Membekukan kerajaan aisadalah filem animasi (2013) yang diarahkan oleh Chris Buck dan Jennifer Lee, yang dihasilkan oleh Walt Disney Pictures Studios. Adegan pertama merangkumi hubungan pelindung dan aman antara kedua puteri, yang berbeza dalam kehidupan Anna, tidak menghiraukan peraturan dan hiperaktif di satu pihak dan ketenangan Elsa di sisi lain.

LIBET dalam naratif - (Bil. 4) Beku





Iklan Tempat yang paling sering digunakan adalah Kerajaan Arendelle, yang terletak di semenanjung Skandinavia, tempat protagonis filem ini tinggal: Elsa dan Anna (awalnya bersama dengan ibu bapa mereka).

anak hiperkinetik apa yang perlu dilakukan

Adegan pertama merangkumi hubungan pelindung dan aman antara kedua puteri, yang berbeza dalam kehidupan Anna, tidak menghiraukan peraturan dan hiperaktif di satu pihak dan ketenangan Elsa di sisi lain.



Permainan, yang memainkan peranan pembuka dalam filem, menyoroti hubungan berdasarkan usaha Elsa untuk memuaskan keinginan meningkatkan adrenalin kakaknya, yang tidak memperhatikan bahaya, tetapi benar-benar terbawa oleh keseronokan.

Elsa segera menunjukkan kemampuan untuk meramalkan bahaya dan percubaan, kadang kala canggung, untuk mengawal keberanian Anna kecil ('Shhhh', 'Anna berhati-hati!').

Tema dan rancangan separa penyesuaian:

Momen pembelajaran rancangan semi-adaptif Elsa tidak dijelaskan dengan baik dalam filem ini, seseorang dapat membuat hipotesis bahawa itu adalah permintaan ibu bapa untuk tanggungjawab sebagai kakak perempuan yang menciptakan di Elsa bahawa tingkah laku pengekangan terhadap tingkah laku hiperaktif kakaknya; hipotesis yang mana kita tidak dapat mengesahkan atau mengesahkan berdasarkan eksklusif unsur-unsur yang terdapat dalam filem ini.



Di sisi lain, apa yang dapat ditelusuri dengan pasti adalah saat di mana strategi memperoleh ciri-ciri kaku dan melumpuhkan, yang dinyatakan dalam Elsa melalui tingkah laku yang sangat mengawal (rancangan preskriptif) dan menghindari (rancangan kehati-hatian).

Episod yang mendapat kepentingan dapat ditelusuri kembali ke salah satu momen drama kedua beradik yang telah dijelaskan di atas. Elsa, yang telah membezakan dirinya sejak lahir kerana keajaiban mencipta ais, secara tidak sengaja memukul adiknya Anna di kepala, membuatnya tidak sedarkan diri.

Ketika ibu bapa tiba, ayah mula ketakutan 'Elsa apa yang telah kamu lakukan!', Ungkapan yang mungkin mempunyai pengaruh dalam penjelasan peristiwa traumatik pada puteri tua.

Ibu bapa memutuskan untuk membawa Anna kecil ke Troll untuk menyelamatkan nyawanya, yang melaporkan bahawa satu-satunya jalan keluar untuk melakukannya adalah dengan menghapus ingatan kekuatan Elsa pada Anna kecil, sambil mengekalkan momen yang mewakili ikatan antara mereka. mereka. Selain itu, mereka menambah bahawa pemberian Elsa boleh menjadi sumpahan sekiranya puteri tidak belajar memerintahnya sendiri emosi , oleh itu kuasanya.

bagaimana menangani orang yang tertekan

Iklan Raja dan Ratu Arendelle memutuskan untuk menjaga Elsa terkurung di biliknya, jauh dari dunia luar dan Anna, dengan tujuan untuk membantunya belajar mengendalikan emosinya. Dalam percubaan ini untuk belajar mengawal, kesulitan Elsa terlihat, sehingga semakin dia berusaha mengawal dirinya, semakin dia berusaha untuk mengawal keajaiban ais. Bersama dengan penggunaan strategi kawalan (rancangan preskriptif), seperti penggunaan sarung tangan dan pemantauan berterusan terhadap dirinya dan kekuatannya, strategi penghindaran (rancangan kehati-hatian) seperti penyingkiran dari semua situasi sosial digabungkan.

Strategi ini melindungi Elsa dari kepekaannya yang paling hebat: tidak layak (salah dan berbahaya). 'Sekiranya saya menyakiti orang lain dengan kekuatan saya, ini bermakna bahawa saya tidak layak, yang mengerikan atau tidak tertahankan bagi saya, jadi saya harus mengawal emosi dan hubungan saya dengan dunia luar untuk mencegah, mengelakkan, menekan dan saya tidak dapat melakukan sebaliknya'.

Pengesahan:

Kematian ibu bapanya dan mencapai usia 21 tahun, kemudian pengisytiharan Elsa sebagai Ratu, memaksanya untuk menilai semula tingkah laku pelindungnya mengenai temanya.

Elsa, yang dipaksa untuk mengekspos dirinya kepada masyarakat selama upacara (oleh itu untuk membuat rancangan kehati-hatiannya fleksibel), berusaha, melalui pembenihan dan kawalan, untuk mengurus emosinya, dan oleh itu kekuatannya, untuk memenuhi tugasnya ratu masa depan (rancangan preskriptif).

Pada akhir upacara, Elsa, kini Ratu, mengadakan perbincangan dengan Anna. Puteri, yang jatuh cinta dengan Putera Hans pada malam yang sama, meminta restu Ratu untuk pengisytiharan perkahwinan, sehingga dapat membawa kehidupan dan hubungan sosial kembali ke istana. Imej ini menjadikan Elsa bersentuhan langsung dengan temanya sendiri dan memicu sikap penolakan yang melindungi dalam dirinya sehubungan dengan permintaan mendadak kakaknya. Semasa perbincangan Anna tanpa sengaja melepaskan sarung tangan kepada Elsa, yang takut dan marah, tidak lagi menguruskan emosinya dan mengungkapkan dirinya dengan kekuatannya kepada seluruh Kerajaan.

Berikutan episod yang tidak mampu ini, Elsa berlindung bebas dan bersendirian di gunung utara ('Tidak ada Anna, tempat saya ada di sini, sendirian, tanpa dapat menyakiti sesiapa pun').

Gejala penghidap Alzheimer

Kesimpulannya, pembatalan rancangan Elsa membawanya bersentuhan langsung dengan temanya (saya keliru), oleh kerana itu timbulnya gejala. Penghindaran Elsa yang sangat tidak adaptif di gunung utara sebenarnya dapat dikenal pasti sebagai gejala pembatalan rancangan tersebut.

Manifestasi simtomatologi juga dapat dilihat dari keadaan emosi negatif yang dinyatakan oleh Elsa melalui nyanyian, yang dicirikan oleh makna yang menyakitkan, kesepian dan kuat. rasa bersalah .

Hanya kemudian, melalui jalan penerimaan dirinya, Elsa akan dapat tetap berhubungan dengan temanya, melalui tingkah laku yang lebih fleksibel dan fungsional, yang akan membolehkannya kembali ke masyarakat dan membiarkan dirinya dilihat oleh dunia untuk dirinya yang sebenarnya, secara keseluruhannya.