Satu kajian baru-baru ini mendapati bahawa orang yang secara aktif berkongsi gambar selfie (foto diri mereka) di Instagram menunjukkan kepuasan yang lebih besar terhadap kehidupan mereka daripada mereka yang tidak.

Iklan Hasilnya, diterbitkan padaTingkah Laku dan teknologi manusia, menunjukkan hubungan antara kebahagiaan orang dan menerima ganjaran sosial seperti suka dan komen positif.





Pengarang kajian Julie Maclean berpendapat bahawa i media sosial mereka telah menjadi faktor penting berkaitan dengan aspek psikologi dan emosi individu; Penyelidikan yang lalu telah menunjukkan hasil yang bertentangan yang berkaitan dengan hubungan antara penggunaan rangkaian sosial dan kesejahteraan yang dirasakan.

takut kepada orang

Kajian tersebut mengiklankan tinjauan di beberapa platform media sosial, mengajukan pertanyaan untuk menyelidiki faktor-faktor seperti: berkongsi foto, suka, komen dan kepuasan dengan kehidupan seseorang. Secara keseluruhan, 373 respons dikumpulkan dari pengguna yang secara aktif berkongsi foto di Instagram; 22.6% jawapan datang dari lelaki dan 77.1% dari wanita. Satu orang enggan memberikan maklumat mengenai jantina. Kira-kira 73% responden berumur di bawah 25 tahun; menurut penulis, sampel tersebut sesuai dengan demografi pengguna Instagram.



Hasilnya menunjukkan hubungan positif antara jumlah gambar selfie yang dikongsi dalam talian dan kesejahteraan yang dirasakan.

Kepuasan yang lebih besar terhadap kehidupan mereka juga dijumpai pada orang yang mendapat ganjaran sosial yang positif seperti suka dan komen positif mengenai selfie mereka.

Selanjutnya, kesejahteraan yang dirasakan tidak berkurang apabila foto seseorang menerima komen negatif dan / atau sedikit suka. Berdasarkan penemuan tersebut, penulis menyimpulkan bahawa ganjaran sosial positif dan negatif mempengaruhi kesejahteraan seseorang secara berbeza.



mengapa kita menangis ketika kita sedih

Iklan Penulis menyedari beberapa batasan kajian. Respons dikumpulkan hanya dari pengguna yang berkongsi foto secara aktif. Ini mengecualikan pengguna yang berkongsi video atau pengguna yang menyiarkan foto secara pasif. Selain itu, sejarah perkongsian foto ditandai sendiri, yang boleh menyebabkan beberapa pengguna tersilap mengingat maklumat tersebut. Tidak boleh dikecualikan bahawa mereka yang sangat aktif di media sosial menyiarkan foto dan memberi komen melakukannya kerana mereka sudah merasa puas sepanjang hidup mereka, dan oleh itu kebahagiaan mereka tidak bergantung pada suka foto tetapi pada faktor luaran dan tidak berkaitan dengan rangkaian sosial.

Walaupun ada batasan, penulis menyarankan bahawa data tersebut dapat membantu meningkatkan perkembangan masa depan untuk platform media sosial.

Para penyelidik menyimpulkan dengan mengatakan bahawa, di masa depan, rangkaian sosial harus memanfaatkan konsep penghargaan sosial untuk memungkinkan peningkatan tahap interaksi dalam talian dengan fokus khusus untuk berkongsi foto, kerana ini nampaknya merupakan faktor yang paling berperanan sebagai ganjaran sosial.