Barbara Dardi

Sukarelawan membuat komitmen, tanggungjawab; tentukan apakah dalam kehidupan seharian anda dapat menghabiskan beberapa jam untuk mendedikasikannya kepada orang lain. Ini adalah kesedaran tentang emosi dan perasaan seseorang terhadap isyarat sederhana tetapi tegas untuk kesejahteraan beberapa orang yang telah dilucutkan peluang untuk kehidupan yang damai dan riang, tetapi tidak semestinya kurang bermanfaat dan memuaskan.





Mempunyai visi yang jelas tentang apa yang menjadi sukarelawan hari ini tidaklah mudah. Sekiranya kita mempertimbangkan makna etimologi dan etika perkataan, realiti menyimpang dari definisi asalnya. Dengan sukarela, kami bermaksud satu set kegiatan yang memihak kepada masyarakat yang mengekalkan 3 ciri khas: pilihan bebas untuk melaksanakan aktiviti ini, pilihan bebas, atau fakta tidak dibayar dan produk akhir yang mewakili faedah yang diperoleh oleh mereka yang melakukannya. menerima (Vitale, 2004).

Sukarelawan adalah tingkah laku prososial, yang difahami sebagai sekumpulan tindakan yang bertujuan melindungi orang lain dan mempromosikan serta menjaga kesejahteraan fizikal dan psikologi mereka. Sukarelawan adalah keputusan peribadi dan intim, yang dihasilkan daripada emosi pertolongan yang mendalam terhadap mereka yang merasa tidak selesa dan sendiri yang tidak dapat menyelesaikan masalah mereka.



Oleh itu, beberapa ciri keperibadian mereka yang menjadi sukarelawan adalah asas: bersikap altruistik (mengambil minat terhadap kesejahteraan orang lain), merasa empati terhadap emosi orang-orang di hadapan kita, mempunyai pandangan positif terhadap dunia dan kecenderungan untuk mencari jalan penyelesaian alternatif untuk menyelesaikan masalah. masalah, menjadi memahami dan sabar. Sukarelawan membina hubungan sosial antara orang asing, hanya memfokuskan pada motivasi dan momentum emosi yang kuat dalam menolong orang lain, mengatasi individualisme, mementingkan diri sendiri, pengasingan, antagonisme, kerosakan, tingkah laku yang merosakkan dan agresif .

Bentuk solidariti mendatar yang asli ini dapat bertahan hingga tahun 1990-an, ketika, berkat penyebarannya yang semakin besar, ia menjadi sektor yang menentukan dan berimpak tinggi, sehingga perlu membuat peraturan khusus untuk mengaturnya. .

Pentadbiran awam mula membiayai organisasi-organisasi ini untuk melakukan perkhidmatan yang tidak dapat diaktifkannya, membiarkan mereka bebas (walaupun tidak sepenuhnya) untuk mengatur diri mereka sendiri, menguruskan kakitangan, masa dan cara menjalankan aktiviti ini. Dengan cara ini, organisasi sukarela telah menjadi syarikat sebenar yang menjalankan perniagaan, menggaji pekerja dan memberikan sumbangan penting kepada ibu negara. Oleh itu, kemurnian yang berkaitan dengan definisi asal, kurang (Vitale, 2004).



Iklan Menurut undang-undang kerangka kerja sukarela 266/91 - seni. 1 perenggan 1 '... kerja sukarela harus dipahami seperti yang diberikan secara pribadi, spontan dan bebas, melalui organisasi yang menjadi bagian sukarelawan, nirlaba, bahkan secara tidak langsung dan eksklusif untuk tujuan solidariti'. Dan kemudian - Artikel 3 perenggan 3 '... ketiadaan keuntungan, sifat demokratik struktur, pilihan dan kelonggaran jawatan bersekutu serta pemberian layanan yang diberikan oleh anggota mesti dinyatakan dengan jelas ... kewajiban dan hak mereka '. Artikel 3 perenggan 4: '... dapat merekrut pekerja atau memanfaatkan layanan wiraswasta secara eksklusif dalam batas yang diperlukan untuk berfungsi secara berkala atau diperlukan untuk memenuhi syarat atau mengkhususkan kegiatan yang mereka jalankan'.

Oleh itu, dalam kumpulan besar sektor sukarela Itali terdapat organisasi yang pelbagai, dari persatuan kecil di majlis perbandaran, hospital dan entiti lain, hingga institusi besar dengan struktur organisasi yang kompleks. Organisasi yang terdiri daripada sukarelawan hanya menurun, sementara organisasi yang mempunyai kakitangan bergaji bertambah (www.istat.it). Selalunya persatuan kecil terdiri daripada ahli keluarga orang yang mengalami kemalangan atau menderita beberapa penyakit, menganggap profil kumpulan pertolongan diri untuk saling menyokong kerana dalam keadaan yang sama.

Di Padua terdapat sebuah persatuan nirlaba yang disebut 'Marcellino Vais'. Merupakan pusat harian bagi orang kurang upaya fizikal dan mental yang ditubuhkan pada tahun 1992; menjalankan aktiviti petang dengan bengkel pelbagai jenis (seni, pertukangan, teater, muzik, dll.). Acara hiburan, persembahan teater, makan siang solidariti dan lawatan bertema diatur.

Nama itu diilhamkan oleh seorang anak lelaki yang menderita polio, Marcellino Vais, yang pada tahun 1980-an mengubah komitmennya untuk bersukan dengan bertanding di kerusi roda, menjadi juara Itali dalam atletik beberapa kali dan mencipta pasukan bola keranjang yang mencapai kategori A1. Berdasarkan prinsip ketabahan, keberanian, solidariti dan semangat ini, persatuan hidup hanya berkat komitmen berterusan sukarelawan yang tidak dibayar, yang berjaya satu sama lain dari masa ke masa. Walau bagaimanapun, menjalankan persatuan adalah rumit, kerana kos tetapnya banyak dan pendapatannya sedikit.

Persatuan ini tidak mempunyai perjanjian dengan SSN dan hanya bergantung pada sumbangan keluarga orang kurang upaya dan pelbagai sumbangan. Walau bagaimanapun, pusat ini telah menjadi 'keluarga kedua' bagi para tetamu, kerana ia sangat ramah, mesra dan selalu dengan suasana positif dan penuh harapan, walaupun terdapat drama yang dapat dibawa oleh orang kurang upaya.

Beberapa tetamu dan beberapa sukarelawan telah hadir selama bertahun-tahun dengan tepat untuk bentuk kasih sayang dan dedikasi yang menjadi ciri kumpulan ini, yang membuktikan pentingnya bukan sahaja kehadiran fizikal struktur ini di wilayah ini, tetapi juga inti pati emosi, rohani dan empati bagi mereka yang mendedikasikan masa dan tenaga mereka terhadap orang-orang ini. Sukarelawan adalah orang di luar keluarga angkat, yang menonjolkan lebih banyak lagi sifat berterima kasih dan solidariti murni, spontaniti dan keikhlasan kasih sayang.

Seperti yang ditunjukkan oleh data Istat dibandingkan dengan satu dekade yang lalu di mana sektor-sektor di mana sukarelawan dilakukan adalah semata-mata kesihatan dan sosial, sekarang orang lebih banyak terlibat dalam organisasi dengan tujuan rekreasi dan budaya. Sukarelawan bergerak ke arah sektor 'lebih mudah', menjauh dari situasi bermasalah yang memerlukan komitmen emosi yang lebih besar. Oleh itu, sukar bagi Marcellino Vais untuk mencari sukarelawan. Tetapi juga para tetamu.

Walaupun data mengesahkan peningkatan mereka yang menjadi sukarelawan walaupun dengan cara peribadi melalui sumbangan atau aktiviti individu (tidak bergantung pada persatuan), terdapat banyak keadaan luaran yang dapat menghambat pengambilan keputusan. Sukar bagi orang muda yang menganggur, yang baru keluar sekolah atau universiti, menghabiskan masa dalam aktiviti yang tidak memberi gaji. Sebilangan orang muda melakukannya sebagai pengalaman dan latihan, dengan harapan bahawa persatuan kemudian memutuskan untuk mengambilnya. Mereka juga gagal memberikan kesinambungan dari masa ke masa kerana sebaik sahaja peluang pekerjaan berlaku, mereka harus menyerah. Tetapi sebaliknya, kita juga menemui lebih dari 60-an yang sudah bersara, tetapi yang sering mempunyai komitmen untuk menolong anak dan cucu mereka dalam pengurusan keluarga, ekonomi dan praktikal. Oleh itu, sering kali seseorang ingin menjadi sukarelawan tetapi tidak dapat atas alasan peribadi.

Iklan Selanjutnya, seringkali keluarga orang kurang upaya yang tidak dapat menggunakan perkhidmatan awam (kerana pelbagai alasan) bahkan tidak memilih struktur peribadi, menjaga kerabat di rumah. Ini bermaksud menghilangkan orang kurang upaya dari rangsangan pendidikan dan sosial tertentu yang dapat diberikan oleh organisasi yang tersusun khas, tetapi di atas semua itu menekankan masalah pengurusan orang di rumah, meningkatkan kemungkinan mempengaruhi keseimbangan antara ahli keluarga. Terutama jika kecacatan itu sederhana atau parah, ibu bapa atau ahli keluarga yang menjaga orang kurang upaya mendapati mereka harus menghadapi masalah penjagaan dan penjagaan total, 24/24 jam, mengorbankan nyawa mereka sendiri. Sokongan orang ramai dan sokongan rumah sangat terhad dan keluarga mendapati mereka terperangkap di rumah tanpa alternatif.

Berbanding dengan tahun 90-an di mana struktur itu mengandungi jumlah maksimum tetamu yang dibenarkan dan dibanggakan sekurang-kurangnya tiga puluh sukarelawan yang bergilir, terutama orang muda, dalam beberapa tahun kebelakangan ini jumlahnya menurun dengan ketara. Sukarelawan telah menurun dengan banyak dan usia rata-rata meningkat (lebih dari 60) dan tetamu, masing-masing dengan keadaan keluarga mereka sendiri, telah menurun, tinggal beberapa yang setia. Setelah menukar beberapa lokasi, sejak 2004 mereka berada di lokasi sekarang; perbelanjaan telah meningkat, termasuk kos tetap seperti sewa, penggunaan dan bahan bakar diesel untuk van peribadi yang bergerak setiap hari dan menjemput tetamu di rumah dan membawanya kembali pada waktu petang. Minibus yang diberikan oleh Dario Fo pada tahun 1997 ketika dia menyumbangkan hasil Hadiah Nobel sastera kepada badan amal. Hanya untuk menjadikan kesinambungan aktiviti lebih sukar, badan yang pada awalnya memberikan bangunan secara percuma untuk dipulihkan sepenuhnya dengan perbelanjaan persatuan, setelah kerja selesai dan melihat bahawa ia telah berubah menjadi struktur yang ramah, mula meminta sewa.

Dari sudut pendidikan dan latihan, standard yang diperlukan telah dinaikkan untuk menjamin perkhidmatan berkualiti tinggi; bekerja dengan orang kurang upaya tidak lagi bermaksud 'menjaga syarikat', tetapi jalan sadar dipertimbangkan, yang bertujuan untuk tujuan peningkatan dan perubahan, untuk mempromosikan kesejahteraan fizikal, psikologi dan sosial, ke arah kualiti hidup yang lebih baik dan penyatuan ke dalam masyarakat. Ini hanya dapat dilakukan dengan kakitangan profesional yang terlatih dan kompeten. Oleh itu, perlu mengukuhkan beberapa aspek penting untuk menjadikan pergaulan itu lengkap. Mempunyai kehadiran profesional yang berterusan yang menjalankan peranan pengurusan dan pengawasan seluruh organisasi tidak dapat difikirkan tepat kerana kos yang terlalu tinggi, walaupun sukarelawan dan keluarga menyedari perlunya meneruskan.

Pada ketika ini, persatuan mencapai persimpangan: untuk mengekalkan ciri-ciri awal dengan mana pusat itu dibina, walaupun daya saing tinggi dan kepelbagaian tawaran di wilayah ini, memanfaatkan pengalaman selama dua puluh tahun dan intipati murni apa artinya menjadi sukarelawan, atau berubah menjadi syarikat yang menyediakan perkhidmatan sosial dan mengubah motivasi asas, atau semangat amal yang berubah menjadi pendapatan yang akan diterima.

analisis tingkah laku yang diaplikasikan

Sukarelawan membuat komitmen, tanggungjawab; tentukan apakah dalam kehidupan seharian anda dapat menghabiskan beberapa jam untuk mendedikasikannya kepada orang lain. Ini adalah kesedaran tentang emosi dan perasaan seseorang terhadap isyarat sederhana tetapi tegas untuk kesejahteraan beberapa orang yang telah dilucutkan peluang untuk kehidupan yang damai dan riang, tetapi tidak semestinya kurang bermanfaat dan memuaskan.

Semua orang berhak untuk hidup dengan cara yang terbaik dan adalah kewajipan bersama, sosial, bersama untuk mewujudkan keadaan dan situasi untuk menawarkan kemungkinan ini. Tidak semua orang mempunyai kecenderungan untuk bersentuhan dengan mereka yang menunjukkan 'kepelbagaian' berkenaan dengan diri mereka dan norma; ketakutan terhadap kepelbagaian berpunca dari kurangnya pengetahuan dan dari persepsi ketidakupayaan seseorang untuk menghadapi situasi tertentu yang mungkin berlaku. Tetapi sukarela mempunyai banyak aspek, ada banyak cara untuk mempraktikkannya, cari sahaja yang paling sesuai dengan anda.

ITEM YANG DISARANKAN:

Ahli psikologi? Sumber yang berharga, asalkan percuma

BIBLIOGRAFI: