Dengan ungkapan lokus kawalan , bermaksud secara harfiah'Tempat di mana kawalan dijalankan'. Dalam Psikologi dapat didefinisikan sebagai kecenderungan mental atau sikap di mana seseorang dapat mempengaruhi tindakan seseorang dan hasil yang berasal dari mereka.

Lokasi kawalan: cos





Secara khusus, konstruksi dari lokus kawalan - LOC (Rotter, 1966) merujuk kepada penilaian subjektif faktor-faktor yang menyebabkan penyebab peristiwa, fakta dan hasil. Orang yang dicirikan oleh lokus kawalan dalaman pertimbangkan hasil dan peristiwa yang disebabkan oleh tindakan mereka, sementara individu dengan kelaziman lokus kawalan luaran mereka percaya bahawa peristiwa, hasil dan hasil terutama dipengaruhi oleh kekuatan luaran, kurang atau tidak sama sekali terkawal. Menurut teori pembelajaran sosial (Bandura, 1977; Rotter, 1966), proses penilaian ini tidak semula jadi tetapi dipelajari dalam hubungan dengan yang lain dalam konteks tertentu.

Iklan Konsep lokus kawalan ini disebabkan oleh Rotter yang, pada tahun 1954, mendefinisikannya sebagai konstruksi satu dimensi yang dicirikan oleh dua tiang, dalaman dan luaran, yang diletakkan di sepanjang satu kontinum di mana, masing-masing, mereka yang mengaitkan hasil yang diperoleh dengan kemampuan mereka dan mereka yang mengaitkan akibat dari beberapa tindakan terhadap keadaan luaran dan tidak terkawal. Itulah bagaimana lokus kawalan , berdasarkan teori Rotter, ia dibezakan dalam dan luaran. Mereka yang percaya bahawa mereka mempunyai kawalan penuh terhadap kehidupan mereka, yang menyatakan bahawa tindakan mereka mengubah arah peristiwa, mempunyai lokus kawalan dalaman . Sebaliknya, orang yang mengaitkan kejayaan atau kegagalan mereka dengan sebab luaran, tidak terkawal dan tidak dapat diramalkan mempunyai lokus kawalan luaran .



Kesan dari jenis lokus kawalan Oleh itu, kehidupan individu kelihatan boleh diramalkan: mereka yang hadir lokus kawalan dalaman mereka yakin bahawa mereka memiliki kemahiran yang sangat spesifik yang menjadikan mereka mampu mencapai standard yang sangat tinggi, mereka percaya bahawa setiap tindakan mempunyai akibat dan bahawa untuk alasan ini, untuk mengubah hasilnya, perlu melakukan pengawasan yang ketat. Yang mempunyai lokus kawalan dalaman menunjukkan pengetahuan dan kemahiran yang membolehkan anda menangani situasi dan masalah dengan lebih baik; dia fikir dia dapat mencapai tujuan yang ditetapkan, dia tidak takut keletihan tetapi percaya bahawa untuk mendapatkan hasil yang diinginkan, seseorang harus fokus pada usaha dan pengorbanan. Yang membentangkan a lokus kawalan luaran , sebaliknya, dia percaya bahawa akibat dari beberapa tindakan adalah disebabkan oleh keadaan luaran, itulah sebabnya dia berpendapat bahawa perkara-perkara yang berlaku dalam kehidupan berada di luar kawalannya dan bahawa tindakan yang diambil hanyalah hasil dari faktor yang tidak dapat dikendalikan, seperti nasib dan semoga berjaya. Orang yang mempunyai lokus kawalan luaran mereka cenderung menyalahkan nasib atau orang lain, dan bukannya diri mereka sendiri, atas pencapaian mereka.

sindrom penipu

Selepas itu Levenson (1973) mempertandingkan satu dimensi dari lokus konstruk kawalan seperti yang diutarakan oleh Rotter, dengan alasan bahawa terdapat dimensi yang terpisah di antara mereka dan bukan kutub kontinum yang berlawanan. Oleh itu, bukan lagi konstruk kategoris, tetapi dimensi.

Bermula dari andaian teoritis ini, Bernand Weiner menambahkan dua kriteria berikut pada teori atribusi Rotter:



  1. kestabilan, atau berapa lama jangka panjang perkara yang diperoleh
  2. kebolehkendalian, yang boleh tinggi jika disebabkan oleh kemahiran seseorang, atau rendah jika bergantung pada faktor-faktor seperti keberuntungan, tindakan orang lain, nasib, dll.

Interaksi antara kedua kriteria ini akan menyebabkan mempertimbangkan keadaan luaran sebagai stabil dan terkawal, sehingga dapat memperoleh kawalan walaupun pada situasi yang tidak dapat dikendalikan.

Sebaliknya, kita tidak boleh lupa bahawa tidak ada orang yang hanya memiliki lokus kawalan dalaman atau hanya yang luaran, tetapi ada individu yang menunjukkannya gabungan kedua-duanya tipi di lokus kawalan . Orang-orang ini, yang ditunjukkan dengan istilah bi-loci, menunjukkan diri mereka lebih mampu menguruskannya tekanan , mengatasi kesukaran dengan lebih cekap dan berkesan, dapat memikul tanggungjawab yang lebih besar dan mencapai matlamat dengan tekanan emosi yang kurang.

Dalam bidang sains psikologi, pelbagai alat laporan diri telah dikembangkan untuk penilaian jenis dan tahap lokus kawalan . Contohnya dalam Psikologi Pekerjaan, yang LOC-L (Lokasi kawalan kerja) merangkumi empat bidang khusus yang merujuk kepada konteks kerja: hubungan dengan atasan, aspek ekonomi dari aktiviti yang dijalankan, pencapaian objektif kerja, kerjaya dan ciri pekerjaan. Skala lain yang terdapat dalam literatur adalah Skala Kawalan Lokus Kesihatan (HLC) , Lokasi Kawalan Kesihatan Multidimensi dan juga Skala Kawalan Lokus Mini .

Bagaimana lokus kawalan berkembang

The jenis lokus kawalan setiap daripada kita nampaknya dipengaruhi oleh keperibadian , dari budaya dan keluarga asal, serta dari rangkaian peneguhan positif atau negatif yang diterima selama hidup.

Keluarga adalah persekitaran pertama di mana anak belajar memberi makna kepada peristiwa, tindakan dan akibatnya. Perkembangan lokus kawalan oleh itu sangat dipengaruhi oleh gaya keluarga: banyak orang yang menyampaikan a lokus kawalan dalaman mereka dibesarkan dalam keluarga yang memberikan perhatian khusus kepada komitmen, tanggungjawab dan ketekunan dalam mencapai sesuatu tujuan (sering mencapai tujuan dihargai secara positif dalam keluarga ini); sebaliknya kemungkinan besar mereka yang mempunyai lokus kawalan luaran berasal dari keluarga yang mempunyai kawalan rendah dan tidak menganggap tanggungjawab sebagai pusat. Jelas, dengan berlalunya masa dan dengan berturut-turut situasi kehidupan adalah mungkin bahawa lokus kawalan boleh diubah.

Gaya keibubapaan, mempengaruhi lokus kawalan dari yang kecil, ia juga mempengaruhi mereka harga diri . Sebenarnya tahap harga diri sangat dipengaruhi oleh almari sama ada dapat atau tidak untuk mencapai hasil yang diinginkan dan dari kesedaran atau tidak untuk dapat mengatasi kegagalan secara berkesan. Apabila a lokus kawalan luaran , dia cenderung mengaitkan penyebab kejayaan atau kegagalannya dengan faktor luaran darinya, sementara ketika anak memiliki gaya atribusi dalaman, dia mengaitkan hasilnya kepada dirinya sendiri. Apabila tidak ada campuran kedua-dua gaya tersebut, harga diri menderita: dari penataan rasa bersalah apabila lokus kawalan ia selalu bersifat dalaman (membawa, dalam kes-kes yang ekstrem tetapi tidak jarang berlaku, kepada pembentukan idea'Saya tidak layak dicintai'), kerana kurangnya tanggungjawab ketika berada di luar.

Budaya kekitaan juga dapat mempengaruhi dalam pengembangan dan penataan lokus kawalan . Dalam budaya individualistik, fokusnya lebih besar pada kecenderungan untuk mempercayai kemampuan seseorang mempengaruhi situasi dan peristiwa dalam kehidupan seseorang, entah bagaimana merasa diberdayakan untuk mengubah persekitaran. Jika tidak, dalam budaya kolektivis, nilai-nilai saling bergantung dan harmoni dengan alam sekitar adalah penting: menyesuaikan diri dengan persekitaran daripada berusaha mengubahnya adalah asas strategi mengatasi budaya sedemikian. Semua ini tanpa individu menyedari bahawa mereka tidak mempunyai kawalan ke atas kehidupan mereka, sebaliknya perasaan kawalan nampaknya berasal dari persepsi mengetahui bagaimana menyesuaikan diri dan menyesuaikan diri dengan konteksnya.

Lokasi kawalan, psikopatologi dan kesejahteraan psikologi

Dunia psikologi telah lama bertanya-tanya mengenai hubungan antara lokus kawalan adalah psikopatologi : sebagai contoh, teori ketidakberdayaan yang dipelajari (Seligman, 1975) menyoroti ketidakfungsian a lokus kawalan luaran berkaitan dengan simptom kemurungan dalam mengurangkan kecenderungan individu untuk terlibat penyelesaian masalah . Merujuk kepada kesejahteraan psikologi, telah diperhatikan bahawa individu dengan lokus kawalan dalaman mereka cenderung menggunakan gaya berfikir yang mempengaruhi pelaksanaan tingkah laku yang bertujuan mencapai objektif. Tindak balas emosi yang dihasilkan dari gaya pemikiran ini berfungsi untuk mencapai tujuan dan akibatnya, yang mempunyai lokus kawalan dalaman , mampu mengatasi tekanan dengan lebih mencukupi.

Walau bagaimanapun juga a lokus kawalan luaran menolong individu menjaga kesejahteraan: meminimumkan peranan dan tanggungjawab seseorang dalam berlakunya peristiwa negatif, sebaliknya memberi penjelasan luaran dan / atau fatalistik terhadap apa yang berlaku, mengurangkan rasa bersalah, rimuginio dan membolehkan anda menyalurkan tenaga mental untuk menangani akibatnya dengan lebih baik.

Secara umum, idea bahawa individu mesti dapat mengawal peristiwa memimpin mereka dalam segala cara untuk melaksanakan strategi (lebih kurang) berfungsi untuk kesejahteraan diri. Yang mempunyai lokus kawalan dalaman dia akan cenderung aktif dalam menyelesaikan masalah, melabur lebih banyak keahliannya, dan mempunyai peluang kejayaan yang lebih baik. Orang dengan lokus kawalan luaran , di sisi lain, walaupun lebih pasif daripada peristiwa dan tidak dapat campur tangan, mereka akan lebih berorientasi penerimaan pengalaman negatif.

Walau bagaimanapun, apabila lokus kawalan (luaran vs dalaman) tegar dan tidak fleksibel, terdapat kesan negatif pada motivasi individu dan cara mereka mengatur dan menguruskannya emosi : yang mengemukakan a lokus kawalan dalaman nampaknya lebih cenderung mengidam , sementara mereka yang memiliki lokus kawalan luaran nampaknya lebih terdedah kepada kemurungan. Yang menunjukkan lokus kawalan luaran Lebih-lebih lagi, dia bergantung pada orang lain, mempunyai harga diri yang rendah dan miskin keberkesanan diri .

Iklan Dalam hubungan interpersonal, adaptif untuk memiliki a lokus kawalan dalaman dan bukannya luaran, kerana ia membolehkan anda berurusan dengan yang lain secara kolaboratif dan bertujuan untuk mencapai tujuan tersebut. Mereka yakin, optimis individu yang bersedia membantu jika diperlukan. Sebaliknya, orang yang menunjukkan lokus luaran mempunyai persepsi dikendalikan oleh mereka yang merasa lebih kuat daripada mereka, terhadap mereka yang sering menunjukkan sikap tunduk, tidak percaya pada diri mereka sendiri, terhadap kemampuan mereka dan memiliki mood yang rendah .

Bagaimanapun, tidak ada mata pelajaran yang secara eksklusif a lokus kawalan luaran atau dalaman . Atas sebab ini, dalam sistem kepercayaan yang seimbang dan adaptif, berfungsi untuk kesejahteraan individu, adalah wajar untuk mempunyai campuran lokus, dalaman atau luaran, yang dapat disesuaikan dengan situasi yang berbeza yang berlaku.

Mengingat aspek budaya yang berkaitan dengan psikopatologi, analisis meta mengambil kira lebih daripada 40 tahun kajian mengenai lokus kawalan dengan tujuan untuk mengesahkan sama ada hubungan antara lokus kawalan dan gejala psikopatologi tetap sama atau jika terdapat perbezaan antara budaya individualistik (Barat) dan kolektivis (Timur). Menganalisis 152 sampel bebas (secara keseluruhan lebih daripada 30,000 orang dewasa) dalam kira-kira 18 budaya yang berbeza, hasil kajian nampaknya mengesahkan perbezaan silang budaya dalam besarnya hubungan antara TEMPAT dan simptomologi psikopatologi. Secara umum, analisis menunjukkan perkaitan yang kuat antara TEMPAT dan gejala kemurungan dan kebimbangan; perkaitan positif antara LOC luaran dan gejala kegelisahan didapati lebih lemah dalam budaya kolektivis daripada budaya individualis. Jadi LOC luaran ia tidak dihayati dengan konotasi yang sama negatif dalam semua budaya. Dalam budaya individualistik, fokusnya adalah pada kecenderungan untuk mempercayai kemampuan seseorang untuk mempengaruhi situasi dan peristiwa dalam kehidupan seseorang, entah bagaimana merasa diberdayakan untuk mengubah persekitaran. Jika tidak, dalam budaya kolektivis nilai-nilai saling bergantung dan harmoni dengan alam sekitar adalah penting: menyesuaikan diri dengan persekitaran daripada berusaha mengubahnya adalah asas strategi mengatasi budaya ini. Semua ini tanpa individu menyedari bahawa mereka tidak mempunyai kawalan ke atas kehidupan mereka, sebaliknya perasaan kawalan nampaknya berasal dari persepsi mengetahui bagaimana menyesuaikan diri dan menyesuaikan diri dengan konteksnya. Terutama sejak dalam budaya kolektivis LOC luaran ia tidak berkaitan erat dengan aspek kecemasan-kemurungan seperti yang berlaku dengan cara yang lebih relevan di negara-negara Barat.

Bibliografi:

  • Cheng, C., Cheung, S., Chio, J., Chan, M. (2013). Maksud budaya kawalan yang dirasakan: Analisis meta lokus kawalan dan gejala psikologi di 18 kawasan budaya. Buletin Psikologi 139, 1, 152-188.
  • Levenson, H. (1973). Kebolehpercayaan dan Kesahan Skala I, P, dan C — Pandangan Multidimensi Lokus Kawalan.
  • Rotter, J.B. (1966). Jangkaan umum untuk pengukuhan dalaman berbanding kawalan luaran. Monograf Psikologi: Umum dan Gunaan 80 (1966): 1–28.
  • Rotter, J.B. (1966). Monograf Psikologi: Umum dan Gunaan.
  • Seligman, M.E. (1975). Ketidakberdayaan: Mengenai kemurungan, perkembangan dan kematian. San Francisco, CA: Freeman.
  • Weiner, B. (1972). Teori atribusi, motivasi pencapaian, dan proses pendidikan. Kajian Penyelidikan Pendidikan, 42 (2), 203-215.

Lokasi kawalan - Ketahui lebih lanjut:

Bias tersirat: campur tangan apa? - Pendidikan psiko Psikologi

Bias tersirat: campur tangan apa? - Pendidikan psikoMenurut kajian itu, intervensi yang paling berkesan adalah yang difokuskan pada psikoedukasi yang berkaitan dengan bias tersirat dan latihan khusus mengenai fenomena itu sendiri.