Idea, konsep, idea

selagi ia tetap menjadi idea, itu hanya pengabstrakan





jika saya boleh makan idea

Saya akan membuat revolusi saya.



Satu idea, Giorgio Gaber, 1972

Giorgio Gaber dan Sandro Luporini- Pelajaran psikologi. -Gambar: www.sandroluporini.itGiorgio Gaber dan Sandro Luporini: Minat pada manusia, dalam dimensi individu dan kolektif, dalam analisis suasana hati dan tingkah laku, selalu menjadi pusat produksi artistik duo ini. Adalah sukar untuk tidak menandingi psikoterapi, keadaan lain di mana sesuatu yang baru dapat timbul dari dialog, kata-kata, soalan dan jawapan, yang dapat menarik minat pesakit dan ahli terapi.

Idea untuk menulis artikel ini datang dari membaca buku indah Sandro LuporiniSaya akan memberitahu anda mengenai Gaber(2013). Sandro Luporini adalah pelukis Viareggio, pengarang bersama semua persembahan teater dan lagu Gaber yang paling menggoda. Setelah kematian penyanyi-penulis lagu Milan yang hebat (pada tahun 2003) dia menjalani kehidupan yang agak menarik dari sudut pandang media dan buku ini adalah kesaksian yang diharapkan banyak karya kreatif yang luar biasa yang berlangsung lebih dari tiga puluh tahun.

Ketika dia mulai bekerja dengan Luporini, Giorgio Gaber sudah menjadi penyanyi yang mapan, dengan kemasyhuran nasional. Pertemuan antara kedua-duanya membenarkan perubahan tentu saja dalam karier penyanyi-penulis lagu, yang sejak itu menjadi teater istimewa sebagai tempat pertukaran dengan orang ramai, menghidupkan bentuk hiburan baru, yang terdiri dari lagu dan monolog, yang nama teater lagu.



Teater ini memungkinkan untuk mewujudkan dimensi seni yang lebih intim, di mana orang ramai lebih terlibat dan dapat menerima mesej dan emosi pertunjukan. Dari produksi muzik lama, yang dicirikan oleh lirik yang sering ringan, hanya satu bahan yang selalu membezakan penulis lagu yang kekal: ironi. Sebaliknya, isu-isu yang dibahaskan menjadi lebih mendalam dan kompleks, berikutan proses pematangan artistik dan peribadi yang luar biasa, di mana Luporini tentu saja memainkan peranan penting.





Bahkan sebelum membaca buku itu, saya pernah mendengar tentang kesederhanaan komposisi mereka yang menarik: Gaber dan Luporini setiap musim panas di Versilia dan menghabiskan sebulan penuh dengan bebas untuk membicarakan peristiwa terkini Itali dan dunia, mengenai manusia dan percanggahannya. , dari buku-buku yang telah mereka baca dan semua perkara yang dapat merangsang rasa ingin tahu mereka. Seringkali rakan-rakan yang dipercayai atau beberapa intelektual yang lewat (atau menunaikan haji) terlibat dalam perbincangan tersebut. Dari otak ini menyerang monolog dan lagu-lagu untuk pertunjukan dilahirkan, dicirikan oleh jejak humanistik yang kuat.

Minat pada manusia, dalam dimensi individu dan kolektif, dalam analisis suasana hati dan tingkah laku, selalu menjadi pusat produksi artistik duo ini. Adalah sukar untuk tidak menandingi psikoterapi, keadaan lain di mana sesuatu yang baru dapat timbul dari dialog, kata-kata, soalan dan jawapan, yang dapat menarik minat pesakit dan ahli terapi. Sebaliknya, seperti yang dinyatakan oleh pesakit terkenal Alda Merini (2008) 'Menjadikan pesakit menarik di matanya sendiri adalah perkara yang sangat penting, ini adalah permulaan pemulihannya' .



Hasrat pasangan Gaber-Luporini tentunya melampaui hiburan semata-mata, seperti yang diketahui bahawa seni , ketika itu adalah seni sejati, ia berusaha untuk mengungkap inti pati sesuatu, untuk mencari cakrawala makna, rasa untuk bertentangan dengan realiti yang kacau dan tidak koheren di mana kita hidup.

Sikap yang dengannya dua orang yang disiasat lebih mengingatkan pada pemerhati jiwa dan tingkah laku, mungkin seorang ahli falsafah (dalam hal ini mereka tidak menafikan telah mengambil inspirasi untuk beberapa teks dari ahli falsafah eksistensialis), daripada seorang seniman semata. 'Kami telah menjalani seluruh hidup kami dengan penuh keraguan, kami tidak melakukan apa-apa kecuali bertanya kepada diri sendiri tanpa tuntutan untuk jawapan”Kata Luporini. Sikap Sokratik ini, penghindaran konsep absolutis, hingga relativasi bahkan baik dan jahat, mengingatkan karya psikoterapis, yang ditakrifkan oleh Vittorio Guidano (1988) 'pengganggu berorientasikan strategi' .

Iklan Sebaliknya, di atas pentas artis menganalisis dirinya, mempersoalkan dirinya dengan bertanya kepada dirinya sendiri, mempromosikan pengenalan projektif kolektif. Dia tidak menggunakan kaedah persuasif, tetapi secara tidak langsung mengajak orang ramai untuk melakukan analisis diri. Dalam pertunjukan Gaber mustahil untuk berpaling dan seseorang terpaksa melihat ke dalam dirinya. Tujuannya adalah untuk meninggalkan ruangan dengan kurang yakin dan kesan ketidakstabilan dilunakkan dengan penggunaan ironi, yang seperti yang dikatakan oleh Gaber 'membolehkan anda bermain dengan serius dan melakukan perkara yang serius dengan bermain', Malah menyusahkan penderitaan.

Psikoterapi Amedeo Pingitore (2013) menulis sebuah buku yang bagus di mana dia menggariskan profil psikologi menarik Gaber sebagai seorang seniman, membandingkannya dengan pengganggu hebat lain seperti Pier Paolo Pasolini, yang dengannya dia berkongsi kemampuan untuk melepaskan diri dari kandang ideologi, atau sebagai pelukis Edvard Munch, kerana kemampuannya untuk menggambarkan keadaan manusia yang tidak menentu.

Pelbagai pertunjukan teater pasangan ini dan rakaman lagu yang dirakam oleh studio berlimpah dengan pandangan psikologi. Mari lihat beberapa contoh.

Dialog antara pekerja dan pekerja yang saya tidak tahu(1972), salah satu pertunjukan pertama, mengandungi laguAn'idea, yang menekankan jarak antara pemikiran dan perasaan, kurangnya keharmonian antara badan dan fikiran dan hilangnya kealamian yang dihasilkan. Banyak ketidakselesaan eksistensi dan gangguan psikosomatik menjadi asas konflik jenis ini dan kerja terapi dalam kes-kes ini adalah untuk menggabungkan pelbagai bahagian (Semerari, 1999).

Ia ada di rancangan seterusnya,Berpura-pura sihat(1973), yang mana pasangan meneroka lebih banyak senario jiwa, dipengaruhi oleh pembacaanDiri yang berpecah belah(1969) oleh psikiatri Scotland Ronald Leing, yang dianggap sebagai salah satu wakil utama pergerakan antipsikchiatri, yang menyatakan 'bahawa sebilangan besar'penyembuhan psikotik hanya terdiri daripada kenyataan bahawa pesakit, untuk satu atau lain sebab, telah memutuskan untuk mulai berpura-pura menjadi sihat semula”.

Dalam persembahan itu kita dapati misalnya laguSatu emosi, di mana konflik antara rasionalitas dan naluri diperlakukan, dengan daya tarik untuk 'hati-hati manisSebagai mekanisme pertahanan dan penghindaran emosi.

Yang kehilangannya hanyalah kisah individu hiper-rasional yang melupakan tubuh, hingga kehilangan bahagian, sehingga menggelikan. Sekali lagi kurangnya keharmonian antara badan dan fikiran.

sindrom zakar kecil

Mati pucuk adalah petikan yang memfokuskan kembali pencarian keseimbangan antara fizikal dan pemikiran dengan desakan untuk 'belajar merasakan masa kini dalam masa yang sementara'Dan secepat kita, selaras dengan teori moden kesedaran .

Yang elastikitu lagu tentang skizofrenia , di mana imej elastik yang pecah mewakili kegelisahan pemecahan krisis psikotik, dengan itu 'Saya keluar dari saya'Untuk menonjolkan kehilangan batas seperti yang dijelaskan secara klasik oleh literatur (Gabbard, 2002).

Lagu ituNarkisustanpa belas kasihan menggariskan kaedah hubungan orang yang terjejas keperibadian narsisistik , di mana yang lain digunakan dengan cara instrumental, seperti objek ('kerana saya, dengan seorang wanita, mengongkong diri saya').

Kebebasan, mungkin salah satu petikan yang paling terkenal, mengandungi frasa yang banyak disebut 'kebebasan bukan ruang bebas, kebebasan adalah penyertaan', Yang menggarisbawahi bagaimana dalam konflik antara keperibadian dan keperluan untuk memiliki yang terakhir menang. Tema ini kemudian akan dibahas lagi dalamLagu kepunyaan(2001) yang berbunyi 'Milik bukan usaha orang awam untuk bersama, bukan keselesaan cinta yang normal, kepunyaan memiliki orang lain dalam diri. Saya dengan senang hati akan mengubah hidup saya sekiranya saya dapat mula mengatakannya kepada kami'. Konsep kekitaan mempunyai kepentingan tertentu dalam konteks pematangan individu.

Keupayaan untuk merasakan perasaan memiliki kumpulan sosial sebenarnya adalah salah satu fungsi asas keperibadian normal. Anda dapat merasakan bahawa anda termasuk keluarga , kepada sekumpulan rakan atau bekerja, kepada pasukan sukan atau yang lain, dengan rasa kelengkapan dan daya tarikan dalaman. Analisis transkrip sesi pesakit dengan Narkisistik dan Gangguan Keperibadian yang Dihindarkan menunjukkan bahawa, sekurang-kurangnya dalam gangguan ini, pengalaman tidak memiliki disebarkan dan mempengaruhi gambaran psikopatologi (Dimaggio, Procacci, Semerari, 1999).

PersembahanAyam ternakan (1978) mengandungi monologBunuh diri, yang memperlakukan topik dengan cara yang ironis, dengan bijak menyimpulkan bahawa 'ada pengakhiran bagi segalanya dan tidak semestinya selalu matiadalah '.

Dalam petikanApabila ia adalah fesyen, ia adalah fesyenmuncul bagaimana membingungkan diri kita dengan orang lain melalui tren yang memungkinkan kita untuk menghindari penderitaan yang dapat timbul dari menentukan identiti kita, dengan risiko tidak diterima.

Tahun yang penuh sesak(1981) merangkumi laguDilema, yang menceritakan kisah pasangan yang mempercayai hubungan itu sebagai sesuatu yang sahih yang patut diperjuangkan, tanpa menerima kompromi, bahkan bersedia mati untuknya.

Sekiranya saya adalah Gaber(1985) mengandungi lagu sebagai gantinyaHipotesis untuk Mariayang berbunyi 'kerana untuk benar-benar percaya pada cinta, anda sering harus pergi jauh dan menertawakan kita seperti dari kapal terbang', Menggambarkan ambivalensi wanita tertentu yang terpecah antara keperluan untuk dekat dengan anda dan kesedaran untuk dapat hidup hanya sebagai orang bebas. Jenis konflik ini biasanya terdapat dalam organisasi keperibadian jenis fobik (Guidano, 1988).

Iklan Ia juga patut diperhatikan pada dua album terakhir yang dirakam di studio oleh Gaber: Generasi saya telah hilang(2001) danSaya tidak merasa bahasa Itali(2003). Mereka adalah dua karya yang indah, tetapi sangat pesimis dan kecewa. Mereka mewakili kesaksian tentang bagaimana Gaber dan Luporini menyaksikan layu impian perubahan pada tahun tujuh puluhan, mereka adalah saksi bersemangat dalam banyak pertempuran sosial yang bercita-cita untuk menaklukkan moral baru, tetapi pada akhirnya mereka menyerah pada kekecewaan dalam menghadapi dunia semakin individualistik dan kekurangan nilai.

Terdapat beberapa karya 'psikologi ditetapkan untuk muzik 'datangRaksasa yang ada di dalamnya,yang menerangkan kejadian psikik naluri dan naluri ('diam dan menyindir adalah gen egois yang tanpa pujian menguasai dan menakluk'), Yang sangat mengingatkan pada id Freudian (Freud, 1985). Manusia ditakdirkan untuk hidup dalam konflik antara aspirasi altruisme dan solidariti dan raksasa atavistik yang mendorong kita kepada kebencian, keganasan dan mementingkan diri sendiri.

Ya, ini dapat menggambarkan keratan bebas dari kebebasan masa kita yang kejam dan sangat jernih (Anda boleh muda pada usia enam puluh ... Anda boleh melampaui mitos apa pun ...), yang secara paradoks boleh membawa kepada oksimoron 'kebebasan wajib', di mana 'Terdapat ketakutan terhadap vertigo total,timbul keinginan yang tidak normal untuk mencipta moral”.Saya menciumnyamenceritakan tentang manusia moden, tamak terhadap makanan, idea, pengalaman, yang tersekat dengan metafora yang indah'Obes adalah infiniti macan tutul Amerika'.

Sekali lagi mengenai masalah cita-cita dan kekecewaanSeseorang adalah komunismenerangkan 'keturunan yang ingin terbang untuk benar-benar mengubah kehidupan', Ma'tanpa dapat terbang, seperti burung camar hipotesis '. Metafora 'burung camar hipotetikali ”pada pendapat saya sangat kuat dan mengandungi semua ketegangan antara diri yang ideal dan diri yang sebenar.

Bila saya akan dapat cintamenyebutkan mengatasi kompleks Freedian Oedipus ('Saya tidak perlu membunuh ayah saya secara diam-diam, dan tidak bercinta dengan ibu dalam mimpi'), Sebagai indeks pertumbuhan dan pematangan dari'anak lelaki'Kepada individu dewasa.

Jangan mengajar anak-anakadalah risalah kecil mengenai pedagogi, di mana penyanyi-penulis lagu menasihati ibu bapa untuk 'tanamlah hati dan fikiran anda sendiri, sentiasa dekat dengannya, percayalah cinta, selebihnya ada apa-apa'Daripada berusaha menyampaikan norma moral, pemikiran, cita-cita sosial kepada anak-anak.

Kemarahan dan kepahitan terhadap dunia ini telah dilabel oleh beberapa orang sebagai kekalahan. Mungkin juga, tetapi saya percaya bahawa orang Itali mempunyai banyak rasa terima kasih kepada Gaber dan Luporini, kerana gangguan emosi dan keraguan yang bermanfaat. Atau tidak?

BACA:

SENI - MUZIK - LITERATUR

BACA JUGA:

PSIKOLOGI & MUZIK: BUNUH DALAM LAGU ITALIA # 2

BIBLIOGRAFI: