Ciri-ciri dari bahasa skizofrenia mereka adalah elemen utama untuk kerangka klinikal dan orientasi teknikal / terapi seterusnya semasa rawatan; kekhususan kandungannya dan organisasi sintaksis yang berbeza sama sekali berbeza dengan patologi klinikal lain dalam bidang mental.

Bahasa skizofrenia: pengenalan

The bahasa skizofrenia ini adalah, lebih daripada organisasi komunikatif patologi lain, hasil nyata dari pengalaman psikotik dalaman berkenaan dengan realiti objektif, subjektif dan intersubjektif. Dalam artikel ini, memeriksa skizofasia, atau penggunaan bahasa skizofrenia dan bentuk retoriknya yang tersendiri, kami akan menyediakan kerangka diagnostik-komunikatif dengan beberapa ciri intervensi khusus berkaitan dengan komunikasi terapi-pesakit dalam psikosis skizofrenia .





Psikofisiologi: fungsi skizofrenia

Teori, model dan pendekatan psikodinamik mengenai skizofrenia banyak dan objektif artikel ini adalah bahasa skizofrenia oleh itu, dan teknik interaksi dalam rawatan yang berkaitan, pada mulanya adalah tepat untuk mengalihkan perhatian kepada fungsi psikofisiologi gangguan ini melalui bukti eksperimen dan instrumental yang mampu memberikan kesamaan klinikal mengenai setiap sekolah. Mari kita mulakan dengan mengatakan bahawa kajian eksperimental yang diakreditasi seolah-olah menunjukkan kepada kita bagaimana gangguan itu bahasa skizofrenia berkait rapat dengan dua elemen utama: mod khayalan, bercakap dengan betul, dengan gangguan pemikiran formal yang positif.

Ini bermaksud bahawa hilangnya hubungan asosiasi antara idea dan konsep 'persempadanan' idea itu sendiri yang menentukan bentuk bahasa skizofrenia tidak koheren, tidak logik, tangensial, tergelincir, eksentrik (Bleuler 1985; Andreasen, Grove 1986); untuk ini kita mesti menambahkan analisis linguistik - sintaksis dan pergaulan yang ketat dalam ujian kertas / pensil (juga simbolik) yang telah menunjukkan bagaimana pemikiran yang tidak teratur, defisit ingatan (jangka pendek dan jangka panjang) akan menjadi petunjuk yang menunjukkan keadaan klinikal yang layak perhatian, terutama berkaitan dengan ujian penilaian memori dan ingatan bahasa naratif (Hoffman et al. 2011).



Lebih khusus lagi, pada tahap analisis instrumental, pengaktifan kortiko-somatosensori, pada proses organisasi dan kawalan tindakan, telah terbukti berperanan penting dalam kinestesia, dalam fenomena 'drift' kognitif-sensorial tiba-tiba dan dalam halusinasi pendengaran. , ini hingga mempunyai pengaruh langsung dan akibat dalam hal yang sama penghasilan bahasa skizofrenia (Frith 2004). Pengimejan resonans magnetik fungsional (f MRI) akan menonjolkan dua elemen pusat:
aktiviti tidak normal kawasan otak temporal dan aktiviti abnormal kawasan parietal hemisfera kiri (bahagian posterior gyrus temporal dengan aktiviti tertentu di tengah).

Kedua elemen ini akan berkaitan dengan adanya halusinasi pendengaran dan fenomena pemisahan representasi leksikal dan semantik (Wible 2008). Pengesahan tidak langsung dan silang dari elemen-elemen fungsional ini berasal dari penggunaan potensi yang berkaitan dengan peristiwa (ERP) yang mengesahkan masalah memori semantik (N400) dan pemahaman verbal (P600) dengan gangguan gelombang yang dikeluarkan dalam P300 dan ini pada tahap kawasan: korteks temporal, frontal dan parietal hemisfera kiri (Sitnikova, 2010; Ditman et al. 2011; Liddle et al, 2002).

Bahasa skizofrenia: c hanya psikoterapi

Pemerhatian klinikal pertama mengenai skizofrenia menyebabkan berteori semacam gangguan tidak spesifik organisasi bahasa (Wible 2008), tidak dapat dibezakan sepenuhnya dari kemerosotan fungsi kognitif yang progresif. Unsur superposisi ini mentakrifkan istilah demensia atau demensia precox. The bahasa skizofrenia sebenarnya ia memperlihatkan unsur-unsur semantik yang sangat bersifat tetapi sukar difahami pada mulanya dan mudah terkeliru dengan kemerosotan fungsi mekanik kemampuan kognitif dan hubungan (Frith 2004). Di luar ketelusan tanda-tanda linguistik yang langka, dari ketidakfahaman mereka, dari fakta bahawa mereka seolah-olah meta-recursive puns, ada kemungkinan untuk menemukan makna yang dapat dibagikan dan berfungsi secara terapeutik untuk bahasa skizofrenia .



Di dalam manifestasi skizofrenia makna pembinaan linguistik tetap terpendam, tidak jelas, samar-samar; fakta, keadaan, ingatan, idea dan perasaan hilang dalam pembahagian wacana yang akhirnya kehilangan nilai semantik yang sama dan bersama yang memihak kepada aspek struktur dan luaran. Pada masa yang sama nampaknya tidak penting untuknya skizofrenia kehadiran dan rujukan orang lain dari diri sendiri: dalam kes seperti itu, penglibatan hubungan berakhir dengan pengalaman ego yang disosiatif, dengan penarikan subjek itu menjadi diri sendiri kerana yang lain - sama ada orang atau peristiwa apa pun - dirasakan selalu sebagai makhluk asing; ia adalah struktur / proses yang sentiasa berkembang di mana perpecahan dan penyusunan semula ideologi / emosi diteruskan oleh puncak dari hubungan asosiasi dalaman, peribadi dan sewenang-wenangnya.

The skizofrenici mereka dapat menggunakan, dalam sesi yang sama, daftar rujukan diri yang formal, sopan, tidak dapat difahami dan juga ekspresi penggunaan semasa, sangat langsung walaupun ringkas dan kesederhanaan konsep. Aliran linguistik ini adalah 'trend' sebenar patologi itu sendiri, iaitu inti disosiatif khayalan yang menggabungkan, menyusun, fragmen persepsi dan ideologi, memberi makan, memperbesar dan mencemarkan aliran maklumat dalaman. Justru inilah, kewajiban hubungan bersekutu dalam idea, yang menyokong penyertaan berlebihan elemen konseptual berlebihan, tidak kontekstual atau merosakkan yang menentukan penyimpangan yang dapat dikesan dari isi perwakilan, simbolik, dan ekspresif dari ucapan skizofrenia dan diselesaikan dalam proses linguistik skizofasik (Cameron, 1944).

Kawasan kekeliruan ini mengenai bahasa skizofrenia merujuk kepada penggunaan secara besar-besaran dan pengulangan struktur semantik berikut yang dianggap betul untuk gangguan ini, iaitu:
neologisme;
paralogisme;
terlepas cakap.

Nodal, dan berulang, di antara struktur yang disajikan adalah paralogisme (atau paraphasias) atau istilah yang sewenang-wenangnya menganggap bunyi (fonem), rujukan (nyata atau khayalan) dan makna (serta penanda) kata lain dan / atau bunyi digunakan di tempat lain secara umum, terutamanya dengan cara yang hampir tidak pernah berkaitan dengan konteks atau topik tertentu. Dalam amalan klinikal yang menyambut dan berinteraksi dengan pesakit skizofrenia , pernyataan yang berpusat dalam bentuk frasa holofrastik dijumpai, serta apa yang disebut sebagai kata kerja, yang terakhir sangat dan lebih pelik kerana ia adalah 'neoformasi' kata-kata atau frasa yang disatukan yang, pada analisis pertama, merujuk kepada sebilangan besar konsep berkumpul dan dikelirukan antara satu sama lain untuk mengenal pasti konsep tunggal dan sangat peribadi (Hoffman et al. 2011). Kekambuhan dan kekhususan struktur semantik ini mendekonstruksi dan pecahan - sama seperti gangguan skizofrenia - linier konsep dan semantik ayat sehingga membawa kepada deringan konsep mikro, sangat pendek dan nampaknya tidak saling berhubungan, berturut-turut berbeza dari rangsangan persekitaran atau dari rujukan di lapangan (Piro 1967).

angsa hitam (filem)

Iklan Fokus dari bahasa skizofrenia ia tidak begitu banyak pada tahap struktur sintaksis ayat-ayat itu, melainkan pada tahap yang lebih mendalam yang menyentuh makna individu dan makna bersama, keseluruhan pengalaman peribadi yang khayalan untuk dicerminkan, kemudian, dalam yang unik dari kata itu sebagai komunikatif dan tindakan di dunia, dengan pengembalian makna dan ungkapan yang berterusan dan tidak dapat dihentikan terhadap kategori yang semakin umum dan dengan makna yang bernuansa dan / atau keliru.

Oleh itu, 'wacana' yang diserap oleh 'semantik halo' disusun, tanpa permulaan yang tepat dan tanpa tujuan yang sebenarnya:
- metalinguistik: satu perkataan menyiratkan yang lain dan dari yang lain dalam peralihan topik dan konteks yang berterusan.
- samar-samar: tidak ada rujukan yang jelas dalam pernyataan tersebut dan istilah yang baru disebut adalah kiasan untuk yang lain akan datang.
- kiasan: makna perkataan atau frasa tidak pernah dapat dikenal pasti, wacana itu terbuka untuk penafsiran selanjutnya.
tidak pasti: ayat-ayatnya sering bersifat netral, tanpa nilai jelas pendapat positif atau negatif atau hidup terhadap sesuatu atau seseorang.

perbezaan antara rasa cemburu dan keperibadian

Oleh itu penyebaran makna yang hampir lengkap dalam ucapan skizofrenia .

Aliran konsep / konteks / konteks yang berterusan tetapi tidak berpasangan ini berasal dari 'semantik halo' yang sebenarnya yang terdiri daripada gabungan linguistik yang tidak dapat difahami, dalam bentuk glossolalic, yang khusus dan dapat dikesan 'Bahasa' skizofrenia .

Apa yang kita maksudkan dengan bentuk glossolalic yang berkaitan dengan bahasa skizofrenia?

Kami berhasrat (Cameron, 1944; Piro 1967; Hoffman et al. 2011) kumpulan aliran linguistik berstruktur yang tidak dapat difahami tetapi tersusun dengan baik, seperti dikonfigurasikan sebagai protolanguasi sebenar yang dihubungkan dengan penggunaan rujukan yang sangat peribadi dan sangat sukar (khayalan dan halusinasi) boleh dikongsi pada tahap pengalaman dan komunikatif. Contoh aliran linguistik dan protolinguistik ini adalah:
- susun ayat secara terbalik
- gunakan protokol ad hoc dan ini dengan merujuk khusus kepada orang yang mempunyai sifat atau kecenderungan ini
- menyisipkan ayat positif dengan kata buruk, berselang-seli satu bahasa dengan yang lain atau meniru suara
- tolak konsonan atau vokal (atau bahkan kedua-duanya tetapi mengikut peraturan berangka, misalnya) dari ayat atau ucapan
- 'memikirkan' kata, atau frasa, dan menggambarnya dengan lidah di dinding dalaman gigi atau mempraktikkan 'ejaan' huruf demi huruf menggunakan gigi
- 'meniru' kata atau frasa dengan menggunakannya dalam semua aspek dalam perwakilan katartik / histeroid dari jenis khayalan, dengan manifestasi dan kesan euforia yang tidak dapat ditangguhkan atau kesedihan atau keputusasaan atau krisis yang nyata.

Bahasa skizofrenia: psikoterapi intervensi

Pendekatan terapi, yang difahami sebagai pengenalan-penerimaan patologi dan interaksi klinikal dengannya, mesti berpusat pada perbezaan penting yang berkaitan dengan perubahan subjek mengenai yang lain (anda yang merujuk) dan dunia (konteks in vivo) ( Andreasen NC, Grove WM, 1986; Frith CD 2004). Dengan kata lain, bagi pakar psikoterapi - psikologi dan psikiatri - selalu disarankan untuk mengambil kira 'jarak' (atau jarak yang tersirat) bahawa subjek skizofrenia dan / atau paranoid menetapkan dan bertindak dalam fasa-fasa tersebut, sama ada episodik.
Dengan kata lain: dalam praktik klinikal adalah kehadiran atau ketiadaan anda, berkenaan dengan ucapan dan penegasan, pesakit yang memandu dialog klinikal dan strategik.
Ketiadaan total Anda di fikiran skizofrenia merujuk kepada konsep Neurosis Narcissistic yang disebutkan dalam ingatan Freudian.

The bahasa skizofrenia adalah letupan soliloquy berbingkai, di mana penanda dan penggabungan bergabung dan bergabung dalam kemajuan yang sekarang perlahan, sekarang cepat, sekarang kaya, sekarang miskin dari segi (Sitnikova, 2010; Ditman et al. 2011; Liddle et al, 2002) . Doktor perlu mempertimbangkan kesuburan dan 'pengembangan' ucapan ini sendiri daripada makna sebenarnya, seolah-olah mengatakan bahawa ia adalah kekerapan dan aliran bahasa untuk menentukan tahap dialog antara pesakit dan ahli terapi mengetepikan tuntutan - walaupun adil dan logik tetapi dalam kes ini menyesatkan - 'apa semua ini bermaksud'. Makna bahasanya, untuk itu skizofrenia , ini adalah hubungan terus-menerus dengan dunia dalamannya yang meletup dan percubaan, sekarang secara diam-diam sekarang tidak berkesan, untuk 'mengatur' dirinya secara dalaman dalam struktur yang koheren dan stabil yang mampu bertukar.

Berbanding dengan skizofrenia kesukaran adalah dan akan selalu menjadikan subjek tertumpu pada rujukan normatif yang nyata jika kita mahu menggunakan istilah ini, berdialog dan kukuh, dan ini adalah kesukaran yang besar dari sekutu terapi dan proses terapi berterusan dengan objektif terapeutik yang dapat dicapai (Wible CG, 2008).
Spesifikasi psikopatologi berasal dari analisis bahasa skizofrenia dan tindakan / tindakan klinikal yang berkaitan, yang berkaitan dengannya, disajikan, didedahkan dan dinyatakan dalam yang berikut:

- The bahasa tidak mempunyai rujukan, tidak ada Anda yang ditujukan kepadanya (C. McDonald, K.Schulze, R.M. Murray, P. Wright, 2004)
- Makna dan penanda di antara mereka ditukar, diinterpolasi dan diperluas
- Tidak ada kerangka rujukan kontekstual
- Sempadan I-You dipecah oleh persepsi badan pada had kinesthesia dan kejadian psikologi juga merupakan kejadian psikik dan sebaliknya (C. McDonald, K. Schulze, R.M. Murray, P. Wright, 2004)
- Ucapan tidak mempunyai sebab, tidak mempunyai makna langsung dan nyata. Klinik mesti 'belajar' bentuk tertentu bahasa subjektif pesakit tertentu seolah-olah ia adalah bahasa yang dilahirkan dan dikembangkan berdasarkan sejarah penderitaan mental (Wible C.G., 2008).

- The bahasa skizofrenia namun, ia membawa satu bentuk perkongsian dan penyingkapan peristiwa traumatik, konflik masa lalu dan sekarang serta apa yang disebut 'rahsia terapeutik' atau inti kognitif / afektif yang tersisa yang memegang peristiwa trauma psikologi. Doktor mesti memberikan perhatian sepenuhnya terhadap konsep dan nuansa mereka sejak dia berada dalam liputan ini bahasa yang tidak ternilai walaupun tidak menunjukkan maklumat (C. McDonald, K. Schulze, R.M. Murray, P. Wright, 2004).

- Tuliskan bentuk tatabahasa berulang dan istilah yang paling sering digunakan oleh pesakit. Mereka adalah simpul linguistik dan pengalaman-konseptual yang berulang dengan frekuensi tertentu, kunci untuk mengakses hubungan dengan pesakit skizofrenia pada kesempatan-kesempatan ini (Wible C.G., 2008).
Berikutan pengulangan ini dan wujud bentuk persekutuan terapi yang lemah, doktor akan mengalihkan perhatian dari pengaturan terapi dan pesakit itu sendiri ke rujukan dari nod konseptual dan pengalaman ini, mengenal pasti angka rujukan pada nod ini (C. McDonald , K. Schulze, RM Murray, P. Wright, 2004).
- Peta Komunikasi: mewakili grafik, dengan skema, schizofrenico pertuturan dan kandungannya (sintaks, istilah, kejadian, rujukan) akan membantu membuat peta intervensi dengan dan pada pesakit. Sekurang-kurangnya akan ada dua atau tiga pengulangan yang kemudiannya harus disatukan ke dalam masa garis hidup-spam yang ideal (garis masa pesakit, kehidupan dan kitaran hidup), dengan menekankan urutan peristiwa yang berlaku dalam sejarah klinikal untuk mengenal pasti titik 'patah tulang' dalaman dan kelemahan ego mengenai perkembangan gangguan tersebut (C. McDonald, K.Schulze, RM Murray, P. Wright, 2004).
- Buat persekitaran rujukan yang stabil (ruang): ini bermaksud memastikan skizofrenia persekitaran yang stabil, koheren dan berterusan dari masa ke masa. Dialog, konfrontasi atau perbualan yang terlalu animasi mesti dielakkan; anda harus mengatasinya dengan tenang dan dengan kata-kata mudah, ayat pendek, dengan hanya menjelaskan apa yang sedang anda lakukan atau akan lakukan (J.S. Kasa-nin, 2012).
Iklan - Buat persekitaran rujukan yang stabil (waktu): sangat penting untuk berusaha menetapkan dan menegakkan beberapa peraturan minimum mengenai kebersihan, rokok, menandakan hari dengan aktiviti rutin dan tambahan (bangun, kebersihan diri, aktiviti perantaraan, makanan , berjalan kaki, dll.) (JS Kasa-nin, 2012).
- Dialog tanpa pencurian: kekhususan ini adalah kunci dalam pengaturan terapi tetapi ia juga merupakan penyampaian dan modaliti hubungan yang, jika ada, mesti ditujukan untuk keluarga dan rakan-rakan. Dialog tanpa kata putus ialah dialog yang dirasakan oleh skizofrenia sebagai tidak invasif dan memfasilitasi, dalam kerangka terapi farmakologi dan psikoterapi, penstrukturan ideasional. Kritikan, pemaksaan, ancaman sering kali bahkan tidak dirasakan sementara, pada tahap subur, mereka dapat dikembalikan ke konteks dalam krisis serius atau tindakan yang merosakkan. Keutamaan harus diberikan kepada galakan dan bukannya rungutan (C. McDonald, K.Schulze, R.M. Murray, P. Wright, 2004; J.S. Kasa-nin, 2012).
- Sumber Sistemik: lingkaran keluarga dan rakan memainkan peranan penting dalam melaksanakan preskripsi farmakologi, janji terapi dan susulan. Masalah terapi ubat adalah berlebihan dan ini pada dasarnya disebabkan oleh kesan sampingan yang relatif dan sepadan, ada yang sementara, hilang setelah beberapa hari rawatan, yang lain dapat diperbaiki dengan ubat-ubatan atau mesti menyebabkan perubahan dalam terapi. Sekiranya orang lain di rumah menjalani jenis terapi lain, ada baiknya anda meluangkan masa bersama untuk mengambil ubat untuk mengurangkan risiko pelupa atau pengabaian (C. McDonald, K. Schulze , RM Murray, P. Wright, 2004; JS Kasa-nin, 2012).
- Di krisis skizofrenia (Piro S., 1967; J.S. Kasa-nin, 2012) sering terkilan, tertekan, dalam kerancakan halusinasi atau idea-idea khayalan. Tindakan bersamaan mesti ditujukan untuk membendung agar tidak bertambah buruk atau berpindah ke tindakan tersebut. Kemudian patuhi perkara berikut:

a) lebih baik bersendirian dengan pesakit, walaupun ada orang di bilik berdekatan, dan meyakinkannya dengan berbicara dengan lembut kepadanya dengan cara yang paling normal;
b) tidak ada kontak fizikal atau menatap mata atau menutup secara fizikal, apalagi menyekat jalan keluar (ini untuk mengelakkan pesakit merasa terancam dan melindungi orang yang bersamanya);
c) menyatakan empati, menanyakan apa yang salah atau mengulas apa yang anda rasakan (perhatikan: menyusun semula bukti: 'Adakah anda takut?'), tanpa memperbanyak atau menyulitkan soalan atau memulakan dialog. Rumus ringkas, diulang sama, ini mengandungi dan meminimumkan ketidakstabilan selanjutnya (Piro S., 1967; J.S. Kasa-nin, 2012).

Kesimpulannya

Struktur dan makna cadangan skizofrenia , dan banyaknya variasi dan kemerosotan skizofreniformis, mengundang jika mereka tidak memaksakan kurva khusus pembelajaran neo dan dimensi intervensi pada spesifik, baik psikopatologi dan intervensi. Analisis psikofisiologi khusus gangguan skizofrenia , kajian mengenai perkara ini bahasa meta - dan dislokasi psikopatologinya - memudahkan klinik dalam merancang dan melaksanakan rancangan terapi dan intervensi. Mengambil sumbangan multidisiplin, mengarahkan dan memfasilitasi hipotesis diagnostik dan rawatan, pembinaannya, setiap kali lebih spesifik bergantung kepada kes, campur tangan selaras di mana umum patologi dan perkara tertentu dapat memenuhi respons yang mencukupi dan keberkesanan yang meningkat.