Postur: definisi

Dengan sebutan kedudukan ia merujuk kepada kedudukan tubuh manusia di angkasa dan hubungan relatif antara segmen badannya. Di sana kedudukan ia boleh: dalam kedudukan tegak (monopodalic atau bipodalic), duduk, dalam decubitus (rawan, terlentang, lateral).

Posting implikasi psikologi bahasa badan - Psikologi





Dalam berbicara mengenai kedudukan, tiga konsep penting muncul: ruang, antigraviti dan keseimbangan.

Konsep spatiality segera mengikuti konsep kedudukan; sebenarnya kedudukan tepatnya hubungan badan dalam tiga paksi ruang.



Dengan kedudukan rujukan juga dibuat kepada konsep antigraviti: a postur yang betul ia tidak lebih dari posisi tubuh kita yang paling sesuai di ruang untuk menjalankan fungsi antigraviti dengan perbelanjaan tenaga paling sedikit ketika berjalan dan tidak bergerak.

Iklan Istilah keseimbangan, sebaliknya, merujuk kepada hubungan terbaik antara subjek dan persekitarannya: badan, baik dalam keadaan statik dan dinamik, mengimbangkan keseimbangan yang optimum bergantung pada rangsangan persekitaran yang diterimanya dan program motor yang diterimanya.

The kedudukan seseorang adalah hasil daripada pengalaman orang itu sendiri di persekitaran tempat dia tinggal, juga ditentukan oleh tekanan, trauma fizikal dan emosi, postur yang tidak betul berulang dan dipertahankan dari masa ke masa (contohnya untuk bekerja), pernafasan yang tidak betul, ketidakseimbangan biokimia yang disebabkan oleh salah bekalan kuasa, dll.



Tetapi bagaimana kedudukan adakah ia berkaitan dengan psikologi?

Komunikasi postur dan bukan lisan

Seperti yang kita ketahui, manusia tidak berkomunikasi hanya secara lisan, dan dalam indeks komunikasi bukan lisan, selain gerak isyarat, ekspresi wajah dan proxemics, kami juga menjumpai kedudukan.

Sama seperti individu yang dapat menyahkod isyarat komunikasi bukan lisan jenis lain, misalnya dengan menafsirkan alis ke atas dan sudut mulut ke bawah sebagai isyarat kesedihan, dengan cara yang sama mereka dapat mengaitkan tertentu postur badan kepada suasana tertentu. Contohnya: seseorang dengan bahu yang sangat melengkung, hampir tertutup pada dirinya sendiri, akan memancarkan perasaan tidak aman atau takut kepada penonton; sementara sesiapa yang mengupah a kedudukan tegak, dengan punggung dan bahu lurus dan sejajar, ia akan dengan mudah menyampaikan perasaan menjadi orang yang yakin.

Sebagai contoh, dalam kajiannya pada tahun 2004, Mark Coulson cuba menganalisis bagaimana postur tertentu ditafsirkan oleh beberapa pemerhati luaran: untuk melakukan ini, dia menggunakan reproduksi grafik pada PC manekin (rangsangan netral secara emosional) yang dianggap berbeza postur badan. Setiap kedudukan ia ditunjukkan dari tiga sudut yang berbeza. Kesesuaian dalam atribusi enam emosi (kemarahan, jijik, ketakutan, kebahagiaan, kesedihan dan kejutan) kepada postur, berubah menjadi sangat berubah-ubah: dari sifar jijik hingga lebih dari 90 peratus untuk posisi marah dan sedih (Gambar 1a - 1b).

RAJAH POSTURE 1.a

RAJAH POSTURE 1.b

Rajah 1a - 1b: Postur yang berkaitan dengan emosi yang berbeza dengan tahap persetujuan relatif - Sumber: Coulson, M. (2004).Mengaitkan Emosi pada Postur Tubuh Statik: Ketepatan Pengakuan, Kekeliruan, dan Ketergantungan Sudut Pandang

Dalam kajian lain, Dael dan rakan-rakannya (2011) menyiasat bagaimana pelakon yang direkrut dalam penyelidikan menyatakan, dengan mereka kedudukan, emosi yang diperlihatkan kepada mereka oleh penyelidik. Melalui sistem pengekodan Body Action and Posture (BAP) mereka dapat memeriksa jenis dan corak pergerakan badan yang digunakan oleh 10 pelakon profesional untuk menggambarkan sekumpulan 12 emosi (Gambar 2a - 2b).

RAJAH POSTURE 2.aRAJAH POSTURE 2bRAJAH. 2a - 2b: Corak postur yang berkaitan dengan emosi yang berbeza. - Sumber: Dael, Mortillaro, Scherer (2011). Ekspresi Emosi dalamTindakan dan Postur Badan

Postur: pentingnya hubungan pertama

The kedudukan seseorang bergantung pada miliknya perkembangan ontogenetik tetapi ia juga berakar dalam sejarah keluarganya (Lowen 2007). Dalam praktiknya, kedudukan bergantung pada fenomena genetik dan epigenetik, atau lebih tepatnya sebagai tindak balas automatik terhadap rangsangan dari persekitaran di sekitar kita, yang dengan demikian menyokong skema badan yang bertanggungjawab untuk penyesuaian postur ke persekitaran tempat anda membesar, dan bukannya yang lain.

Selalunya kita menjumpai perkara yang sama sikap postur dalam beberapa ahli keluarga yang sama. Ini kerana, seperti patologi, tingkah laku dan emosi keluarga, terdapat juga pelbagai jenis sikap postur serupa dan, jika fenomena itu dilihat dari perspektif yang lebih umum, adalah mungkin untuk mengenal pasti mereka dalam budaya dan masyarakat yang sama dengan keluarga itu. Di sana kedudukan, sebenarnya, ia juga bergantung pada watak emosi sistem keluarga.

kegelisahan hubungan pasangan

The sikap postur sudah terbentuk dalam interaksi ibu-bayi pertama (Bowlby 1952), bermula dari saat dia menjemputnya, bergantung pada bagaimana dia melakukannya, bagaimana dia menyusukannya, dan akibatnya bagaimana bayi bertindak balas terhadap kontak dan terhadap tingkah laku ibu.

Dalam interaksi antara ibu dan anaknya, afektif, pergerakan dan kedudukan dari si kecil. Akibatnya, evolusi seseorang dipengaruhi oleh tingkah laku, sikap, tetapi terutama oleh hubungannya dengan pengasuhnya. Penjelasan dalam pengertian ini diberikan oleh teori keterikatan Bowlby (1988, 1982, 1973) yang memberikan tafsiran mengenai hubungan yang dilakukan oleh anak itu dengan ibu bapanya, mengenai cara-cara mereka berhubungan, mengenai motif, gerak isyarat, sikap mereka badan dan pengurusan eksplorasi jarak jauh, hingga komunikasi bukan lisan dan lisan.

Postur dan kognisi terangkum

Mengikut kognisi terwujud proses kognitif tidak terhad kepada operasi instantiated dalam sistem kognitif, tetapi merangkumi struktur badan yang lebih besar dan proses interaksi dengan persekitaran (Lakoff, Johnson, 1999; Noë, 2004; Chemero, 2009). Parafrase Mallgrave (2015) 'Kita adalah makhluk yang wujud, di mana minda, badan, persekitaran dan budaya saling terhubung satu sama lain pada tahap yang berbezasaya ”.

Iklan Pendekatan kognisi yang terkandung menyatakan bahawa minda dan tubuh tidak terpisah dan berbeza, seperti yang disangka oleh Descartes secara keliru (Damasio, 1995), tetapi bahawa tubuh kita, dan otak sebagai bahagian badan, menyumbang untuk menentukan proses mental kita dan kognitif (Borghi, 2013).

Oleh itu, menurut kognisi yang terkandung, proses kognitif berakar pada interaksi tubuh dengan dunia dan tubuh memainkan peranan penting dalam membentuk minda. Secara tradisional, pelbagai cabang kognitivisme memandang minda sebagai pemproses maklumat abstrak, yang hubungannya dengan dunia luar tidak begitu penting secara teori. Dengan pendekatan kognisi yang terwujud, sorotan diberikan pada idea bahawa akal mesti difahami dan dianalisis dalam konteks hubungannya dengan badan fizikal yang berinteraksi dengan dunia sekitar: individu tidak lain hanyalah evolusi makhluk. sumber daya sarafnya dikhaskan terutama untuk persepsi dan pemprosesan motor, dan aktiviti kognitif ini sebahagian besarnya terdiri daripada interaksi langsung dan responsif terhadap persekitaran. Oleh itu kognisi manusia, bukannya berpusat, abstrak dan berbeza dalam modul input dan output, dapat memiliki akar yang mendalam dalam proses sensorimotor (Wilson, 2002).

Oleh kerana itu, untuk mengetahui kognisi yang teruji, hubungan antara minda dan badan adalah dua arah: fikiran kita mempengaruhi cara tubuh bertindak balas dan, pada masa yang sama, 'bentuk' badan kita (juga kedudukan yang kita anggap) mengaktifkan minda kita.

Contohnya, apabila orang dipimpin untuk mengadopsi satu kedudukan lurus dan ketawa, ini mengingatkan kembali kenangan autobiografi positif dengan lebih cepat (Riskind, 1984). Sekali lagi, mengambil sikap bongkak dapat menyebabkan orang merasa kurang bangga (Stepper dan Strack, 1993), dan meminta pertolongan dan sokongan yang lebih sedikit jika sedih (Riskind dan Gotay, 1982).

Bagaimana postur mempengaruhi proses emosi dan kognitif

Postur dan ingatan

Kami telah menyebut bagaimana kedudukan dapat membantu mengimbas kembali kenangan. Satu lagi kajian penting (Dijkstra et al 2007) menganalisis bagaimana kedudukan memudahkan akses ke kenangan autobiografi tertentu. Khususnya, jika ingatan diingat, perkara yang sama diandaikan kedudukan diandaikan semasa memori disimpan, akses ke jejak memori diperoleh dengan cara yang lebih mudah dan cepat.

Postur dan membuat keputusan

Kajian baru menunjukkan peranan yang tidak diingini kedudukan dalam membuat keputusan apabila anda perlu menghampiri penilaian .

Dalam salah satu kajian mereka, Anita Eerland, Tulio Guadalupe dan Rolf Zwaan mendapati bahawa secara eksperimental memanipulasi kecenderungan badan dapat mempengaruhi perkiraan subyektif kuantiti, seperti penilaian ukuran, bilangan dan peratusan.

Sebenarnya, apabila kita memikirkan nombor, secara umum kita secara mental mewakili nombor yang lebih kecil di sebelah kiri dan nombor yang lebih besar di sebelah kanan medan imaginatif kita. Bermula dari anggapan ini, para penyelidik menekankan dalam kajian mereka bahawa postur badan yang sama, sedikit lebih cenderung ke satu sisi atau yang lain, secara tidak sedar dapat menyebabkan orang untuk menilai terlalu tinggi atau meremehkan apa yang diperlukan dari mereka.

Tahap postur dan tenaga

Satu kajian baru-baru ini mengkaji bagaimana postur badan semasa pergerakan mempengaruhi tahap tenaga subjektif . Profesor Erik Peper dan pasukannya telah mengetahui bahawa mengubah postur badan, dengan mengambil posisi yang lebih tegak, meningkatkan tahap mood dan tenaga.

Contohnya, setelah berjalan santai, yang menurunkan tahap tenaga peribadi, individu cenderung merasa lebih tertekan daripada ketika mereka melompat dan dengan itu meningkatkan tahap tenaga mereka. Oleh itu, dengan mengubah kedudukan, tahap tenaga subjektif dapat diturunkan atau meningkat, sehingga mengatur suasana hati. Ini dapat memiliki aplikasi penting dalam perawatan kemurungan di mana, bersama dengan intervensi farmakologi dan psikoterapi, perhatian dapat diberikan kepada langkah-langkah sederhana untuk meningkatkan mood, seperti mengubah kedudukan semasa berjalan.

menghadapi masalah dalam Bahasa Inggeris

Ambang postur dan kesakitan

Dalam kajian yang diterbitkan diJurnal Psikologi Sosial Eksperimental, dilakukan oleh sekumpulan penyelidik dari University of Toronto and Southern (Bohns dan Wiltermuth, 2012), ternyata berdiri tegak dengan punggung anda membantu menanggung kesakitan dengan lebih baik fizikal dan mental. Sebaliknya, kedudukan yang dipindahkan meningkatkan persepsi. Tambahan lagi, fakta menarik yang lain adalah kenyataan bahawa melihat seseorang dengan postur tegak dan tegas membantu mengurangkan persepsi kesakitan. Untuk mendapatkan hasil ini, para penyelidik meletakkan manset sphygmomanometer (alat untuk mengukur tekanan darah) pada pergelangan kaki dan lengan sukarelawan, menguji bahawa kedudukan ia membantu subjek untuk bertoleransi dengan lebih baik terhadap kesakitan fizikal yang disebabkan oleh pembengkakan manset.

Sebagai contoh, mereka melihat bahawa posisi yoga tertentu, tadasana, kedudukan gunung, memungkinkan subjek untuk lebih toleran terhadap sensasi yang tidak menyenangkan dan menyakitkan akibat pembengkakan manset. Pada masa yang sama, para penyelidik juga menguji toleransi penderitaan emosi dengan memberikan beberapa soal selidik laporan diri dan, juga dalam kes ini, mempunyai postur lurus berkorelasi dengan persepsi penderitaan yang lebih rendah.

Postur dan Metakognisi

The kedudukan nampaknya turut mempengaruhi i proses metakognitif: dalam kajian mereka, Brinol dan Petty (2003) menganggap bahawa, jika postur dapat mempengaruhi kuantiti dan arah pemikiran, ia juga dapat mempengaruhi apa yang orang fikirkan tentang pemikiran mereka.

Oleh itu, mereka memerhatikan bagaimana orang menunjukkan semangat untuk idea dan cadangan mereka jika mereka melakukan pergerakan kepala menegak sambil mendedahkannya (seperti ketika kita mengatakan ya). Sebaliknya, ini tidak berlaku jika kepala bergerak secara mendatar (seperti ketika kita mengatakan tidak). Menggerakkan kepala secara menegak, sambil memaparkan idea atau cadangan peribadi, mendorong individu untuk membuat pemikiran positif terhadapnya, berbanding dengan apa yang berlaku jika kepala digerakkan ke arah yang berlawanan.

The kedudukan ia juga mempengaruhi penilaian kendiri individu: Brinol dan Petty juga memerhatikan bagaimana individu cenderung menulis pemikiran positif mengenai diri mereka lebih cenderung mempercayainya jika mereka menulisnya dengan tangan yang dominan. Menggunakan tangan yang tidak dominan untuk menulis kata sifat positif mengenai diri anda akan mengurangkan keyakinan terhadap pemikiran dan kata-kata yang disenaraikan.

Kepentingan postur: video terkenal oleh Amy Cuddy

Kami telah melihat bagaimana bahasa badan, kedudukan termasuk, ini mempengaruhi cara orang lain melihat kita, tetapi juga dapat mengubah cara kita melihat diri kita sendiri. Ahli psikologi sosial Amy Cuddy dalam TED Talk menunjukkan bagaimana ' postur kekuatan ', Itu adalah untuk menganggap kedudukan keselamatan, walaupun kita tidak mempunyai apa-apa, dapat mempengaruhi kadar testosteron dan kortisol di otak dan juga peluang kita untuk berjaya.

Bibliografi:

  • Coulson, M. (2004).Mengaitkan Emosi pada Postur Tubuh Statik: Ketepatan Pengakuan, Kekeliruan, dan Ketergantungan Sudut Pandang. Jurnal Perilaku Nonverbal 28: 117. https://doi.org/10.1023/B:JONB.0000023655.25550.be
  • Dael, N., Mortillaro, M., Scherer, K. (2011). Ekspresi Emosi dalam Tindakan dan Postur Badan. Emosi, 12 (5): 1085-101
  • Lowen, A. (2007). Bahasa badan. Penerbit Feltrinelli, Milan.
  • Bowlby, J. (1952). Organisasi Kesihatan Dunia Penjagaan Ibu dan Kesihatan Menthal.
  • Bowlby, J. (1973). Lampiran dan kerugian, Vol. 2. Pemisahan: kegelisahan dan kemarahan. New York: Buku Asas.
  • Bowlby, J. (1982). Lampiran dan kerugian, Vol. 1. Lampiran (edisi ke-2) New York: Buku Asas.
  • Bowlby, J. (1988). Asas selamat: aplikasi klinikal teori lampiran. London: Routledge.
  • Lakoff G., Johnson M. (1999), Falsafah Dalam Daging: Minda Terwujud dan Cabarannya terhadap Pemikiran Barat, Buku Asas, New York.
  • Tidak, Alva. Tindakan dalam persepsi. Akhbar MIT, 2004.
  • Chemero A. (2009), Sains Kognitif Terangkum Radikal, The MIT Press, Cambridge (MA)
  • Mallgrave, Harry F. (2015). Perwujudan dan Pembudayaan: masa depan reka bentuk seni bina. Batasan dalam psikologi 6
  • Damasio, A. R. (1994). Kesalahan Descartes: Emosi, akal, dan otak manusia. New York, NY: Grosset / Putnam.
  • Caruana, Fausto, dan Anna M. Borghi. 'Kognisi Terwujud. Psikologi baru. ' Jurnal Psikologi Itali 40.1 (2013): 23-48.
  • Wilson, M. (2002). Enam pandangan kognisi terwujud. Psychon Bull Rev. 2002 Dis; 9 (4): 625-36.
  • Riskind, J. H. (1984). Mereka berusaha untuk menaklukkan: Fungsi panduan dan peraturan kendiri postur fizikal setelah berjaya dan gagal. Jurnal Keperibadian dan Psikologi Sosial, 47 (3), 479–493. doi: 10.1037 // 0022-3514.47.3.479
  • Riskind, J. H., & Gotay, C. C. (1982). Postur fizikal: Mungkinkah ia mempunyai kesan maklum balas peraturan terhadap motivasi dan emosi. Motivasi dan Emosi, 6 (3), 273–298. doi: 10.1007 / BF00992249
  • Stepper, S., & Strack, F. (1993). Penentu proprioceptif perasaan dan emosi yang tidak emosional. Jurnal Keperibadian dan Psikologi Sosial, 64 (2), 211-220. doi: 10.1037 / 0022-3514.64.2.211
  • Dijkstra, K., Kaschak, M. P., Zwaan, R. A. (2007). Postur badan memudahkan pengambilan ingatan autobiografi. Kognisi. 2007 Jan; 102 (1): 139-49
  • Eerland, A., Guadalupe, T. M., Zwaan, R. A. (2011) Bersandar ke Kiri Menjadikan Menara Eiffel Tampak Lebih Kecil: Anggaran Postur-Modulated. Sains Psikologi 22 (12): 1511-4
  • Peper, E. & Lin, I.M. (2012). Meningkatkan atau Mengurangkan Depresi: Bagaimana Postur Badan Mempengaruhi Tahap Tenaga Anda. Biofeedback, 40 (3): 125-130. DOI: http://dx.doi.org/10.5298/1081-5937-40.3.01
  • Bohns, V.K., Wiltermuth S.S., (2012). Sakit apabila saya melakukan ini (atau anda melakukan itu): Postur dan sakit perut. Jurnal Psikologi Sosial Eksperimental, Vol 48,1.
  • Brinol, P., & Petty, R. E. (2003). Pergerakan kepala dan pujukan yang berlebihan: Analisis pengesahan diri. Jurnal Keperibadian dan Psikologi Sosial, 84, 1123–1139.

Postur - Mari kita ketahui lebih lanjut:

Komunikasi Suara dan Paraverbal