Apa yang dilakukan pengalaman dari kecantikan ? Apa yang kita maksudkan apabila kita mengatakan sesuatu itu indah? Apakah ramuan mental yang penting dalam pengalaman keindahan dan apa gunanya pengalaman ini? Ini adalah beberapa soalan yang akan kami cuba jawab secara terbuka tema kecantikan .

PEBBLES PSIKOOPOLOGI UMUM - Kecantikan (Bil. 43)





The kecantikan itu adalah kekekalan yang dilihat di cermin.(Kahlil Gibran)
The kecantikan itu hanya janji kebahagiaan.(Stendhal)
Kami menyerahkan wanita cantik kepada lelaki yang tidak membayangkan.(Marcel Proust)

Iklan Sebelum ahli sains saraf dari beberapa universiti AS yang tidak diketahui menyelesaikan wacana mengenai kecantikan mengenal pasti kawasan yang tersekat di celah otak, di mana dia akan mengetahui bahawa aferen sekunder dari lima deria mencapai keheningan dan bahawa dengan mengaktifkan, sebagai isyarat resonans magnetik berfungsi, menghidupkan semua keistimewaan dari mesin pinball kuno, ia menghasilkan pengalaman subjektif keindahan dan anda namakannya, siapa tahu mengapa, 'Beauty 301/15', saya rasa betul untuk memikirkan apa yang dihasilkan oleh budaya Barat selama ribuan tahun mengenai perkara yang dimaksudkan.



Mungkin juga ahli sains saraf Yankee akan beralih dari minat psikologi yang besar kerana fakta bahawa nisbah emas adalah peraturan yang hampir berterusan dalam seni Barat, dari orang Mesir hingga orang Yunani, hingga zaman Renaissance, ketika pengiraan matematik belum diketahui. Sebenarnya, 'De Architectura' Vitruvius (abad ke-1 SM), yang terkenal dengan gambar yang sangat terkenal oleh Leonardo Da Vinci yang disebut 'orang Vitruvian', akan menyerahkan arahan untuk penciptaan bahagian seni bina yang optimum baik pada Zaman Pertengahan dan Zaman Renaissance. Bahagian keemasan, bahagian ilahi yang dibicarakan oleh Fra Luca Bartolomeo de Pacioli, hidup pada abad ke-15, seorang penganut agama, matematik dan ekonomi Itali, pengarang 'Summa de Arithmetica, Geometria, Proportioni e Proportionalità e della Divina Proportione', terkenal di kalangan akauntan kerana telah mencipta 'entri berganda', hubungan itulah yang terwujud dalam segmen AB apabila, setelah meletakkan titik pembahagian C, AB ke AC seperti AC ke CB. Sarjana Amerika dari fakta ini - dan juga dari undang-undang bentuk - akan mempertimbangkan mengesahkan tesis kewujudan pada manusia parameter estetik yang diberikan secara universal, iaitu spesies spesifik, ciri spesies manusia dan akan memetik kajian ahli fisiologi visi Stone and Collins yang menjelaskan pilihan untuk bahagian emas berdasarkan konfigurasi segi empat tepat bidang visual manusia dengan dimensi yang nisbahnya sangat dekat dengan bahagian emas itu sendiri.

Bagi kita dari dunia lama, tema ini memerlukan pendekatan multidisiplin yang terkoordinasi, untuk memilikinya, dari seorang ahli falsafah. Atas sebab ini, dari perspektif psikologi saya, saya akan mengehadkan diri kepada satu siri pernyataan, tanpa kewajiban tidak bertentangan untuk bertanya, dan bukannya mencari jawapan.

Lima soalan yang ingin saya tanyakan adalah:

  1. Apa yang kita maksudkan apabila kita mengatakan sesuatu itu indah?
  2. Apa yang dilakukan pengalaman keindahan ?
  3. Apa persamaan landskap, karya seni, muzik, badan yang kita anggap cantik?
  4. Apakah ramuan mental yang penting dalam pengalaman keindahan dan akhirnya, adakah ia berguna untuk sesuatu dan mungkin untuk apa?
  5. Ringkasnya, ada intipati kecantikan , dari mana ia terdiri, berapa objektif atau subjektif (Umberto Eco berpendapat bahawa kedua-duanya tidak kecantikan fizikal tidak ada jenis lain yang tidak berubah dalam masa dan ruang dan bahawa kriteria yang menentukannya sentiasa berubah)? Dan apa yang perlu dilakukan dengannya?

Ini semua soalan yang saya rasa tidak penting walaupun lelaki dan bintang yang rajin telah mengenal pasti kawasan 'Beauty 301/15'.



Berikut adalah beberapa tesis:

The kecantikan ia adalah pengalaman yang benar-benar subjektif yang menyatakan hubungan antara objek dan subjek dengan pancaindera dan akal. Sekiranya, menurut saya, realiti objektif wujud walaupun tanpa saksi manusia yang mana pokoknya boleh dikatakan benar-benar jatuh di tengah-tengah hutan walaupun tidak ada yang akan melihat atau mengetahuinya, perkara yang sama tidak dapat dikatakan mengenai kecantikan : tanpa fikiran yang mencengkamnya tidak ada kecantikan .

Apa yang kita nampak cantik dapat memenuhi keperluan kita atau tujuan . Ini menjelaskan kepelbagaian individu, sejarah dan budaya penilaian 'cantik' kerana berbeza adalah corak motivasi dari pelbagai budaya dan, di dalamnya, dari pelbagai mata pelajaran yang oleh itu mempunyai selera masing-masing. Sekiranya beberapa perkara, sangat sedikit yang benar (hanya memikirkan pertimbangan yang berlainan mengenai pelbagai arus seni) kelihatan indah bagi hampir semua orang dan membuat kita memikirkan kewujudan kecantikan objektif ini hanya kerana kita semua tergolong dalam spesies manusia dan mempunyai sebahagian besar matlamat kita, pertama-tama yang wujud dalam kelangsungan hidup (pemakanan, perlindungan dari ancaman, pemeliharaan homeostasis) dan pembiakan. Tepat di kecantikan fizikal , berkaitan dengan aspek terakhir ini dan oleh itu dalam agenda dalam budaya kita sekarang, refleksi ini timbul bersama anak saya, secara sepele bertanya kepada kita tentang apakah inti pati utama yang bergerak kecantikan feminin bahawa musim hangat meningkat. Mengikuti perspektif keseimbangan antara kesejagatan dan keperibadian, kita dapat menyenaraikan serangkaian keperluan umum manusia, fizikal dan psikologi, yang diperibadikan dalam setiap individu dan untuk masing-masing membayangkan jenis tertentu kecantikan , terdiri dari jangkaan bahawa hubungan dengan objek itu dapat menyebabkan kepuasan terhadap keperluan tersebut.

The kecantikan di atas semua janji kebahagiaan. Gotthold Ephraim Lessing, seorang ahli falsafah Jerman abad ke-18, menyatakan sebagai antisipasi iklan semangat Campari yang'Harapan kesenangan adalah kesenangan'dan, menurut Freud, ia memiliki tugas untuk menjaga alat psikik dalam keadaan kegembiraan yang teratur. Sebelum benar-benar berlaku: kecantikan itu adalah jangkaan, janji, harapan kepuasan.

The pengalaman subjektif keindahan ianya adalah emosi secara amnya positif disertai dengan penilaian positif yang indah, baik, adil dan benar (kata Keats, mengambil konsep Aristotelian dan Platonik yang'yang kecantikan itu adalah kebenaran dan kebenaran itu kecantikan ') dan tarikan ke arah objek yang indah.

The pengalaman keindahan langsung dan tidak reflektif adalah tepat dari sintesis semua penilaian positif yang olehnya ia lakukan, sangat baik (untuk membuat saya faham oleh rakan sekerja saya di luar negara yang mungkin membuang masa membaca kami) dan penilaian ini bersifat emosional dan juga ketakutan itu adalah penilaian ancaman yang lebih cepat dan cepat daripada kesedaran analitik yang sedar akan adanya bahaya.

The sakit daripada kecantikan . The kecantikan , seperti yang disebutkan di atas, itu membuat kita memahami kemungkinan pemenuhan keinginan atau kebutuhan yang mendalam tanpa ini benar-benar terjadi, yang akan menghilangkan keinginan itu sendiri. Rasa satu kecantikan ia sama dengan merasa kekurangan dan kemungkinan mengisinya. Plotinus menegaskan bahawa kecantikan adalah cita-cita yang tidak dapat dicapai, sesuatu yang harus diperjuangkan, oleh itu rasa ketidaklengkapan yang semestinya berkaitan dengannya (seribu contoh dalam pengertian ini terlintas di fikiran tentang pengalaman cinta yang dicirikan oleh keinginan untuk pertemuan yang tidak tidak pernah cukup dan tidak pernah puas sepenuhnya). Persepsi kekurangan ini menjelaskan aspek yang menyakitkan yang terdapat dalam pengalaman orang hebat kecantikan yang sebenarnya merujuk kepada ketidaklengkapannya sendiri. Mungkin ini adalah risiko kematian segera bagi mereka yang melihat wajah Tuhan yang oleh itu, dengan sopan, menunjukkan dirinya paling tidak dengan samaran semak belukar.

The kecantikan Ianya tidak berguna. Menurut Kant, terdapat dua ciri keindahan: ia secara intuitif dipahami tanpa memerlukan pertimbangan atau penjelasan secara sedar yang, jika ada, dapat menyokongnya tetapi mengambil alih kemudian (saya rasa inilah yang dilakukan oleh pengkritik seni) dan ia adalah tujuannya sendiri dan bukan bermaksud untuk sesuatu yang lain dan dalam pengertian ini adalah 'tidak berguna', berlebihan.

Alam dan budaya dalam kecantikan . Semua penulis bersetuju mengenai asal usul biologi / keturunan dan budaya kanun kecantikan . Biologi / keturunan tentunya lebih universal dan mengutamakan terutama mengenai kecantikan fizikal dan kesesuaian seksual yang berkaitan untuk tujuan pembiakan. Petunjuk kesihatan, remaja dan kekuatan yang menjanjikan jangka masa panjang dan ciri-ciri seksual yang ketara dianggap cantik (dengan berat badan yang berbeza pada kedua-dua jantina kerana peranan yang berbeza yang mereka mainkan dalam kisah pembiakan). Seringkali kita secara tidak sadar tertarik kepada aspek-aspek pelengkap kepada yang kita miliki (apa yang kita kurangi) seolah-olah kita berusaha menciptakan keseimbangan dalam keturunan.

Iklan Eros e Thanatos. The kecantikan ia sangat berkaitan dengan kehidupan dan oleh itu dengan temporalitas dan sehingga mati, oleh itu tidak saling larut antara eros dan thanatos. Lebih-lebih lagi, nilai kehidupan itu sendiri diberikan oleh kehalusannya: undang-undang pasaran bahawa nilai barang berkadar langsung dengan batasannya. Di sana kecantikan , cinta, seperti kehidupan itu sendiri, sangat berharga kerana mereka sementara dan oleh itu mempunyai aspek dramatik yang melekat, terutama ditekankan oleh Stendhal.

The kecantikan objektif . Walaupun memberi keistimewaan dalam refleksi ini, pendekatan subyektif dan relasional terhadap tema yang indah adalah perlu dan berguna untuk melaporkan usaha para pengarang yang telah berusaha untuk mendefinisikannya sebagai objektif mungkin. Di antaranya mesti diingat pelukis William Hogarth dan penulis abad ke-18, pengarang 'analisis kecantikan' di mana dia menyatakan enam kriteria kecantikan dan teori keluk kecantikan garis melengkung dalam bentuk 'S' yang menarik perhatian pemerhati, membangkitkan idea vivacity, harmoni dan pergerakan dan yang, secara peribadi, saya dapati berkenaan dengan kecantikan fizikal feminin di bahagian belakang yang duduk, di lengkung pangkal graviti paha yang pada gilirannya duduk, dari dada yang naik di payudara dan dalam penggantian kelonggaran dan cembung, bulat, puncak dan titik-titik gelap dan rahsia badan wanita. Menurut pengarang ini terdapat enam i prinsip kecantikan :

  1. yangkecergasan, yang bermaksud pelengkap dengan persekitaran di sekitarnya, iaitu bahawa sesuatu lebih atau kurang indah bergantung pada bagaimana ia selaras dengan apa yang ada di sekelilingnya dan, pada pendapat saya, merujuk kepada keseronokan teka-teki yang diselesaikan oleh pengalaman 'semua yang ada di tempatnya'
  2. yangpelbagai, menentang persamaan dan monotoni dan ini mungkin berkaitan dengan kenyataan bahawa semua organ akal kita sangat menghargai perbezaan, perubahan, ketakselanjaran
  3. yangketeraturan, yang mengurangkan variasi itu sendiri dan menyampaikan rasa ramalan dan keakraban yang meyakinkan, sangat sayang terutama kepada anak-anak
  4. yangkesederhanaan, yang membolehkan anda menangkap keseluruhan objek secara serentak dengan satu tindakan persepsi. Keanggunan teori dan formula matematik yang ditakrifkan sebagai indah terletak pada kesederhanaan ini
  5. pelengkap walaupun nampaknya bertentangan dengan kesederhanaan adalahselok-belok,untuk difahami sebagai kerumitan yang mengaktifkan keinginan untuk memahami dan kesenangan eksplorasi
  6. kriteria terakhir adalahsaiz,untuk difahami sebagai kuantiti dan banyaknya

Voltan. Tampaknya menarik untuk saya perhatikan dalam usaha Hogarth bahawa kriteria yang dikenalinya sering bertentangan dengan polariti dan ini menunjukkan kepada saya bahawa pada tahap 'meta' dapat dikatakan bahawa kecantikan pada dasarnya adalah ketegangan berterusan antara yang berlawanan. Sebagai contoh, khususnya berkenaan dengan kecantikan wanita dua model bertentangan bergantian dalam sejarah: satu adalah Venus Yunani yang kini mendominasi dengan ciri ephebic dan remaja; yang lain adalah Paleolitik Venus yang gemuk, dengan payudara besar dan punggung besar. Dalam sejarah rasa, model bulat (simbol kesuburan) dan model yang lebih halus dan langsing (khas remaja) bergantian. Wanita Rubens dan Renoir mengingat ciri-ciri tertentu dari Paleolithic Venus sementara Venus of Botticelli dicadangkan sebagai sintesis yang mempunyai bentuk sensual dan langsing pada masa yang sama. Mungkin dalam ketegangan harmoni antara lawan bahawa intipati kecantikan kerana Heraclitus sudah mengaku mengatakan bahawa'Sekiranya ada yang berlawanan di alam semesta, realiti yang sepertinya tidak disatukan, seperti kesatuan dan darab, cinta dan kebencian, kedamaian dan perang, ketenangan dan pergerakan, keharmonian antara lawan-lawan ini ia tidak akan dapat direalisasikan dengan membatalkan salah satu daripadanya, tetapi dengan membiarkan keduanya hidup dalam ketegangan berterusan. Keharmonian bukan ketiadaan tetapi keseimbangan kontras '.

Cinta yang menyakitkan. Konsepsi ini, yang menempatkan kehalusan dalam kontras dan ketegangan, juga meluas ke sentimen dengan konsep cinta sopan, yang lahir pada abad kesebelas dengan puisi dari provadçal, yang diikuti oleh novel-novel chivalric dari kitaran Breton dan oleh puisi stilnovis Itali. Dalam semua teks ini, gambaran tertentu tentang wanita membuat jalannya, sebagai objek cinta yang suci dan sublimasi, yang diinginkan dan tidak dapat dicapai, dan sering diinginkan dengan tepat kerana tidak dapat dicapai. A ideal untuk kecantikan wanita , dan cinta yang penuh kasih, di mana keinginan itu dikuatkan oleh larangan, wanita memberi makan kesatria dalam keadaan kesusahan yang kekal, yang diterima oleh kesatria dengan kegembiraan, oleh itu khayalan kepemilikan yang selalu ditangguhkan, di mana semakin banyak wanita itu dilihat sebagai tidak dapat dicapai, semakin banyak keinginan dipicu. Konsepsi cinta mustahil ini, yang lahir pada akhir Abad Pertengahan, kemudian diperkuat oleh tafsiran romantis, tetapi dapat dikatakan bahawa 'penemuan' cinta-cinta (dalam bentuknya, iaitu, semangat yang tidak puas selama-lamanya, sumber kegembiraan yang manis ) lahir ketika itu, dan dari sana ia menjajah seni moden, dari puisi hingga novel, hingga opera.

Dari soalan awal, satu mengenai kegunaan rasa kecantikan dan berhati-hati kerana hanya berusaha menjawabnya sepertinya bertentangan dengan apa yang Kant katakan dalam poin 7 mengenai kegunaan kecantikan tetapi ini tidak berlaku kerana kita bercakap mengenai dua tahap logik yang berbeza. Sudah tentu objek cantik ia tidak mempunyai tujuan lain, hanya indah. Tetapi apa yang kita perlukan sebagai individu dan sebagai spesies rasa kecantikan : kemampuan untuk melihatnya dan tertarik dengannya?

Saya percaya bahawa kerana ini merangkumi penilaian spontan secara langsung dan positif mengenai positif sesuatu, berikut adalah kecantikan menjadi jalan utama kehidupan. Kita boleh katakan kepada orang muda'Ikut kecantikan dan anda akan hidup bahagia selamanya dan mempunyai banyak (cantik) anak '.

Tetapi Daje !!

takut akan kegelapan seperti yang disebut

KOLUM PSIKOLATIF UMUM