Kepentingan dialog jarak jauh dengan Victor Putih dikaitkan dengan identitinya sebagai teolog Katolik, yang memandu kandungan surat mengenai hubungan antara psikologi dan agama, topik utama dalam jalan teori Jungian. Sekiranya sebenarnya untuk agama Freud adalah khayalan, untuk Muda ia mempunyai makna yang mendalam dalam kewujudan manusia.

Iklan Dalam beberapa tahun kebelakangan ini terdapat sejenis Muda -Renaissance Itali (tetapi tidak hanya) yang menyebabkan ketersediaan banyak negara di negara kita oleh ahli psikologi Switzerland tetapi tidak termasuk dalam Karya yang banyak diterbitkan oleh Bollati Boringhieri. Selain Buku Merah, yang menarik perhatian khalayak bukan khusus untuk komponen ikonografiknya yang unik, Seminar on Zarathustra dari Nietzsche (4 jilid.) Dan sui Impian kanak-kanak (2 jilid.) Yang mengapit yang paling lama tersedia di Dreams dan Yoga Kundalini (semuanya diterbitkan oleh Bollati), selain yang ada di Psikologi Analitik (yang pertama dipegang oleh Muda , pada tahun 1924), pada Vision, on the Shadow (disunting oleh Magi sebagai gantinya).





Ketersediaan surat juga telah diperluas: sebagai tambahan kepada asasnya Surat antara Freud dan Muda , diterbitkan pada tahun 1970-an dan tidak pernah habis, yang Surat C. G. Jung (3 jilid, kepada berbagai wartawan), menerjemahkan kembali Surat antara Muda dan Pauli dan akhirnya diterbitkan untuk pertama kalinya Surat antara C. G. Jung adalah Victor Putih , tajuk kajian ini. Kepentingan mengumpulkan Surat C. G . Muda , yang mengandungi idea dan antisipasi terhadap karya yang diterbitkan dan pendapat khusus yang diutarakan oleh ahli psikologi Switzerland mengenai topik yang berbeza. Lebih-lebih lagi, itu adalah 'potret yang dibuat oleh pelukis mahkamah' (Lemmers, 2007, hlm. 39): keduanya kerana hanya ada surat oleh Jung dan bukan percakapannya, baik kerana prosa Jungian yang asli telah diubah suai oleh para kurator untuk tujuan estetik dan bukan ilmiah. Kebanyakannya surat mereka sebenarnya ditulis dalam bahasa Inggeris oleh Jung, yang bukan penutur asli, dan mengandung unsur-unsur idiosinkratik yang penghapusannya, jika hasilnya mungkin lebih sastera, juga boleh melibatkan kehilangan kandungan.

Hubungan dengan Freud, Pauli e Putih di sisi lain, ini merupakan sebilangan kesempatan untuk menerangi dialog dengan tokoh-tokoh yang sangat penting dari abad ke-20 dari semua pihak. Bahkan tidak perlu disebutkan mengenai kepentingan khusus surat bertukar dengan Freud, yang menjelaskan beberapa aspek sebelumnya yang tidak jelas mengenai hubungan antara keduanya. Daripada surat dengan Wolfgang Pauli , salah seorang ahli fizik terpenting dalam generasinya, telah dibincangkan di sini mengenai State of Mind.



Kepentingan dialog jarak jauh dengan Victor White dikaitkan dengan identitinya sebagai teolog Katolik, yang memandu kandungan surat mengenai hubungan antara psikologi dan agama, topik utama dalam jalan teori Jungian. Sekiranya sebenarnya untuk agama Freud adalah khayalan, untuk Muda ia mempunyai makna yang mendalam dalam kewujudan manusia. Pengasas psikoanalisis mengimpikan sebuah dunia yang pasti dibebaskan dari kepercayaan agama, yang dianggapnya sebagai beban akibat usaha manusia untuk mencari pengganti kebapaan. Teori ahli psikologi analitik, sebaliknya, menganggap agama sebagai keperluan yang asli, pola dasar, dan lebih suka berusaha menafsirkan isinya dengan kunci positif. Walau apa pun, kedua Muda 'terapi semata-mata berorientasikan biologi tidak mencukupi dan memerlukan penyelesaian rohani'( Muda , 1952a, hlm. 288).

bagaimana menolong orang yang tertekan yang tidak mahu pertolongan

Dengan ini, secara individu, Muda dia mendapati minat yang agak kecil di kalangan Protestan, walaupun dia sendiri seorang Lutheran dan anak seorang pendeta. 'Ahli teologi Protestan' tulisnya sebenarnya Muda hanya sebuah Putih , pada tahun 1945, 'mereka masih belum memutuskan untuk menghukum saya sebagai bidaah, atau memperkecilkan saya dengan memanggil saya seorang mistik. Seperti yang anda ketahui, bidaah dan mistik kedua-duanya mempunyai reputasi buruk di kalangan Protestan, jadi kes saya tidak ada harapan sekarang.'(Lammers dan Cunningham, 2007, hlm. 49). Sebaliknya, karya-karyanya mendapat perhatian besar dari pihak Katolik. Beberapa ahli teologi percaya bahawa pemikirannya dapat diselaraskan dengan iman: antaranya Hugo Rahner (kakak Karl yang lebih terkenal dan beberapa kali hadir di persidangan Eranos) dan tepatnya Victor Putih . Yang lain, bagaimanapun, terutama di Itali, langsung melihat Muda bahaya yang berpotensi untuk Katolik dan stigmatiskan bahaya: contoh terkenal dari trend ini adalah Pintacuda (1965) dan Gemelli (1953).

Iklan Putih sampai pada titik menerbitkan sebuah buku, yang didedikasikan untuk pembacaan teologi psikologi analitik, yang berjudul Tuhan dan bawah sedar, yang sama Muda menulis kata pengantar. Muda , lebih-lebih lagi, dia sedar bahawa 'jalan yang menuju ke titik pertemuan [antara psikologi dan agama] terlalu panjang dan juga terlalu sukar untuk timbulnya pemahaman' ( Muda , 1952a, hlm. 290). Putih sebenarnya, dia percaya bahawa psikologi analitik dapat diselaraskan dengan pemikiran neotomis. Dalam pengertian ini, dialog itu ditakdirkan untuk hancur sejak awal, terutama kerana kepelbagaian pandangan mengenai persoalan yang sangat penting bagi teologi dan psikologi: masalah kehadiran kejahatan di dunia.



Untuk ahli neotomis Putih , kejahatan tidak lain hanyalah privatio boni, ketiadaan kebaikan, dan mustahil untuk menelusuri perwujudannya di dunia menuju kehendak ilahi. Sebaliknya, dari sudut pandangan Muda kejahatan mempunyai identiti positif, baik pada tahap manusia maupun ketuhanan. Pada manusia, Bayangan, keperibadian dari aspek negatif manusia, memainkan peranan penting dalam proses pengenalan diri, iaitu, di jalan yang menuntun manusia untuk mengekspresikan semua potensinya. Dalam bidang teologi, Muda dia jauh dari menganggap kejahatan sebagai privatio boni, bahkan dia mengusulkan idea bahawa Setan dapat menjadi anggota keempat ketuhanan Kristian. Ahli psikologi Switzerland, sebenarnya, yakin bahawa sejarah pemikiran Barat memperlihatkan (psikologi) keperluan untuk berpindah dari Dewa Trinitarian ke Dewa Kuarter. Syaitan kemudian kelihatan pada mulanya a Muda watak yang paling sesuai untuk dipilih bersama di antara Orang-orang ilahi ( Muda , 1942/1948, hlm. 183 dan hlm. 190). Namun, ketika Gereja memutuskan untuk menyatakan dogma Anggapan Perawan Maria, Muda percaya bahawa dalam beberapa cara petikan ini membenarkan ketuhanan Madonna ( Muda , 1951): Quaternity telah diperoleh dengan cara lain.

Sebagai tambahan kepada persoalan kejahatan, yang lain Idea Junghian ia merupakan unsur kontras yang kuat dengan teologi rasmi. Muda , pada kenyataannya, dia berpendapat dalam Reply to Job (1952b) bahawa Tuhan, sebelum penciptaan dunia, secara substansial harus tidak sadarkan diri, dan hanya melalui manusia ia akan mencapai kesadaran diri sepenuhnya. The pemikiran agama daripada Muda dengan demikian dia mengungkapkan dirinya secara pasti sebagai tidak sesuai dengan teologi klasik dan psikologi Swiss menerima tanpa keberatan label bidaah yang diberikan oleh pelbagai pengkritik, walaupun dia dengan tegas menafikan bahawa dia boleh didefinisikan sebagai gnostik ( Muda , 1952c, hlm. 463). Oleh itu, seseorang memahami bagaimana hubungan dengan seorang Katolik, bagaimanapun terbuka Putih mereka harus banyak menyejukkan badan, walaupun mereka tidak berhenti sepenuhnya sehinggalah, dalam praktiknya, kematian teolog termuda pada tahun 1960.

Adalah normal untuk melakukan serangan kecemasan setelah berkabung

Nampaknya perlu untuk menunjukkan pengawasan dalam edisi Itali, yang menimbulkan kesalahpahaman dalam memahami beberapa petikan dari surat diterjemahkan. Hasil kerja dari Muda Transformasi dan simbol libido (Wandlungen und Symbole der Libido, 1912) berulang kali (Lammers dan Cunningham, 2007, hlm. 51 dan nota, 52, 65, 84) secara salah disebut dengan tajuk Psikologi orang bawah sedar, (yang mana Über die Psychologie der Unbewussten, 1943). Kesalahpahaman dihasilkan oleh fakta bahawa Transformasi dan simbol libido dikenali dalam bahasa Inggeris sebagai The Psychology of the Unconscious: A Study of the Tranformations and Symbolism of the Libido, sementara tajuk bahasa Inggeris dari teks diterjemahkan ke dalam bahasa Itali sebagai Psychology of the Unconscious adalah Mengenai Psikologi Orang Yang Tidak Sedar. Sebenarnya, Transformasi dan simbol Libido, dalam versi asalnya, tidak terdapat dalam karya C. G. Jung , di mana sebaliknya, dalam jilid 5, edisi definitif ( Muda , 1952d), dari tajuk asal Symbole der Wandlung). Sebaliknya, psikologi orang bawah sedar diletakkan dalam jilid 7. Perlu diperjelaskan semua ini untuk meminda nota 14 yang tidak difahami pada hlm. 51, dalam edisi kedua kemungkinan jilid Surat antara C. G. Jung dan Victor White .