Nampaknya ciri keperibadian anak lelaki dan seluruh hidupnya ditandai oleh peralihan generasi dan bahawa dia tidak dapat melepaskan diri dari takdirnya, tetapi pada kenyataannya anak itu memiliki kemungkinan untuk memberontak dan melanggar peraturan yang membezakan peralihan generasi.

Iklan Banyak novel abad kesembilan belas membahas tema pengabaian dan penemuan semula asal-usul. Orang-orang yang rendah hati, yang tidak waras adalah seperti mereka telah ditinggalkan sebagai anak-anak orang-orang yang sangat miskin, yang terpaksa meninggalkan mereka kerana mereka tidak dapat menjaga mereka, dari orang-orang terkenal, akibat perzinaan, anak-anak pelacur atau anak-anak yang diculik pada usia dini.





Remì, watak utama novelTanpa Keluargaoleh H. Malot dari mana kartun yang sangat berjaya juga diambil, dia diculik pada usia dini dengan perintah bapa saudaranya yang risau akan harta pusaka keluarga. Sebelum menemui ibunya, dia melalui pelbagai peristiwa yang ditandai dengan nasib buruk dan tidak tenang: diadopsi, setelah ditinggalkan oleh penculik, oleh keluarga Barberin yang menjadi kehinaan dan terpaksa menghantarnya pergi; diamanahkan kepada Vitali, bekas tenor terkenal yang kini terpaksa melawat Perancis dengan pertunjukan jalanan, tetap bersendirian kerana kematian dingin Vitali sendiri; diculik dengan rakannya Mattia oleh keluarga Driscoll ketika dia pergi ke England untuk mencari ibunya, setelah mengetahui bahawa yang terakhir mencarinya. Hanya dengan penemuan ibunya di Geneva, dia akan mendapat ketenangan dan dapat menjadi pengacara dengan mengahwini Elisa, yang dia temui semasa bertugas singkat kepada keluarga Acquin setelah kematian Vitali.

Ikatan keibuan adalah sumber keamanan dan ketenangan dan, oleh itu, hutang positif yang memerlukan kepercayaan dan ketenangan di Remì.



Esmeralda yang indah, diNotre Dame de Parisoleh V. Hugo, di penjara dia mendapati ibunya yang merupakan bekas pelacur dari mana orang-orang gipsi telah mencuri anak perempuannya. Nilai ikatan ibu ditonjolkan oleh usaha ibu untuk menyelamatkan anak perempuannya yang ditakdirkan untuk digantung dan mati kerana isyarat ini.

Semua teori, dari psikoanalisis kepada teori-teori mengenai lampiran , mereka bersetuju bahawa cara di mana ibu menjalin hubungan dengan anaknya sejak awal akan menentukan cara di mana kedua, pada tahun-tahun akan datang, akan berhubungan dengan rakan sebaya dan masyarakat secara keseluruhan.

kanak-kanak selepas 40 tahun

Kohut berpendapat bahawa:



apabila ibu melihat bayi itu untuk pertama kalinya dan bersentuhan dengannya, potensi proses melalui mana diri seseorang bermula(H. Kohut, 1978).

Winnicott menegaskan bahawa, pada awal kehidupan, setiap orang hanya wujud sebagai sebahagian daripada hubungan dan, kemungkinan hidup dan berkembang mereka, bergantung sepenuhnya pada kepuasan keperluan utama untuk melekatkan diri dan menjadi milik Orang Lain (ibu / pengasuh) yang jaga dia dan berikan rasa aman dan keakraban yang menjadi asas kepada pertumbuhan (D. Winnicott, 1974). Secara tepat, berkaitan dengan kualiti afektif hubungan utama ini, seberapa banyak angka lampiran yang akan ada, pelindung, dapat diandalkan, tetap dan mampu melakukan hubungan yang hangat dan meyakinkan, bahawa perkembangan sihat dirinya yang sebenarnya akan bergantung. Dari anggapan ini, ibu yang cukup baik dilahirkan, ibu yang tahu bagaimana mundur, menjadi kecil seperti anaknya, untuk menyesuaikan dirinya dengan lebih baik, kepada dunia dalaman dan keperluannya.

Bowlby, untuk mengembangkan diri, mengenal pasti tiga gaya ikatan: selamat, menghindari dan cemas. Dia berpendapat bahawa keterikatan yang mencukupi dapat mengurangkan terjadinya situasi patologi masa depan seperti kemurungan dia keadaan kegelisahan . Orang yang menghidap penyakit ini telah mengalami pengalaman putus asa, penderitaan dan keterpisahan selama ini zaman kanak-kanak . Bowlby juga memperkenalkan konsep kitaran kekurangan dan ketahanan untuk menggambarkan orang yang pernah mengalami pengalaman yang menyedihkan dan kekurangan semasa kecil. Berdasarkan penelitiannya, dia memperhatikan bahawa subjek yang mengalami kekurangan dan pengabaian semasa kecil cenderung, sekali dewasa, untuk mengulangi jenis tingkah laku yang sama, walaupun pengalaman itu dapat dihalangi oleh kehadiran saudara lelaki dan / atau persekitaran yang sangat baik yang dapat memenuhi keperluan anak yang tidak dipenuhi oleh pengasuh.

Dalam kes Esmeralda, komuniti gipsi telah berjaya menggantikan sosok ibu, sehinggakan ia benar-benar berintegrasi dan menerapkan tingkah laku khas dari komuniti yang sama.

Stern menekankan bahawa hubungan ibu-anak bukanlah arah tetapi dua arah dan anak dalam hubungan ini mengambil bahagian aktif dengan membawa unsur-unsur yang berkaitan dengan persekitaran hidup ke dalam hubungan yang sama: diri dan yang lain.

Bion, yang berbicara tentang ibu Winnicott yang cukup baik, berpendapat bahawa dia membiarkan anak itu meluahkan kegelisahannya, bertoleransi dan menahannya tanpa penderitaan dirinya sendiri: dengan cara ini dia mengembalikan emosi daripadanya, ditapis dari penahanan dan diambil semula.

Pada hakikatnya, ibu yang cukup baik mampu menyampaikan kepercayaan dan harapan kepada anak yang ada dalam kemampuan memberi dengan mengetahui bahawa mereka dapat membalasnya. Sering kali ibu bapa bertanya apa tingkah laku untuk menjadi ayah atau ibu yang baik, kita hanya boleh menjawab untuk memberi kepercayaan dan harapan kepada anak-anak mereka dalam ikatan. Yang penting bukan untuk membuat kesalahan, tetapi dapat, seperti yang dituntut oleh Bettelheim, untuk belajar dari kesalahan seseorang, merenung dan memperbaiki dengan baik mengetahui bahawa keibubapaan mengalami banyak kekecewaan. Bagi Winnicott, kesalahan adalah elemen penting keibubapaan kerana tepat dari kesalahan itulah seseorang harus mulai lagi ketika rintangan dihadapi dan, untuk alasan ini, ia menjadi sumber dan bentuk pembelajaran yang diperlukan untuk memprogram ulang pilihan lain.

Kadang-kadang, bagaimanapun, kesalahan itu tidak dapat diakui, sehingga konsep ibu simbiotik yang menggerutu, memakan, diperkenalkan untuk menunjukkan bahawa lelaki dewasa yang mempunyai hubungan buruk dengan ibu mereka cenderung mempunyai hubungan yang tidak memuaskan dengan wanita. Ibu yang mengalami cacat adalah terlalu melindungi, menghalang, cemas, bimbang, simbiosis. Mereka melihat anak itu sebagai anak yang kekal walaupun dia sudah dewasa, sering merujuk kepadanya dengan kasih sayang yang khas dari hubungan masa kecil. Mereka pada umumnya adalah ibu yang memerlukan anak mereka untuk mengikuti visi mereka tentang dunia dan perkara: mereka sudah ingat seluruh masa depan mereka terungkap dalam sekejap, mereka sentiasa cemas walaupun anak itu hanya menjalankan tugasnya sebagai seorang anak, itu adalah untuk menyatakan pergolakan anak-anaknya, untuk menghancurkan, untuk tidak taat. Nuansa dapat bervariasi dari kedinginan ibu-askar, hingga fusionalitas ibu simbiotik, tetapi dalam keadaan apa pun kita berhadapan dengan hubungan yang sakit dan mengebiri. Ibu simbiotik, khususnya, memerlukan hubungan fizikal dengan anaknya, dia suka menggosoknya, menciumnya, memilikinya untuk dirinya sendiri: tetapi hubungan yang marah itu tidak pernah menjadi naluri sebenar untuk menderma, ia adalah cara untuk menelan, mengambil, menghisap anak itu. jiwa anak lelaki untuk menjadikannya semua miliknya.

Ketidakmampuan memberi menyebabkan anak menjalin hubungan yang tidak berpusat pada cinta tetapi hanya untuk memenuhi keperluan narsisistik mereka sendiri. G. Cortesi berpendapat bahawa:

jika di belakang - mungkin tidak diingati, mungkin dikeluarkan atau ditolak, mungkin diliputi oleh mitos seorang ibu yang ideal - ada penjagaan ibu yang terlalu memakan atau terlalu menolak dan mengebiri (kekurangan ibu selalu merupakan ungkapan pasangan ibu bapa yang kekurangan) , bahawa lelaki tidak akan dapat sebagai orang dewasa untuk mempercayakan dirinya kepada wanita, dia tidak akan tahu dan - di atas segalanya - dia tidak akan dapat mengalami petualangan manis menyelami kekuatan ajaib dan mengubah wanita itu, bergantung pada pelukannya dan menembus misterinya.

Jumlah kesan sampingan kanak-kanak anestesia

Keperluan narsistik cenderung memiliki yang lain berbanding dengan kurangnya memiliki cinta ibu dan dengan demikian hubungan pasangan patologi.

Bahkan pengalaman meninggalkan kanak-kanak melibatkan pengembangan keperluan narsistik yang seterusnya melibatkan hubungan yang bertujuan untuk tidak mengiktiraf keperluan yang lain. Anak kecil menangis dan putus asa sebaik sahaja ibu pergi, mengalami kebimbangan perpisahan. Kehilangan orang yang menjaga kita merupakan penderitaan dan dialami sebagai ancaman serius terhadap kewujudan seseorang, pengampunan sebahagian dari diri sendiri. Selalunya ia disertai dengan persepsi untuk tidak dapat bertahan hidup tanpa yang lain, dan penglihatan bencana tentang kehidupan dan dunia. Pengalaman kehilangan dan pengabaian pada orang dewasa dapat membangkitkan luka kuno, membawa ke permukaan konstelasi penderitaan primitif, tidak pernah dimetabolismekan, mengesahkan harapan pengkhianatan, ketidakpercayaan pihak lain dan gambaran diri sebagai rentan, ditakdirkan untuk disakiti. , ditolak dalam laporan. Pemisahan bukan hanya kehilangan orang lain tetapi juga kehilangan diri, sebagai orang yang layak dicintai. Dunia tiba-tiba menjadi padang pasir yang tidak bermakna, di mana tidak ada yang stabil dan setiap hubungan intim membawa hantu peninggalan dan kesakitan yang tak tertahankan yang ditanggungnya.

Iklan Frollo, ketua gereja katedral diNotre Dame de Paris, ditakdirkan oleh keluarganya untuk kehidupan pengkhotbah dan dipenjarakan sejak usia dini di kuliah Torchi di Universiti di mana dia sangat berminat untuk belajar. Dalam hidupnya, dia berurusan dengan hasil yang buruk, dengan cara yang intens dan penuh makna secara emosional dengan tiga orang: abangnya Jean, setelah kematian akibat wabak ibu bapanya, Quasimodo yang mendirikan dan melumpuhkan, Esmeralda gipsi. Dalam ketiga-tiga kes itu dia tidak dapat menjalin hubungan yang signifikan secara emosional kerana dia nampaknya dikhianati. Saudaranya Jean, yang selama ini dia telah mengabdikan dirinya, berlari dengan benci benci. Quasimodo, yang dia sambut ketika dia ditinggalkan oleh yang lain, tidak membantunya memenangkan cinta Esmeralda dan membunuhnya setelah kematian yang terakhir dengan membuangnya dari salah satu menara katedral. Esmeralda menolaknya beberapa kali, lebih memilih Kapten Phoebus, yang ditikamnya di belakang. Pengkhianatan yang nyata adalah akibat dari kegagalan mengenali yang lain sebagai orang yang mampu meluahkan emosi dan perasaannya. Sebenarnya, ketua gereja memperlakukan mereka sebagai objek kehendaknya sendiri sebagaimana dia sendiri telah menjadi objek kehendak ibu bapanya. Dia tidak menjalin hubungan dengan mereka berdasarkan cinta tetapi hanya pada ketaatan dan kesetiaan mutlak. Sebaik sahaja mereka mengikuti jalan mereka menjadi objek kebencian: Jean bergabung dengan gipsi, Quasimodo jatuh cinta dengan Esmeralda, Esmeralda jatuh cinta dengan Phoenus. Emblematic adalah kesenangan yang dirasakan oleh Frollo ketika menyaksikan pelaksanaan Esmeralda dengan siapa dia pasti jatuh cinta.

Penyebaran generasi pengebirian, sama seperti ibu mengebiri, atau percubaan ibu bapa untuk merancang masa depan anak tanpa mengambil kira keperluannya, melibatkan luka narsis di mana ikatan dengan yang lain menjadi milik kerana takut ditinggalkan.

Frollo mempunyai semua ciri yang terdapat di gangguan keperibadian narsistik . Orang yang mengalami gangguan ini cenderung ke arah keunggulan, memerlukan kekaguman, kurang kepekaan terhadap orang lain dan mempunyai perhatian tinggi terhadap diri mereka sendiri; mereka biasanya membesar-besarkan kemampuan mereka, sering kelihatan sombong. Mereka percaya bahawa mereka istimewa, unggul, bahawa mereka mesti puas dengan setiap permintaan mereka dan bahawa mereka berhak mendapat layanan istimewa. Mereka mengharapkan orang lain untuk mengenali status mereka sebagai orang istimewa juga, dan jika ini berlaku, mereka menjadikan mereka ideal. Sebaliknya jika orang lain mempersoalkan kualiti mereka bertindak balas kemarahan , mengakibatkan tidak dapat mempersoalkan dan menerima kritikan. Selalunya mereka disertai dengan orang yang mudah menundukkan dan yang dapat mengagumi mereka. Apabila mereka adalah orang yang melekatkan diri kepada orang lain, yang jatuh cinta dengan orang lain, mereka mengalami kegelisahan yang ditinggalkan dan dalam kes penolakan mereka bertindak balas dengan kemarahan, kebencian dan sikap tertekan. Menjadi sangat perhatian untuk mengawal, ikatan pasangan sering dicirikan oleh cemburu jenis obsesif.

Nampaknya ciri keperibadian anak lelaki, dan juga sepanjang hidupnya, ditandai oleh peralihan generasi dan bahawa entah bagaimana dia tidak dapat lari dari takdirnya. Pada hakikatnya hal ini tidak berlaku, dengan memberi anak kesempatan untuk memberontak dan melanggar peraturan yang membezakan peralihan generasi jika mereka tidak menuju ke arah mencapai tujuan atau memenuhi keperluan mereka. Marius, diSengsaraoleh V. Hugo, bersetuju untuk diasingkan oleh datuk ibu untuk menilai semula ayahnya. Tinggal selama 18 tahun bersama datuk keibuannya dengan kepercayaan bahawa bapanya telah meninggalkannya, kerana mengetahui bahawa dia sakit parah, dia pergi mengunjunginya, tetapi mendapati dia sudah mati. Di rumah ayahnya dia menemukan warisan bukti dalam cadangan untuk menolong Thènardier, yang telah menyelamatkan nyawanya dalam pertempuran Waterloo. Lebih-lebih lagi, dari penjaga gereja, dia mengetahui bahawa ayahnya pergi menemuinya secara diam-diam setiap minggu di gereja agar tidak melanggar perjanjian yang telah dia tetapkan dengan datuknya. Perjanjian itu menetapkan bahawa sebagai pertukaran untuk melepaskan anak itu, semua harta pusaka ibu akan diberikan kepada Marius. Pulang ke rumah, Marius melepaskan harta pusaka datuknya dengan berdebat dengannya dan pergi. Kakek itu, dalam usaha untuk berdamai dengan keponakannya, mengirimkan sejumlah wang kepadanya melalui seorang bibi, yang segera dikirim oleh Marius.

Penerimaan dan tidak penerimaan warisan merupakan paksi untuk menyesuaikan atau melampaui jalan keluarga asal. Perubahan, evolusi dinamika generasi melalui pelanggaran.

Istilah pelanggaran sering mempunyai makna negatif seperti pada makna asalnya, ia bermaksud mempersoalkan norma sosial dan ketidakpatuhan terhadap peraturan. Berlawanan dengan pelanggaran adalah mematuhi, iaitu, penerimaan total norma dan peraturan sosial. Jelas bahawa dalam pelanggaran ada dorongan kuat untuk berubah, mengatasi batasan, memperoleh pengalaman baru dengan keluar dari apa yang dianggap biasa dan meyakinkan. Sekiranya Prometheus tidak memberontak, tidak melanggar peraturan Zeus, lelaki tidak akan mempunyai karunia ingatan , kepintaran dan, seterusnya, api. Oleh itu, pelanggaran tidak hanya mempunyai nilai positif yang kuat, bertujuan untuk perubahan, tetapi juga evolusi.

Winnicott berpendapat bahawa tingkah laku transgresif adalah asas untuk proses pembezaan anak dari ibu dan pembinaan diri seseorang. Banyak kajian dan penyelidikan telah menunjukkan tingkah laku transgresif semasa remaja. Pelanggaran membolehkan remaja membezakan diri mereka, untuk menyatakan keunikan mereka. Melanggar bermaksud tidak mengikut peraturan massa; dengan melakukannya menjauhkan diri dan menjadi autonomi. Remaja itu perlu berusaha untuk 'membanting pintu' peraturan keluarga yang membolehkannya mengukur hadnya dan dapat menilai bagaimana dan kapan melintasi mereka. Untuk melakukan ini, dia perlu memasukkan norma dan peraturan keluarga. Proses internalisasi inilah yang membezakan fisiologi dengan pelanggaran patologi. Sekiranya di satu pihak, sebenarnya, terdapat pelanggaran fisiologi yang berfungsi untuk melakukan proses yang membawa kepada pemerolehan identiti seseorang dan menjaga ketertiban sosial, di sisi lain, terdapat pelanggaran patologi di mana proses internalisasi model dan norma. Oleh itu, struktur keperibadian narsistik dan bayi masih kekal.

Marius membuat pilihan yang tepat antara dua model, yaitu ayah, yang mengorbankan ikatan emosinya untuk menjamin warisan datuk kepada anaknya, dan datuk yang berwibawa dan berwibawa. Dia memilih model ayah yang dapat dia berikan hanya dengan harapan dan kepercayaan agar dapat dibalas. Itulah keyakinan untuk dapat membalas bahawa dia meninggalkannya dengan surat wasiat yang tepat. Sebaliknya, datuk memberikan hanya sejauh mana yang lainnya menerima ketaatan sepenuhnya terhadap perintahnya. Pada hakikatnya, datuk tidak mempunyai kepercayaan dan harapan dalam pemberian itu.

dalam ketakutan subjek tidak menunjukkan

Warisan nilai hadiah membezakan pilihan Marius berikutnya. Dia berjaya membuat datuknya menyetujui perkahwinannya dengan Cosette setelah berusaha mempersembahkan nyawanya, akan bertarung di barikade, kerana cintanya yang dilihatnya goyah; dia diselamatkan oleh ayah angkat Cosette yang merupakan orang yang menentang perkahwinan anak perempuannya; membawa Cosette kembali ke ranjang kematian ayah angkatnya dari mana dia secara sukarela menyingkirkannya.

Tema pelanggaran untuk dapat membebaskan diri dari keluarga asal juga termasuk dalamEugenia Grandetoleh Honoré de Balzac. Eugenia melanggar perintah ayahnya, seorang lelaki yang sengsara yang satu-satunya tujuan dalam hidupnya adalah mengumpulkan kekayaan baru, memberikan emas kepada sepupunya Charles, yang dia telah jatuh cinta dan dengan siapa dia telah bersumpah cinta abadi. Atas sikap ini, dia dihukum oleh ayahnya, tetapi dia tidak berhenti untuk terus menderma sambil tetap utuh dan bahkan meningkatkan warisan ayah setelah kematiannya. Dia memelihara kepercayaan dan harapan terhadap nilai pemberian itu, tidak seperti ayah yang membunuh isterinya karena kesedihan dan memaafkan anak perempuannya hanya ketika dia menyedari bahawa dengan kematian ibunya, dia akan mewarisi separuh harta pusaka. Balzac di bahagian akhir novel Eugenia menulis:

Hari ini tangannya meninggalkan penderitaan rahsia di setiap rumah, dan dia berjalan di jalan manfaat. Kehebatan jiwa meliputi kecacatan pendidikan dan tabiat awal pada wanita ini yang hidup di dunia dan bukan miliknya, yang dilahirkan untuk menjadi seorang isteri dan ibu yang patut dicontohi dan tidak mempunyai suami, anak, atau keluarga.

Gagal membina sendiri keluarga itu adalah pemberian yang mesti diberikan untuk kehidupan yang menderma. Melanggar melibatkan beberapa pengorbanan, tetapi ia pasti mengubah sejarah generasi keluarga.

Sebaliknya, selalu Balzac masukPapa Goriot, mengecam kesan negatif pelanggaran yang berkaitan dengan konteks sosial. Anak perempuan Goriot, Anastasie dan Delphine, yang terintegrasi dengan sempurna dalam masyarakat borjuasi yang baru muncul, pergi mengunjungi ayah mereka hanya untuk meminta wang kepadanya untuk memenuhi keperluan mereka. Kasih sayang ayah terhadap anak-anak perempuannya digambarkan secara patologi kerana dia tidak dapat mengatakan tidak kepada anak perempuannya dan lebih banyak menghabiskan wang simpanannya, dan menjadikan dirinya sukar untuk hidup. Konteksnya adalah matriks makna dan, oleh itu, pelanggaran anak perempuan Goriot tercermin dalam nilai-nilai baru masyarakat borjuasi di mana memiliki definisi makhluk. Hubungan kasih sayang, sebagai nilai keberadaan, kurang penting daripada wang sebagai sinonim untuk dimiliki. E. Fromm (1976) mendefinisikan kecenderungan ini sebagai dystonia memiliki tingkah laku yang berorientasikan untuk segera mencapai tujuan dan terlibat dengan orang-orang yang dapat memenuhi keinginan mereka dengan cepat. Dalam hal ini dia menulis:

Setelah mempunyai bunga, dia memetiknya, dia menjadikannya miliknya sendiri. Seorang Makhluk merenung keindahannya, menikmati ini, merasakannya membayangkan cakrawala yang lain.

Sebagai masyarakat konsumeris pada dasarnya, masyarakat borjuasi harus ditujukan untuk memiliki dan, oleh karena itu, cenderung untuk memiliki. Goriot, sambil menikmati solidariti kami terutama untuk kesunyian di mana dia ditinggalkan di pengebumiannya di mana anak-anak perempuannya tidak menghadiri, bagaimanapun, tidak menjadi mangsa tetapi menyumbang dengan tingkah lakunya untuk menyetujui tingkah laku anak perempuannya. Ini menyumbang dengan cara yang menentukan untuk istirahat yang dibuat oleh anak perempuan dengan sejarah generasi mereka.

Dystonia memiliki dijelaskan secara simbolik oleh Zola dalam watak Nana. Anak perempuan dari dua pekerja yang berjaya membuka cucian dan menjalani kehidupan yang kaya hanya mengalami kerosakan, dia menjadi pelakon teater yang berjaya. Atas keinginannya untuk memiliki dan memiliki, dia meninggalkan karier lakonannya untuk mengabdikan dirinya untuk mensia-siakan kekayaan kekasihnya. Nana meneruskan kerja ibu bapanya dengan jelas menggunakan kaedah lain. Memiliki, memiliki, juga menghasilkan di Nana, seperti pada putri-putri Goriot, melepaskan diri dari perasaan, ketidakmampuan untuk mencintai juga ditujukan kepada anaknya Luigino. Kebangkitan sosial dari situasi kemiskinan adalah tema khas novel abad kesembilan belas. Juga di Papa Goriot adalah sosok Eugene de Rastignac, seorang pelajar muda universiti yang meninggalkan pengajiannya untuk memasuki masyarakat Paris yang indah. Eugene tinggal di sebelah Goriot hingga pemakamannya dan pada akhirnya, dari tanah perkuburan, melihat kawasan kejiranan Paris yang baik, dia melancarkan cabarannya dengan ungkapan 'Dan sekarang kami berdua'.