Ditakrifkan pada mulanya transessualisme, kemudian dinamakan semula Gangguan Identiti Jantina dan baru-baru ini menjadi Disforia jantina , keadaan ini sangat kompleks dan unik seumpamanya dan menyatakan penderitaan yang menyertai ketidaksesuaian antara jantina yang berpengalaman dan yang ditugaskan secara biologi.

Federica Ferrari, Roberta Carugati - SEKOLAH TERBUKA Pengajian Kognitif





Iklan Dalam DSM IV-TR (APA, 2000), transessualisme dikonsepkan sebagai ' Gangguan Identiti Jantina ', Di DSM-5 (APA, 2013), sebaliknya, ia termasuk dalam kategori diagnostik' Disforia jantina '. Istilah ini merujuk kepada ketidakselesaan afektif dan kognitif berkaitan dengan jantina yang ditetapkan dan oleh sebab ini ia dianggap lebih deskriptif daripada yang sebelumnya, ia juga memfokuskan pada disforia sebagai masalah klinikal dan bukan pada identiti.

The diagnosis dysphoria jantina ia mempengaruhi individu yang menunjukkan ketidakkonsistenan antara jantina yang diberikan kepada mereka semasa lahir dan jantina yang mereka alami dan mesti ada bukti penderitaan yang berkaitan dengan perbezaan ini. Di sana Disforia jantina ia menampakkan diri secara berbeza dalam kumpulan umur yang berbeza; pada orang dewasa, khususnya, mungkin ada keinginan untuk menghilangkan ciri-ciri seksual primer dan / atau sekunder, dan / atau keinginan yang kuat untuk memperoleh ciri-ciri seksual dari jantina yang berlawanan. Mereka merasa tidak selesa jika mereka harus berkelakuan sebagai anggota genre yang telah diberikan kepada mereka dan mereka dapat menerapkan tingkah laku, pakaian dan tingkah laku genre yang berpengalaman itu ke tahap yang berbeza-beza.



The Disforia jantina ia boleh membimbangkan kedua-dua subjek perempuan (perempuan hingga lelaki, FtM) dan subjek lelaki (lelaki hingga perempuan, MtF) tetapi lebih kerap berlaku dalam bentuk MtF dengan nisbah jantina sekitar 3: 1 (Bandini, 2009).

Rawatan dysphoria jantina

Perancangan rawatan masalah yang berkaitan dengan jantina bergantung pada banyak faktor termasuk tahap perkembangan identiti transeksual , pengetahuan bahawa pesakit mempunyai pilihan yang berbeza untuk menguruskan masalah dan adanya komorbiditi atau masalah psikososial. Sebenarnya, adalah penting bahawa, sebelum menangani masalah yang berkaitan dengan identiti transeksual , atasi keadaan yang lebih mendesak yang mungkin dengan cara tertentu menghalang perlakuan yang betul rawatan dysphoria jantina (Bockting, Knudson e Goldberg, 2006).

Menurut Bocking dan Coleman (1993) model rawatan terbaik untuk pesakit dengan Disforia jantina ia harus merangkumi lima tugas teras: penilaian; pengurusan komorbiditi; pemudahcaraan pembentukan identiti; pengurusan identiti seksual ; penilaian selepas rawatan.



Pelbagai pilihan rawatan termasuk:

  • psikoterapi (individu, pasangan, keluarga atau kumpulan) dengan tujuan untuk meneroka pelbagai identiti / peranan / ekspresi jantina, mengubah kesan negatif Disforia jantina dan daripada stigma sosial pada kesihatan mental, mengurangkan transphobia dalaman , meningkatkan sokongan sosial, meningkatkan imej badan, meningkatkan daya tahan;
  • terapi hormon;
  • pembedahan untuk mengubah ciri seksual primer atau sekunder;
  • perubahan ekspresi jantina (Meyer et al. 2011).

Kami akan memberi tumpuan kepada psikoterapi di sini.

Literatur yang ada (Green and Fleming, 1990; Michel et al., 2002; Pfafflin dan Junge, 1998) menunjukkan bahawa psikoterapi yang mencukupi untuk pesakit dengan dysphoria jantina sebelum pembedahan meramalkan hasil positif selepas pembedahan.

Sebilangan transeksual mencari bantuan psikoterapi secara sukarela, yang lain mungkin disyorkan untuk menjangkakan terapi hormon atau pembedahan, walaupun harus diingat bahawa dalam World Professional Association for Transgender Health (WPATH) Standards of Care psikoterapi tidak dianggap sebagai keperluan yang diperlukan untuk mendapatkan pembedahan (Meyer et al. 2011).

Bockting et al. (2007) memberikan pandangan mengenai penilaian dan rawatan masalah jantina dan kesulitan psikologi yang berkaitan. Pemerhatian mereka didasarkan pada model 'pendekatan transgender-afirmatif, penjagaan berpusatkan pelanggan dan pengurangan bahaya'.

watak keterangan putera kecil

Menurut literatur yang ada, tidak ada model psikoterapi yang lebih baik daripada model lain untuk bekerja dengannya pesakit transeksual ; bagaimanapun, adalah mungkin untuk mengenal pasti masalah yang harus ditangani terapi.

Profesional kesihatan mental, berdasarkan orientasi teori mereka, dapat menggunakan pendekatan terapi yang berbeza (Fraser, 2005) dengan tujuan untuk tidak menyembuhkan Disforia jantina , tetapi untuk menemani pesakit dalam penerokaan identitinya sendiri (Fenelli dan Volpi, 1997), untuk menjamin gaya hidup jangka panjang yang stabil dengan kebarangkalian keberhasilan yang realistik dalam hubungan interpersonal, dalam pekerjaan dan dalam ungkapan identiti jantina (Dèttore, 2005). Adalah mustahak agar ahli terapi mengetahui cara membuatnya lapor sahih di mana orang itu dapat merasa difahami dan tidak dinilai (Bockting, Knudson dan Goldberg, 2006).

Di dalam jalan terapi dengan i pesakit dengan dysphoria jantina kepentingan tertentu diberikan kepada penerokaan sejarah jantina dan pengembangan identiti transeksual untuk memberi peluang kepada subjek untuk menyusun semula peristiwa penting secara kognitif, mengesahkan sendiri emosi dan menguatkan rasa diri. Dalam beberapa kes, transeksual mungkin meminta untuk melibatkan keluarga dalam terapi untuk meneroka dan menyelesaikan konflik kanak-kanak (Bockting, Coleman, Huang et al. 2006).

Satu lagi bidang yang baik untuk memberi tumpuan dalam terapi adalah transphobia dalaman , iaitu kumpulan perasaan dan sikap negatif yang dapat dirasakan seseorang terhadap dirinya sendiri transeksual. Ciri-ciri yang berkaitan dengan transphobia dalaman mereka adalah penerimaan dan harga diri yang rendah, perasaan rendah diri, rasa malu, rasa bersalah dan identifikasi dengan stereotaip yang merendahkan. Dalam kes-kes ini, tujuan ahli terapi adalah untuk menyedarkan pesakit dan mempromosikan penerimaan diri (Lingiardi dan Nardelli, 2013).

Setelah aspek-aspek ini ditangani dan pelanggan telah memutuskan bagaimana menguruskannya disforia dan dia ekspresi jantina , terapi memberi tumpuan kepada menyokong individu dalam pelaksanaan projeknya.

Hasil yang dilaporkan oleh kajian Rachlin (2002) menunjukkan perubahan positif berikutan psikoterapi dalam 87% subjek yang ditemu ramah; selanjutnya, tahap kepuasan setelah proses peralihan lebih baik jika orang itu mempunyai kehidupan profesional yang baik, hubungan keluarga yang baik, sokongan sosial dan kestabilan emosi.

Walaupun undang-undang Itali semasa tidak menyediakan kaunseling psikologi sebagai langkah wajib dalam proses mendapatkan pendaftaran seks, kini menjadi amalan gabungan, dalam kebanyakan kes, untuk menggunakannya. Sebenarnya, kita mesti menganggap penderitaan orang-orang yang mendapati diri mereka hidup di badan mereka sebagai orang asing, pengalaman ketidakpastian dan perasaan kekeliruan yang dapat menyertai keadaan ini; untuk semua ini ditambahkan kehadiran peristiwa-peristiwa yang menyakitkan dan trauma yang sering melanda kehidupan orang transeksual.

Walau bagaimanapun, kerja psikologi dalam bidang transessualisme ternyata boleh dilaksanakan. Kesukaran nampaknya disebabkan oleh kenyataan bahawa, jarang sekali pesakit transeksual secara spontan membawa ahli psikologi persoalan mengenai eksplorasi diri, tetapi beralih kepadanya atas permintaan pihak ketiga, iaitu institusi yang dijelmakan oleh hakim. Dalam keadaan ini, kesukaran hubungan asas dibuat antara subjek dan pengendali di mana pekerjaan psikologi hanya bertujuan sebagai ujian. Oleh itu, tujuannya adalah untuk mengatasi kebuntuan awal yang berterusan, mengalihkan paksi dialog dari 'badan sosial / hakim-psikologi' kepada 'pengguna-psikologi'. Di satu pihak orang transeksual harus dibantu untuk menganggap pengendali sebagai seseorang yang dengannya, mengadakan dialog, untuk melakukan hubungan dengan bahagian diri yang keliru dan menderita, sebaliknya pihak psikologi harus melampaui logik kecurigaan (Alzati, 2004) yang berisiko membatalkan karyanya (Vitelli et al. 2006).

Model intervensi dengan ahli keluarga

Kajian yang bertujuan untuk menganalisis pelbagai aspek transessualisme dari perspektif apa yang disebut SOFFAs (Orang Lain, Keluarga, Rakan atau sekutu orang transgender yang signifikan) masih sangat terhad dan akibatnya lebih banyak daripada rawatan, ada garis panduan yang perlu dirujuk untuk membantu keluarga pesakit transeksual untuk menghadapi pelbagai peringkat jalan.

Raj (2008) mencadangkan model rawatan, iaitu Model Terapi Trans-formatif (TfTM) , khusus untuk populasi ini yang merangkumi strategi pendidikan dan terapi yang berbeza. Perkataan 'trans-formatif' ingin memberi penekanan yang lebih besar kepada konsep perubahan yang difahami sebagai pengubahsuaian struktur dalaman tetapi juga bentuk luaran dan dalam hal ini merujuk kepada transformasi pasangan dan keluarga.

Model ini memfokuskan pada rawatan dan aspek sokongan daripada pada proses yang dialami oleh pasangan dan keluarga dalam transformasi, walaupun pada hakikatnya ini saling berkaitan antara satu sama lain.

Raj (2008) menggunakan dua model rujukan lain untuk mengembangkan hipotesis rawatannya, iaitu Model Tahap Kemunculan Keluarga (Lev, 2004) dan model Tuckman (1965), yang sebaliknya lebih memfokuskan pada fasa yang dihadapi oleh keluarga pesakit dengan dysphoria jantina sepanjang tempoh peralihan.

kanak-kanak berpenyakit 4 tahun

Pendekatan lebih jauh adalah yang diusulkan oleh Zamboni (2006), psikologi klinikal dari Minnesota, yang merancang seminar untuk membantu mereka yang dekat dengan pesakit transeksual.

Model Terapi Principi del Trans-formatif

TfTM ( Model Terapi Trans-formatif ) adalah pendekatan sokongan yang bukan sahaja dapat memberi manfaat orang transeksual tetapi juga berfungsi untuk mengurangkan perasaan mengidam , kekeliruan, ketidakpastian dan pengasingan yang dialami oleh pasangan dan seluruh keluarga.

Batu asas model adalah:

  1. Pengenalpastian objektif rawatan;
  2. Mendengarkan (mendengar secara aktif kisah rakan / ahli keluarga, mengetahui masa lalu dan masa kini);
  3. Pengesahan (mengesahkan kesan positif dan negatif kedua-dua transeksual dan orang yang mereka sayangi);
  4. Konfrontasi (membincangkan stereotaip mengenai kepelbagaian jantina dan status quo menggunakan intervensi psiko-pendidikan seperti strategi kontinum);
  5. Mengubah saiz (meninggalkan paradigma yang ada untuk mengubah kerangka rujukan ke arah pemikiran fleksibel dan inovatif);
  6. Transformasi (melalui usaha berterusan untuk menyesuaikan diri dan merundingkan pasangan / keluarga berkembang dan mengubah dirinya sama ada dengan mencari jalan penyelesaian dan tetap utuh atau dengan hancur);
  7. Strategi (pengurusan konkrit pada tahap sosial rancangan bantuan, identiti, perubahan keluarga);
  8. Rujukan klinikal (berikan petunjuk klinikal yang sesuai seperti penilaian psikiatri atau campur tangan klinikal lain yang berguna);
  9. Rujukan dalam komuniti (sokongan undang-undang, bantuan dari komuniti sebaya);
  10. Sokongan berterusan (praktikal dan emosi);
  11. Penilaian hasil (sentiasa memantau dan menilai hasil perlakuan terhadap pasangan atau keluarga).

Jantung dari TfTM di Raj (2008) diwakili oleh 'strategi kontinum', intervensi pendidikan dan terapi yang berfungsi untuk mengesahkan tingkah laku semula jadi dan kepelbagaian budaya manusia. Strategi ini telah ditolak dengan cara yang berbeza oleh Raj (2002; 2003), salah satunya adalah 'The Continuum from Denial to Penerimaan ke Perayaan ”(Raj, 2003).

Dalam praktiknya, ia merangkumi serangkaian campur tangan yang secara idealnya dapat membantu pasangan dan keluarga individu dalam transformasi untuk beralih dari penolakan ke penerimaan dan yakin kepada perayaan. Sebenarnya, berkat pemahaman yang semakin maju antara satu sama lain, kepercayaan tidak logik dapat diubah dan nilai-nilai penting baru seperti toleransi dan penghargaan terhadap kepelbagaian dapat diperoleh.

Model Tahap Kemunculan Keluarga Il

Iklan The Model Tahap Kemunculan Keluarga (Lev, 2004) meramalkan bahawa pada awalnya ada saat sukar untuk wahyu dengan semua reaksi dan emosi yang menyusul, diikuti dengan kekeliruan dan siksaan hidup yang menyusahkan. Kemudian fasa rundingan dibuka, di mana kita berusaha mencari jalan terbaik untuk hidup dengan yang baru identiti jantina pasangan; akhirnya kita mencapai keseimbangan, yang tidak bererti telah menemui jalan keluar tetap untuk masalah yang muncul atau mengatasi kesulitan emosi, tetapi telah menemui kompromi untuk menguruskan keadaan dari hari ke hari.

Model Tuckman

The Model Tuckman (1965) mencadangkan paralelisme yang menarik antara hubungan dalam transformasi, dinamika keluarga dan tahap klasik perkembangan kumpulan:

  1. Latihan. Fasa ini dapat dibandingkan dalam perkembangan manusia dengan masa kanak-kanak dan juga saat wahyu untuk i transeksual. Keseronokan dan kegelisahan untuk bersama yang tidak diketahui dan ahli meneroka tingkah laku apa yang boleh diterima oleh kumpulan dan bagaimana sesuai. Terdapat isu kemasukan, ostracisme, penerimaan dan penolakan.
  2. Konflik. Ini adalah fasa konflik, kawalan dan perlawanan dan dalam psikologi perkembangan ia diwakili oleh masa remaja . Oleh kerana tidak bertoleransi terhadap otoritas dan norma, timbul kontroversi, kritikan terhadap kekuasaan dan permusuhan. Di jalan keluarga pesakit transeksual ini adalah fasa penderitaan dan kebimbangan.
  3. Normalisasi. Fasa transformasi serupa dengan awal dewasa dan perundingan untuk keluarga pesakit transeksual . Peristiwa pemangkin membolehkan anda beralih dari jumlah keperibadian ke kumpulan, para anggota mula menerima perbezaan dan idea untuk bekerja sebagai satu pasukan dilahirkan. Peraturan tersirat dan eksplisit disatukan yang disetujui oleh kumpulan dan yang membantu beroperasi sebagai sistem yang padu.
  4. Tindakan. Fasa serupa dengan dewasa dan mencapai keseimbangan bagi keluarga dalam transformasi. Kumpulan ini telah mengembangkan kemampuan untuk menyelesaikan masalah, bertolak ansur dengan kepelbagaian, membuat keputusan dan bekerjasama. Aspek utama fasa ini adalah komitmen mendalam, rasa hormat dan saling menjaga.

Fasa kemudian ditambahkan ke model (Allen et al., 1995), dibandingkan dengan akhir dewasa: cuti. Kumpulan sering mengalami kegelisahan dan kesedihan yang terpisah seperti yang dialami oleh kerugian lain dalam kehidupan sebelum larut. Ciri fasa ini adalah rasa kehilangan dan kesedihan, kesukaran untuk berpisah dan ketakutan untuk masa depan. Detik perpecahan ini boleh dilintasi atau tidak, ini bergantung pada dinamika transformasi spesifik keluarga transeksual .

bahan pendidikan untuk kanak-kanak adhd

Seminar Zamboni

The seminar yang dikembangkan oleh Zamboni ia adalah tempat yang selamat untuk SOFFA, di mana mereka dapat berkongsi pemikiran, keraguan dan emosi semasa proses peralihan orang yang mereka sayangi. Tujuannya adalah untuk memberikan maklumat dan sokongan serta penyertaan orang transeksual , tepat untuk menjamin SOFFAs ruang peribadi di mana mereka dapat meluahkan perasaan mereka dengan bebas.

Pada awal jalan, ahli keluarga diperkenalkan dengan perbendaharaan kata komuniti transgender , data yang berkaitan dengan beberapa kajian mengenai transessualisme, tanggapan mengenai pengembangan identiti jantina dan nota mengenai pilihan rawatan. Oleh itu, rakan dan ahli keluarga dapat mengenali mereka dengan lebih baik isu transeksual dan berhenti menyalahkan diri sendiri atau orang lain untuknya Disforia jantina sayang mereka.

Seminar ini merangkumi aktiviti yang dilakukan dalam kumpulan kecil seperti menonton DVD yang menggambarkan cabaran sosio-politik dan budaya yang i transeksual atasi setiap hari dan tulis senarai perkara yang telah atau tidak berubah di orang transeksual . SOFFA kemudian dijemput untuk menulis (atau sekurang-kurangnya mula menulis) surat di mana mereka mengucapkan selamat tinggal kepada identiti lama kekasih mereka dan mengalu-alukan yang baru.

Akhirnya, para peserta disebutkan model penyesuaian keluarga di mana perbahasan akan dibuat di mana ahli keluarga dapat menceritakan pengalaman mereka.

Semasa seminar kami meneroka cara komunikasi keluarga, kemahiran penyelesaian masalah dan banyak ruang diberikan kepada keraguan dan pertanyaan (Zamboni, 2006).