Perkembangan emosi dan peraturan emosi pada kanak-kanak

Perkembangan psikologi anak nampaknya berkait rapat dengan kebolehan peraturan emosi bahawa si kecil memperoleh semasa kecil. Kemahiran yang baik dari peraturan emosi mereka membenarkan modulasi emosi seseorang yang berkesan (positif dan negatif), membantu menjaga tingkah laku dan organisasi psikologi individu itu utuh.

Artikel oleh Di Egidio Marika, Di Francesco Federica





Semasa kecil, terutama pada tahun pertama kehidupan, peraturan emosi ia dikonfigurasikan sebagai proses pada dasarnya dyadic, di mana aktiviti pengawalseliaan yang dijalankan oleh pengasuh memainkan peranan asas.

hubungan antara kembar lelaki dan perempuan

Walaupun banyak petunjuk membuktikan sifat emosi bayi yang teratur dan kemampuan bayi mengatur perhatian dan kasih sayang - sudah dua bulan, bayi dapat membezakan ekspresi wajah yang dihasilkan oleh orang dewasa dengan mengaitkan keadaan emosi kepada mereka, untuk meniru ekspresi orang lain dan, di atas segalanya, untuk mengatur tindak balas emosi seseorang berdasarkan indeks ekspresif yang diberikan oleh ibu bapa - memang benar bahawa kemahiran ini, untuk berkembang sepenuhnya, memerlukan kehadiran orang dewasa yang sensitif dan responsif, dapat menafsirkan isyarat anak dan tawarkan pertolongan anda kepada si kecil dalam mengubah emosinya. Oleh itu, pada peringkat awal jalan evolusi inilah pengasuh yang menawarkan struktur luaran sehingga proses pengawalseliaan dapat berkembang dan matang, memihak kepada peralihan dari peraturan emosi dyadic kepada peraturan diri.



Pemerhatian rakaman video mengenai interaksi tatap muka bayi beberapa bulan dengan ibu mereka merupakan sumber pengetahuan yang luar biasa mengenai isu-isu ini, yang membuktikan bagaimana kesediaan anak untuk berkomunikasi dipupuk oleh peraturan timbal balik yang, pada awalnya, terutamanya diarahkan oleh ibu bapa (Barone, 2007).

Peraturan emosi: Paradigma Masih Wajah

Salah satu demonstrasi yang paling meyakinkan datang dari penyelidikan yang dilakukan menggunakan paradigma Masih-Wajah (atau paradigma wajah tidak bergerak; Tronick et al. 1978). Prosedur ini terdiri daripada pemerhatian berstruktur yang melibatkan tiga episod berurutan pendek: dalam episod pertama interaksi tatap muka ibu dipanggil untuk berinteraksi dengan anak seperti biasanya, menggunakan suara, ekspresi wajah, gerak isyarat dan sebagainya; dalam episod kedua Masih Wajah, ibu diminta untuk menggunakan ekspresi wajah yang neutral dan tidak bergerak dan diam; dalam episod terakhir, ibu menyambung semula interaksi yang diganggu olehnya dengan mula bercakap dan berinteraksi dengan cara biasa lagi.

Penyelidikan yang dilakukan dengan paradigma ini telah berjaya menyoroti bagaimana anak itu, yang sudah berusia 3-4 bulan, terbukti sangat sensitif terhadap perubahan ekspresi ibu, seterusnya mengubah kaedah komunikasi mereka. Menghadapi wajah ibu yang tidak responsif, anak itu pada awalnya memperhebatkan usaha komunikasinya yang ditujukan kepada yang terakhir dengan menonjolkan senyuman, vokalisasi dan intensitas pandangan (Brezelton, Cramer, 1990, dipetik dalam Riva Crugnola, 2007); kemudian, bersesuaian dengan ekspresi wajah ibu yang berterusan, dia terpaksa melakukan peraturan kendiri emosi bertujuan untuk mengubah keadaan ketidakselesaan mereka, baik dengan menghindari kontak, melihat ke tempat lain dan juga menganggap peniruan yang tidak dapat diekspresikan, dan dengan menggunakan rangsangan bahagian-bahagian tubuh mereka (tangan ke mulut, menggenggam satu tangan di atas tangan yang lain) dan kepada pengendalian pakaian seseorang (Riva Crugnola, 2007).



Tindak balas tingkah laku yang diberikan oleh bayi yang menjalani prosedur Masih Wajah jelas menunjukkan kesan ketidakhadiran emosi ibu sementara, menunjukkan peningkatan tekanan dan tekanan emosi yang dialami oleh anak-anak. Reaksi yang sama juga membuktikan peranan ibu bapa sebagai pengatur luaran keadaan emosi anak: apabila ibu tidak dapat menjalankan fungsi pengawalannya yang normal, si kecil tidak ada hubungannya kecuali mengaktifkan corak tingkah laku yang bertujuan untuk mengurangkan tahap gairah. untuk berusaha menguruskan, secara bebas, tekanan emosi yang dihasilkan oleh 'ketiadaan' ibu bapa yang seketika.

Strategi peraturan emosi kanak-kanak

Iklan Dalam hal ini, Gianino dan Tronick (1988, dikutip dalam Tronick, 2006) mencadangkan untuk membahagikan tingkah laku pengawalseliaan diri kanak-kanak kepada dua kategori yang luas: mengarahkan diri dan heterodirect.
Kebimbangan bekas strategi peraturan emosi bertujuan untuk menguasai keadaan emosi seseorang dengan bertindak pada diri sendiri. Tindakan ini membolehkan anak mengawal kesan negatif dengan mengalihkan perhatian dari peristiwa yang mengganggu, atau dengan menggantikan rangsangan negatif dengan rangsangan positif (Rothbart, Derryberry, 1984, dipetik dalam Tronick, 2006). Di antara strategi pengawalseliaan utama utama adalah mungkin untuk merangkumi tingkah laku seperti menjauhi rangsangan yang tertekan - tingkah laku yang, dengan mengurangkan degupan jantung anak, menyumbang untuk menurunkan tahap pengaktifan fisiologi anak - dan tingkah laku yang menenangkan dan menenangkan diri. perangsang seperti menghisap dan memanipulasi bahagian tubuh seseorang (jari, rambut, telinga, dll.) atau pakaian seseorang (pakaian, tempat duduk, dan lain-lain), juga dengan kesan menenangkan pada anak yang mengalami tekanan.

gangguan kemurungan utama dsm 5

Sebaliknya, strategi pengaturan heterodirected disajikan sebagai strategi yang bertujuan untuk mendapatkan kawalan keadaan emosi seseorang dengan bertindak pada pasangan dewasa, sehingga campur tangan untuk mendukung penurunan tahap pengaktifan. Contoh strategi heterodirect adalah semua manifestasi afektif yang mampu melaksanakannya fungsi peraturan emosi terhadap tingkah laku percakapan, khususnya: penyuaraan, ekspresi wajah, percubaan untuk diambil, aktiviti motor yang berkaitan dengan keadaan kegusaran atau kegelisahan (misalnya menggeliat dan gelisah di tempat duduk), orientasi pandangan ke arah wajah pasangan dewasa.

Jelaslah perbezaan antara tingkah laku yang diarahkan sendiri dan heterodirected tidak begitu jelas dan langsung. Tingkah laku kendiri juga dapat mewakili bentuk komunikasi, menyampaikan kepada pengasuh penilaian anak tentang kejayaan atau kegagalan percubaannya dan keadaan emosinya. Oleh itu, pengasuh akan dapat bertindak berdasarkan mesej ini untuk membantu kanak-kanak mencapai matlamat peraturan dan interaktif mereka.

Secara amnya, tingkah laku yang diarahkan oleh diri sendiri dan heterodirected adalah sebahagian daripada repertoar normal yang dimiliki oleh anak untuk menangani kesedihan, kemarahan dan kesan positif yang lebih ketara yang boleh berubah menjadi penderitaan. Sebenarnya, kedua-dua strategi tersebut membolehkan anak mengandung kesan yang berpotensi mengganggu yang dapat ditimbulkan oleh emosi ini, dalam aspek yang paling ekstrem, terhadap tindakan yang dilakukannya dalam usaha mencapai tujuannya (Tronick, 2006).

Walaupun sumbangan hubungan dyadik dengan ibu terbukti dari minggu-minggu pertama kehidupan, pada usia 3-6 bulan kejadian kejadian ini menjadi lebih jelas: pengembangan kemahiran ekspresif, perhatian, persepsi, ingatan dan kepekaan deria, bersama dengan kesinambungan pengalaman dengan pengasuh, mendorong permulaan perbezaan keutamaan pertama terhadap yang terakhir dan penggunaan perlakuan peraturan emosi semakin diartikulasikan dan kompleks, berpusat pada memusatkan perhatian pada objek dan lingkungan sekitarnya atau bertujuan untuk menarik perhatian orang dewasa untuk mendapatkan sokongan dari yang terakhir dalam modulasi emosi mereka (Kopp, 1989, dikutip dalam Riva Crugonola, 2007).

Peraturan bersama antara anak dan ibu bapa akan terus menjadi ciri prosesnya peraturan emosi juga pada bulan-bulan berikutnya, baki mod rujukan elektif sekurang-kurangnya sehingga tempoh prasekolah. Walau bagaimanapun, dalam jarak temporal yang luas ini dapat disoroti beberapa persamaan asas, yang utama diwakili oleh penampilan, pada tahun kedua kehidupan, strategi pengaturan kendiri yang lebih matang, berdasarkan kemahiran simbolik, linguistik dan kognitif yang berkembang di tempoh yang sama dari anak. Strategi pengawalseliaan yang ketara kemudian menjadi permainan simbolik, penceritaan atau penggunaan objek transaksional, yang dapat digunakan oleh anak untuk meyakinkan dirinya sendiri, misalnya dalam menghadapi ketiadaan ibunya (Riva Crugnola, 2007).

Walau bagaimanapun, beberapa faktor risiko boleh menjejaskan proses evolusi ini dengan tumpang tindih keupayaan peraturan awal. Contoh faktor risiko seperti itu boleh didapati dalam ciri-ciri temperamen kanak-kanak. Dalam hal ini, beberapa penyelidikan menunjukkan bagaimana ciri-ciri temperamental kanak-kanak mempengaruhi penggunaan strategi pengawalseliaan yang melibatkan proses perhatian (Rothbart, Ziaie, O'Boyle, 1992; Kopp, 2002, dipetik dalam Riva Crugnola, 2007); sementara yang lain menonjolkan hubungan yang signifikan antara sifat temperamental negatif dan rendahnya kejadian tingkah laku yang menenangkan diri (Braungkart-Rieker, 1998).

badan kecemasan gegaran dalaman

Iklan Walaupun begitu, mesti ditekankan bahawa perangai tidak mewakili dimensi keperibadian yang stabil, yang agak dipengaruhi oleh pengalaman hidup anak (Rothbarth, 1981), kualiti persekitaran pertumbuhan dan kualiti interaksi dengan pengasuh. Walaupun terdapat perangai yang 'sukar', responsif pengasuh dapat memainkan peranan penting dalam membimbing perkembangan peraturan emosi ke arah pengurangan kesukaran emosi anak secara progresif (Barone, 2007).

Selain perangai, faktor risiko tambahan untuk pengembangan kemahiran pengawalseliaan adalah pengaruh yang diberikan oleh kualiti hubungan ikatan yang dikembangkan oleh pengasuh terhadap ibu bapa mereka. Pola keterikatan yang dikembangkan oleh orang dewasa sebenarnya dapat mempengaruhi tingkah lakunya dan tahap kepekaan yang ditunjukkan terhadap anak. Sebagai contoh, dalam keadaan ikatan yang selamat, kepekaan ibu tetap dan selaras, lebih menyukai pelaksanaan amalan keibubapaan yang sesuai untuk memastikan perkembangan kemahiran keselamatan dan pengawalan emosi yang mencukupi pada anak. Dalam hal keterikatan yang tidak selamat, bagaimanapun, kepekaan jarang berlaku dan sebahagian dalam pertukaran ibu-anak, memilih jalan perkembangan yang tidak memadai untuk pengembangan kompetensi peraturan penuh dan matang.

Dari perspektif ini, adalah mungkin untuk menyatakan bahawa iklim keluarga yang dicirikan oleh konflik, kepekaan rendah dan berlakunya kesan negatif dapat mewakili faktor risiko yang serius untuk perkembangan peraturan emosi , mengakibatkan ketidakselarasan psikologi yang kuat dan keselamatan emosi yang buruk pada anak. Sebaliknya, persekitaran keluarga yang dicirikan oleh adanya hubungan yang stabil antara ibu bapa, oleh manifestasi kasih sayang positif dan oleh kepekaan dan perhatian terhadap permintaan anak harus dapat menjamin perkembangan pola peraturan yang optimal dan menjaga anak-anak dari berkembang psikopatologi masa depan.