan warisan transgenerasi yang tidak berfungsi

Kedatangan utusan itu mengumumkan kematian dua saudara lelaki itu dan bahawa raja baru dari Anda , Creon, memutuskan untuk memberikan pengebumian hanya kepada Eteocles. Sekali lagi suara Antigone yang bijaksana dan memberontak menerobos keputusan ini, mencabar undang-undang kota dan pengekalan rasa sakit pada keturunan dan dirinya generasi . Antigone dengan menuntut pengebumian kedua anak Oedipus, sekali lagi menghargai kekuatan ikatan emosi, hubungan: 'Ada kekuatan luar biasa dilahirkan dari rahim yang sama, dari ibu yang tidak beruntung yang sama dan ayah yang tidak bahagia yang sama. ... jiwaku ... hati yang lahir dari keturunan yang sama menyatukan kamu, hidup, dengan orang mati '. Oleh itu, Antigone memutuskan untuk mengebumikan adiknya Polinice walaupun seorang diri. Tragedi berakhir dengan paduan suara menyetujui keputusan Antigone dan juga mengusulkan perarakan untuk mengenang Eteocles yang melindungi kota Cadmus.

Antigone mewakili langkah penting yang membolehkan anda memecahkannya warisan transgenerasi yang tidak berfungsi , kemungkinan membuat penemuan, di luar oracle dan takdir. Inventum ditulis dalam daftar kesesuaian dan merujuk kepada yang belum diketahui dan belum diketahui (Di Maria, 2000), oleh itu tergolong dalam dimensi masa depan dan mampu mengubah ritual generasi ; pengkhianatan jika anda suka, pengkhianatan yang mempunyai martabat yang ada, jika ia mempunyai fungsi melanggar tradisi yang begitu kuat sehingga mereka menjadi buta.

beritahu saya tentang ulasan anda sendiri

Berkabung: Sesuatu mesti hilang untuk terus maju

Selanjutnya, tema kemungkinan mengintai di akhir yang tragis berkabung , difahami sebagai elemen psikik yang diperlukan agar watak, keluarga dan seluruh polis dapat meneruskan jalan evolusi yang secara metafora seolah-olah mewakili keadaan manusia dan subjektif yang terlalu sering terjebak dalam berkabung dan tragedi peribadi yang tidak dapat diselesaikan yang seolah-olah mengambil rasa kecaman yang wujud dan tidak dapat dikesampingkan. Dengan kematian dua bersaudara itu, dan melalui kehadiran Antigone, sosok yang mampu bertahan secara psikis dalam dimensi ketakutan, ketakutan dan penderitaan, nampaknya menyinggung kemungkinan menemukan semula fungsi kreatif dan ikatan, dalam menghadapi pengalaman mematikan yang lahir pertama dalam pantang larang sumbang mahram dan yang nampaknya berulang tahap transgenerasi dalam ciri trauma.

Rahsia, pantang larang, trauma, sebenarnya, mengambil fungsi simbolik unsur-unsur yang membeku dan membatu dalam masa yang runtuh, kehilangan koordinat sejarah-temporalnya, mengutuk subjek untuk tetap menjadi tahanan dari hadiah abadi, di mana musuh berada sentiasa berada di pintu sehingga mencegah kemungkinan bergerak, mencegah masuk dan keluarnya unsur-unsur psikik dan vital. Oleh itu, dalam konteks perwakilan ini, hanya dengan kematian, hanya dengan berkabung, dirayakan melalui prosesi pengebumian, adalah mungkin untuk membiarkan hantu-hantu psikis berubah menjadi nenek moyang (Schutzenberger, 2004), dan oleh itu melalui ini untuk memungkinkan mengatasi trauma asli kepada; Oleh itu, kita dapat menyimpulkan karangan ringkas ini, dengan memahami epilog tragedi yang menyedihkan, elemen penting dan hidup, iaitu kesedaran, walaupun menyakitkan, bahawa untuk terus berjalan seseorang pasti akan kehilangan sesuatu.