Gambar psikologi kemurungan dan kegelisahan adalah perkara biasa pada pesakit dengan dermatitis atopik. Rawatan psikologi, yang berkaitan dengan rawatan perubatan, sepertinya dapat membantu mengurangkan tahap kegelisahan dan memperbaiki keadaan kulit.

Alexander Lowen mengatakan bahawa tidak ada kata-kata yang lebih jelas
bahasa badan setelah anda belajar membacanya.





Iklan Terdapat anggaran penting berkaitan dengan dermatitis atopik. Calzavara Pinton et al. (2018) mengesan kejadian berubah dari 2.6% hingga 8.1% populasi dewasa Itali. Ia ditakrifkan sebagai penyakit kulit yang radang dan kronik, yang mana gejala-gejalanya terutama disebabkan oleh kulit kering dan gatal-gatal yang sengit, kemerahan yang meluas dan meluas dan kadang-kadang lepuh pada bahagian tubuh yang berlainan. Umur permulaan adalah pediatrik, bahkan sebelum dua puluh empat bulan dan boleh bertahan, walaupun dalam jumlah yang jauh lebih rendah, hingga dewasa. Tubuh pesakit ini ditandai dengan mengelupas kemerahan, terutama di kawasan fleksor anggota badan tetapi juga boleh mempengaruhi bahagian badan yang lain.

Pada gambaran yang sudah sangat rumit ini dapat ditambahkan intoleransi dan alergi makanan, asma, rinitis dan konjungtivitis. Di samping itu, gatal yang berterusan menyebabkan kulit menjadi jangkitan bakteria sekunder seperti dari staphylococcus dan streptococcus. Seperti yang dapat dilihat dari petunjuk lain, epidermis bukanlah satu-satunya yang terlibat dalam proses emosi yang kompleks ini. Kita dapat menemui sistem hormon yang mewakili kaitan antara pengalaman psikologi dan tindak balas somatik; sistem kekebalan tubuh, yang memiliki kemampuan untuk mengurangi daya tahan terhadap faktor-faktor berjangkit, mungkin, pada masa lain dalam kehidupan pesakit, memiliki kemampuan untuk melindunginya dari kejadian tertekan dengan mengaktifkan tindak balas perlindungan yang mencukupi.



Seperti yang anda bayangkan, kerumitan memerlukan pembacaan simptom yang sama kompleksnya, di mana perhatian terhadap gejala fizikal atau psikik badan sahaja tidak membantu pesakit mencari jalan penyelesaian untuk hidup lebih baik.

Adalah penting untuk mendapatkan rawatan pakar dermatologi yang pakar tetapi juga penting untuk tidak memandang rendah komponen psikologi, diet dan sebagainya. Dermatitis atopik, selain masalah yang berkaitan dengan gejala yang dijelaskan di atas, mempengaruhi kehidupan sosial dan hubungan sosial: harga diri , keyakinan diri, imej badan . Akibat yang paling biasa yang dapat kita temui dalam panorama gejala yang mempengaruhi sistem psikik adalah mengidam , apa tekanan , kemurungan dan juga kemarahan .

Apakah penyebab dermatitis atopik? Kajian sekarang menunjukkan bahawa penyebabnya boleh banyak dan mempunyai asal-usul yang heterogen. Pandangan menyeluruh terhadap manusia membolehkan kita menghadapi masalah dari pelbagai sudut pandangan. Komponen genetik nampaknya menjadi penyebab utamanya, tetapi persekitaran, alergen dan kelemahan psikologi dapat dianggap sebagai faktor yang memicu pengurangan eksim, dan juga dalam mengatasi masalah ini selama bertahun-tahun.



Istilah 'atopik', yang berkaitan dengan gambaran klinikal tertentu, menentukan kemustahilan untuk mencari lokasi kulit yang ditentukan: sebenarnya, istilah dari mana ia berasal adalah bahasa Yunani 'a-topos', yang diterjemahkan tepat sebagai tidak mempunyai tempat.

Pada tahun 1800, komponen emosi yang kuat dan ketara telah ditegaskan. Terima kasih kepada psikosomatik , yang dari masa ke masa, telah mengumpulkan konsep, hipotesis dan teori, akal dan tubuh telah berlalu dari pemisahan ke integrasi hingga, hari ini, model holistik yang memungkinkan kita untuk melihat manusia sebagai organisme biopikosososial. dibentuk oleh penyatuan yang tidak dapat dipisahkan antara jiwa dan soma.

prinsip katak rebus

Perspektif yang menarik diberikan oleh psikoneuroendocrinoimmunology. Pesakit dianggap sebagai jaringan keseimbangan seketika, di mana gangguan diperhatikan pada tahap organik dan gejala yang berkaitan dengan tahap ketidakselesaan psikologi. Perhatian tidak hanya diberikan kepada manifestasi fisiologi penyakit ini, tetapi juga pada aspek emosi, kerana soma dan jiwa menyatakan kenyataan yang sama tetapi pada tahap yang berbeza.

Kami telah mengulangi bahawa kulit pada dermatitis atopik adalah organ yang paling banyak terkena. Bottaccioli mendefinisikannya sebagai 'organ psychoneuroimmune yang sangat luas, di mana sistem saraf, endokrin dan imun berinteraksi dan bekerjasama secara aktif' (Bottaccioli F., halaman 325). Masih pengarang yang sama memberitahu kita tentang penemuan yang mengejutkan dalam menyokong sumbangan jiwa kita untuk berdialog dan berkongsi dengan badan, dalam harmoni yang sempurna. Di kulit, dia berkata, 'kita dapati CRH (hormon yang melepaskan kortikotropin) dan ACTH (hormon adrenokortikotropik), itu adalah bahan yang sama yang dilepaskan oleh otak dan kelenjar hipofisis semasa reaksi tekanan' (Bottaccioli F., h. 326).

Dari sudut psikologi dan maknanya, kulit mewakili sempadan kita. Tentunya alat istimewa untuk hubungan dengan dunia luar, tetapi juga cermin dunia dalaman kita: ia mewakili hubungan kuat antara apa yang berlaku di luar kita dan reaksi kita terhadap apa yang kita jalani. Cuba fikirkan bagaimana kita memerah di hadapan pujian, atau pemutih jika kita menghadapi atau mengalami sesuatu yang menakutkan kita.

Saya mencari kata-kata dengan huruf yang bercelaru

Sepatutnya, dalam konteks khusus ini, kita bertanya kepada diri kita sendiri apakah subjek yang berkenaan mempunyai kemampuan untuk menguraikannya secara psikologi emosi . Pada subjek yang menderita dermatitis atopik kemampuan ini nampaknya terganggu dan emosi tetap berada di tempat tubuh asal mereka. Banyak pengarang mendefinisikan pesakit psikosomatik sebagai kesukaran untuk mengenal pasti dan kemudian menyatakan emosi mereka, yang dimuat turun di badan: gejala ini berfungsi melindungi dari kegelisahan mendalam yang kelihatannya berkaitan dengan perasaan kehilangan identiti dan batas badan seseorang. .

Ketidakupayaan ini ditakrifkan oleh dua pakar psikiatri dari Universiti Harvard, J. Nemia dan P. Sifneos, alexithymia , yang bermaksud, sebenarnya, ketidakupayaan membaca emosi. Keadaan ini akan memaksa pesakit untuk membuat bahasa alternatif untuk mengekspresikan diri tetapi sangat tidak normal dan patogen.

Teori lain, yang berkaitan dengan simbolisme organ yang terjejas, berpendapat bahawa dermatitis, bersama dengan patologi lain seperti psoriasis, jerawat, urtikaria, neurodermatosis, dan banyak lagi, yang melibatkan sistem imun, saraf dan epidermis, ia adalah penyakit yang termasuk dalam kategori yang ditakrifkan sebagai milik 'organ yang mendiskriminasi'. Organ-organ ini akan berminat untuk mengenali apa yang baik dan apa yang tidak, dan gangguan yang menimpa mereka dapat membuat kita membuat hipotesis mengenai masalah identiti dan kesulitan dalam memeriksa secara kritis apa yang datang dari dunia luar dan yang memerlukan penilaian. mengenai apa yang harus ditahan dan apa yang harus dilepaskan. Konflik dalaman akan seperti mabuk emosi yang menampakkan diri pada tahap tubuh, tidak dapat mencari saluran komunikasi lain.

Sebenarnya, dari sudut pandang psikoterapi, pencarian strategi yang bertujuan untuk mengembangkan kemampuan melambangkan dan penjelasan psikik mengenai situasi dan peristiwa hubungan emosi, bersama dengan strategi mengatasi, adalah asas rawatan. Biasanya orang dapat mengubah emosi dan sensasi 'mentah' menjadi sesuatu yang rumit, terkawal dan dapat diluahkan bahasa . Akan tetapi, mungkin terjadi bahawa beberapa emosi dan situasi sukar gagal disusun dan kemudian dinyatakan, kerana terlalu menyakitkan, kerana menyebabkan penderitaan. Mereka kemudian menjadi kuat dan tidak dapat dikendalikan dan dengan mudah mencapai soma, juga sebagai bentuk pembebasan, melepaskan diri untuk melemahkan kekuatannya.

Iklan Pada pesakit ini, adalah perkara biasa untuk mencari gambar psikologi yang merangkumi kemurungan dan kegelisahan. Beberapa kajian menunjukkan dari masa ke masa bagaimana rawatan psikologi, yang berkaitan dengan rawatan perubatan, dapat membantu mengurangkan tahap kegelisahan dan memperbaiki keadaan kulit. Pesakit dan keluarganya disertai dalam proses memahami penyakit, akibatnya dan rawatannya. Peningkatan pengetahuan dan kesedaran memungkinkan peningkatan kualiti hidup juga melalui strategi mengatasi.

Nampaknya tidak mungkin untuk mengenal pasti profil keperibadian tertentu pesakit yang menderita dermatitis atopik, tetapi nampaknya ada kesulitan dalam mengenal pasti dan mengekspresikan emosi, terutama kemarahan dan serangan yang tertekan terhadap diri sendiri.

Stewart A.C., Thomas S.E. dari Jabatan Dermatologi di Barbsley Dietrich General Hospital di United Kingdom, dalam sebuah artikel (2001) melaporkan peningkatan yang signifikan dan signifikan secara statistik dalam penyelidikan yang dilakukan terhadap sampel lapan belas pesakit dewasa dengan dermatitis atopik. Kami bercakap mengenai ujian dan teknik klinikal terkawal yang tidak rawak seperti relaksasi, cadangan langsung kulit yang selesa dan segar , peneguhan cadangan ego dan hipnosis yang bertujuan untuk mengelakkan calar. Hasilnya menunjukkan penurunan gatal dan goresan, peningkatan pada gangguan tidur dan keadaan ketegangan dan tekanan.

Lebih penting lagi adalah hasil penyelidikan yang dilakukan oleh Linnet J. dan Jemec GB (2011), terhadap tiga puluh dua pesakit dewasa dengan dermatitis atopik ringan dan teruk, yang melaporkan peningkatan tahap kegelisahan dan keadaan kulit setelah psikoterapi. Separuh daripada peserta menerima psikoterapi selama enam bulan, separuh lagi tidak. Ujian dilakukan sebelum dan selepas pembedahan dan tindak lanjut setelah dua belas bulan. Hasil ujian menunjukkan bahawa pesakit dengan tahap kegelisahan menunjukkan peningkatan yang lebih besar setelah psikoterapi baik dari segi kegelisahan dan keadaan kulit keseluruhan, berbanding dengan kumpulan kawalan.

Penulis juga menekankan kemungkinan, bagi pesakit ini dengan indeks kegelisahan yang tinggi dan signifikan yang dikesan oleh ujian, dalam kumpulan yang tidak dirawat psikoterapi, untuk meninggalkan program rawatan mungkin kerana mereka lebih mudah terdedah dan kurang dapat menangani ketidakselesaan psikologi yang berkaitan. .

Sebagai kesimpulan, nampaknya pesakit yang menderita dermatitis atopik memerlukan penglihatan yang menyeluruh dan bahawa intervensi yang dilaksanakan merangkumi pelbagai aspek gambaran klinikal. Penilaian perubatan yang betul mesti disertakan dengan penilaian psikologi yang sama, yang harus menunjukkan intervensi sebaik mungkin untuk menjadikan kehidupan pesakit-pesakit ini lebih dapat diterima dan dapat didiami.