Bayi ketika dilahirkan tidak dapat memahami sensasi badan mereka sendiri, atau tidak mengaitkan kepentingan psikologi dengan keadaan afektif yang muncul. Penjagaan primer yang mencukupi bertindak sebagai pengatur keadaan dalaman anak dan mendorong pemahaman mengenai pelbagai corak pengaktifan yang berkaitan dengan keadaan emosi.

Fungsi pengawalseliaan luaran ini dapat diinternalisasi dengan menjadi asas kemampuan untuk peraturan diri berautonomi.





Peraturan emosi, penjagaan dan pengembangan diri

Iklan Pada peringkat awal perkembangan fizikal dan psikologi i kanak-kanak mereka tidak mempunyai rasa diri dan tidak dapat mengaitkan penjelasan mental dan simbolik dengan pengalaman mereka, mereka hidup dalam keadaan pengaktifan fisiologi yang sukar ditafsirkan atau dihubungkan dengan rasa lapar, tidur atau kesakitan; ibu biasanya memainkan peranan sebagai penyelenggara luaran sensasi yang tidak dapat dibezakan untuk bayi mereka (Lemma, 2011).

ujian gangguan kognitif ringan

Kedua Bion (1962), anak yang sangat muda itu membela diri dari keadaan emosi yang luar biasa dan aspek dirinya yang tidak tertahankan dengan memproyeksikannya di luar dan memasukkan objek yang baik dan menyenangkan di tempat mereka; terima kasih kepada fungsi lamunan ibu, anak dapat memperkenalkan objek yang baik, ramah dan mengatur yang dijadikan asas untuk pengembangan peraturan diri dan kemampuan berfikir. Keupayaan ibu untuk menyokong dan mengesahkan keperluan anak memberi makan rasa mahakuasa, seiring dengan waktu, ibu juga harus memberikan sedikit kekecewaan, memulakan proses pemisahan antara ibu dan anak: anak mesti merasa disayangi dan selamat, tetapi hubungan yang berlebihan dapat menimbulkan ikatan yang saling terkait dan saling bergantung.



Konsep lain yang banyak dikaji dalam perkembangan diri anak ialah konsep pencerminan . Kedua Winnicott (1967) ketika bayi disusui, apa yang dilihatnya ketika melihat ibunya adalah dirinya sendiri. Ini mungkin berlaku kerana seorang ibu yang baik dapat mengenal pasti apa yang dirasakan bayinya, memberikannya kembali, seperti cermin, gambaran dirinya dan apa yang dia rasakan, melalui ekspresi wajah yang sesuai dengan keadaan emosinya. . Ibu yang cukup baik ini juga melakukan fungsi pengendalian atau pengekangan, baik dari sudut mental dan fizikal, seperti ketika dia memegang bayi dalam pelukannya dan tubuh anak memperoleh rasa kohesi berdasarkan pembentukan skema badan (Winnicott, 1996).

Untuk memahami bagaimana pencerminan ibu dapat memodulasi pengalaman afektif anak dan menimbulkan rasa diri, seseorang boleh merujuknya teori biofeedback sosial pencerminan afektif ibu bapa daripada Bersungguh-sungguh adalah Watson (1996). Oleh kerana bayi yang baru lahir tidak dapat membezakan dan memahami emosi mereka, mereka mesti bergantung pada maklumat dari dunia luar untuk memahami apa yang berlaku di dalamnya. Semasa kelahiran, emosi mereka dialami sebagai kumpulan rangsangan fisiologi dan viseral, tetapi berkat penerimaan bayi terhadap rangsangan luaran, pencerminan ibu bapa, dengan ekspresi wajah, nada suara dan hubungan fizikal, bertindak sebagai pengatur keadaan anak yang akan dapat belajar untuk membezakan pelbagai corak pengaktifan fisiologi yang berkaitan dengan keadaan emosi.

Apabila pencerminan adalah sesuai, terdapat pengurangan emosi yang memberi sensasi kawalan dan keberkesanan yang menyenangkan. Ini berlaku kerana anak belajar menghubungkan kesannya terhadap tingkah laku ibu bapa dengan sensasi yang menyenangkan dan modulasi keadaan emosi, mengembangkan rasa pengaturan diri: pencerminan yang diberikan oleh ibu diinternalisasi dan menjadi representasi simbolik dari keadaan dalaman. (Gergely dan Watson, 1996).



Kedua Bateman adalah Fonagy (2006) pengalaman pencerminan yang tidak mencukupi menghalang pembentukan perwakilan simbolik dari keadaan afektif dan menjadikannya lebih sukar untuk membezakan realiti fizikal dengan realiti psikik, interaksi kekurangan berulang dapat menimbulkan kesukaran yang nyata dalam kemampuan untuk bertoleransi dan mengatur emosi secara bebas.

untuk bermain candy crush saga, anda perlu meningkatkan pemain flash anda.

Malah kajian mengenai Cohn adalah Tronick (1983) adalah contoh yang sangat baik dari fungsi peraturan yang dapat dilakukan oleh ekspresi ibu semasa interaksi ibu-bayi. Apabila ibu menganggap wajah yang tertekan atau tidak ekspresif (Masih Wajah), pada 3-4 bulan si anak bertindak balas dengan memperhebatkan vokalnya, mengarahkan pandangannya ke arah ibu dan tersenyum padanya, jika perasaan tidak ekspresi ini berterusan, si kecil berpaling, menjadi tidak ekspresif dan memberi tumpuan kepada dirinya sendiri (Cohn dan Tronick, 1983); pada bulan-bulan berikutnya, tindak balas lain terhadap ketidakprespresan ibu muncul, tindak balas fisiologi seperti pengurangan nada vagal dan peningkatan kadar denyutan jantung yang stabil apabila ibu kembali berinteraksi (Weinberg dan Tronick, 1996).

Nilai asas bagi menjaga ibu juga telah ditunjukkan melalui kajian haiwan, penyelidikan Hofer's (1994) pada tikus menunjukkan kesan positif dari kehangatan ibu, rangsangan penciuman, pemberian makanan dan rangsangan ibu terhadap parameter fisiologi anak anjing yang berbeza, termasuk tahap hormon tumbesaran. Hofer juga menunjukkan bahawa pemisahan awal antara ibu dan anak tikus menyebabkan pengurangan kereaktifan mereka, pergerakan perlahan dan meningkatkan kerentanan terhadap ulser sebagai tindak balas terhadap tekanan . Proses pengawalseliaan tersembunyi ini memantapkan pengendalian tingkah laku, metabolik, sensorimotor, autonomi dan interoceptive juga pada dyad ibu-anak, di mana ibu bertindak sebagai pengatur biologi luaran, memihak kepada pertumbuhan fisiologi bayi dan internalisasi fungsi peraturan yang dimediasi oleh luaran (Hofer 1994).

Peraturan emosi: keterikatan dan mentalisasi

Iklan saya tahu Psikoanalisis klasik anak hanya bertindak mengikut dorongannya dan mencari ibu hanya untuk memenuhi keperluan biologinya, Bowlby memberi tumpuan kepada aspek hubungan manusia, menekankan bahawa keperluan asas kanak-kanak adalah menjalin hubungan yang hanya menjamin pertumbuhan dan kelangsungan hidupnya. Bowlby (1973) telah memerhatikan beberapa tingkah laku manusia dan haiwan yang menjamin kedekatan dengan pengasuh (biasanya ibu), serta rasa aman dan peduli, tingkah laku ini lampiran cara menangis, ketawa, mengikuti atau melekap diaktifkan terutamanya ketika pengasuh berjalan pergi.

Hubungan lampiran terjalin dengan beberapa orang (Ainsworth & Bowlby, 1991) dan pola interaksi berulang antara pengasuh dan anak dari masa ke masa menimbulkan model operasi dalaman (Bowlby, 1969), atau gambaran mental yang stabil dan tahan lama yang dimiliki anak itu sendiri, orang lain dan ikatan yang menyatukan mereka, menjadikan hasil interaksi masa depan dapat diramalkan.

Ainsworth dan Bowlby (1991) dan Main dan Solomon (1990) mengenal pasti 4 jenis hubungan ikatan asas berdasarkan kualiti penjagaan yang disediakan: kanak-kanak dengan gaya ikatan yang selamat menggunakan orang dewasa sebagai asas yang selamat untuk menerokai persekitaran persekitaran, khas untuk anak-anak dengan ibu yang peka dan sesuai dengan keperluan mereka; kanak-kanak dengan lampiran yang tidak selamat, menolak ibu yang tidak sensitif dan terpisah; anak-anak dengan ikatan tidak selamat-ambivalen yang mencari hubungan sambil menghindarinya, dengan ibu-ibu yang tidak sesuai dan tidak dapat diramalkan dalam tindak balas mereka; akhirnya, anak-anak tidak selamat-tidak teratur , keliru dan tidak terkawal, sering menjadi mangsa penganiayaan dan pengabaian dengan ibu yang terasing secara emosional atau terlalu mengganggu.

Menurut Bateman dan Fonagy (2006) dalam konteks lampiran yang selamat dan berdasarkan model operasi dalaman (MOI) yang diulang dalam interaksi awal, kanak-kanak dapat memahami keinginan, emosi, kepercayaan dan motivasi mereka sendiri, membezakannya daripada yang orang lain.

Hubungan keterikatan yang selamat dapat memupuknya perkembangan kognitif dan kecerdasan sosial, serta fungsi interpretatif interpersonal (IIF) yang terdiri daripada mekanisme perhatian, peraturan emosi dan keupayaan untuk mentalisasi . Mentalisasi mewakili ekspresi maksimum pengaturan diri dan merujuk kepada kemampuan untuk secara implisit atau eksplisit memahami tingkah laku seseorang dan orang lain berdasarkan keadaan mental yang mendasari mereka, memberi mereka makna (Bateman dan Fonagy, 2006).

Keupayaan untuk berfikir memudahkan kewujudan kerana ia membolehkan kita meramalkan tingkah laku orang lain dalam keadaan tertentu dan menimbulkan pemahaman tentang keadaan dalaman kita sendiri bermula dari penjelajahan keadaan orang lain (Fonagy dan Target, 1997). Ini menjadikan anda lebih cekap dalam hubungan dan dapat menangani situasi tertekan dengan cara yang mencukupi, berkat kemungkinan mengatur keadaan emosi dan komponen tubuh yang bergantung padanya.

Terdapat hubungan antara kawalan perencatan dan adanya ikatan yang selamat: menurut Bateman dan Fonagy (2006), seorang ibu yang mampu mengarahkan perhatian kepada rangsangan tertentu yang ada di bidang persepsi anak, mengalihkan perhatiannya dari rangsangan tekanan, mengurangkan keadaannya terangsang dan menengahi penghambatan tindak balas impulsif , memihak kepada yang lain yang lebih sesuai. Kegagalan dalam pemerolehan mentalisasi boleh menjejaskan bukan sahaja pemahaman fikiran orang lain, tetapi juga keadaan dalaman seseorang, dengan pengalaman pengalaman emosional yang tidak dapat difahami, sukar dikendalikan dan sukar untuk mengawal tindak balas impulsif yang paling dominan. reflektif. Pengoperasian konsep mentalisasi dengan fungsi refleksif (Fonagy dan Target, 1997) telah memungkinkan kita untuk menyelidiki hubungan antara keterikatan aman dan mentalisasi, menunjukkan bahawa fungsi refleksif dapat meramalkan kualiti ikatan yang selamat antara kanak-kanak dan ibu dengan pengalaman kekurangan kanak-kanak (Fonagy et al., 1994) dan bahawa ibu bapa yang mempunyai tahap fungsi interpretif yang lebih tinggi yang dinilai dengan Temuduga Lampiran Dewasa cenderung menjalin hubungan ikatan yang selamat dengan anak-anak mereka (Bateman dan Fonagy , 2006).

Peraturan emosi: neurosains dan perkembangan emosi

Satu siri kajian neurosains menunjukkan bahawa hubungan awal memainkan peranan penting dalam pengembangan sistem otak yang berkaitan dengan pengaturan emosi, empati , untuk keupayaan reflektif dan mentalisasi. Schore (2000) menyoroti hubungan erat antara pengembangan hubungan keterikatan, pematangan hemisfera kanan dan peraturan afektif, yang menggarisbawahi bagaimana pengalaman utama mempengaruhi organisasi beberapa rangkaian otak plastik pada bulan-bulan pertama kehidupan. , mampu mengawal tingkah laku sosio-emosi seseorang dan masa kini dan masa depan (Schore dan Schore, 2008) Kajian lain menunjukkan bahawa pengalaman awal merangsang pembebasan hormon yang mampu mempengaruhi ekspresi gen dan mampu membentuk perlembagaan dan fungsi struktur otak (Schore, 2001). Dalam keadaan tekanan untuk anak, ibu bapa yang sesuai dengan keadaan afektifnya dapat mewujudkan keadaan pengaktifan fisiologi yang optimum, memulihkan tahap tenaga metabolik dan mempromosikan pengeluaran oksitosin , katekolamin dan opioid endogen, penting untuk perkembangan otak dan untuk penampilan sensasi yang menyenangkan yang berkaitan dengan penjagaan dan imej pengasuh.

Menurut Schore (2000), model operasi dalaman Bowlby ditulis pada tahap hemisfera kanan dalam bentuk memori prosedural tersirat, mempengaruhi strategi peraturan emosi dan tindak balas individu terhadap kesukaran. Hasil dari hubungan baik yang baik mestilah pencapaian tahap pengalaman dan kematangan neurobiologi seperti memperoleh keupayaan untuk mengatur emosi autonomi, tetapi juga interaktif dan dikongsi ketika seseorang berada dalam konteks sosial.

kekurangan oksigen ke otak semasa lahir

Perkembangan kemahiran ini juga mendorong pematangan hemisfera kiri, yang sangat penting untuk fungsi linguistik dan naratif dan oleh itu untuk ekspresi lisan dan perkongsian emosi sosial. Tugas mentalisasi dan pemahaman sosial yang tersirat dan eksplisit melibatkan aktiviti kawasan orbitofrontal dan medial korteks prefrontal (Bateman dan Fonagy, 2006), tekanan dan penderitaan yang berlebihan dapat mengubah aktiviti neurotransmitter pada tahap prefrontal dan menyebabkan kehilangan sementara kawalan oleh kawasan kortikal ke atas kawasan subkortikal (Arnsten, 1998). Peralihan kawalan dari kawasan eksekutif prefrontal ke kawasan otak yang dalam, automatik dan impulsif, menyebabkan kemunduran dari pemikiran reflektif kepada pelaksanaan tingkah laku yang tidak mementingkan mental dan reaksi somatik primitif. Anak-anak yang sangat muda, untuk meyakinkan diri mereka jika tiada ibu mereka, menggunakan objek 'kegemaran' seperti selimut atau mainan lembut, 'objek peralihan' ini (Winnicott, 1996) membolehkan anak memodulasi keadaan emosinya.

Kecenderungan untuk menggunakan pengatur luaran untuk menenangkan emosi seseorang berterusan pada masa dewasa dalam bentuk tingkah laku, seperti menggoyangkan bahagian badan, bermain sukan, menari, minum teh yang menenangkan, membaca atau menulis dan boleh mempunyai fungsi menenangkan keadaan pergolakan atau untuk menolak kebosanan dan kesedihan. Apabila tindak balas somatik dan tingkah laku mengambil alih, mereka menimbulkan kaedah regulasi emosi yang primitif dan sering kali tidak sesuai dan ekstrem, seperti mencederakan diri sendiri, penyalahgunaan alkohol atau dadah, tingkah laku agresif dan ganas, seks kompulsif atau aktiviti berbahaya yang menyebabkan perubahan dalam tahap emosi dan badan, bertindak sebagai pengatur luaran keadaan emosi yang tidak diingini (Baldoni, 2014). Penggunaan tingkah laku malapenyesuaian ini cenderung kepada serangkaian gangguan fizikal dan mental dan biasanya terdapat dalam gangguan keperibadian, dalam pelbagai bentuk ketagihan dan dalam gangguan makan .

Peraturan emosi dan perkembangan psikopatologi

Bayi melihat dan mengekspresikan setiap pengalamannya melalui tubuh, jadi dengan adanya penjagaan ibu bapa yang mencukupi, pencerminan afektif kongruen, fungsi pembendungan dan pembentukan ikatan yang aman menjadi sinus qua bukan untuk penyatuan tubuh dan minda. , untuk kelahiran diri psikologi dan pemerolehan pengaturan kendiri emosi (Fonagy dan Target 1997). Pada hakikatnya, kemampuan untuk melakukan mentalisasi dapat dianggap sebagai hasil dari hasil yang berjaya dari semua fungsi penjagaan yang disebutkan selama ini. Mencapai tujuan ini membolehkan kita memahami dan meramalkan tingkah laku orang lain dan merenungkan keadaan dalaman kita dengan meningkatkan keupayaan untuk peraturan autonomi. Internalisasi fungsi peraturan yang dimediasi oleh pengasuh memudahkan penyesuaian situasi stres, mendorong kesejahteraan psikologi dan sosial, mengurangkan risiko menggunakan tingkah laku yang tidak sesuai.