Selama beberapa tahun sekarang, bahkan di Itali, fenomena Reborn Dolls, iaitu boneka dilahirkan semula, semakin merebak.

Ilaria Zeoli - SEKOLAH TERBUKA, Pengajian Kognitif San Benedetto del Tronto





Iklan Kami bercakap mengenai boneka hiper-realistik, yang pengeluarannya bermula pada tahun 90an di Amerika Syarikat, pada mulanya bertujuan untuk penonton pengumpul. Kerana realisme yang melampau dari produk ini, semakin banyak wanita yang mula menganggap anak patung ini sebagai anak sebenar. Ini umumnya wanita yang mengalami trauma di belakang mereka, terutama wanita yang mengalami keguguran, atau yang belum dapat memuaskan keinginan mereka untuk menjadi ibu. Wanita seperti itu sangat kerap mengembangkan sikap kurang ajar terhadap anak patung ini, meyakinkan diri mereka dan orang yang dekat dengan mereka untuk menjaga mereka seolah-olah mereka adalah anak sebenar (Damiani, 2016).

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, pasar juga telah menyesuaikan dengan permintaan ini dan terutama sekali di internet Reborn Dolls mudah didapati dengan harga mulai dari beberapa ratus euro hingga puluhan ribu euro. Di rangkaian sosial, anda juga dapat dengan mudah menemui sekumpulan wanita yang berkongsi pengalaman mereka dan aspek yang paling mencolok adalah bagaimana wanita-wanita ini mencapai perbezaan dari kenyataan sehingga mereka tidak lagi dapat memahami bahawa mereka adalah objek sederhana (Staiger et al. 2010). Ada wanita yang telah berusaha mengupah pengasuh anak untuk menjaga 'bayi plastik' mereka ketika mereka tidak ada dan ada juga yang telah mencuba pemeriksaan 'anak-anak' oleh pakar pediatrik. Dalam penggunaannya yang paling betul dan tepat untuk realiti, 'boneka yang dilahirkan semula' ini adalah alat terapi yang sangat baik, contohnya dalam kursus persiapan melahirkan anak, di tadika, terutama untuk membiasakan anak-anak, dengan ibu yang mengharapkan bayi lelaki, selamat datang pendatang baru.



Dalam bidang psikiatri terdapat kajian mengenai penggunaan Reborn Dolls untuk meningkatkan kesejahteraan orang yang menderita penyakit neurodegeneratif seperti Morbo di Alzheimer (Gary Mitchell et al, 2013). Penggunaan boneka ini juga berguna untuk merawat pesakit setelah berlakunya kematian. Berkabung di kehamilan ini adalah fenomena penting, terutamanya kerana korelasi yang tinggi dengan masalah psikik. Apabila ibu bapa masa depan berhadapan dengan diagnosis kematian, mereka mengalami keadaan terkejut, emosi yang kuat dan meluas membatasi pemahaman tentang apa yang berlaku. Selepas itu, fasa penolakan dapat diikuti, emosi dan pengalaman seterusnya sangat sengit dan berubah-ubah: kemarahan , kemurungan , rasa bersalah , ketakutan ed dengki terhadap kehamilan dan kanak-kanak orang lain.

Iklan Ibu-ibu seperti itu dikenakan pengubahsuaian persepsi deria, persepsi rangsangan panas dan sejuk, rasa tidak nyata yang kuat. Tubuh dapat menyimpan 'ingatan' kehamilan dan untuk jangka masa mengulangi sensasi merasakan pergerakan bayi dan juga tangisannya. Pada fasa ini, beberapa ibu menunjukkan 'sindrom tangan kosong' yang terdapat pada minggu-minggu berikutan kehilangannya, yang dikaitkan dengan kekurangan fungsi penjagaan. Literatur memberikan sokongan berterusan kepada pasangan ibu bapa, dari saat diagnosis, selama proses berkabung, hingga akhir kehamilan berikutnya (Ravaldi et al., 2008). Sebaliknya, tidak dapat memuaskan keinginan seseorang untuk menjadi ibu juga merupakan fenomena yang tajam, ada kajian yang menunjukkan bagaimana kemandulan berkaitan dengan kemurungan, mengidam , disfungsi seksual dan kesukaran identiti pada lelaki dan wanita (Brennan et al., 2007).

Fenomena Reborn Dolls ini mula membangkitkan minat walaupun pada psikolog seolah-olah menjadi terikat pada objek itu sendiri bukan merupakan gejala gangguan mental, kehilangan hubungan dengan kenyataan dan menolak sifat semula jadi boneka ini. ia boleh menjadi masalah yang serius. Buat masa ini tidak ada kajian ilmiah khusus mengenai fenomena Reborn Dolls, penyebarannya tentu akan membawa kepada analisis yang lebih mendalam.