Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, terdapat peningkatan kes perampokan dalam beberapa konteks kerja. Ini adalah fenomena kompleks yang baru-baru ini disistematikkan, tetapi yang asalnya sebenarnya sangat kuno.

Iklan Tindakan menindas, bermusuhan dan agresif yang dilakukan di tempat kerja selalu ada, tetapi hanya dalam beberapa dekad kebelakangan ini ada usaha untuk meningkatkan kesadaran akan dinamika halus dan manipulasi yang berada di balik fenomena ini. The Buli ia boleh menjadi penyebab berlakunya pelbagai gangguan yang mempengaruhi kedua-dua bidang hubungan dan mental, serta fizikal dan autonomi. Tindakan menggerogoti dapat mempengaruhi setiap aspek kehidupan individu, tidak hanya menjejaskan kesihatan psiko-fizikal mereka, tetapi juga hubungan manusia utama, seperti keluarga. Oleh itu, sangat penting untuk campur tangan melalui jalan pencegahan, latihan dan maklumat tertentu, tanpa melupakan sumbangan yang dapat kita berikan setiap hari untuk membendung fenomena ini, dan mencegah penyebarannya lebih lanjut.





Pergolakan boleh didefinisikan sebagai fenomena keganasan psikologi yang kompleks dan bermasalah yang dilakukan di tempat kerja (H. Ege, 1996). Dari sudut etimologi, istilah mobbing berasal dari kata kerja Inggeris “to mob”, yang bermaksud menyerang, menyerang dan mengerumuni seseorang.

Mobbing, yang awalnya dilahirkan dan diperdalam bidang etologi, telah menjadi subjek kajian di tempat kerja sejak tahun 90-an, berkat sumbangan ahli psikologi Sweden asal Jerman Heinz Leymann. Mobbing dianggap oleh H. Leymann sebagai satu set gangguan psikologi, yang dilakukan di tempat kerja, oleh rakan sekerja atau atasan, dengan episod berulang dan berlarutan (H. Leymann, 1996). Lebih khusus lagi, H. Leymann mendefinisikan pergolakan sebagai kumpulan tingkah laku bermusuhan yang menyangkut tiga bidang utama: komunikasi , reputasi dan prestasi. Untuk titik pertama, pergolakan berlaku melalui komunikasi yang tidak berfungsi, bermusuhan, sombong, dilakukan secara sistematik oleh satu atau lebih individu dan ditujukan terhadap satu atau lebih pekerja, yang didorong ke posisi mati pucuk dan mustahil. pertahanan. Kemudian ada tingkah laku yang bertujuan untuk merosakkan reputasi pekerja, melalui strategi licik seperti gosip, kesalahan, ejekan pada aspek fizikal dan penghinaan masyarakat. Akhirnya, pembulian juga boleh bertujuan untuk prestasi mangsa, yang secara profesional boleh didiskualifikasi, atau dipaksa untuk menjalankan tugas berbahaya untuk keselamatan psikofisik mereka sendiri (H. Leymann, 1993). Kesan daripada tingkah laku yang dilakukan oleh perompak adalah untuk memusnahkan mangsa pergolakan dari masa ke masa, menyebabkan mereka merasa tidak berupaya, tidak berguna dan kehilangan sebarang bentuk nilai dan harga diri . Sebabnya boleh jadi, berkali-kali, ini boleh menjadi strategi yang bertujuan untuk menyingkirkan pekerja yang menjadi 'tidak selesa', menyebabkan mereka mengundurkan diri secara sukarela atau membawa kepada prosedur pemecatan (H. Ege, 2002). Oleh itu, untuk membicarakan pergolakan, perlunya tindakan perompakan dilakukan oleh perusuh dari masa ke masa (jangka masa lebih dari enam bulan), dengan kekerapan sekurang-kurangnya satu episod seminggu (H. Leymann, 1990). Penting untuk ditegaskan bahawa ini adalah fenomena yang tidak terhad kepada persekitaran kerja, tetapi jauh lebih luas. Kesukaran psikologi, fizikal dan psikosomatik yang dapat dialami oleh mangsa pergolakan, menjadikan setiap bidang kehidupan individu bergolak, sering mengakibatkan gangguan mental seperti episod kemurungan , insomnia , serangan panik dan gangguan makanan . Salah satu konteks yang paling banyak dipengaruhi oleh akibat negatif dari merompak tentunya adalah keluarga pekerja yang bergerak. Keluarga mewakili tempat utama di mana semua perasaan kecewa dan tidak berdaya yang timbul dari persekitaran kerja yang tidak sihat dan patologi dicurahkan. Walau bagaimanapun, dos negatif setiap hari yang dibawa oleh mangsa pergolakan ke unit keluarganya, boleh menyebabkan krisis sebenar dalam hubungan dengan ahli keluarga, yang, setelah pelbagai usaha untuk mendorong dan menyokong saudara dalam kesulitan, berakhir dengan kehabisan sumber yang ada untuk mengatasi masalah pekerjaan, dan oleh itu fenomena yang ditakrifkan oleh H. Ege sebagai “Double Mobbing” (H. Ege, 2002). Mangsa akhirnya mendapati dirinya sendirian dan salah faham, bahkan tidak mungkin mendapat sokongan dan pemahaman dalam keluarganya, dan tepat pada fasa inilah senario yang paling tragis dapat timbul. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, sayangnya, terdapat peningkatan sebesar bunuh diri Berkaitan dengan mobiliti. Ini adalah bunuh diri yang sering dapat didefinisikan sebagai hanya di atas kertas, kerana ia merupakan pilihan putus asa terakhir yang dibuat oleh mereka yang telah terlalu lama menderita akibat buruk dari tingkah laku yang tercela dan tidak berperikemanusiaan dalam dunia pekerjaan. Oleh itu, lebih daripada bunuh diri, seseorang boleh bercakap mengenai pembunuhan bertopeng. Gerakan melampau ini dapat dianggap sebagai langkah terakhir yang ingin diambil oleh mangsa gerombolan, untuk membebaskan dirinya sekali dan untuk semua dari siksaan yang menakutkan yang beratnya menjadi tidak tertahankan dari masa ke masa. Ini adalah keputusan yang drastik, tidak mudah diterima dan difahami bagi mereka yang tidak pernah menjadi mangsa mangsa pergolakan. Atas sebab-sebab ini, nampaknya sangat penting untuk merenungkan kritikan fenomena serius ini, kerana merupakan kenyataan yang merangkumi pelbagai nilai dan makna. Cuba fikirkan nilai yang selalu ada dalam sejarah manusia. Kerja adalah sesuatu yang menentukan dan membina identiti manusia. Kemungkinan melakukan pekerjaan memberi individu peluang untuk merasa produktif dan dapat menyokong diri mereka sendiri. Dari ini timbul rasa kepuasan dan kepuasan diri yang penting untuk harga diri yang sihat dan persepsi positif terhadap imej sosial seseorang. Oleh itu, jika timbul masalah yang mempengaruhi fungsi produktif individu, seperti kritikan terhadap pekerjaannya, penghinaan, gangguan dan tindakan mencemarkan nama baik, tidak perlu dikatakan bahawa makna emosi peristiwa ini boleh merosakkan pekerja. Rasa senantiasa dikurangkan dalam kemahiran operasi seseorang adalah sesuatu yang habis dan menggali luka dalam dunia dalaman individu. Salah satu akibat yang paling membimbangkan adalah tepatnya penyusutan identiti orang itu, yang tidak lagi dapat mengenali dirinya sendiri, kualiti dan nilainya, hingga keadaan pemusnahan.



Iklan Memperhatikan fenomena ini tentunya merupakan langkah pertama yang harus diambil untuk mengatasi ketidakselesaan berskala besar tersebut. Harus diingat bahawa campur tangan membuli tidak bermaksud membatasi diri untuk merawat secara eksklusif gejala psikofisik yang ditunjukkan oleh mangsa, tetapi perlu bertindak lebih luas. Mobbing adalah fenomena kepentingan sosio-budaya, yang dalam kebanyakan kes berakar pada organisasi yang tidak sihat dan tidak berfungsi dalam konteks kerja, oleh itu semua pelaku yang tergolong dalam persekitaran ini mesti terlibat, kerana masing-masing memberikan sumbangan secara tidak sedar atau sedar kepada pemeliharaan dinamika hubungan yang membawa kepada pelaksanaan tingkah laku bermusuhan dan pergolakan. Oleh itu, psikologi kerja dan organisasi, dengan kekayaan alat kognitif dan intervensi yang khusus untuk konteks pengeluaran, tidak diragukan lagi merupakan sumber yang berharga untuk menangani bentuk ketidakselesaan ini. Yang lebih berguna ialah komitmen yang dikhaskan untuk aktiviti pencegahan. Oleh itu, sebagai tambahan kepada campur tangan pada situasi pergolakan secara penuh (iaitu di mana pergolakan telah menampakkan dirinya sendiri yang membawa akibat yang berbahaya), sangat penting untuk mencegahnya melalui inisiatif yang disasarkan seperti latihan dan kursus maklumat. Adalah mungkin juga untuk bertindak lebih awal, mulai dari pendidikan dan asuhan, kerana penyebaran nilai-nilai etika utama dan kehidupan bersama sosial dan sipil dapat mewakili langkah penting untuk pembentukan hati nurani kolektif yang sihat, yang mampu bertentangan sebarang bentuk keganasan dan / atau diskriminasi terhadap manusia. Adalah mustahak untuk mendidik generasi baru untuk menghormati manusia, yang perlindungannya tidak boleh dipertanggungjawabkan semata-mata dan eksklusif kepada institusi (memberikan kepada mereka penyelesaian setiap kesulitan), tetapi juga kepada rasa tanggungjawab sosial kita, dengan tujuan untuk kewarganegaraan aktif dan berpartisipasi.

Pencegahan juga dapat direncanakan di tingkat perusahaan, misalnya melalui kursus latihan yang difokuskan pada pengelolaan konflik dan pergolakan, atau pada tingkat profesional, dengan bersentuhan dengan jaringan profesional terkemuka yang bekerja di bidang pergolakan, seperti doktor, psikologi. dan peguam. Sebenarnya, pergolakan adalah fenomena yang mesti ditentang di pelbagai peringkat: etika, institusi dan perundangan.

tidak ada yang berlaku dengan ungkapan kebetulan

Akhirnya, untuk menyumbang kepada pencegahan dan kontras pergolakan, kita masing-masing dapat memulai dengan memperhatikan dinamika hubungan yang diciptakan dalam lingkungan kerja mereka, mengecam tingkah laku yang tidak betul, ganas dan agresif, dan, di atas semua, menyerah bahawa sikap pasif dan konspirasi yang terlalu banyak kali telah melahirkan mangsa yang tidak bersalah.