Universiti Sigmund Freud - Milano - LOGO PENGENALAN KEPADA PSIKOLOGI (14)

Apa yang terdiri daripada disonansi kognitif? Dalam kognisi atau fikiran yang berlawanan dan oleh karenanya berbeza antara satu sama lain dengan intinya, dalam kes yang lebih melampau, untuk menimbulkan rasa tidak selesa bagi orang tersebut.





Sebagai contoh: 'Saya tidak tahan seseorang yang melemparkan benda ketika mereka marah'Ma'Kadang-kadang saya kebetulan melemparkan objek jika saya marah '. Seperti yang dapat dilihat, ini adalah dua anggapan 'dissonant', yang tidak mengarah pada penglihatan yang unik dari keadaan itu, tetapi berasal dari dua posisi yang bertentangan satu sama lain.

Iklan Disonansi kognitif menyebabkan perubahan yang menyebabkan semacam ketegangan, serupa dengan yang dialami dalam situasi tertekan, dan emosi negatif. Sebagai contoh, seseorang yang menyatakan pertimbangan moral terhadap pelarian dan kemudian untuk pelbagai keperluan terpaksa menentang kedudukan ini, dengan alasan yang jelas dia akan merasakan ketidakselesaan psikologi dan tingkah laku yang kuat. Keamatan ketidakselesaan yang dialami akan berkadar langsung dengan kepentingan yang diberikan kepada perkara dan jumlah elemen yang bertentangan. Penyelidikan psikologi terutamanya memfokuskan pada kesan atau akibat dari keadaan ini.



Festinger (1957) sarjana disonansi kognitif yang terkenal telah mengenal pasti tiga cara untuk mengurangkan ketidakseimbangan psikologi:

bagaimana memaafkan diri sendiri
  1. ubah pemikiran untuk menjadikannya lebih konsisten dengan yang lain: jika seseorang membelanjakan terlalu banyak wang dan pada masa yang sama menganggap dia harus mengumpulkannya, dia harus mengubah salah satu dari dua tingkah laku itu sama ada dalam satu arah atau yang lain.
  2. meningkatkan bukti memihak kepada tingkah laku yang tidak konsisten: di hadapan bukti bahawa minum terlalu banyak adalah buruk, mereka yang memanfaatkan tingkah laku ini akan cenderung untuk mempertahankannya walaupun dengan menggunakan pepatah, seperti: 'arak menjadikan darah baik'.
  3. mengurangkan ketidakcocokan: pastikan bahawa kedudukan yang diambil kurang sesuai; seseorang yang mempunyai kolesterol yang sangat tinggi tidak boleh mengambil makanan berlemak, tetapi ini akan menjadi tidak tertahankan untuk berfikir bahawa hidup bahagia lebih baik daripada yang penuh dengan pengorbanan dan pengorbanan.

Selanjutnya, Festinger, menyoroti proses untuk keluar dari ketidakcocokan kognitif:

  • Situasi 1, rasa puas atau dipaksa: Sekiranya tingkah laku membawa kepada akibat negatif maka perubahan tingkah laku ini berlaku secara bebas.
  • Situasi 2, pembenaran untuk usaha: Semakin banyak perubahan kos dari segi emosi, semakin kecil kemungkinannya untuk mempersoalkannya dan oleh itu berubah.
  • Situasi 3, pembenaran yang tidak mencukupi: Individu yang terancam akan mengurangkan kehendak mereka pada tahap yang lebih rendah daripada mereka yang hanya menerima teguran ringan.
  • Situasi 4, ketidakcocokan pasca keputusan: untuk mencapai kesimpulan yang bertentangan, tujuannya adalah untuk memilih keputusan yang diambil.
  • Situasi 5, ketidakcocokan yang berasal dari pengesahan kepercayaan penting: ada kecenderungan untuk memperkuat keputusan yang diambil dan mengesahkannya jika perlu. Walau bagaimanapun, ini hanya berlaku dalam keadaan tertentu:
    • a) jika kepercayaan asalnya sangat kuat,
    • b) jika anda terdedah kepada umum,
    • c) Saya tahu jika ada peristiwa
    • d) jika tidak ada sokongan sosial untuk perubahan.

Disonans kognitif digunakan secara meluas untuk mengkaji bagaimana perubahan pendapat atau sikap berlaku.



Iklan Hipotesis permulaan adalah: mengubah fikiran, adakah pendapat berubah? atau dengan menimbulkan keraguan terhadap penilaian tersebut, akankah situasi ketidaksesuaian mengatasi dirinya sendiri terhadap salah satu dari dua sikap yang timbul darinya?

Jelasnya, jawapannya adalah ya, kerana dengan mengubah anggapan akibatnya berubah, tetapi tidak selalu. Hasilnya bergantung pada tingkah laku yang dilaksanakan yang tidak semestinya sesuai dengan kepupusan tingkah laku itu sendiri.

Sebagai contoh, ketidaksesuaian tentang tidak merokok dapat diselesaikan dengan beberapa cara:

  1. Saya tidak merokok kerana ia akan menyebabkan saya barah;
  2. Saya terus merokok, tidak ada hubungan sebab dan akibat antara merokok dan barah;
  3. Saya menghisap paip kerana kurang berbahaya.

Kesimpulannya, ketidaksesuaian kognitif nampaknya berkesan dalam mengubah sikap apabila:

  • orang itu melakukan perbuatan yang tidak bertentangan dengan sikap mereka;
  • tindakan yang disebabkan oleh ganjaran atau hukuman dianggap sebagai pilihan bebas;
  • pengiktirafan sosial yang diperoleh dengan perubahan sikap membawa kepada hasil yang positif;
  • dengan mengurangkan maklumat yang tidak koheren, anggapan-anggapan itu muncul dalam ketidakcocokan kognitif dan oleh itu dapat diubah;
  • perubahan mempengaruhi komponen kognitif, emosi dan hubungan;
  • perubahan yang diperoleh menghasilkan kejayaan yang progresif

COLUMN: PENGENALAN KEPADA PSIKOLOGI

Universiti Sigmund Freud - Milano - LOGO