Berne mendefinisikan belaian sebagai unit pengiktirafan manusia, menunjukkan apa-apa jenis tindakan yang menyiratkan pengakuan yang lain. Belaian boleh diklasifikasikan mengikut cara ekspresi, arah atau kualiti, maksud, nilai, hasil pada penerima dan akhirnya sesuai dengan sumbernya.

Kajian mengenai motivasi mereka selalu bertanya-tanya apakah faktor-faktor yang mendasari tingkah laku setiap orang, keperluan hubungan sepertinya menjadi salah satu jawapan.





... cinta yang menggerakkan matahari dan bintang-bintang lain (Dante Alighieri).

takut terkena fobia

Iklan Istilah motivasi menentukan sekumpulan keperluan, keinginan, niat yang mendasari tingkah laku setiap orang (Liotti, 2000).



Untuk menjelaskan motivasi di sebalik tingkah laku manusia, Sigmund Freud mengusulkan apa yang disebut 'model hidraulik'. Menurut Freud, dorongan motivasi dapat dikesan hanya dalam pemacu pemacu; hubungan pengasuh bayi juga mempunyai tujuan utamanya ialah kepuasan keperluan fisiologi dan pembentukan semula homeostasis dalaman (Freud, 1914).

Walau bagaimanapun, kajian-kajian seterusnya telah menyoroti perlunya lampiran sebagai keperluan utama.

Harry Harlow (1958), ahli psikologi Amerika, melalui eksperimen yang melibatkan monyet rhesus menunjukkan bagaimana primata ini lebih suka pengganti ibu yang memberi kehangatan, bukannya makanan.



Walaupun berdasarkan penyelidikan sains saintifik terkini, model hidraulik Freud nampaknya tidak mempunyai bukti, struktur otak manusia menunjukkan adanya tiga tahap motivasi yang berbeza (Liotti, 2010).

McLean melihat otak manusia tersusun dalam tiga lapisan yang berbeza, hasil evolusi. Lapisan terdalam adalah otak reptilia (batang otak, inti pangkalan), tidak sosial, berorientasi pada kepuasan keperluan fisiologi, perlindungan, penerokaan persekitaran dan kawalan fungsi penting, seperti irama jantung dan pernafasan; lapisan pertengahan adalah otak mamalia (amigdala dan gyrus), berorientasi pada interaksi sosial dan yang juga merangkumi sistem perikatan dan penjagaan; yang terakhir adalah otak neo-kortikal (neokorteks), eksklusif untuk primata, yang berkaitan dengan semua fungsi kognitif dan rasional (McLean, 1984). Oleh itu, model otak tripartit McLean meletakkan keperluan untuk melekat di samping keperluan fisiologi primer; kehangatan dan perlindungan penting untuk kelangsungan hidup spesies.

Edelman mencadangkan membezakan diri biologi dengan bukan diri: diri biologi berkaitan dengan aktiviti struktur otak yang paling kuno (batang otak dan sistem limbik) dan berkaitan dengan pemakanan, pembiakan seksual, tetapi juga dengan pembentukan ikatan sosial; yang bukan diri, sebaliknya, disebabkan oleh aktiviti thalamus dan neokorteks, evolusi struktur yang lebih baru yang terlibat dalam pengetahuan dan komunikasi (Liotti, 2010).

Dengan adanya premis ini, model hidraulik Freud akan berlaku sekiranya manusia hanya mempunyai otak reptilia yang dikenal pasti oleh McLean, yang bertujuan untuk memulihkan homeostasis dalaman; tetapi sistem limbik sudah menunjukkan intersubjektiviti sebagai asas motivasi manusia (Liotti, 2010).

Belaian

Eric Berne (1964) menjelaskan dorongan manusia ke arah relasionaliti dengan memperkenalkan konsep rasa lapar untuk rangsangan (Stewart dan Joines, 1987). Bayi segera memerlukan kedekatan yang lain, keperluan yang dapat dibandingkan dengan keperluan makanan, yang penting untuk kelangsungan hidup.

Berne berkata,'Sekiranya seseorang tidak dibelai oleh orang seperti dia, fikirannya rosak dan kemanusiaannya layu'(Berne, 1970, 191); neurosains juga memberi kita asas yang kukuh kerana kanak-kanak yang dirangsang mengembangkan otak yang lebih besar dan hubungan sel otak yang lebih kuat daripada kanak-kanak yang kurang (Carissa et al.; 2019; Wiggins, 2000; Kandel, 2005).

Iklan Selari dengan perkembangan bayi terdapat juga pergeseran dari rasa lapar untuk rangsangan ke rasa lapar lain yang ditakrifkan oleh Berne sebagai 'kelaparan untuk pengiktirafan', semacam kompromi antara keperluan untuk mencadangkan semula hubungan fizikal dengan ibu dan kekuatan sosial yang mereka menentang. Rasa lapar untuk pengiktirafan sesuai dengan keperluan setiap orang untuk dilihat (Stewart dan Joines, 1987).

Berne mendefinisikan unit pengakuan manusia sebagai 'belaian', yang menunjukkan jenis tindakan yang menyiratkan pengakuan yang lain.

Belaian boleh dikelaskan mengikut cara ekspresi (lisan, fizikal); arahan atau kualiti (bersyarat, pengakuan yang berkaitan dengan melakukan; tanpa syarat, pengakuan merujuk kepada keberadaan); niat, keberanian (positif dan negatif); hasilnya bagi mereka yang menerimanya (konstruktif, tidak produktif, dan merosakkan); dan akhirnya berdasarkan sumber (dalaman atau luaran) (Wollams dan Brown, 1978).

Bagaimanapun, belaian negatif selalu lebih baik daripada tidak menerimanya sama sekali, setiap orang lebih suka pengakuan negatif daripada kekurangan sepenuhnya; lebih baik disertai dengan buruk daripada bersendirian.

Selama bertahun-tahun, masing-masing akan mengembangkan sendiri hasil belaian pilihan (Capers dan Glen, 1971), akibatnya dia akan menerima beberapa jenis belaian dan menolak yang lain, McKenna (1974) berbicara dalam hal ini mengenai 'penapis' belaian.

Penapis lain dalam memberi dan menerima belaian diletakkan secara budaya, sebenarnya Steiner (1971) telah mengenal pasti semacam 'ekonomi belaian', peraturan yang tidak tertulis yang diturunkan dari generasi ke generasi, seperti:

  • 'Jangan membelai ketika ada yang harus diberikan', kecenderungan untuk menunjukkan kekurangan orang lain, tanpa menghargai kebaikan dalam hubungan;
  • 'Jangan meminta belaian ketika anda memerlukannya', walaupun anda memerlukan belaian yang tidak seharusnya anda minta, nilai belaian yang diminta tidak sama dengan tarikh spontan;
  • 'Jangan terima belaian jika anda menginginkannya', pujian mesti ditolak kerana bertujuan untuk mendapatkan motif tersembunyi;
  • 'Jangan menolak belaian ketika anda tidak menginginkannya', terima juga belaian negatif;
  • 'Jangan membelai diri sendiri', seseorang dididik untuk mengkritik diri sendiri tetapi tidak juga untuk meraikan diri.

Dalam pertukaran belaian, pengakuan terhadap tanggungjawab masing-masing adalah asas, bukan hanya siapa sahaja yang mengirimkannya tetapi juga siapa pun yang menerimanya: barang siapa yang mengirimkannya bertanggung jawab atas mesej itu, siapa pun yang menerimanya untuk menerima atau menolaknya dan keadaan fikiran bahawa berlaku.

Oleh itu, adalah berguna untuk meninggalkan keputusan masa kecil yang dihasilkan dari pendidikan ibu bapa, dan secara umum budaya, menyedari bahawa belaian yang diminta mempunyai nilai yang sama dengan yang diberikan secara spontan, atau seseorang dapat memberikan belaian kepada diri sendiri dan mengembangkan kemampuan untuk merayakan diri sendiri. melampaui kritikan diri, dan sekali lagi bahawa seseorang boleh secara terbuka menolak belaian yang tidak disukai seseorang (Stewart dan Joines, 1987).

Sehubungan dengan tanggungjawab masing-masing, petikan dari buku adalah contohSekarang atau tidak pernahdi Oscar Travino (2016).

Travino berkata:

Selagi anda mengaitkan penyebab aduan anda di luar diri anda, sedikit dan tidak ada yang boleh berubah. […] Sekiranya anda ingin melihat ke dalam, maka anda akan memahami seberapa banyak kesakitan yang anda pilih. Mungkin dengan bukan pilihan. Sama seperti anda selalu memilih emosi anda. Jangan katakan - anda membuat saya marah - tetapi - saya memilih untuk marah -. Pengambilan semula asal-usul dan tanggungjawab emosi anda membolehkan anda menemui semula kekuatan yang kadang-kadang sengaja dilupakan: kemampuan untuk membuat keputusan, selalu. Jadi apa yang anda pilih hari ini?

Oleh itu, pengambilalihan tanggungjawab dalam pelbagai pertukaran hubungan adalah asas.