Naluri untuk memberitahu, bagaimana cerita telah menjadikan kita manusia. (2014) oleh J. Gottschall

Soalan yang ditanyakan oleh penulis dari awal adalah:mengapa kita merasakan naluri untuk diceritakan? Untuk apa cerita?Jawapannya sangat kompleks dan setiap bab menambahkan bahagian hujah untuk menjelaskan aktiviti manusia sejagat ini yang telah dikekalkan melalui pelbagai cara selama ribuan tahun.





Dalam beberapa bulan kebelakangan ini, di Persatuan 'Insieme a Noi' di Modena, sebuah bengkel penulisan autobiografi diadakan untuk ahli keluarga pengguna perkhidmatan kesihatan mental dengan tujuan untuk membantu kumpulan tersebut untuk menumpukan pada pengalaman mereka sendiri, melampaui peranan pengasuh yang utama dalam kehidupan seharian orang-orang ini.

Unsur bahawa semasa perjumpaan bertindak sebagai perekat dan pendorong untuk kumpulan itu adalah kisah hidup setiap satu. Selalunya ia adalah serpihan kecil kehidupan, gambar, kenangan, teringat berkat rangsangan yang dikemukakan oleh pemimpin kumpulan.



Kami telah banyak menulis, tetapi di atas segalanya kami telah menceritakan dan berkongsi cerita yang telah memikat, geli, mengejutkan kami, membuat kami melihat dengan mata yang berbeza yang duduk di sebelah kami, membuat kami saling mengenali.

Kekuatan cerita dinyatakan terutamanya di makmal yang disusun dengan cara ini: seseorang menghidupkan dan menandakan semula kisahnya sendiri dengan dan melalui kisah orang lain. Mengisahkan, seperti yang dinyatakan oleh Gottschall dalam judul bukunya, menjadikan kita manusia dalam sejarah evolusi dan terus melakukannya di dunia pasca-moden juga.

Soalan yang penulis tanyakan sejak awal adalah: 'mengapa kita merasakan naluri untuk diceritakan? Untuk apa kita memerlukan cerita-cerita itu? 'Jawapannya sangat kompleks dan setiap bab menambahkan bahagian hujah untuk menjelaskan aktiviti manusia sejagat ini yang telah dikekalkan melalui pelbagai cara selama ribuan tahun.



Bab-bab pertama menggambarkan dunia penceritaan: pertama-tama pengarang merenungkan kekuatan cerita yang menakjubkan. Kegembiraan bahawa naratif bertindak pada lelaki jelas sejak kecil; kanak-kanak suka cerita dan hidup, dari sekitar dua tahun, tenggelam dalam 'mari kita berpura-pura bahawa', keperluan ini kelihatan sangat mendesak seperti keperluan asas, seperti makanan dan tidur.

Iklan Dalam beberapa dekad kebelakangan ini, kebimbangan besar telah tersebar mengenai penurunan bacaan fiksyen, tentu ini adalah fakta yang perlu diingat, tetapi juga penting untuk tidak lupa bahawa fungsi naratif jauh dari ketinggalan zaman, ia hanya menggunakan alat baru seperti tv, internet, blog, dll. Akhirnya, kami menceritakan sendiri kisah terbaik setiap hari, penuh dengan fiksyen dan penyusunan semula yang hampir tidak kita sedari.

Namun, apa yang telah dikatakan tidak membantu kita untuk menjelaskan mengapa aktiviti yang menyenangkan ini tidak habis dalam proses evolusi. Mengapa naluri ini masih begitu kuat di setiap masyarakat manusia? Apakah faedah untuk spesies kita?

Dalam kesinambungan bab tersebut, pengarang mempersoalkan dirinya dan mendorong pembaca untuk bertanya-tanya mengenai pelbagai sebab yang menjadi asas penarik naratif tersebut. Dalam hal ini, beberapa kajian dilaporkan yang menafsirkan ciri manusia ini sebagai kesan sampingan evolusi (Bloom, 2010): cerita dapat memberi kita kesenangan, mereka dapat menyampaikan mesej, tetapi mereka tidak mempunyai tujuan biologi.

Tesis ini berjuang untuk mengukuhkan dirinya sendiri kerana narasi tersebut merupakan 'sejagat manusia' dalam semua budaya dan dalam semua masa bersejarah, jika benar-benar hanya hedonistik, evolusi akan menghilangkan kecenderungan ini sebagai alasan pembaziran tenaga yang tidak berguna.

Salah satu penjelasan pertama diberikan kepada kami oleh sarjana seperti Dutton (2009), yang setelah Darwin menyatakan bahawa bercerita adalah hasil pemilihan seksual. Sama seperti pada zaman kuno para pencerita mengumpulkan suku di sekitar mereka, hari ini masyarakat mengumpulkan hampir (blog, majalah dalam talian) dan mereka yang mempunyai sesuatu untuk memberitahu menunjukkan kualiti dan kemahiran kecerdasan dan kreativiti mereka dalam bercerita dan ini akan menggandakan kebarangkalian pembiakan.

Boyd (2009) menyatakan bahawa cerita adalah sejenis permainan kognitif dan melaluinya adalah mungkin untuk mencuri maklumat dan membuat kesimpulan dari pengalaman orang lain; mereka juga bertindak sebagai lem sosial, memikirkan model rujukan mitos yang dikongsi oleh seluruh peradaban.

Dalam perbincangan itu timbul satu lagi persoalan: “mengapa isi cerita terutama terdiri dari masalah dan kesulitan?” Bermula dari permainan pengantar tidur dan permainan kanak-kanak, kisah-kisah tersebut mempunyai kesukaran sebagai kandungan utamanya, kajian mengenai permainan kanak-kanak perempuan dan lelaki mengesahkan apa yang kami katakan.

Adakah homo sapiens terobsesi dengan kesukaran? Jawapannya adalah ya! Untuk menjadi menarik, sastera mesti mewakili konflik yang dramatik dan situasi yang bermasalah, Aristoteles adalah orang pertama yang memerhatikannya dalam Puisi dan hari ini ia adalah konsep asas kursus sastera: apa sebenarnya yang menyedihkan kita, dalam fiksyen menarik minat kita dan memberi kita kesenangan .

Tatabahasa sejagat cerita adalah: watak + situasi sukar + cubaan untuk diatasi. Ahli psikologi dan novelis Keith Oatley (2008) menganggap kisah 'simulator penerbangan' untuk kehidupan sosial manusia, sistem kognitif kita akan mempunyai penyelesaian masalah sebagai kaedah asas untuk mencapai tujuannya dan karenanya narasi akan menjadi peluang asas untuk melatih kemampuan kita untuk menghadapi situasi sukar sambil tidak mendedahkan diri kepada bahaya yang nyata.

Iklan Kajian mengenai neuron cermin selaras dengan teori ini (Rizzolati, 2008), ketika kita melihat atau menghidupkan kembali keadaan tertentu melalui cerita, ia dialami seolah-olah dialami pada orang pertama. Sel-sel otak yang diaktifkan ketika dua orang mencium atau bertengkar adalah sama yang 'menyala' ketika kita benar-benar menjalani pengalaman ini.

bagaimana menolong orang yang tertekan dan cemas

Cerita tidak meninggalkan kita walaupun dalam keadaan tidur: terima kasih kepada kajian (Jouvet, 1999) pada haiwan (kucing dengan lesi batang otak: hilangnya aton dalam tidur REM, pemerhatian tingkah laku serangan-penerbangan hanya dalam tidur) dan pada manusia (laporan) telah disoroti bahawa isi impian, dalam kebanyakan kasus, difokuskan pada bahaya, masalah dan kegelisahan yang menjadi ciri cabaran harian. Otak kita mensimulasikan masalah pada waktu malam untuk diselesaikan pada siang hari untuk memaksimumkan kejayaan kita sebagai spesies.

Fikiran adalah pencerita yang sangat kreatif dan mahir. Cerita dari segala jenis diberitahu untuk memahami keadaan manusia, teori konspirasi yang menarik minat masyarakat dari semua latar belakang sosio budaya selalu tersebar luas dan memberi makna, mereka memberi kita keperibadian yang jahat untuk dikutuk.

Agama adalah tindak balas yang sama terhadap keperluan manusia untuk skema dan penjelasan, mereka juga menjadikan masyarakat 'bekerja' lebih baik, mereka menyediakan sekumpulan peraturan yang melindungi kumpulan mereka.

Penulis kemudiannya membuat kita merenungkan sifat moral dari kisah-kisah yang merangkumi bahkan literatur yang ditentukan, menurut moral masa itu, bersifat subversif; Cerita berfungsi sebagai pelincir sosial, menyatukan orang dan seluruh masyarakat bersama-sama nilai bersama dan pro-sosial.

Aspek penting lain yang muncul dari membaca buku ini adalah pengaruh besar yang terdapat dalam narasi fiksyen terhadap fakta sejarah dan pendapat umum. Dalam salah satu bab terakhir ada contoh dari apa yang telah diperkatakan: pada tahun 1852 kisah perjuangan untuk membebaskan seorang budak Amerika, Eliza Harris, diterbitkan, kejayaan dengan orang ramai sangat besar dan ini sangat menyumbang kepada pengukuhan gerakan pemansuhan di Amerika Utara .

Eksperimen makmal juga telah dilakukan mengenai kekuatan persuasif yang dimiliki oleh cerita mengenai kepercayaan orang. Appel (2009) menunjukkan bahawa adalah mungkin untuk membuat orang percaya perkara yang agak pelik seperti: menggosok gigi sakit, anda boleh marah dengan memasuki institusi psikiatri, dll. dengan hanya penggunaan fiksyen naratif.

Saya memetik petikan dari buku yang dengan jelas menyoroti perbezaan antara kisah peristiwa dan karya fiksyen dan sejauh mana bentuk yang terakhir dapat mempengaruhi kepercayaan dan 'perasaan' kita: 'ketika kita membaca karya bukan fiksyen, kita membaca dengan perisai dinaikkan. Kami kritikal dan skeptis, tetapi apabila kita diserap dalam cerita, kita menurunkan pengawal intelektual kita, kita tersentuh secara emosional, dan ini seolah-olah membuat kita tidak terbela ”.

ITEM YANG DISARANKAN:

Perubatan Naratif: Mengisahkan pengalaman anda boleh membuat anda berasa lebih baik

BIBLIOGRAFI: