Paul Ekman dia adalah pengarang yang disebut 'teori neurokultur' yang, yang mengambil kajian Darwin tentang ekspresi wajah wajah, menunjukkan universalitas emosi.

Dibuat dengan kerjasama Universiti Sigmund Freud, Universiti Psikologi di Milan





Iklan Paul Ekman dilahirkan di Washington pada 15 Februari 1934. Dia dibesarkan di Newark di New Jersey, kemudian berpindah bersama keluarganya ke Oregon, dan kemudian ke California Selatan. Ekman dia mengikuti University of Chicago dan menamatkan pengajian di Universiti New York. Pada tahun 1958, beliau mendapat gelar doktor dari Adelphy University dalam Psikologi Klinikal, setelah menamatkan satu tahun magang di Langley Porter Neuropsychiatric Institute. Kemudian, dia bekerja selama dua tahun di tentera AS sebagai psikologi dan pada tahun 1960 memutuskan untuk kembali ke Langley Porter Neuropsychiatric Institute, di mana dia bekerja sehingga 2004, ketika dia bersara. Ekman di samping itu, dia adalah profesor psikologi di Jabatan Psikiatri di University of California di San Francisco.

Meneliti emosi

Paul Ekman penyelidikan saintifik bermula pada akhir tahun 1950-an, tempoh di mana dia menyelesaikan eksperimen pada ekspresi muka dan pergerakan dan tingkah laku badan. Penyelidikan ini menjadi tesis Sarjana pada tahun 1955 dan diterbitkan pada tahun 1957.



Dia menganggap tingkah laku bukan lisan adalah landasan yang menjadi landasan kajian keperibadian tetapi kemudian menunjukkan minat yang semakin meningkat pada psikologi sosial dan untuk kajian transkultur, dari perspektif evolusi dan semiotik. Dari masa ke masa, penyelidikannya lebih banyak menumpukan pada kajian mengenai emosi , yang menjadi minat sebenar Ekman .

MRI berfungsi di mana ia dilakukan

Mengesahkan apa yang dibahaskan oleh Darwin, yang menganggap ekspresi emosi bersifat universal dan dihasilkan oleh corak neurobiologi keturunan, Ekman dia adalah pengarang yang disebut 'teori neurokultural' emosi.

Oleh itu, dia berpendapat bahawa ada ekspresi wajah yang berasal dari emosi yang dialami dalam situasi tertentu, yang dicirikan oleh peniruan universal. Menurut teori neurokultur, selain kesejagatan ekspresi emosi, ada aturan paparan, atau aturan sosial untuk ekspresi emosi, yang dipelajari secara budaya, yang menentukan kawalan dan pengubahsuaian ekspresi emosi bergantung pada keadaan sosial.
Kewujudan peraturan tersebut ditunjukkan secara empirik oleh Ekman dalam satu kajian di mana tindak balas ekspresif subjek Amerika dan Jepun terhadap tontonan yang mengandungi filem dianalisis unsur tekanan baik di hadapan eksperimen dan ketika mereka berada dalam keadaan kesunyian. Hasil yang diperoleh menunjukkan bahawa menyatakan pertimbangan seseorang di hadapan orang lain menghalang subjek Jepun untuk menyatakan emosi negatif, yang tidak berlaku kepada orang Amerika. Data yang diperoleh mengesahkan bahawa emosi dapat diubah terima kasih kepada unsur-unsur yang dipelajari dari budaya. Oleh itu, satu-satunya perbezaan budaya yang dapat dikenal pasti dalam ekspresi wajah tidak berkaitan dengan ekspresi itu sendiri, yang berasal dari spontaniti dalam menyatakan emosi tertentu, tetapi dari kawalan yang dilakukan terhadapnya.



Semesta emosi

Paul Ekman untuk menunjukkan teori kesejagatan ekspresi emosi dia melakukan pelbagai penyelidikan.

Penyelidikan pertamanya adalah untuk menunjukkan gambar-gambar ekspresi wajah emosi kepada orang-orang dari lima budaya yang berbeza: Chile, Argentina, Brazil, Jepun dan Amerika Syarikat. Setiap peserta diminta untuk menunjukkan jenis emosi apa yang dapat dia kenali, antara banyak yang ditunjukkan kepadanya berkaitan dengan ekspresi wajah yang berbeza yang ditunjukkan melalui foto. Hasilnya membuktikan bahawa wujud kesesuaian antara kumpulan budaya yang berbeza berkenaan dengan emosi yang ditunjukkan dan data ini mengesahkan adanya emosi sejagat yang nyata. Walaupun terdapat hasil yang meyakinkan, masih ada keraguan karena fakta bahawa subjek yang berpartisipasi dalam penyelidikan tersebut dapat 'mempelajari' ekspresi wajah dengan menonton filem Barat yang diproyeksikan secara luas pada skala global, dan ini dapat mempengaruhi hasil yang diperoleh. Untuk mengatasi bias ini Ekman dan kolaborator berfikir untuk menjalankan kajian mengenai budaya primitif yang tidak pernah bersentuhan dengan Barat.

Atas sebab ini, pada tahun 1967, Paul Ekman dia pergi ke Papua New Guinea untuk mempelajari tingkah laku non-verbal orang Fore, sebuah suku yang terasing dari dunia bertamadun dan dengan adat dan tradisi sejak Zaman Batu. Untuk meneruskan eksperimen ini, Ekman dia juga mengubah kaedah pentadbiran. The Fore adalah populasi pra-celik huruf dan akibatnya foto tidak dapat diberikan bersama dengan serangkaian emosi bertulis untuk dipilih. Oleh itu, dia memutuskan untuk memilih tiga atau empat gambar ekspresi wajah yang mana subjek harus menunjukkan gambar yang paling sesuai dengan episod emosi ringkas yang diceritakan pada masa yang sama. Hasil kajian menunjukkan bahawa peratusan perkaitan yang betul antara ekspresi wajah dan cerita sangat tinggi.

bulimia seperti membuang semuanya

Untuk menghilangkan keraguan selanjutnya, Paul Ekman dan rakan-rakannya melakukan eksperimen lain lagi dengan Fore. Dalam eksperimen ini, seorang jurubahasa membaca cerita dan meminta Fore untuk menunjukkan ekspresi wajah apa yang akan mereka tunjukkan jika mereka mengambil peranan sebagai protagonis. Satu lagi suara, hasilnya mengesahkan adanya emosi sejagat.

Satu eksperimen terakhir adalah apa Ekman memimpin Dani, sebuah kumpulan etnik terpencil yang terletak di bahagian Indonesia yang kini disebut Irian Barat. Sebenarnya tidak Ekman secara langsung untuk menjalankan kajian, tetapi Karl Heider, seorang antropologi yang menyokong sebaliknya Teori Ekman . Sekiranya dalam kes itu hasil eksperimen sebelumnya telah diperoleh, maka tidak akan ada keraguan lagi tentang universalitas ekspresi emosi. Demikian juga: data mengesahkan apa yang telah diperoleh hingga saat itu dari kajian sebelumnya.

Ekman , akibatnya, berpendapat bahawa ada emosi sejagat atau emosi yang sama, sama untuk semua orang dalam semua budaya dan yang boleh didefinisikan sebagai primer. Emosi utama seperti itu:

  1. Kemarahan
  2. Takut
  3. Kesedihan
  4. Kebahagiaan
  5. Kejutan
  6. Tidak suka

Kemudian, dia memperluas senarai emosi dengan menambahkan emosi lain yang ditakrifkan sebagai sekunder:

  • Seronok
  • Menghina
  • Kepuasan
  • Memalukan
  • Kegembiraan
  • Kesalahan
  • Kebanggaan kejayaan
  • Lega
  • Kepuasan
  • Keseronokan deria
  • Malu

Meneliti pembohongan

Iklan Sebagai tambahan kepada penyelidikan mengenai emosi dan ekspresi mereka, Paul Ekman dia meneroka mekanisme yang mendasari kebohongan itu. Penyelidikan ini membawa kepada penemuan adanya ekspresi mikro, peniruan yang berkaitan dengan pembohongan yang habis dalam beberapa saat. Ungkapan-ungkapan itu boleh menyangkut seluruh wajah atau hanya pada bahagiannya, atas atau bawah. Dalam kes terakhir, ungkapan halus ditakrifkan.

Alat canggih baru

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, Ekman telah mengembangkan dan menyediakan rangkaian perisian yang berguna untuk pengecaman ekspresi mikro wajah dan ekspresi halus, seperti F.A.C.E., Alat Latihan Ekspresi Mikro dan Alat Latihan Ekspresi Halus, Sistem Pengekodan Tindakan Muka.

Ekman kemudian mengembangkan kaedah Evaluating Trutheness and Credibility (ETaC), yang memungkinkan untuk menganalisis komunikasi untuk menilai kredibiliti seseorang. Baru-baru ini, Ekman ia juga berkaitan dengan peranan emosi dalam optik Kesedaran e Teori Pengasih.

Ucapan terima kasih

Sejak tahun 1971 National Institute of Mental Health (NIMH) telah menyokong belajar di Ekman melalui sumbangan, penghargaan, sumbangan dan dengan penubuhan anugerah penyelidikan saintifik yang bertajuk: Research Scientist Award.

terapi strategik fobia sekolah

Pada tahun 2001, Ekman bekerjasama untuk merealisasikan siri dokumentari 'The Human Face', untuk siri televisyen 'Lie to me' dan untuk filem terbitan Walt Disney 'Inside out' .

Dibuat dengan kerjasama Universiti Sigmund Freud, Universiti Psikologi di Milan

Universiti Sigmund Freud - Milano - LOGO COLUMN: PENGENALAN KEPADA PSIKOLOGI