Diagnosis diabetes mellitus menentukan permulaan situasi ketakutan dan ketidakamanan yang boleh memberi kesan negatif terhadap pelaksanaan aktiviti penjagaan yang betul. Terutama berkaitan dengan aspek kegelisahan, campur tangan psikologi dianggap perlu baik untuk mengaktifkan sikap mengatasi dan merancang aspek latihan pesakit.

Elena Maggio - SEKOLAH TERBUKA Pengajian Kognitif





Dalam menolong orang dengan diabetes aspek pendidikan dan pemerkasaan adalah penting. Di sana diagnosis diabetes mellitus sebenarnya, ia menentukan permulaan situasi ketakutan dan ketidakamanan yang boleh memberi kesan negatif terhadap pelaksanaan aktiviti penjagaan yang betul. Terutama mengenai aspek pengekangan mengidam , campur tangan ahli psikologi dianggap perlu untuk mengaktifkan sikap mengatasi dan merancang aspek latihan pesakit.

Oleh itu, tema minat psikologi dikenal pasti dalam fasa komunikasi patologi diabetes , dalam definisi intervensi rawatan dan dalam fasa sokongan untuk pesakit yang mendapati dirinya merancang semula keberadaannya sendiri mengikut patologi ini.



The diabetes mellitus memudahkan penampilan gangguan psikopatologi seperti kemurungan dan kegelisahan, yang seterusnya mempengaruhi pengurusan penyakit itu sendiri. Hasil kerja ahli psikologi adalah sokongan penting dalam fasa rawatan patologi. Praktik ini telah menunjukkan kesan negatif yang dapat dimiliki oleh dinamika psikososial terhadap kemampuan pesakit untuk mematuhi petunjuk terapeutik dengan betul. Oleh itu, ini adalah persoalan untuk mempromosikan sikap lekatan pesakit terhadap terapi dan, pada masa yang sama, mengembangkan penyakit mengatasi berkesan, menjadikan subjek melihat diabetes mellitus sebagai masalah dan bukannya ancaman. Ini menunjukkan bahawa penyesuaian yang baik terhadap penyakit ini bergantung pada jenis strategi individu yang dilakukan oleh pesakit untuk mengatasinya.

Iklan The diabetes mellitus ( diabetes jenis 2 ) adalah salah satu masalah kesihatan utama di negara perindustrian dan kelazimannya terus meningkat. Menurut WHO, the diabetes mellitus menunjukkan sekumpulan gangguan metabolik yang dicirikan oleh hiperglikemia kronik, perubahan metabolisme glukosa, lipid dan protein kerana kecacatan dalam rembesan insulin, tindakan insulin atau kedua-duanya, dan perkembangan komplikasi spesifik yang progresif. Ia adalah penyakit yang disebabkan oleh kekurangan insulin total atau sebahagian, hormon yang disekresikan oleh sel beta dari suatu kawasan pankreas yang disebut 'pulau Langherhans'.

Insulin diperlukan untuk metabolisme glukosa: rembesan jumlah insulin yang betul adalah keadaan yang sangat diperlukan untuk mengatur kadar gula dalam darah. Apabila gula darah meningkat, glukosa kencing mula naik dan menyebabkan penghapusan air oleh osmosis, oleh itu terdapat peningkatan dalam air kencing yang dihasilkan. Pesakit mempunyai keinginan yang kerap untuk membuang air kecil yang menyebabkan dehidrasi organisma. Untuk mengimbangi kehilangan air ini dan memastikan jumlah cecair badan tetap berterusan, tubuh mengimbangi rangsangan dahaga (Musacchio N., 1999).



Sebagai tambahan kepada rasa haus yang kuat ini, diabetes mempunyai peningkatan rasa lapar yang menyebabkan makan berlebihan, kerana fakta bahawa sel-sel tidak dapat menggunakan glukosa, walaupun ini telah meningkat dalam peredaran darah. Beberapa pusat otak, yang mengatur rasa lapar, tidak menerima bekalan tenaga glukosa dan menghantar isyarat yang mendorong subjek untuk makan berlebihan. Penggunaan glukosa yang buruk akan mengurangkan simpanan tenaga badan dan menyebabkan rasa keletihan yang berterusan. Tubuh diabetes tidak boleh menggunakan glukosa dan mesti menggunakan lemak dan protein badan, yang mengakibatkan penurunan berat badan.

Terapi diabetes mellitus berdasarkan empat alat bantu terapi yang berbeza: insulin, agen hipoglikemik oral, diet, latihan fizikal. Terapi pertama-tama melibatkan diet yang membolehkan anda mempunyai berat badan yang betul, tanpa menyalahgunakan karbohidrat, dan kedua, anda memerlukan aktiviti sukan yang meningkatkan kepekaan insulin, mengurangkan insulin ketika rehat. Pada hakikatnya, kita perlu mengembalikan tubuh ke keadaan kecekapan fizikal dan pemakanan agar fungsi mekanisme insulin kembali normal.

Bagi ubat-ubatan tersebut, mereka bertindak dengan dua cara: di satu pihak mereka merangsang sel-sel B untuk menghasilkan lebih banyak insulin dan di sisi lain mereka menjadikan sel-sel tisu periferal lebih sensitif terhadap insulin sehingga sel-sel ini menggunakan gula dengan sebaik-baiknya (Zanussi C., 2004).

Kesan psikologi dari diagnosis diabetes mellitus

Kaitan antara diabetes mellitus dan gangguan mood ia telah diketahui sekurang-kurangnya sejak tahun 1950-an. Gejala kemurungan termasuk kesedihan yang berterusan atau ketidakupayaan untuk merasakan kegembiraan, kehilangan atau peningkatan selera makan, insomnia, apatis, kesukaran untuk menumpukan perhatian, perasaan putus asa dan tidak berharga, fikiran negatif seperti idea bunuh diri, mudah marah, kegelisahan, kegelisahan, rasa bersalah.

Orang-orang yang tertekan kadang-kadang merasa sukar untuk menghadapi jadual dan aktiviti harian, dan melaporkan kesulitan yang besar dalam pelbagai bidang kehidupan. Walaupun kemurungan sangat biasa di kalangan penduduk umum, beberapa kajian klinikal menunjukkan bahawa kemurungan adalah lebih biasa pada pesakit kronik. Ini mungkin disebabkan oleh banyak faktor, termasuk tekanan akibat rawatan dan kawalan penyakit, kesan pada fungsi kognitif, kesan sampingan atau komplikasi yang wujud dalam terapi ubat (Rotella CM, Mannucci E., Cresci B., 1999 ). Beberapa analisis meta telah menunjukkan perkaitan yang kerap antara diabetes mellitus dan kemurungan . Dianggarkan bahawa 15-20% (sehingga 30%) orang dengan diabetes tipe 1 dan tipe 2 mempunyai simptom kemurungan (Barnard K.D., Skinner T.C., Peveler R., 2006).

Lustman dan Anderson mendapati bahawa i subjek dengan diabetes mellitus mereka kira-kira dua kali lebih besar daripada populasi bukan diabetes untuk mengembangkan sindrom depresi (Lustman P.J., Anderson R. J., 2000). Penulis yang sama telah menegaskan bahawa kehadiran kemurungan merupakan salah satu penyebab utama kegagalan mana-mana proses pengurusan dan pengurusan penyakit kronik.

Penemuan terakhir ini disahkan oleh analisis meta oleh Gonzales dan kolaborator yang mendapati bahawa kemurungan biasa pada pesakit diabetes dikaitkan dengan hasil buruk yang diperoleh dari rawatan. Meta-analisis ini mengkaji hubungan antara kemurungan dan ketidakpatuhan terhadap rawatan untuk diabetes pada pesakit diabetes jenis 1 dan jenis 2 dan hasil yang diperoleh dari 47 sampel bebas menunjukkan bahawa terdapat hubungan yang signifikan antara kemurungan dan ketidakpatuhan terhadap rawatan diabetes mellitus . Ukuran kesan mencatatkan tahap tertinggi untuk temu janji perubatan yang tidak dijawab dan untuk pelbagai prosedur rawatan diri (Gonzales J. et coll, 2008).

The diabetes mellitus lebih-lebih lagi, ia memerlukan ketekunan, rawatan penyakit, kawalan harian yang ketat terhadap pelbagai aspek kehidupan dan kesihatan. Diet, aktiviti fizikal, terapi, pemantauan glisemik, lawatan ke doktor, perhatian terhadap penyakit dan komplikasi lain adalah rutin dan, memandangkan gejala dan kesukaran kemurungan yang dapat mereka buat, adalah wajar untuk menganggap bahawa kehadiran kemurungan mempunyai kesan yang signifikan terhadap kawalan diabetes .

Selain kemurungan, yang diabetes mellitus ia juga memudahkan penampilan gangguan psikopatologi lain seperti kegelisahan dan i gangguan makanan yang seterusnya mempengaruhi pengurusan penyakit.

Kegelisahan dan tekanan yang disebabkan oleh penyakit ini dapat mencapai tahap yang tinggi sehingga dapat menghambat pencapaian nilai glisemik yang baik dan pengurusan diri yang mencukupi. Adalah mungkin untuk mengeluarkan komponen-komponen cemas yang lebih kurang tersembunyi dalam pelbagai tahap diabetes (pada diagnosis, pada setiap perubahan terapi, ketika beralih ke insulin, dll.). Perbincangan yang terpisah berkaitan dengan ibu bapa kanak-kanak diabetes , selalunya orang dewasa ini, bukannya pesakit muda, yang memerlukan sokongan psikologi, sekurang-kurangnya pada peringkat awal penyakit ini (Ricci Bitti P.E., 2002).

Gejala kegelisahan merangkumi keletihan, gangguan tidur, mudah marah, gelisah, ketegangan otot. Seperti gangguan kemurungan, kegelisahan merupakan halangan penting untuk rawatan.

Diabetes mellitus dan kawalan

Pada tingkat pribadi, banyak pasien juga mengalami berbagai macam masalah, mengenai bidang ' kawalan ', Ada orang yang merasa sukar untuk menerima peraturan, untuk dijatuhkan kawalan beberapa aspek dalam diri. Oleh itu, perlu bekerja dengan mengambil kira keengganan untuk merasa terkawal, kesukaran untuk menerima perasaan kehilangan kawalan sulla propria vita (Skinner T.C., Davies M.J., Farooqi A.M., Jarvis J., Tringham J.R., Khunti K., 2005).

Pertama, bagi sebilangan pesakit yang terbiasa menyimpan semuanya di bawah mereka sendiri kawalan sangat ingin memikirkan untuk mempercayakan hidup seseorang kepada doktor 'selamanya', atau menerima untuk menyerahkan perawatan dan keputusan seseorang mengenai kesihatan seseorang kepada orang lain. Begitu juga, sukar bagi orang-orang ini untuk menerima turun naik yang berkaitan dengan penyakit ini (sebagai contoh, perubahan gula darah yang tidak dapat diramalkan), oleh itu bertolak ansur dengan kenyataan bahawa tidak mungkin selalu dapat mengawal penyakit mereka sepenuhnya (Ricci Bitti P.E., 2002). Pesakit ini merasa senang diberikan banyak maklumat sehingga mereka berpeluang mengetahui apa yang sedang berlaku. Mereka mesti diyakinkan bahawa mereka dapat mengawal keadaan kawalan , kerana mereka selalu terbiasa melakukan dan pada masa yang sama perlu bekerja sehingga mereka secara bertahap berjaya mentolerir bidang Saya tidak periksa .

Diabetes dan ketagihan

Aspek penting lain adalah yang berkaitan dengan ' ketagihan ', Kerana sesetengah pesakit sukar menerima bergantung kepada orang lain (doktor, jururawat), tetapi juga menggunakan ubat. Masalah ini biasa terjadi pada banyak pesakit yang bergantung pada insulin, yaitu pasien yang keberadaannya 'bergantung pada insulin'. Namun, pada yang lain, masalah sebaliknya disorot, ' ketergantungan berlebihan , kesukaran yang melampau dalam melakukannya sendiri, dalam mengurus diri, yang mana mereka memerlukan 'pengawasan' yang berterusan (Ricci Bitti P.E., 2002).

Mengendalikan tingkah laku pesakit ini, selalunya diperlukan untuk membezakan dan menganalisis tiga elemen: pemikiran, emosi, tingkah laku. Sering kali, pada kenyataannya, pesakit-pesakit ini memberitahu tentang tingkah laku mereka, dan perlu untuk menolong mereka untuk mempertimbangkan bahawa mereka berkaitan dengan pemikiran dan emosi yang mendasari. Sebenarnya, fikiran, emosi dan tingkah laku saling mempengaruhi, tetapi mereka sering tidak menyedarinya, terutama pengaruh pemikiran terhadap emosi dan tingkah laku.

Analisis pemikiran dan emosi sering membawa kepada mengenal pasti sikap marah, salah satunya emosi yang kebanyakannya berlaku dari ucapan-ucapan dari pesakit dengan diabetes mellitus , kadang-kadang secara terang-terangan, yang lain dalam bentuk yang lebih terselubung, tetapi selalu ketara. Selalunya seseorang muncul kemarahan terhadap penyakit yang dianggap sebagai 'musuh' yang harus diperjuangkan, yang harus dijaga, musuh yang, bagaimanapun, tidak pernah dapat dikalahkan secara pasti. Pesakit mengambil langkah penting pada saat mereka berpindah dari penglihatan penyakit sebagai musuh untuk dikalahkan dengan elemen diri yang boleh 'hidup', dengan mana ia dapat mencapai kompromi (Ricci Bitti P.E., 2002). Kemarahan juga sering dikaitkan dengan pengalaman tipikal yang lain, yaitu mengalami bahaya, disakiti atau dihukum secara tidak adil. Dari sinilah timbul kebutuhan akan pampasan, yang timbul secara tidak sadar dan yang menyebabkan subjek menganggap sikap yang tidak dapat dijelaskan.

Pendidikan pesakit diabetes dan peranan psikologi dalam pasukan diabetes

Proses pendidikan bertujuan untuk kedua-duanya mengajar pesakit kencing manis untuk hidup dengan penyakit ini, dan untuk mencapai tujuan klinikal terapi dan pencegahan komplikasi. Oleh itu, ia mempunyai dua aspek: pendidikan, yang bertujuan untuk kualiti hidup, dan klinikal-biologi yang bertujuan untuk menjaga keadaan kesihatan fizikal. Maklumat adalah sebahagian daripada dialog antara pengasuh dan pesakit dan terdiri daripada sekumpulan nasihat, cadangan dan arahan.

Pendidikan sebaliknya 'pilihan objektif pembelajaran dan penerapan teknik pengajaran dan penilaian'(Lacroix A., Assal J.P., 2005). Semua alat ini membolehkan pesakit untuk: mengetahui penyakitnya; menguruskan terapi dengan cekap; mencegah komplikasi.

Iklan Campur tangan ahli psikologi terbukti berguna dalam Perkhidmatan Diabetes kerana ia diterapkan pada beberapa tingkatan, tidak hanya secara langsung pada setiap pasien, tetapi juga melalui pekerjaan yang harus dilakukan secara sinergi dengan semua operator pasukan, yang harus selalu mempertimbangkan masalah psikologi pada pasien ini.

Profesional penjagaan kesihatan digunakan untuk mengenal pasti dan memperbaiki kejadian sementara yang cepat secepat mungkin, untuk mengembalikan individu tersebut ke tahap kesihatan. Penyakit kronik, sebaliknya, memerlukan doktor dan jururawat untuk bersetuju untuk menemani orang-orang selama bertahun-tahun yang tidak akan dapat sembuh, tetapi lebih stabil. Untuk mengubati pesakit kronik dengan berkesan, tidak cukup dengan hanya menafsirkan gejala klinikal penyakit ini dan menetapkan ubat atau ubat lain. Pendekatan terapi yang komprehensif memerlukan antara pengasuh dan pesakit 'mewujudkan yang sebenar pakatan terapi »(A. Ferraresi A., Gaiani R., Manfredini M., 2004). Bagi pengasuh, keperluan untuk mewujudkan hubungan sesama manusia timbul dari hubungan berterusan yang mereka miliki bukan sahaja dengan pesakit dan keluarga mereka, tetapi juga dengan semua tokoh profesional dan bukan profesional lain yang menarik di sekitar mereka.

Dalam patologi ini, kepatuhan terhadap rawatan sangat penting dan untuk alasan ini ditempatkan di pusat pendidikan terapeutik. Jelas bahawa hanya motivasi yang baik yang memungkinkan pesakit diabetes mellitus untuk menggunakan strategi rawatan, tetapi itu juga setiap profesional penjagaan kesihatan harus belajar memotivasi setiap pasien. Gaya komunikatif, lebih daripada jumlah maklumat yang dihantar, nampaknya mempengaruhi kualiti hubungan yang dirasakan antara pengasuh dan pesakit. Gaya terbuka, empati, tidak menghakimi adalah asas, kemampuan pesakit untuk mendengar dan selaras dengan pengalamannya adalah kualiti dan kemahiran penting untuk hubungan penjagaan yang berkesan dan memuaskan. Penglibatan yang lebih besar meningkatkan tahap kesesuaian antara pengasuh dan pesakit dan meningkatkan tahap autonomi yang dirasakan. Peranan ahli psikologi adalah untuk menilai keperluan pesakit, menilai dan menjalankan pendidikan kejururawatan, membantu pesakit dalam pelaksanaan rancangan rawatan dan pencegahan komplikasi.

Ramai pesakit menjalani proses belajar secara beransur-ansur bagaimana menguruskan terapi dan menangani masalah kawalan dan ketagihan. Pada mulanya fungsi terapi benar-benar bersifat luaran, kemudian secara beransur-ansur ia menjadi dalaman, pesakit 'membuat sendiri' petunjuk dari pengasuh.

Bantuan psikologi dikendalikan di atas segalanya dengan bertindak mengawal diri, pemberdayaan diri dan keberkesanan diri. Kawalan diri bermaksud keupayaan pesakit untuk mengukur parameter seperti glukosa darah kapilari, ketonemia, ketonuria dan glikosuria. Oleh itu, ini adalah syarat utama pengurusan diri pesakit. Keberkesanan diri, sebaliknya, merujuk kepada idea bahawa individu itu mempunyai kebolehan sendiri untuk bertindak dengan berkesan terhadap peristiwa yang mempengaruhi kehidupan mereka. Konstruk ini mempengaruhi proses kognitif, motivasi, afektif dan membuat keputusan. Dalam bidang diabetes, keberkesanan diri secara langsung memperkuat kepatuhan terhadap rawatan dan nampaknya mempengaruhi kesan pemboleh ubah psikososial lain (sokongan sosial, tekanan berkaitan diabetes, beban psikologi, mengatasi) pada parameter metabolik. Keberkesanan diri yang lebih tinggi adalah salah satu objektif utama pemberdayaan.

Juga di harga diri sangat penting diakui, itu adalah faktor yang mesti dinilai dengan teliti untuk kemungkinan pengaruh terhadap semua aspek psikologi yang berkaitan dengan diabetes. Mencapai tujuan terapeutik yang dipersetujui memperkuat harga diri sehingga perubahan dialami sebagai arahan kendiri dan dalam hal ini pemberdayaan sejati dicapai, namun, perubahan yang dirasakan sebagai hetero-langsung juga dapat mengurangkan harga diri.

Dengan cara yang sama, 'tidak realistik' atau dalam hal apa pun yang tidak disepakati objektif dapat menghasilkan perasaan kecewa berulang kali yang dapat mencetuskan lingkaran penurunan harga diri. Sebaliknya, tahap harga diri yang tinggi boleh menjadi penghalang untuk mengenali realiti penyakit, yang mewakili luka narsisistik. Pemerkasaan membolehkan penghidap diabetes untuk menyedari peranan aktif seseorang dalam rawatan, adalah jalan yang melibatkan pengasuh dan pesakit dan yang mempunyai objektifnya adalah otonomi pesakit.

Kerjasama antara psikologi dan doktor bertujuan untuk menggabungkan aspek perubatan yang lebih ketat dengan aspek psikologi pada dasarnya dengan tujuan mengenal pasti strategi terapi yang paling tepat yang secara serentak mengambil kira masalah fizikal dan dinamika subjektif yang terlibat. Cara kerja ini boleh merangkumi kedua-dua campur tangan sinergis terhadap beberapa pesakit yang diikuti oleh doktor dan ahli psikologi pada masa yang sama; dan perbincangan bersama mengenai beberapa kes tertentu; dan detik perbincangan mengenai cara paling berkesan untuk mengatur kerja dalam Perkhidmatan.

Hubungan antara ahli psikologi dan kakitangan kejururawatan adalah kerja perbandingan dan latihan yang bertujuan untuk memberikan beberapa tafsiran psikologi yang dapat bermanfaat bagi kakitangan kejururawatan dalam menguruskan beberapa kesukaran yang wujud dalam kerja interaksi harian dengan pesakit. Oleh itu, percubaan dilakukan untuk menggabungkan kemahiran operasi yang sudah dimiliki oleh jururawat dengan beberapa kemahiran hubungan, dengan mengambil kira aspek komunikasi dengan pesakit.

Hubungan mereka adalah asas dan didasarkan pada empati, pada perundingan antara keperluan penyakit dan pesakit, pada pengurusan positif kesalahan, yaitu 'mengenal pasti kemungkinan situasi yang berisiko, mengusahakan perasaan kecewa yang timbul setelah melakukan kesalahan, mencadangkan penyelesaian alternatif, mengenal pasti objektif mudah dan mudah dicapai, berusaha menyelesaikan masalah»(Trento M., Passera P. dan kol., 2006). Jururawat membantu pesakit untuk menerima penyakit dan memupuk motivasinya untuk mengawal diri dengan mengenal pasti jenis lokus kawalan pesakit, atau persepsi pesakit untuk dapat mengawal nasibnya sendiri atau tidak.

cerita mengenai menghormati peraturan

Terdapat lokus kawalan dalaman dan lokus kawalan luaran, yang pertama merujuk kepada kecenderungan untuk mempercayai bahawa seseorang tidak pernah bertanggungjawab terhadap peristiwa dan tidak dapat 'mengawal' kehidupan seseorang; yang kedua merujuk kepada orang yang mengawal segalanya, pelakon nasibnya sendiri. Reaksi berbeza ini adalah hasil pengalaman dan menyatakan keperibadian, oleh itu sukar untuk diubah. Walau apa pun, penting bagi perawat untuk mengenal pasti jenis lokus kawalan pesakit. Ini membolehkan anda menyesuaikan diri dengan lebih cepat, tetapi juga untuk membuat permintaan yang dapat diterima. Antara objektif lain, jururawat mendidik pesakit dalam pengurusan diri, mengelakkan komplikasi jangka pendek dan kelewatan jangka panjang, mendidik dan melibatkan konteks keluarga dan sosial (Macrodimitris S.D., Endler N.S., 2001).

Bagi hubungan antara psikologi dan pakar diet, ini adalah aktiviti latihan yang berkaitan dengan masalah psikologi yang berkaitan dengan tingkah laku makan, dan yang mungkin termasuk wawancara psiko-pendidikan dengan kehadiran ahli diet dan psikologi.

Mengenai hubungan antara psikologi dan pesakit, seperti yang telah kita lihat, psikolog mempunyai tugas untuk menilai dan menangani pesakit secara individu aspek psikologi yang berkaitan dengan diabetes mellitus , dalam proses mengambil alih tugas yang selalu mengambil kira pekerjaan yang dilakukan oleh pesakit dengan anggota pasukan yang lain. Melalui organisasi ini, adalah mungkin untuk memberi pesakit alat yang diperlukan untuk menguruskan penyakit mereka dengan lebih baik, mengembangkan kemahiran tersebut yang memungkinkan mereka mencapai penerimaan penyakit secara aktif, menyediakan strategi kognitif dan tingkah laku untuk mengatasi tekanan, mengembangkan penanggulangan aktif , membezakan dan berhadapan dengan masalah, bukannya pasif dengan perasaan tidak berdaya dan putus asa.

Dengan mengatasi masalah yang berkesan, pesakit dapat melihatnya diabetes sebagai masalah dan bukannya ancaman, beralih dari melarikan diri ke tingkah laku menyerang. Aspek penting adalah menerapkan strategi dan kemahiran mengatasi untuk mencapai tujuan yang dipilih oleh pesakit atau yang dipersetujui antara pesakit dan pengasuh. Ini memungkinkan untuk memaksimumkan kesan pemberdayaan diri dan persepsi keberkesanan rawatan.

Ahli psikologi juga mesti mengetahui ciri-ciri konflik yang sering berlaku pada pesakit, masalah peribadi dan hubungan, hubungan antara makanan-badan-ego, bidang kawalan, pergantungan, penerimaan had, pengurusan fikiran-emosi-tingkah laku, kemarahan, perasaan kerosakan yang dialami dan perlunya pampasan, kekurangan motivasi untuk sembuh, pemikiran negatif.