Rasa tidak senang berada di mata penonton. - Imej: Delphimages - Fotolia.com.Senyum dan cemberut bermaksud perkara yang sama di mana-mana, atau begitu banyak antropologi dan psikologi evolusi mengatakan bahawa selama lebih dari satu abad mereka berpendapat bahawa semua manusia menyatakan emosi asas dengan cara yang sama. Tetapi adakah ia benar-benar seperti ini?

Kajian baru mengenai persepsi orang terhadap wajah yang dihasilkan komputer menunjukkan bahawa yang ekspresi muka mereka tidak boleh bersifat universal dan budaya kita sangat membentuk cara kita membaca dan mengekspresikan emosi .





Hipotesis bahawa ekspresi wajah menyampaikan makna yang sama di dunia membawa kita kembali kepada Charles Darwin. Naturalis terkenal dikenali enam keadaan emosi asas: kebahagiaan, kejutan, ketakutan, jijik, kemarahan dan kesedihan . Kajian ini kemudian diambil dan dikaji semula secara ilmiah oleh prof. Paul Ekman.

Ini adalah dasar pemikiran Darwin: jika ekspresi wajah adalah sifat budaya, yang diturunkan dari generasi ke generasi melalui tiruan, maknanya di dunia hari ini akan berbeza. Senyum akan menjadi tanda kebahagiaan bagi sesetengah orang dan jijik bagi yang lain. Tetapi bukan itu yang dia temukan, berdasarkan korespondensi dengan para penyelidik di seluruh dunia menggunakan foto pelbagai ekspresi wajah. Oleh itu, Darwin menyimpulkan bahawa nenek moyang semua manusia yang hidup mempunyai emosi asas yang sama, dengan ekspresi wajah yang sesuai sebagai bagian dari warisan genetik kita. Senyum dan cemberut adalah organik, bukan budaya.



Atau? Rachael Jack, ahli psikologi dari University of Glasgow di UK, mengatakan bahawa ada kelemahan mendasar dalam kajian ekspresi wajah yang dilakukan sejak zaman Darwin : Para penyelidik menggunakan enam ungkapan dasar Darwin sebagai titik awal, tetapi harus diambil kira bahawa ungkapan ini dikenal pasti oleh saintis Eropah Barat yang mempelajari wajah Eropah Barat. Fakta bahawa subjek bukan Barat dapat mengenali emosi dari foto-foto ekspresi wajah seperti itu telah diambil sebagai sokongan untuk hipotesis kesejagatan (sehingga menyembunyikan kesalahan yang disebabkan oleh pendekatan Eurosentrik). Tetapi bagaimana jika budaya bukan Barat mempunyai ungkapan asas yang berbeza yang mendasari emosi mereka? Ungkapan seperti itu mungkin serupa dengan orang Barat, tetapi dengan perbezaan halus yang tidak disedari kerana tidak ada yang menyiasatnya.

The Faces of Lies (Paul Ekman) l

Artikel yang disyorkan: The Faces of Lie (Paul Ekman) seni berbohong tanpa ditemui

Untuk menguji kesejagatan sebenar enam kategori emosi Darwin, Dr. Jack dan rakan sekerja menggunakan program komputer untuk membuat wajah maya dengan 4800 ekspresi. Program ini menghasilkan wajah dengan penguncupan otot muka secara maya, menarik sudut mulut ke atas atau ke bawah, melebar atau menyempitkan mata, dan sebagainya . Separuh ungkapan itu ditunjukkan pada wajah Kaukasia Barat dan separuh lagi pada wajah Timur.



Kemudian pasukan Jack meminta para sukarelawan untuk memutuskan emosi apa yang diungkapkan oleh wajah tersebut. Para penyelidik menguji 15 pendatang Asia, dengan tinjauan untuk memastikan mereka hanya menghabiskan sedikit masa di Barat. Mereka juga merekrut 15 orang Kaukasia Barat sebagai kumpulan kawalan. Untuk setiap 4800 wajah, subjek dapat memilih salah satu daripada enam kategori emosi asas Darwin dan tahap intensiti ekspresi pada skala lima mata. Sekiranya mereka tidak melihat ekspresi yang jelas pada wajah, subjek dapat melaporkan, 'Saya tidak tahu.' Sekiranya emosi asas Darwin bersifat universal, semua subjek mesti memadankan wajah yang sama dengan emosi yang sama.

Bukan itu yang dijumpai oleh pasukan penyelidik. Bagi Kaukasia Barat, enam ekspresi emosi asas Darwin sesuai dengan jenis dan intensiti. Tetapi subjek Asia tidak melihat wajah dengan cara yang sama : pasukan melaporkannya dalam talian hari ini dalam Prosiding Akademi Sains Nasional. Senyum bermaksud perkara yang sama untuk semua orang, tetapi respons dari subjek Asia tidak membentuk kategori yang jelas, terutama untuk wajah yang menyatakan rasa terkejut, takut, jijik, dan marah.

Para penyelidik menyimpulkan bahawa Kaukasia Barat menggunakan set otot muka yang berbeza untuk menyatakan emosi asas. Setiap budaya dapat memiliki ungkapan mendasar, tetapi tidak semestinya dikongsi oleh budaya lain. Bagi orang Asia, Jack berspekulasi bahawa ekspresi wajah dibina dari emosi inti lain, seperti 'rasa malu, bangga, atau rasa bersalah.'

minggu-minggu terakhir kehamilan

Iklan Kajiannya adalah ' cabaran kuat terhadap kepercayaan yang meluas bahawa ekspresi emosi tertentu mempunyai asas biologi 'Menjelaskan Lisa Feldman-Barrett, seorang penyelidik di Northeastern University di Boston. 'Kepercayaan ini membahayakan' Dia cakap 'Untuk satu perkara, kesukaran untuk mengenali ekspresi wajah dapat digunakan untuk mendiagnosis keadaan psikiatri. Selain itu, di Amerika Syarikat sahaja, berjuta-juta dolar setiap tahun dibelanjakan untuk latihan penguatkuasaan undang-undang dan keselamatan untuk 'membaca' emosi di wajah'. Tetapi jika wajah-wajah ini dimiliki oleh orang-orang dari pelbagai budaya, emosi dan niat mereka mungkin 'tidak dapat dibaca'.

BIBLIOGRAFI