The psikopati (atau Gangguan Keperibadian Psikopat - DPP) ianya adalah Gangguan Keperibadian - PD dicirikan oleh tingkah laku antisosial dan pengasingan afektif dan interpersonal (Benning, Patrick, Blonigen, Hicks, & Iacono, 2005).

makna buku putera kecil itu





Dari sudut pandangan sistem klasifikasi gangguan mental antarabangsa, Gangguan Keperibadian Psikopatik dimasukkan dalam bahagian III dari 'Model dan Langkah Muncul' dari DSM 5 (APA, 2013). DSM IV-TR (APA, 2000) hanya menyertakan Gangguan Personaliti Antisosial .

Iklan Dalam kesusasteraan dan praktik klinikal Gangguan Personaliti Psikopat (DPP) kadangkala dikelirukan dengan Antisocial Personality Disorder (APD) dan mungkin berlaku bahawa kedua-dua istilah tersebut digunakan secara tidak bergantian. Sebaliknya, penting untuk memastikan kedua-dua gangguan itu berbeza pada tahap konseptual kerana kekhususan dan kekurangannya, untuk mengarahkan rawatan dengan lebih berkesan. Walaupun memiliki beberapa titik persamaan, yang mendasar adalah pola tingkah laku antisosial yang bermula pada masa kanak-kanak, yang Gangguan Keperibadian Psikopatik ini menunjukkan kekurangan emosi dan interpersonal yang spesifik dan khas.



Psikopati (Gangguan Keperibadian Psikopatik): apa itu?

Konseptualisasi terkini mengenai psikopati dipengaruhi oleh kajian Cleckley (The Mask of Sanity, 1941), yang menyenaraikan 16 kriteria diagnostik yang dapat digunakan untuk mengenal pasti orang dengan Gangguan Keperibadian Psikopatik . Penekanan khusus diberikan pada kemahiran afektif dan interpersonal yang lemah psikopat (kedangkalan, ketidakmampuan untuk mencintai, kurang penyesalan, pembohongan patologi) dan tingkah laku antisosialnya (kawalan dorongan yang buruk, kekurangan perencanaan, ketidakupayaan untuk belajar dari pengalaman masa lalu, kenakalan, gaya hidup parasit).

Ini tanggapan mengenai psikopati ia kemudian beroperasi pada tahun-tahun berikutnya dengan pengembangan Senarai Semak Psikopati (Hare, 1991), yang merangkumi 20 item yang dirancang untuk mengukur dua dimensi gangguan ini.

The psikopati Oleh itu, ia adalah gangguan yang dicirikan oleh gabungan ciri-ciri afektif, interpersonal dan tingkah laku tertentu, seperti:



  1. Daya tarikan Loquacity / dangkal: kemudahan dan kelonggaran dalam percakapan, kemampuan untuk memberikan jawapan yang cepat, lucu dan cerdas, atau untuk menceritakan kisah-kisah yang tidak mungkin tetapi meyakinkan tentang diri mereka yang menjadikannya terang (walaupun pesona dangkal muncul);
  2. Rasa diri yang mulia: pendapat yang terlalu tinggi tentang nilai dan kualiti seseorang, yang menyebabkan dia sombong dan berpandangan;
  3. Keperluan untuk rangsangan / kecenderungan untuk kebosanan: subjek mudah mengalami kebosanan dan dengan alasan ini cenderung melakukan tingkah laku berisiko;
  4. Pembohongan patologi: kecenderungan untuk berbohong sebagai cara yang kerap dalam interaksi dengan orang lain dan dengan kemampuan berbohong yang sangat baik;
  5. Pengendalian : untuk mencapai sendiri tujuan pegawai boleh menggunakan penipuan, pembohongan dan penipuan dengan memanipulasi orang lain;
  6. Ketiadaan rasa bersalah : ketiadaan emosi akhlak seperti rasa bersalah dan rasa malu dan bimbang akan kesan negatif dari tindakan seseorang;
  7. Kepekaan dangkal: ia dapat menunjukkan kesejukan emosi atau menunjukkan ekspresi emosi teater, dangkal, bertafakur dan berumur pendek;
  8. Kekurangan dari empati : kurang empati, tidak peka dan menghina emosi dan kesejahteraan orang lain, hanya dilihat sebagai subjek yang boleh dimanipulasi untuk kepentingan seseorang;
  9. Defisit kawalan tingkah laku: kelainan tingkah laku, toleransi kecewa yang rendah dengan tingkah laku agresif dalam menghadapi kritikan dan kegagalan, dikaitkan dengan kerengsaan tinggi dan disregolazione daripada kemarahan ;
  10. Tingkah laku seksual yang tidak senonoh: tingkah laku dan tingkah laku seksual yang tidak kemas;
  11. Kekurangan matlamat dan rancangan jangka panjang yang realistik: Kesukaran merumuskan dan melaksanakan rancangan jangka panjang yang realistik;
  12. Tahap tinggi impulsif ;
  13. Kenakalan remaja dengan sejarah tingkah laku antisosial di usia remaja ;
  14. Masalah tingkah laku awal: masalah tingkah laku serius pada masa kanak-kanak (tingkah laku pembohongan, pencurian, rompakan, penipuan, pyromania , ketidakhadiran sekolah yang tidak dibenarkan, buli , vandalisme, melarikan diri dari rumah, aktiviti seksual awal).

Memandangkan analisis faktorial dari konstruk psikopati diukur melalui skala PCL-R (1991) 2 faktor berkorelasi diketengahkan. Faktor pertama menerangkan ciri-ciri emosi dan interpersonal yang khas Gangguan Keperibadian Psikopatik : yang pertama sesuai dengan gaya sombong dan berbohong dan pengalaman emosi yang kekurangan detasemen emosi, faktor kedua merujuk kepada tingkah laku impulsif dan antisosial dan sangat berkaitan dengan jenayah.

Dari beberapa kajian oleh Hare (2003) muncul bahawa hanya faktor kedua konstruk yang dapat ditakrifkan sebagai 'antisosialitas' berkorelasi positif dengan Antisosial Personality Disorder, sedangkan faktor pertama yang berkaitan dengan gaya emosi interpersonal nampaknya tipikal dan berkorelasi positif hanya dengan Gangguan Keperibadian Psikopatik dan bukan dengan Gangguan Keperibadian Antisosial.

Dari segi skema kognitif - yang disifatkan sebagai kaku dan tidak fleksibel - subjek dengan psikopati menilai dirinya sebagai kuat dan autonomi, sementara yang lain dianggap lemah, dapat dieksploitasi dan dimanipulasi untuk mencapai tujuannya sendiri. Bias mengaitkan niat jahat orang lain sering berlaku; oleh itu menunjukkan kewaspadaan terhadap niat jahat yang lain dan kecenderungan untuk menyerang dengan meminimumkan kemungkinan menjadi mangsa.

Pada tahap emosi, defisit dari segi kecekapan emosi terbukti dalam beberapa aspek. Beberapa kajian menunjukkan pengurangan ekspresi dan pengecualian prosodik vokal non-verbal terhadap emosi pada individu dengan psikopati . Kajian lain menunjukkan bahawa individu dengan psikopati mereka akan mengalami defisit respons emosi selektif, mengenai ketakutan tetapi tidak emosi lain: dalam pengertian ini, penyelidikan mengenai indeks fisiologi emosi menunjukkan penurunan tindak balas elektrodermal terhadap rangsangan yang mengancam dalam individu psikopat (Herpetz et al., 2001), sementara mereka tidak menunjukkan kekurangan ketika mengalami emosi lain, termasuk yang positif.

Walau bagaimanapun, defisit empati muncul sebagai pusat psikopati . Dengan mempertimbangkan aspek kognitif dan emosi empati, literatur menunjukkan bahawa disfungsi di psikopat mereka tidak bergantung pada aspek kognitif empati pengiktirafan keadaan mental, pemikiran, keinginan, kepercayaan dan niat (biasanya diukur melalui tugas dan ujian Teori Minda , seperti Ujian Minda Teori Lanjutan atau tugas Membaca Minda dalam Mata). Sebaliknya, merujuk kepada komponen emosi empati, kekurangan dalam pengiktirafan emosi yang lain nampaknya ketara (misalnya melalui ekspresi muka ).

Defisit empati terlibat dalam permulaan dan pemeliharaan psikopati kerana yang lain dilihat oleh subjek dengan psikopati sebagai objek untuk digunakan untuk tujuan seseorang sendiri, dengan sedikit atau tidak ada pengalaman emosi moral seperti rasa bersalah dan penyesalan.

Secara amnya, psikopat mereka tidak menunjukkan keprihatinan mengenai kesan tindakan buruk mereka terhadap orang lain, atau bahkan pada diri mereka sendiri. Mereka sering melakukan jenayah impulsif dan tidak terancang, walaupun kemungkinan pengesanan dan hukuman tinggi. Yang mendasari tingkah laku ini sepertinya adalah ketidakmampuan untuk mempelajari maklumat yang berkaitan dengan hukuman dan untuk bertindak balas dengan sewajarnya. Sebagai contoh, kekurangan telah dijumpai dalam tugas penyaman yang tidak disukai (Flor, Birbaumer, Hermann, Ziegler, dan Patrick, 2002) dan di belajar liabiliti sebanyak penghindaran (Blair dan rakan sekerja, 2004; Newman dan Kosson, 1986), kemampuan berkurang untuk mengenali ekspresi wajah negatif (Blair dan rakannya, 2004) dan kekurangan tindak balas elektrodermal sebagai tindak balas terhadap ekspresi suara negatif (Verona, Patrick, Curtin, Bradley dan Lang , 2004).

Tidak dapat belajar dari hukuman, yang orang yang mempunyai psikopati mereka sering memperlihatkan tingkah laku impulsif, ketekunan dan ketidakupayaan yang besar untuk menghalang pilihan pilihan yang sebelumnya menang apabila perubahan dalam keadaan menjadikan mereka tidak menguntungkan (Whiteside & Lynam, 2001).

Dalam literatur telah diperhatikan bahawa sejarah keterikatan tuhan subjek dengan psikopati dicirikan oleh pengalaman keibubapaan yang tidak berfungsi termasuk: a) gaya keibubapaan yang tidak konsisten dan tidak stabil: peraturannya buruk, tidak stabil, ibu bapa tidak memberikan maklum balas yang stabil, konsisten, bermakna dan luar biasa untuk mengatur tingkah laku agresif anak (sering dikendalikan secara paksaan); b) gaya keibubapaan yang autoritarian dan terlalu berat dan paksaan; c) pengabaian dan pemantauan yang buruk; perkongsian dan ungkapan afektif yang tidak mencukupi; emosi yang tinggi. Dari sejarah evolusi keterikatan, corak dan kepercayaan tentang diri dan orang lain muncul dan dipertahankan yang menjadi predisposisi bagaimana psikopati berfungsi , seperti persepsi orang lain sebagai memusuhi dan menolak dan kecenderungan untuk dominasi, paksaan dan manipulasi yang lain.

Psikopati dan membuat keputusan

Iklan Van Honk, Hermans, Putnam, Montagne, dan Schutter (2002) meneliti, pada peserta dengan tinggi dan rendah ciri psikopati , persembahan dalam tugas eksperimental yang terkenal, Iowa Gambling Task. Hasil kajian menunjukkan bagaimana peserta dengan psikopati tinggi tidak belajar daripada maklum balas negatif (kehilangan wang) yang mereka terima semasa menjalankan tugas dan oleh itu menunjukkan tingkah laku yang tidak sesuai, berbanding dengan bukan psikopat .

Newman, Patterson dan Kosson (1987) bertanya psikopat adalah bukan psikopat dipenjara untuk melakukan tugas wang yang hampir sama dengan Iowa dengan tujuan untuk memeriksa tindak balas mereka yang gigih. Juga dalam kes ini psikopat mereka membuat pilihan yang buruk dan kehilangan sejumlah besar wang untuk tugas itu. Blair, Morton, Leonard dan Blair (2006) mengkaji kemampuan untuk membuat keputusan pada orang yang mempunyai psikopati menggunakan tugas pembelajaran Ganjaran / Hukuman Berbeza, di mana peserta harus memilih antara dua objek yang dikaitkan dengan tahap ganjaran atau hukuman yang berbeza. Data, juga dalam kes ini, menunjukkan kesulitan yang signifikan dalam psikopat , dalam memilih antara item dengan tahap ganjaran atau hukuman yang berbeza.

Penyelidik lain baru-baru ini memberikan Game Ultimatum dan Game Dictator kepada sekumpulan psikopat dan kepada kumpulan kawalan. Dalam Permainan Ultimatum, pemain pertama memutuskan bagaimana membagi sejumlah wang antara dirinya dan pemain kedua, sementara yang terakhir dapat memutuskan sama ada akan menerima bahagian yang dicadangkan atau tidak. Sekiranya dia menolak tawaran itu, kedua-dua pemain tidak akan menerima sejumlah wang. Dalam Permainan Dictator, bagaimanapun, pemain pertama memutuskan cara membagi jumlah wang, sementara pemain kedua hanya menerima bahagian wang yang diputuskan oleh yang pertama. Hasil kajian menunjukkan bagaimana psikopat diterima pada tahap yang lebih rendah tawaran yang dinilai sebagai tidak adil dan tidak adil dalam kedua-dua permainan ini, dengan berkesan memperoleh sejumlah wang yang lebih kecil pada akhir permainan daripada bukan psikopat . Dalam kajian yang lebih lama Blanchard, Bassett dan Koshland (1977) menyiasat kepekaan terhadap ganjaran dan penghargaan dalam sekumpulan psikopat dipenjara, berbanding dengan kumpulan kawalan, yang diminta membuat pilihan antara menerima hadiah segera, walaupun kecil, atau menerima hadiah tiga kali lebih tinggi tetapi dengan penundaan beberapa jam atau beberapa hari. The psikopat menunjukkan kurang keupayaan untuk melambatkan kepuasan daripada kumpulan kawalan.

Data yang terdapat dalam pelbagai kajian ini memungkinkan kita untuk membuat beberapa pemerhatian dan refleksi mengenai gangguan yang kompleks dan pelbagai aspek. Tingkah laku impulsif, tidak bertanggungjawab dan tidak terancang dapat dijelaskan sebahagiannya oleh ketidakmampuan besar psikopat untuk mengekang kebutuhan akan penghargaan dan kepuasan segera, untuk menolak godaan untuk merasakan emosi dan pengalaman yang kuat, dan dari ketidakpekaannya terhadap maklum balas atau hukuman negatif, seperti yang dapat dilihat dalam berbagai kajian dengan tugas membuat keputusan . Akibat negatif, dalam jangka pendek dan jangka panjang, bahawa pelaksanaan tingkah laku ini dapat memberi kesan yang besar bukan hanya dalam kehidupan psikopat , tetapi juga orang-orang di sekelilingnya dan dalam masyarakat di mana dia tinggal.

Psikopati dan moral

Kohlberg (1958) pertama kali mendapati bahawa kanak-kanak lelaki dengan sejarah antisosial secara konsisten menggunakan penaakulan akhlak dari jenis pra-konvensional, sehingga mengemukakan idea bahawa faktor pengalaman dan persekitaran negatif dapat menyumbang untuk menghentikan perkembangan moral pada tahap yang lebih matang daripada norma.

Hipotesis bahawa penangkapan dalam bentuk penilaian moral pra-konvensional berkaitan dengan manifestasi tingkah laku menyimpang juga telah menemukan bukti klinikal yang berkaitan dengan keperibadian psikopat .

Satu penjelasan yang telah dikemukakan untuk membenarkan perbezaan penalaran moral yang terdapat di antara psikopat dan bukan bahawa kedua-dua kumpulan berfungsi pada tahap yang berbeza perkembangan kognitif dan khususnya mengikut bentuk yang lebih tidak matang dalam kes pertama daripada yang kedua.

Pendekatan Kohlberg untuk kajian pengembangan moral sebenarnya memberikan pertimbangan utama proses kognitif, yang mengemukakan paralelisme fundamental antara tahap perkembangan intelektual dan tahap perkembangan pemikiran moral. Dalam perspektif ini, pematangan struktur kognitif yang semakin kompleks dianggap sebagai syarat yang diperlukan untuk kemunculan tahap moral yang semakin maju: oleh itu seseorang yang, misalnya, belum melewati tahap operasi konkrit hanya dapat mencapai tahap pertama penilaian. moral.

Mengesahkan adanya hubungan antara kemahiran moral yang lemah yang terdapat di subjek psikopat dan ketidakmatangan kognitif yang sesuai, dalam kajian Campagna dan Harter (1975) para peserta diuji dengan Skala Kecerdasan Wechsler untuk Kanak-kanak, dengan hasilnya, dalam setiap dua kumpulan tersebut, kanak-kanak lelaki dengan skor kecerdasan kognitif terbaik mereka juga menunjukkan tahap penaakulan moral yang lebih tinggi dan sebaliknya. Khususnya, i subjek psikopat mereka didapati mempunyai skor yang jauh lebih rendah daripada kawalan pada semua enam ujian lisan skala, yang mencerminkan kekurangan umum dalam konsep, abstraksi, dan kemahiran melambangkan.

Oleh itu, hakikat bahawa kanak-kanak yang kurang cerdas dalam penilaian kognitif adalah mereka yang mempunyai masalah moral yang lebih besar menyokong idea faktor kognitif yang mendasari perkembangan moral dan kekurangan kedua-dua fungsi dalam individu yang mempunyai psikopati .

Secara amnya, penyelidikan kemahiran penaakulan moral di individu yang mempunyai psikopati yang menggunakan paradigma Kohlberg dan juga sarjana lain (misalnya, Turiel) menggariskan gambar individu dengan psikopati kerana pada dasarnya tidak mempunyai moral yang mencukupi dan oleh itu tidak peka dan tidak mematuhi prinsip-prinsip etika bersama. Khususnya dari perspektif evolusi kognitif, subjek psikopat kekurangan fungsi intelektual semata-mata yang seharusnya memungkinkan perkembangannya pada tahap sosialisasi moral, yang menunjukkan pemberhentian kepada organisasi kognitif pada tahap epistemologi kedua Kohlberg, iaitu berdasarkan orientasi individualistik dari jenis hukuman-hukuman: oleh itu dapat dianggap bahawa psikopat dipandu oleh penilaian yang mementingkan diri sendiri mengenai akibat tingkah laku mereka, tanpa dapat mempertimbangkan prinsip dalaman yang sewajarnya mencegah pelaksanaan tingkah laku berbahaya yang berbahaya.

pemikiran psikologi diringkaskan

Ciri-ciri Neurobiologikal Gangguan Keperibadian Psikopatik

Beberapa kajian dalam literatur telah mengetengahkan ciri-ciri neurobiologi tertentu Gangguan Keperibadian Psikopatik mengenai pengaktifan kawasan dan struktur yang terlibat di peraturan emosi dan daripada hubungan interpersonal , seperti amigdala, struktur limbik dan korteks prefrontal ventromedial (vm PFC).

Khususnya, beberapa kajian neuroimaging menunjukkan hubungan antara disfungsi amigdala dan psikopati , baik dari segi pengaktifan fungsional dan ciri struktur anatomi-morofologi.

Disfungsi korteks prefrontal ventromedial (vm PFC) juga berkorelasi dengan psikopati , seperti yang dibuktikan oleh kajian pada pesakit neurologi dengan lesi fokus dan oleh kajian eksperimental mengenai pengambilan keputusan. Sebenarnya, kaitan korelasi ini merujuk kepada interaksi korteks prefrontal ventromedial dengan kawasan otak kortikal dan subkortikal lain yang terlibat dalam kognisi sosial dan proses membuat keputusan, dalam pengaturan emosi dan pencerobohan.

Disfungsi amigdala berkaitan dengan psikopati , dapat dibaca melalui dua hipotesis interpretatif: yang pertama yang menyoroti hubungan antara defisit empati sebanyak subjek psikopat dengan anomali dalam fungsi amigdala (Blair, 1995); yang kedua yang menyoroti bagaimana disfungsi amigdala menampakkan diri dalam reaktiviti rendah terhadap rangsangan yang mengancam dan berbahaya (dan akibatnya dengan kepekaan rendah terhadap hukuman dan norma moral).

Bibliografi

  • Benning, S.D., Patrick, C.J., Blonigen, D.M., Hicks, B.M., Iacono, W.G. (2005). Menganggarkan Faktor Psikopati Daripada Keperibadian Normal Satu Langkah Ke Arah Penyiasatan Epidemiologi Komuniti. Penilaian, 12 (1), 3-18.
  • Blair, R. (1995). Pendekatan perkembangan kognitif terhadap moral: menyelidiki psikopat. Jilid 57, Isu 1, Oktober 1995, 1-29.
  • Blair, K.S., Morton, J., Leonard, A., Blair, R.J.R. (2006). Terjejas dalam membuat keputusan berdasarkan maklumat ganjaran dan hukuman pada individu dengan psikopati. Perbezaan Personaliti dan Individu, 41 (1), 155-165.
  • Campagna, A.F., Harter, S. (1975). Pertimbangan moral pada kanak-kanak sosiopatik dan normal. JournaI of Personality and Social Psychology, 31, 199-205. Kohlberg, L. (1958). Perkembangan cara berfikir dan pilihan moral pada tahun sepuluh hingga enam belas tahun. Disertasi doktoral yang tidak diterbitkan, University of Chicago.
  • Cleckley, H. (1941). The Mask of Sanity, Mosby, St. Louis, MO.
  • Flor, H., Birbaumer, N., Hermann, C., Ziegler, S., Patrick, C.J. (2002). Penyesuaian Pavlovian Aversif dalam psikopat: Periferal dan pusat berkorelasi. Psikofisiologi, 39 (4), 505-518.
  • Greco, R., Grattagliano, I. (2014). Kegunaan diagnostik gangguan keperibadian antisosial dan psikopat. Cadangan dan semakan DSM5. Kognitivisme Klinikal, 11, 1, 84-101.
  • Hare, R.D. (1991). Senarai Semak Psikopati Hare-Disemak (PCL-R). Toronto. ON: Sistem Pelbagai Kesihatan.
  • Kohlberg, L. (1969). Tahap dan urutan: pendekatan kognitif-perkembangan untuk sosialisasi. Dalam Goslin, D. A. (eds), Buku Panduan Teori dan Penyelidikan Sosialisasi. Chicago, IL: Rand McNally.
  • Newman, J.P., Kosson, D.S. (1986). Pembelajaran penghindaran pasif pada pesalah psikopat dan bukan psikopat. Jurnal psikologi tidak normal, 95 (3), 252.
  • Patrick, C.J. (2015). Gangguan Personaliti Antisosial / Psikopati.

Psikopati - ketahui lebih lanjut:

Gangguan Personaliti - PD

Gangguan Personaliti - PDGangguan keperibadian adalah corak pemikiran dan tingkah laku yang tidak sesuai yang mempengaruhi fungsi peribadi dan interpersonal.