Apa itu homofobia

Weinberg (1972) mendefinisikan homofobia seperti ketakutan untuk berhubung rapat dengan homoseksual lelaki dan wanita serta ketakutan, kebencian dan intoleransi yang tidak rasional dari pihak heteroseksual terhadap lelaki dan wanita homoseksual .

Menurut Hudson dan Ricketts (1980) makna istilah homofobia telah digeneralisasikan karena pengembangannya dalam sastra, untuk memasukkan sikap negatif, kepercayaan, atau tindakan negatif terhadap homoseksual . Untuk menjelaskan masalah ini, Hudson dan Ricketts ditakrifkan sebagai 'homonegativisme' konstruk multidimensi yang merangkumi penilaian mengenai moral homoseksual , mengenai keputusan mengenai hubungan peribadi atau sosial, dan tindak balas kognitif negatif yang berkaitan dengan kepercayaan, pilihan, kesahan dan keinginan sosial.
The homofobia Sebaliknya, ia juga didefinisikan sebagai tindak balas afektif yang merangkumi emosi ketakutan, kegelisahan, kemarahan, ketidakselesaan dan keengganan yang timbul akibat interaksi dengan orang homoseksual , tanpa semestinya komponen kognitif menyedari diskriminasi ini.





Homofobia: asal-usul dan kepercayaan yang mendasari

Homofobia dan mangsa homoseksual

Dalam kesusasteraan ilmiah, kesannya tingkah laku homofobia , yaitu, melakukan diskriminasi berdasarkan orientasi seksual, telah terjadi pada masa lalu dan masih memiliki orientasi selain heteroseksualitas terhadap kesejahteraan psikis mereka yang hidup.



Analisis meta (Katz-Wise, Hyde, 2012) yang dilakukan antara tahun 1999-2009 terhadap 500,000 peserta, memberitahu kita bahawa bagi individu LGB kehadiran kejadian korban yang dilaporkan adalah besar (contohnya, 55% gangguan verbal dan 41% daripada % tingkah laku diskriminasi).
Tambahan pula, orang LGB menunjukkan tahap korban yang lebih tinggi daripada subjek heteroseksual yang diuji untuk usia dan keadaan sosio-ekonomi yang sama, dan pada khususnya lelaki sepertinya menderita lebih banyak daripada wanita beberapa jenis keganasan (contohnya serangan dengan pistol, dirompak ).
Panorama dunia keganasan dan hak yang dilanggar terkenal dan boleh dirujuk di laman web International Lesbian, Gay, Trans and Intersex Association (ILGA), yang menerangkan penyertaan atau sebaliknya kebanyakan negara di dunia, dalam pembinaan hak orang LGBT.

Banyak negeri masih memperuntukkan hukuman mati kerana dilaksanakan perbuatan homoseksual , banyak lagi yang menganggapnya homoseksual haram. Hanya sebilangan kecil negeri yang mula mengenali kesatuan gay, untuk membenarkan kemungkinan berkahwin dan mengadopsi anak-anak. Seseorang akhirnya mempunyai undang-undang yang menghukum tindakan diskriminasi terhadap orang homoseksual , sementara banyak sekarang memiliki undang-undang yang menghukum diskriminasi berdasarkan orientasi seksual di tempat kerja.

Di luar tema yang tidak terhingga dan hebat yang berkaitan dengan episod ini, bagaimanapun, nampaknya menarik penyelidikan yang diterbitkan tahun ini mengenai penggunaan dalam bahasa umum istilah gay (atau semua pengisytiharannya yang lain), selalunya dengan makna negatif (Nicolas, Skinner, 2012).



Iklan Walaupun penggunaannya sangat meluas, dalam konteks juga jauh dari yang tersurat homofobia , para penyelidik telah menunjukkan bahawa penggunaan ungkapan ini dengan kerap dapat dalam jangka masa panjang meningkatkan bias kognitif yang berkaitan dengan kepercayaan anti-gay dan dengan itu 'bekerja' dalam kesedaran kita pada tahap yang tersirat, tetapi sering sangat jelas dalam sikap yang paling umum yang muncul.
Ringkasnya, seperti yang sering terjadi, kata-kata yang diulang sangat cenderung kehilangan makna asalnya, tetapi bersamanya ada risiko kehilangan bahkan sedikit kesedaran tentang apa yang sebenarnya kita katakan.

Pada asal homofobia: tarikan atau ancaman?

Untuk memahami apa yang ada di sebalik homofobia , Adams, Wright, dan Lohr (1996) menyiasat peranan tindak balas seksual pada lelaki heteroseksual ( homofobia adalah bukan homofobik ) kepada persembahan rangsangan homoseksual .

Jadilah homofobia itu bukan homofobik mereka menunjukkan tindak balas seksual terhadap video dengan adegan heteroseksual dan wanita homoseksual . Tetapi hanya lelaki homofobia menunjukkan peningkatan ereksi zakar sebagai tindak balas terhadap penyampaian gambar watak homoseksual antara lelaki.

Menurut kajian ini, banyak teori psikoanalitik yang menurutnya homofobia akan menjadi hasil dari a menindas homoseksual atau pendam, didefinisikan sebagai gairah homoseksual bahawa individu itu menafikan atau yang tidak disedari olehnya (West, 1977).

Teori bahawa di sebalik homofobia tarikan tertentu, walaupun ditekan, untuk orang yang sama jantina mungkin disembunyikan juga disokong oleh kajian (Weinstein N. et al. 2012) yang diterbitkan dalam Journal of Personality and Social Psychology.
Menurut penyelidik individu tersebut homofobia mereka akan mengalami konflik dalaman yang kuat antara daya tarik mereka terhadap orang-orang dari jenis kelamin yang sama dan keharusan untuk menekannya kerana pendidikan keluarga yang represif dan otoriter dalam pengertian ini; apabila pilihan dan kecenderungan yang menyedihkan ini diakui dalam konfrontasi dengan gay dan lesbian, konflik ini akan diluar, mengambil bentuk ketakutan yang kuat dan mendalam terhadap homoseksual , sikap homofobia dan diskriminator, permusuhan terhadap gay dan juga dalam penerapan idea politik anti-gay.

Kajian ini merangkumi empat eksperimen berasingan, yang dilakukan di Amerika Syarikat dan Jerman, dan setiap kajian melibatkan rata-rata 160 pelajar kolej.
Hasilnya memberikan bukti empirikal baru untuk menyokong teori psikoanalitik bahawa ketakutan, kegelisahan dan keengganan yang dimiliki oleh beberapa orang heteroseksual terhadap gay dan lesbian dapat berkembang tepat dari keinginan mereka yang ditindas; hasilnya juga menyokong teori penentuan nasib sendiri yang lebih moden, yang dikembangkan oleh Ryan dan Edward Deci di University of Rochester, yang menghubungkan gaya keibubapaan yang dikendalikan dengan penerimaan diri yang rendah dan kesukaran menilai diri sendiri tanpa syarat.

Penjelasan lain mengenai data ini terdapat di Barlow, Sakheim, dan Beck (1983), yang mana kemungkinan visi rangsangan homoseksual menyebabkan emosi negatif yang kuat pada lelaki homofobia tetapi tidak pada lelaki bukan homofobik . Oleh kerana telah ditunjukkan bahawa kegelisahan meningkat gairah dan akibatnya ereksi (Barlow, 1986), teori ini akan meramalkan bahawa peningkatan ereksi pada lelaki homofobia di hadapan persembahan rangsangan homoseksual kedua-duanya adalah fungsi dari keadaan yang mengancam dan bukannya rangsangan seksual yang sebenar.

Kami akhirnya dapat membuat spekulasi bahawa di sebalik ini diskriminasi pada dasarnya terdapat kejahilan seksual, yang difahami sebagai 'tidak mengetahui' mekanisme yang mendasari proses pembezaan seksual. Sekiranya kita menggunakan penjelasan ini, kita dapat menganggap bahawa individu yang tidak mengetahui asas-asas ini mempunyai kepercayaan tidak rasional bahawa dirinya homoseksual boleh disebarkan secara ajaib melalui jarak atau pandangan sederhana.

Dalam kes ini, akan dipersoalkan adakah lebih tepat untuk menggunakan istilah xenophobia (difahami bukan sebagai rasa takut kepada orang asing atau orang yang jauh dari rumah kita, tetapi sebagai ketakutan akan berbeza dari kita, apa yang tidak kita fahami dan orang yang tidak mempunyai kita sendiri) tabiat yang sama), bukannya homofobia (istilah yang dengan sendirinya mempunyai kontradiksi untuk menggarisbawahi ketakutan terhadap apa yang sama dengan dirinya dan bukan untuk apa yang berbeza). Sekiranya sebaliknya kita menggunakan penjelasan mengenai kepercayaan moral, wacana akan menjadi lebih luas dan halus, berisiko menyentuh perkara-perkara yang sukar diterokai.

Persoalan yang harus kita tanyakan kepada diri kita sendiri adalah apakah seseorang yakin dan erat terhadap heteroseksualitas seseorang, tanpa ragu-ragu bahawa homoseksual dapat meyakinkan kita tentang alasan mereka, mengapa menjauhkannya dari kita? Dan sekali lagi, sejak homoseksual tidak boleh dianggap secara ilmiah sebagai pilihan yang sederhana atau bahkan sebagai fesyen, apa yang mendorong sebilangan individu menganggapnya sebagai kesalahan atau mengaitkan niat jahat terhadapnya?

Homofobia: kepercayaan dan prasangka

Tiga penyelidik dari University of Tenesse pada tahun 2015 cuba memahami bagaimana kepercayaan seseorang mengenai orientasi seksual dapat mempengaruhi cara pandangan minoriti seksual. Hasil kajian mereka menunjukkan bahawa kepercayaan bahawa orientasi seksual adalah semula jadi bukanlah penghalanghomofobia.

Untuk kajian itu, mereka menemubual dua kumpulan pelajar universiti: satu daripada jantina campuran (n = 379) dan yang lain dari semua wanita (n = 266). Sebagai alat penyiasatan mereka menggunakan Skala Kepercayaan Orientasi Seksual (SOBS), yang bertujuan untuk memotret berbagai kepercayaan.
Apa yang muncul adalah bahawa kebanyakan orang yang diwawancarai percaya bahawa orientasi seksual adalah semula jadi dan tidak berubah-ubah, tetapi ada kepercayaan tambahan yang membezakan pendapat pelbagai orang.
Secara khusus, penulis melihat lebih dekat peserta yang membuat pameran sikap homofobik . Antaranya, bahkan mereka yang mempercayai bahawa orang homoseksual 'Mereka dilahirkan seperti ini' atau 'mereka semua sama dan bertindak dengan cara yang sama' juga menunjukkan sikap prejudis terhadap homoseksual atau biseksual.
Ini menunjukkan bahawa menganggap orientasi seksual sebagai bawaan bukanlah kepercayaan yang mampu menangkis homofobia .

Walau bagaimanapun, kajian ini dapat membantu aktivis, pendidik dan penyelidik lebih memahami hal itu kepercayaan orang mengenai sifat orientasi seksual mesti dipertimbangkan dalam konteks kepercayaan lain, kerana jumlah kepercayaan mereka yang membentuk sikap terhadap minoriti seksual.
Memahami perkara ini akan membantu penyokong dengan lebih berkesan mempromosikan penerimaan minoriti seksual dan mewujudkan masyarakat yang lebih selamat dan lebih mesra.

Buli homofobia dan homofobia di sekolah

The sekolah dan kumpulan rakan sebaya mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap pembentukan identiti seksual dan harga diri gay dan lesbian: mereka adalah tempat istimewa untuk mengembangkan citra diri yang positif, terutama tidak stabil pada masa remaja, mengatasi dinamika penolakan yang ada dalam keluarga asal (D'Ippoliti dan Schuster, 2011).

Kepentingan fasa remaja dalam jalan penemuan dan penerokaan seksualiti telah diketahui sejak beberapa lama: berbanding dengan 64% orang muda yang menyatakan melakukan hubungan seks pertama antara usia 13 dan 15 tahun, 59% menyatakan bahawa mereka mencuba tarikan untuk orang yang mempunyai jantina yang sama sebelum usia 14 tahun dan bahkan 92% pada usia 19 tahun (Barbagli dan Colombo, 2001).
Memandangkan pentingnya sekolah sebagai sokongan untuk pembinaan identiti seksual dan peribadi (sehingga rakan sebaya menggantikan keluarga kerana memerlukan sokongan dan keselamatan ketika keperluan kepunyaan keluarga tidak dipenuhi), bagaimana homoseksual di sekolah dan apa masalah kritikal yang dihadapinya?

Salah satu batasan terbesar adalah kepatuhan tanpa syarat terhadap model heteroseksis, dianggap biasa, sebagai norma, dengan sikap homofobik kecaman, menghasilkan mesej seperti: 'Anda hanya boleh menjadi anggota kumpulan sekiranya anda berkelakuan atau berpura-pura menjadi heteroseksual' (Hardin, 2008).
Di sinilah keperluan untuk penerimaan mendorong gay dan lesbian untuk menyembunyikan seksualiti mereka kerana takut ditolak sebagai ganti faedah yang dimiliki oleh kumpulan: sokongan emosi, pengembangan kemahiran sosial, kebebasan dari nilai keluarga.

Dalam bingkai homofobia sifat ini, yang homoseksual ia menjadi tercela, melalui berbagai bentuk kekerasan yang dilakukan terhadap orang homoseksual : jenis tingkah laku yang diamalkan bervariasi dari pencerobohan fizikal (mendorong, menendang, memadamkan puntung rokok di badan) hingga pengecualian sosial, yang telah terbukti lebih berkesan daripada fizikal (Rivers dan Smith, 1994).

Menurut Lingiardi (2007) adalah mungkin untuk mengenal pasti ciri khas dari homofobia :
- Buli melibatkan dimensi seksual secara khusus, kerana serangan itu lebih ditujukan untuk seksualiti daripada orang itu sendiri;
- Kesukaran yang lebih besar dalam meminta pertolongan sendiri homoseksual , kerana mengingatkan kembali pengalaman kegelisahan dan rasa malu;
- Anak mangsa mendapati sukar dilindungi tokoh: sebenarnya, 'mempertahankan adas' melibatkan risiko dipertimbangkan homoseksual .

Berkenaan dengan kekerapan tindakan diskriminasi, dalam tinjauan yang dilakukan terhadap 7000 kanak-kanak sekolah rendah dan menengah di Great Britain, didapati bahawa 27% dan 10% masing-masing pernah dibuli kadang-kadang atau lebih kerap; 10% dan 4% seminggu sekali atau lebih, masing-masing (Whitney dan Smith, 1993). Nampaknya terdapat pembezaan diskriminasi mengikut bidang pengajian: walaupun terdapat sikap yang lebih positif terhadap perbezaan dalam bidang seni, pelajar homoseksual sekolah teknik atau vokasional akan menjadi yang paling diskriminasi (D'Ippoliti dan Schuster, 2011).
Kesan diskriminasi ini adalah pengurangan peluang individu, baik dalam pendidikan dan pekerjaan, dan pengurangan martabat (D’Ippoliti dan Schuster, 2011).

Dengan kata lain, diskriminasi boleh menyebabkan tinggal di sekolah dengan rasa tidak selesa, meningkatkan ketidakamanan peribadi dan hubungan, dengan kegagalan untuk melanjutkan pelajaran dan kesukaran yang lebih besar untuk memasuki pasaran pekerjaan.
The diskriminasi homofobia dijalankan oleh sekolah dan masyarakat mendedahkan homoseksual risiko gangguan mood yang lebih besar dan pengambilan bahan seperti nikotin, alkohol dan ganja: satu pertiga jumlah orang muda homoseksual yang membunuh diri setiap tahun, dengan kekerapan percubaan membunuh diri, dan penyebabnya sering dikaitkan dengan stigmatisasi sosial (Barbagli dan Colombo, 2001).

Bunuh diri nampaknya menjadi penyebab utama kematian di kalangan orang muda homoseksual ; sebilangan besar dari mereka sekurang-kurangnya sekali memikirkan kemungkinan untuk membunuh diri.
Semua data ini menunjukkan bahawa fakta wujud homoseksual merupakan faktor risiko tambahan untuk kemungkinan bunuh diri berbanding dengan remaja heteroseksual.
25% bunuh diri di kalangan orang muda Eropah berusia antara 16 dan 25 tahun berpunca dari homofobia : tetapi perhatian tidak terasa homoseksual tetapi merasa tersisih, diejek, sendirian yang menimbulkan rasa tidak selesa, kekeliruan dan rasa bersalah; itu bukan perkataan homoseksual untuk membunuh tetapi tindakan homofobik , kegagalan untuk mengenali yang lain sebagai berbeza dari diri sendiri, kegagalan untuk mengenali hak dan keperluan yang sama yang setiap remaja, heteroseksual, homoseksual , biseksual boleh nyata.

Seperti dalam jalan pendidikan yang berjaya, adalah perlu untuk mendorong anak untuk merasa baik terhadap dirinya sendiri, menahan godaan untuk mengaibkan dirinya secara bergantian ( homofobia diinternalisasi), menilai pemikiran dan perasaan seseorang secara negatif, hanya kerana mereka berbeza dengan pemikiran majoriti. Dalam pengertian ini, sekolah harus menjadi tempat istimewa dalam proses menerima seksualiti dan sosialisasi pengalaman seseorang, memandangkan pendedahan kepada homoseksual dinyatakan dapat membantu pelajar lain memahami realiti gay dan lesbian. Ini ditunjukkan oleh penyelidikan terhadap 260 pelajar kolej Amerika: persepsi mengenai homoseksual di pihak pelajar lain berubah setelah kekerapan perbahasan bermaklumat yang diadakan oleh gay dan lesbian (Geasler, Croteau, Heineman & Edlund, 1995). Sebenarnya, banyak peserta dalam penyelidikan menyatakan bahawa pendedahan peribadi terhadap perbincangan yang diadakan oleh orang homoseksual dia telah membantu menghilangkan stereotaip, dan mengetahui asas-asas yang tidak berasas dari banyak prasangka.

Oleh itu, bersama dengan pengalaman langsung, peranan guru sangat diperlukan untuk membantu pelajar dalam pencarian, definisi dan penerimaan identiti mereka sendiri: untuk tujuan ini adalah penting untuk menawarkan pendidikan seksual spektrum luas yang merangkumi semua panduan, yang sudah bermula dari sekolah rendah dan menengah.

Keibubapaan homofobia dan homogen

Dengan' homogenitorialiti pelbagai topik menarik disentuh seperti definisi keluarga, sifat homoseksual dan kemustahilan biologi untuk mengandung anak secara bebas. Ilmu pengetahuan disebut (hampir membicarakannya) dengan berpendapat bahawa kanak-kanak memerlukan kedua-dua tokoh tersebut, jika tidak, mereka akan mengalami masalah patologi dan psikologi. Bahkan ada kekhawatiran untuk menjawab dengan beberapa cara pertanyaan yang akan dapat ditanyakan oleh anak muda ini mengenai ibu bapa kandung yang tidak pernah mereka ketahui, lebih dari sebelumnya untuk diterima pakai oleh pasangan.

Di Itali, teknik persenyawaan yang dibantu hanya dapat digunakan oleh orang yang sudah berkahwin atau pasangan yang belum berkahwin (oleh itu secara eksklusif heteroseksual); mereka hanya boleh mengadopsi orang yang sudah berkahwin (oleh itu heteroseksual). Tidak seperti yang berlaku di bahagian lain dunia, yang pasangan homoseksual di Itali mereka tidak diakui sebagai keluarga dan tidak berhak memiliki anak, walaupun lebih dari 49% ingin dapat anak angkat (penyelidikan yang dibiayai oleh Istituto Superiore di Sanità). Selalunya untuk membenarkan kenyataan ini, seseorang menarik minat sains: tetapi apa yang dikatakan sains tentangnya?

Pada tahun 2005 APA (persatuan yang mewakili ahli psikologi di Amerika Syarikat) berdasarkan kajian yang dilakukan di homogenitorialiti ayat:

Tidak ada satu kajian yang menunjukkan bahawa anak-anak dari homoseksual mereka kurang bernasib baik dalam beberapa aspek berbanding dengan anak-anak ibu bapa heteroseksual
(APA, 2005); pada tahun 2012 mengesahkan:
Tidak ada bukti saintifik bahawa keberkesanan ibu bapa berkaitan dengan orientasi seksual: ibu bapa homoseksual mereka setaraf dengan heteroseksual dalam menyediakan persekitaran yang menyokong dan sihat untuk anak-anak mereka.

Malangnya, banyak kajian yang dipertimbangkan disokong oleh program politik dan mempunyai kelemahan metodologi yang penting:
- sampelnya jumlahnya sedikit (Huggins, 1989; Bailey et al., 1995; Golombok & Tasker, 1996; Tasker & Golombok, 1995; Javaid et al., 1993), mereka adalah homogen dan oleh itu kurang mewakili populasi rujukan; sebahagian besar keluarga yang mengambil bahagian dalam kajian ini diketuai oleh ibu-ibu lesbian kulit putih yang berpendidikan tinggi dan cukup kaya (…) (Patterson, 1995);
- hampir tidak ada kumpulan kanak-kanak dewasa (hampir selalu kanak-kanak atau remaja) dan kajian membujur jarang berlaku; ini menghalang pertimbangan jangka panjang;
- kebetulan kanak-kanak yang termasuk dalam kumpulan eksperimen telah diterima pakai dan oleh itu lebih berisiko mengalami masalah psikososial (sukar untuk menubuhkan kumpulan kawalan);
- sering kekurangan kumpulan kawalan yang mencukupi: mis. yang homoseksual yang memutuskan untuk menjadi ibu bapa sangat bermotivasi, jadi mereka tidak boleh dibandingkan dengan ibu bapa kandung;
- Langkah 'laporan diri' sering digunakan (soal selidik yang diisi oleh ibu bapa): mereka digalakkan untuk menunjukkannya homoseksual mampu membesarkan anak-anak yang sihat dan bahagia, ada yang mungkin ingin menghadirkan diri dan keluarga dengan sebaik mungkin (Gartrell, 1996);
menurut ibu, anak-anak ibu lesbian lebih baik di sekolah dan menunjukkan masalah yang lebih sedikit daripada rakan sebaya mereka (Gartrell, 2010);
- sukar untuk mengawal pemboleh ubah seperti ketidakstabilan pasangan dan tekanan persekitaran, faktor yang tidak bergantung pada pilihan seksual tetapi pada konteksnya; dan lain-lain.

Walaupun dengan mempertimbangkan unsur-unsur ini secara keseluruhan, kajian menunjukkan bahawa setakat ini satu-satunya data yang bertentangan dengan homogenitorialiti nampaknya ditunjukkan oleh kesan negatif yang dialami oleh stigmatisasi homofobik (yang mereka lihat homoseksual dan keturunan lebih berisiko; Tasker, 2010) dapat mempengaruhi kesejahteraan psikologi kanak-kanak. Walau bagaimanapun, pengalaman seperti itu tidak bergantung sepenuhnya homogenitorialiti , tetapi dari kesedaran dan penerimaan sosial.

Khususnya:
- kesan yang disebut 'tekanan minoriti' terhadap kesejahteraan individu, kerana stigmatisasi yang dialami oleh komuniti LGBT (Lingiardi, 2012; Lingiardi et al., 2012). Pendedahan terhadap tekanan ini secara signifikan berkaitan dengan kesukaran yang lebih besar daripada pengalaman menjadi ibu bapa (Armesto, 2002; DeMino et al., 2007). Sebenarnya, yang pasangan homoseksual mereka melaporkan keselamatan berkenaan dengan kemahiran keibubapaan mereka, menyatakan kepercayaan bahawa aspek penting terletak pada kualiti hubungan dan bukan pada orientasi seksual (Chan et al., 1998; Patterson, 2006); namun, mereka melaporkan beberapa kesulitan (Baiocco, 2013) termasuk: kegagalan mengenali pasangan (dan haknya) sebagai ibu bapa kandung anak dan keperluan untuk memberikan penjelasan berkenaan dengan keluarga seseorang; perasaan dilucutkan oleh Negara dari beberapa hak asasi (pengiktirafan pasangan dan perkahwinan, perlindungan terhadap diskriminasi buruh dan cukai, bersalin / bapa, dll.).
- Faktor yang mampu menjadikan kesejahteraan psikologi kanak-kanak berderak pasangan ibu bapa yang sama ialah stigmatisasi sosial (Bos, 2004; MacCallum & Golombok, 2004; Short et al., 2007; Weber, 2010). Episod diskriminasi juga sangat membimbangkan ibu bapa, terutama bapa (mungkin dilemahkan oleh perjuangan dengan mendiskualifikasi stereotaip yang menggambarkan mereka tidak cenderung kepada orang tua).
Oleh itu, anak-anak yang dibesarkan oleh pasangan sesama jenis tidak akan mengalami masalah yang berkaitan dengan orientasi seksual ibu bapa mereka, tetapi boleh mengalami pengalaman langsung atau tidak langsung stigmatisasi homofobik (Van Gelderen, et al., 2015).

Terapi homofobia dan reparatif

The terapi reparatif (atau penukaran) adalah kaedah psikoterapi yang bertujuan untuk mengubah orientasi seksual dari homoseksual untuk heteroseksual, atau sekurang-kurangnya mengurangkan dan menghilangkan keinginan dan tingkah laku homoseksual . Penyokongnya, seperti Joseph Nicolosi dan Charles Socarides, berspekulasi bahawa 'kerosakan yang harus diperbaiki' berlaku semasa perkembangan evolusi, pada masa pemisahan-individuasi, ketika pada lelaki homoseksual pengenalan diri dengan ibu akan ditentukan. Di samping itu, hubungan yang tidak berfungsi dengan ayah akan menyebabkan kekurangan maskuliniti dan ketegasan.

Menurut pengarang ini, orang itu homoseksual dia akan berusaha untuk memperkuatkan kejantanannya buat sementara waktu melalui pasangannya, tetapi dengan cara yang tidak mencukupi, sehingga menentukan persetujuan yang akan menjadi tipikal 'gaya hidup gay'. Jenis pendekatan ini didasarkan pada konsep lama psikoanalisis ortodoks, tetapi yang sekarang ditimpa oleh sejarah, cabang psikologi yang mati. Freud sendiri (1920) sudah mendakwa perkara itu

Usaha mengubah a homoseksual dalam heteroseksual, ia tidak menawarkan prospek kejayaan yang jauh lebih baik daripada syarikat sebaliknya.

Untuk mengatasi keinginan dan tingkah laku homoseksual dan meningkatkan yang heteroseksual, psikoterapi jenis reparatif memberikan contoh: teknik pemekaan rahsia, dengan mana pesakit diajar untuk membayangkan sesuatu yang tidak menyenangkan untuk mengatasi keinginan homoerotik yang tidak diingini (contohnya, dijangkiti HIV); penggunaan pengganti seksual dari lawan jenis; larangan melancap; menggalakkan temu janji heteroseksual sesama jenis; membaca Alkitab dan berdoa.

Iklan Dari keterangan ringkas ini, nampaknya terapi reparatif dikonfigurasikan sebagai intervensi separa (hanya lelaki gay dan bukan lesbian atau orang biseksual yang dipertimbangkan), arahan dan sugestif di mana aspek ideologi, moral dan agama lebih unggul daripada yang saintifik.
Penyelidikan saintifik antarabangsa sebenarnya telah mendedahkan kegunaan, jika bukan kesan negatif terhadap keseimbangan psikis pesakit yang mengalaminya (kemurungan, harga diri rendah, rasa malu, kesukaran hubungan, disfungsi seksual dan percubaan bunuh diri). Hasilnya adalah bahawa subjek menjadi tidak senang dalam tingkah laku seksual, memperoleh alat untuk menindas dan melepaskan keinginan mereka, tetapi tentu saja tidak mengubah keinginan mendalam mereka, tarikan emosi dan seksual yang mereka rasakan.

Oleh itu, terapi pemulihan telah dikenal pasti sebagai tidak berasas secara ilmiah, tidak berguna untuk mengubah orientasi seksual, berbahaya kepada keseimbangan psikik pesakit dan secara etika tidak betul oleh persatuan utama profesional kesihatan mental di peringkat antarabangsa (contohnya Persatuan Psikologi Amerika di 2009), dan di peringkat nasional oleh Perintah Ahli Psikologi Itali (Artikel 4 dari Kod Etika) dan oleh Perintah Wilayah (misalnya Perintah Psikologi Piedmont).

Baru-baru ini, terapi reparatif telah mengalami evolusi 2.0, kita akan mengatakan pendekatan 'pasca-reparatif': tidak lagi dinyatakan bahawa homoseksual adalah penyakit (kedudukan sekarang tidak dapat dipertahankan), tetapi itu, jika ada orang yang meminta pertolongan kerana mereka menderita kerana orientasi seksual mereka, prinsip penentuan nasib sendiri pesakit berlaku.

Terapi pemulihan adalah sejenis rawatan arahan-sugestif di mana ahli terapi melepaskan kedudukannya yang berkecuali, menjadi pelaksana hanya permintaan (yang disebabkan) dan penyokong norma luaran: seorang juruteknik yang mengambil pertanyaan apa adanya dan bertindak demikian secara langsung. Tetapi konflik dalaman pesakit tidak dijelaskan dengan menghilangkan salah satu pihak dan membentuk persekutuan untuk menghina pihak lain (kolusi).

freud atau tafsiran mimpi

Terapi pemulihan tidak berfungsi kerana:
- mendorong pesakit untuk mendasarkan pilihan hidup mereka pada pihak berkuasa luaran, bukannya mengembangkannya sendiri;
- mereka menguatkan hanya satu tiang konflik dan tindakan pesakit, bukannya menerangkannya, dalam hubungan terapi;
- mereka tidak menghasilkan 'penukaran' yang diharapkan, tetapi, alih-alih memupuk kesedaran dan penerimaan diri yang lebih tinggi, mereka sering memburukkan lagi keadaan psikis orang tersebut.
Alat utama terapi adalah soalan, bukan jawapannya.

Ahli terapi pemulihan mempunyai tujuan ortopedik, untuk memperbaiki sesuatu yang rosak, untuk membawa pesakit kembali ke dalam batasan model yang telah ditetapkan yang dianggap 'normal' dan diinginkan (oleh orang itu sendiri, oleh psikologi, dengan konteks sosial dan budaya yang lebih luas). Sekiranya, di sisi lain, ahli terapi meletakkan dirinya dengan tujuan untuk menganalisis permintaan, dia menetapkan tujuan untuk perkembangan autentik seseorang. Dan psikoterapi tidak lagi bersifat reparatif, tetapi menjadi afirmatif.
The homoseksual itu bukan penyakit, atau pilihan: tidak ada yang rosak, tidak ada yang dapat diperbaiki. Pejabat psikologi boleh menjadi tempat berhenti bertanya soalan orang lain dan mengenal pasti pejabat anda.

Homophobia - Ketahui lebih lanjut:

LGBT - Transgender Lesbian Gay Bisex

LGBT - Transgender Lesbian Gay BisexSemua artikel dan maklumat mengenai: LGBT - Lesbian Gay Bisex Transgender. Psikologi - Keadaan Minda