Saudara-mara pesakit sempadan : Peranan ahli keluarga pesakit dengan gangguan keperibadian sempadan (DBP) telah banyak berubah sejak bertahun-tahun. Dari kemungkinan bertanggungjawab, disalahkan dan dikeluarkan dari jalan rawatan, dia terpilih ke posisi yang semakin hampir dengan konsep 'co-terapis'. Walaupun terdapat perubahan yang berlaku, pengasuh masih sering bersendirian hari ini untuk menangani situasi kritikal dan beban yang dihasilkan.

Penyelidikan yang menyiasat masalah ahli keluarga pesakit sempadan tekankan tekanan psikologi yang mereka hadapi, menunjukkan pentingnya intervensi sokongan yang ditujukan untuk mereka. Kesukaran interpersonal juga muncul yang dicirikan oleh konflik dan kritikan yang kuat, elemen yang biasanya berkaitan dengan kambuh. Garis panduan mengenal pasti dalam intervensi untuk keluarga salah satu elemen asas dalam rawatan orang-orang ini, dan mereka merancang untuk memberi mereka maklumat mengenai diagnosis dan perjalanan gangguan tersebut, mengenai tindak balas terhadap rawatan dan faktor-faktor patogenetik yang diketahui, tetapi juga untuk mencadangkan teknik-teknik untuk pengurusan momen-momen kritikal. Kajian literatur baru-baru ini (Martino et al., 2014) menjelaskan masalah beban ahli keluarga pesakit sempadan dan menyampaikan canggih mengenai intervensi yang dimaksudkan untuk mereka.





Program terapi untuk ahli keluarga pesakit sempadan

Terdapat dua kategori program ahli keluarga pesakit sempadan : pendidikan psiko keluarga dan pendidikan keluarga. Pendidikan psikoeduksi keluarga dilakukan oleh profesional kesihatan mental dan melibatkan penyertaan ahli keluarga dan, dalam beberapa tahap, bahkan pesakit. Dalam kategori intervensi kedua, pengasuh adalah, setelah menjalani latihan yang sesuai, intervensi pendidikan yang ditujukan hanya untuk kohabitat pesakit.

Program pendidikan psiko-pendidikan, yang diusulkan sejak tahun 1980-an, telah dirumuskan dari masa ke masa dengan cara yang sangat heterogen. Program seperti itu membantu pengasuh memperoleh pengetahuan dan alat untuk meningkatkan kesejahteraan pesakit dan mengurangkan beban perawatan dengan menawarkan sokongan langsung kepada ahli keluarga.



Program pendidikan psiko

Iklan Berikut adalah intervensi utama yang dijelaskan dalam konteks ini:
1) Kumpulan Keluarga Berganda (GFM): (Gunderson, 1997), menyediakan kumpulan yang terdiri daripada beberapa keluarga, mempunyai jangka masa 12-18 bulan dengan pertemuan satu setengah jam setiap dua minggu. Pada fasa pertama intervensi, maklumat diberikan mengenai diagnosis gangguan keperibadian sempadan dan petunjuk mengenai tingkah laku yang harus diamalkan pada masa-masa sukar (Garis panduan untuk ahli keluarga, Mc Farlane dan Dunne, 1991). The Panduan untuk ahli keluarga digunakan dalam program ini telah diterjemahkan ke dalam bahasa Itali. Pada fasa kedua, tujuannya adalah untuk memperoleh kemahiran khusus dalam pengurusan masalah komunikasi, kawalan kemarahan dan tingkah laku yang mencederakan diri sendiri. Pada fasa ketiga dan terakhir perubahan digabungkan, dan para peserta digalakkan untuk menggeneralisasikan kemahiran baru.
2) Terapi Tingkah Laku Dialektikal-Latihan Kemahiran Keluarga (DBT-FST) (Hoffman et al., 1999): melibatkan penglibatan single keluarga atau kumpulan keluarga, menggunakan teknik DBT (perhatian, peraturan emosi, toleransi tekanan dan keberkesanan interpersonal) dan berkembang selama 6 bulan, di mana pesakit biasanya menjalankan terapi individu dengan matriks teori yang sama. Terdapat bahagian awal yang bertujuan untuk 'mendidik' ahli keluarga tentang diagnosis dengan memberikan maklumat mengenai ciri, asal usul, rawatan.
3) Reno-Program (Fruzzetti et al., 2006): ini terutama berdasarkan pada teknik berorientasikan Mindfulness, untuk mendukung kemampuan regulasi emosi yang lebih besar. Menurut penulis, kecekapan ini sangat penting untuk memperoleh sikap yang lebih sahih terhadap keadaan emosi pesakit.
4) Family Connections (FC) (Hoffmann et al., 2005): adalah program pertolongan diri yang dijalankan oleh ahli keluarga pesakit sempadan mengikuti latihan khusus, disebarkan secara meluas di peringkat antarabangsa. Ia merangkumi 12 perjumpaan secara individu dan berkumpulan dan memberi maklumat mengenai para peserta gangguan garis batas dan kemahiran pada modul khusus latihan kemahiran DBT. Ini juga menyokong pembinaan jaringan sokongan untuk ahli keluarga, dan oleh itu memberi kesan kepada perasaan keterasingan, ketidakpercayaan dan ketidakberdayaan mereka.

Program sokongan untuk ahli keluarga pesakit sempadan di tempat kejadian di Itali

Iklan Mengenai keadaan Itali, ada beberapa bukti pertama mengenai protokol terstruktur untuk campur tangan ahli keluarga pesakit sempadan .
Sejak 2010, campur tangan psikoedukasi 'Multiple Family Group' Gunderson telah dilaksanakan di beberapa CSM di Bologna dan Fano (Ridolfi et al., 2012, Martino et al. 2012). Kajian yang dilakukan di Itali menunjukkan kemampuan penyesuaian GFM yang besar dalam konteks perkhidmatan kesihatan mental awam dan kesan positif terhadap keluarga, dari segi pengurangan beban subjektif dan objektif, dan pada pesakit, dari segi pengurangan kemasukan ke hospital dan peningkatan peraturan emosi dan kemahiran dorongan. Pengalaman baru-baru ini adalah Pusat Psikoterapi di Rom, yang mengadopsi model yang diilhami oleh DBT-FST yang dicadangkan oleh Hoffman untuk campur tangan ahli keluarga pesakit sempadan (Pizzi et al., 2012).

Sehingga kini, intervensi psikoedukasi untuk i ahli keluarga pesakit sempadan mereka tidak mewakili rutin di pusat-pusat kesehatan mental dengan berbagai alasan, yang berkaitan dengan biaya awal model yang akan dilaksanakan, dan dengan keperluan untuk melatih staf, dan dengan kurangnya kepercayaan awal bahawa penglibatan anggota keluarga dapat efektif dalam perawatan pasien ini.



Sehingga kini, literatur memberi kita bukti pertama yang menyokong intervensi ini. Di Itali data masih sederhana, tetapi menjanjikan. Persatuan Itali pertama untuk ahli keluarga 'NEA-DBP Italia' baru-baru ini ditubuhkan untuk memberikan maklumat dan sokongan, terutama dalam situasi di mana masih belum mungkin menggunakan perkhidmatan pakar.