The morbid Alzheimer adalah bentuk yang paling biasa demensia neurodegeneratif dan progresif . Gejala pertama muncul pada dekad ketujuh kehidupan, tetapi dalam beberapa kes, permulaan mungkin bermula seawal usia pertengahan.

Iklan Dengan sebutan demensia pikun ini menunjukkan sindrom klinikal, yang terutama mempengaruhi subjek tua, yang menampakkan dirinya dengan penurunan fungsi dalam pelbagai domain kognitif termasuk ingatan , penaakulan, kriteria penghakiman, bahasa , kemahiran visual-spatial, berhati-hati , persepsi dan sebagainya. Perubahan kognitif ini juga boleh dikaitkan dengan perubahan tingkah laku atau tingkah laku keperibadian .





Istilah demensia merangkumi spektrum keparahan yang luas mulai dari gangguan teruk hingga kecacatan hidup. Terdapat beberapa subtipe etiologi demensia , antaranya demensia neurodegeneratif , demensia vaskular dan juga demensia bercampur .

kesan anestesia total jangka panjang
  • Demensia neurodegeneratif: mereka dicirikan oleh peningkatan yang tidak proporsional dalam proses apoptosis selular (kematian sel yang diprogramkan). Antara demensia neurodegeneratif yang paling kerap adalah demensia Alzheimer , urutan frekuensi kedua adalah Demensia Lewy , sementara yang lebih jarang adalah demensia fronto-temporal .
  • Demensia vaskular: mereka disebabkan oleh berulang 'strok', iaitu, kecederaan otak berterusan yang berlaku akibat gangguan peredaran darah. Antara penyebab yang paling biasa demensia vaskular kita dapati diabetes, tekanan darah meningkat dan beberapa penyakit darah dan jantung.
  • Demensia bercampur: berlaku berikutan persatuan demensia vaskular dan neurodegeneratif .

Penyakit Alzheimer

Pada tahun 1907 Alois Alzheimer pertama kali menerangkan kes demensia yang hari ini mempunyai namanya. Ia adalah wanita paruh baya yang mengalami gangguan ingatan dan penurunan kemampuan kognitif progresif.



Salah satu gejala pertama yang disampaikan wanita itu adalah adanya beberapa kecurigaan yang tidak beralasan mengenai tingkah laku suaminya. Seiring berjalannya waktu, kemahiran ingatannya menjadi semakin tidak menentu, hingga dia tidak lagi dapat mencari jalan di sekitar rumah, dia menyembunyikan objek di apartmennya dan, kadang-kadang, dia bahkan percaya bahawa suaminya ingin membunuhnya. Pesakit kemudian dimasukkan ke hospital psikiatri di mana dia meninggal lima tahun selepas penyakit itu bermula.

Pada autopsi, apa yang sekarang digambarkan sebagai faktor utama ciri pesakit dijumpai di otak pesakit morbid Alzheimer , iaitu, gugus neurofibrillary dan plak pikun yang terletak di neokorteks dan hippocampus.

The morbid Alzheimer adalah bentuk yang paling biasa demensia degeneratif kronik dan progresif yang diperhatikan pada orang tua. Ia mempengaruhi kira-kira 7% orang yang berumur 65 tahun ke atas dan sekitar 40% mereka yang berumur 80 tahun ke atas. Pada masa ini, di Amerika Syarikat, lima juta orang terkena penyakit jenis ini demensia dan jumlah orang yang sakit dijangka meningkat tiga kali ganda dalam 25 tahun akan datang.



Kos yang berkaitan dengan Gangguan Alzheimer mereka dianggarkan antara 105.2 bilion hingga 160 bilion euro di Eropah dan antara 183 bilion hingga 385 bilion dolar di Amerika Syarikat. Oleh itu, pada masa ini, di setiap syarikat morbid Alzheimer merupakan salah satu masalah kesihatan awam yang utama.

Di kebanyakan kawasan pesakit yang menderita penyakit Alzheimer , gejala pertama muncul pada dekad ketujuh kehidupan, tetapi dalam beberapa kes, manifestasi pertama gangguan bermula seawal usia pertengahan. Permulaannya agak halus: ahli keluarga melihat perubahan tetapi, biasanya, mereka tidak pernah mengaitkannya dengan penyakit ini melainkan tekanan dan keletihan malah pesakit, sepertinya, tidak menyedari bahawa perubahan tersebut mendasari penyakit. Gejala yang paling biasa berkaitan dengan kecacatan ingatan. Sebenarnya, pesakit cenderung sering mengulang soalan yang sama dan nampaknya tidak mengingati peristiwa baru-baru ini; perubahan dalam bahasa sering cenderung untuk ketinggalan'Rangkaian ucapan'; terdapat kesukaran dalam menyelesaikan masalah dan melakukan pengiraan dan, kadang-kadang, bahkan tidak konsisten dalam tingkah laku. Pada beberapa pesakit mereka juga hadir gejala psikotik dalam bentuk halusinasi atau persepsi yang tidak tepat. Pesakit, dalam tempoh permulaan, masih berdikari tetapi dengan berlalunya masa dia kehilangan banyak kebebasannya sehingga tidak dapat melakukan aktiviti harian dan bekerja normal hingga tahap terakhir penyakit di mana dia tidak lagi dapat berbicara dan terpaksa ke katil. Kematian biasanya berlaku berikutan adanya patologi lain.

Kawasan otak yang terlibat dalam patogenesis penyakit Alzheimer

The morbid Alzheimer dicirikan oleh pelbagai perubahan yang melibatkan neuron kawasan otak tertentu, termasuk khususnya, hipokampus, neokorteks, kawasan entorhinal, amigdala, inti basal, bahagian anterior thalamus dan inti monoaminergik batang otak . Taburan dan penyebaran perubahan ini mempunyai ciri-ciri berbeza yang khusus untuk setiap neuron dan oleh itu untuk setiap kawasan otak.

lokus kawalan pemutar

Adalah difikirkan bahawa perubahan korteks entorhinal, hipokampus dan litar lain dari korteks mediotemporal sangat penting dalam permulaan defisit memori yang menjadi ciri jenis ini demensia .

Masalah yang berkaitan, bagaimanapun, dengan tingkah laku dan keadaan emosi yang diperhatikan pada beberapa pesakit, mungkin berkaitan dengan perubahan pada korteks limbik, amigdala, thalamus dan pelbagai sistem monoaminergik batang otak yang mengarah ke korteks hippocampal.

Perubahan yang paling biasa terdapat di morbid Alzheimer adalah kehadiran plak pikun (atau neuritik) dan skeins neurofibrillary. Kawasan otak yang terjejas oleh morbid Alzheimer sebenarnya, ia mengandungi beberapa plak pikun di mana kita dapat memerhatikan endapan ekstraselular zat amiloid yang pada gilirannya dikelilingi oleh akson distrofi, astrosit dan unsur-unsur mikroglia. Komponen utama amiloid adalah peptida 4 kDa, yang disebut Aβ amiloid. Amiloid Aβ berasal dari hidrolisis protein prekursor yang lebih besar yang juga disebut protein prekursor amiloid (APP). Kami juga menemui plak jenis ini di otak orang tua yang sihat tetapi dalam jumlah yang lebih kecil.

Perubahan sitoskeleton yang paling biasa dicirikan, bagaimanapun, dengan adanya gelendung neurofibrillary, yang terdiri daripada kumpulan filamen heliks di badan sel dan di bahagian prendimal dari dendrit. Skeins pertama sering muncul di neuron korteks entorhinal dan kemudian meluas ke seluruh neokorteks. Fungsi sitoskeleton adalah untuk memastikan pemeliharaan struktur neuron dan anjakan organel dan protein intraselular, termasuk pengangkutan aksonal. Oleh itu, keabnormalan sitoskeletal cenderung menghalang pengangkutan aksonal sehingga menjejaskan fungsi sinaptik dan daya hidup neuron itu sendiri. Akhirnya, sel-sel yang terjejas oleh perubahan ini mati juga mengganggu kedatangan maklumat sinaptik ke kawasan otak yang fungsinya penting untuk pelaksanaan aktiviti kognitif normal dan untuk ingatan.

Intervensi latihan pemulihan dan kognitif dalam penyakit Alzheimer

Iklan Walaupun ubat-ubatan yang lebih berkesan dapat dijumpai dalam masa yang singkat untuk menyelesaikan kecederaan neuroselular, masih penting untuk mencuba dan mempersiapkan intervensi perawatan dan pemulihan yang semakin berkesan, yang kini merupakan satu-satunya benteng yang mungkin berlaku dalam pelbagai saat struktur penyakit dan mengenakan.

Pendekatan pemulihan bertujuan untuk melambatkan penurunan kognitif, mengawal masalah tingkah laku, mengorientasikan fungsi dan memperbaiki hubungan subjektif dengan kewujudan seseorang itu sendiri. Ia juga mempunyai kebaikan untuk memberikan pertolongan konkrit kepada pengasuh dan ahli keluarga.

Di antara teknik yang diterapkan sejauh ini, yang paling terkenal adalah Reality Orientation Therapy (ROT), yang dicadangkan sebagai kaedah tingkah laku kognitif dan sebagai intervensi pemulihan psiko-sosial yang ditujukan kepada orang tersebut. Kaedah ini dilahirkan di Amerika Syarikat oleh Folsom (1958) untuk veteran perang, sebagai teknik pemulihan khusus pada pesakit yang bingung dan, hanya kemudian, ia digunakan untuk pesakit dengan demensia . Anggapan penggunaannya adalah bahawa pesakit mempunyai kemahiran komunikasi lisan dan isyarat yang mencukupi. Oleh itu, ia hanya boleh ditawarkan kepada subjek dengan gangguan kognitif ringan atau sederhana dan dengan fungsi deria yang tidak terganggu secara signifikan. ROT sebenarnya berdasarkan hipotesis bahawa rangsangan sensorineural mengaktifkan sambungan saraf yang kurang digunakan dan / atau menyokong perkembangannya dalam bentuk fungsional. Dengan memberikan titik-titik rujukan spasial, relasional dan temporal, ROT membolehkan pesakit mendapatkan kembali alat-alat tersebut yang memungkinkannya mencari hubungan dengan dirinya sendiri dan dengan dimensi ruang-waktu. Pada peringkat operasi merangkumi: aktiviti orientasi temporal (maklumat mengenai waktu kronologi, musim dan meteorologi disediakan); aktiviti orientasi ruang (perhatian ditarik ke lokasi pertemuan, laluan biasa dan tempat yang biasa); aktiviti penyesuaian semula badan (pesakit dipimpin untuk memusatkan perhatian pada tubuhnya melalui teknik sentuhan dan tumpuan); aktiviti rangsangan deria (subjek secara progresif kembali bersentuhan dengan persekitaran sekitarnya). Dalam ROT terdapat dua kaedah intervensi: kaedah tidak formal, di mana rangsangan orientasi temporal-spatial dilakukan dalam hubungan dengan operator, pembantu dan pengasuh, dan kaedah formal (di dalam kelas), di mana reorientasi berlaku bersama-sama dengan yang lain pesakit. Walaupun kaedah ini digunakan secara meluas kerana kemudahan penerapannya, sayangnya harus ditekankan bahawa manfaat terapi realiti hanya dapat dipastikan ketika intervensi berpanjangan, sementara tidak ada efek jangka panjang yang ditunjukkan.

semua simptom fibromyalgia

Teknik intervensi lain yang sering digunakan adalah Latihan Memori. Sebelum menjelaskan teknik ini, perlu dibezakan, dalam demensia , antara dua jenis kehilangan ingatan: yang semantik, yang awal, dan yang satu prosedur sebaliknya, hilang hanya pada peringkat penyakit yang lebih maju. Latihan Memori adalah sebahagian daripada intervensi kognitif dan terdiri dalam menggunakan strategi luaran untuk menjadikan aktiviti yang akan dilakukan kurang bergantung pada ingatan. Campur tangan ini mempunyai dua objektif: untuk meningkatkan ingatan prosedur pesakit dengan melibatkannya dalam aktiviti asas dan instrumental dalam kehidupan seharian dan melatih ahli keluarga pesakit supaya mereka dapat mempelajari teknik rangsangan yang diperlukan untuk meneruskan operasi di rumah. Pelbagai aktiviti Latihan Memori dijalankan termasuk: aktiviti penjagaan diri dan kebersihan, aktiviti memasak, aktiviti yang berkaitan dengan pakaian dan aktiviti yang berkaitan dengan komunikasi dengan persekitaran luaran. Walau bagaimanapun, beberapa kajian menunjukkan hasil yang tidak konsisten yang diperoleh dengan teknik ini dan telah mengesahkan penggunaannya hanya pada peringkat awal penyakit ini.

Tokoh yang mendasar dalam jenis penyakit ini pastinya bagi pengasuh dengan tepat kerana pesakit, yang tidak mencukupi, memerlukan bantuan 24 jam. Berat bantuan telah menyebabkan definisi penyakit sebagai'Penyakit keluarga'(dalam erti kata sosiologi). Beberapa masalah yang dihadapi oleh pengasuh: perubahan dalam rutin keluarga, perubahan kualiti hubungan keluarga, perubahan hubungan sosial, pengurangan masa lapang dan waktu rehat, kesukaran di tempat kerja. Akibat penting juga dapat 'memukul' anak-anak pengasuh yang mungkin merasa diabaikan atau melibatkan diri dalam merawat orang sakit dan konflik dengan ahli keluarga lain yang kurang terlibat dalam perawatan juga dapat muncul. Harus ditekankan bahawa aktiviti menjaga diri berlangsung sepanjang masa penyakit ini dan oleh itu, disarankan agar keluarga tidak dibiarkan begitu sahaja dan meminta pertolongan, jika perlu, dari struktur dan tokoh yang lebih kompeten.