Kita sering tertanya-tanya mengapa seseorang tidak dapat menerima berakhirnya hubungan pasangan. 'Tinggalkan saya bebas untuk meninggalkan anda', itu terdengar merujuk kepada hubungan sentimental di mana salah satu daripada dua pasangan tidak dapat mematuhi putus ikatan dan menegaskan untuk melakukan itu walaupun bertentangan dengan kehendak yang lain.

cara mengatasi penghindar

Iklan Kita tidak mahu bertanya kepada diri sendiri masalah ini, atau paling tidak dengan kekerapan yang dikenakan kepada kita oleh kenyataan seharian. Sebaliknya, ada orang yang sepertinya dinafikan hak untuk berpisah dengan pasangan mereka, dengan alasan yang melarikan diri dari logik, etika, rasa keadilan. Tetapi mengapa subjek, terutama lelaki, gagal mengundurkan diri kerana kehilangan pasangan?





Penjelasan yang mungkin dapat dijumpai dengan kembali ke konsepsi psikik yang dikaitkan dengan Freud jatuh cinta , dianggap pelaburan yang jauh lebih tahan lama daripada pemacu seksual , yang dapat dibuktikan terhadap mana-mana orang, bersifat sementara dan hanya bertujuan untuk memuaskan libido fisiologi. Sebaliknya, jatuh cinta dibezakan dari dorongan seksual mengikut jangka masa dan arahnya ke arah objek yang tidak dapat diganti, tidak dapat diganti dan stabil dari masa ke masa (Freud, 1921).

Freud menyebutnya sebagai pemacu 'terhambat dalam tujuan' tepat merujuk pada suatu keperluan yang tidak dipenuhi hanya dengan kepuasan, kerana asalnya tidak dapat dikenali dalam pemacu fizikal, tetapi dalam keperluan afektif (Freud, 1921) .



Dalam pengertian ini, objek cinta menjadi pelaburan emosional yang sangat penting: dengan mengasihi seseorang, ego menjadi miskin, mengorbankan dirinya untuk kebaikan objek yang disayangi, melepaskan bahagian-bahagian dirinya untuk mendekati objek hingga untuk membiarkan diri mereka dimiliki sepenuhnya. Dalam fasa jatuh cinta ini juga terdapat konotasi idealisasi yang kuat, kerana objek yang disayangi mewujudkan ideal ego, iaitu, semua yang anda mahukan, semua yang anda mahukan.

Tetapi melabur dalam objek cinta juga menegaskan satu bentuk identiti yang ditakrifkan oleh Freud sebagai sosial, yang mendefinisikannya bukan sebagai alternatif kepada individu, tetapi sebagai pelengkap, dalam pengertian tertentu yang diperlukan. Mengikat yang lain juga merupakan cara untuk menegaskan diri, untuk membina identiti yang stabil dan selamat. Seseorang tidak boleh wujud tanpa yang lain, dan hubungan cinta adalah pengesahan ini. Ini membuktikan bagaimana dengan jatuh cinta subjek berjaya mengesahkan identiti hubungannya sendiri (Freud, 1921).

Oleh itu, jatuh cinta tidak hanya mewakili fasa pelaburan libidinal terhadap orang lain selain Diri, tetapi juga penegasan identiti seseorang, yang diakui dan disusun dalam yang lain.



Tetapi bilakah cinta itu berakhir?

Apabila kisah cinta berakhir, subjek mesti mengambil bahagian dirinya sendiri yang telah dilaburkannya pada yang lain, mesti berhenti menganggapnya sebagai objek libidinal dan perhatikan keterasingan darinya. Tugasnya adalah untuk memisahkan diri dari pasangan, menghilangkan idealnya, menyerah melihatnya sebagai matlamat pelaburan pemacu emosi sendiri.

peringkat berkabung pemisahan

Walaupun perpisahan dapat mewakili peristiwa yang tidak stabil secara emosional, setelah ketidakseimbangan awal homeostasis afektif subjek dapat membina semula identiti peribadinya sendiri dan mengundurkan diri untuk memutuskan ikatan sementara menunggu untuk melabur semula dalam objek cinta baru. Ini adalah peringkat pemisahan fungsional.

Namun, dalam beberapa kes, proses pembezaan ini tidak berlaku, dan seolah-olah jatuh cinta tidak pernah berakhir. Ini boleh berlaku pada individu yang mengalami kekurangan emosi semasa kecil dan yang jatuh cinta, dan bukannya rasa keberadaan fungsional dengan yang lain, dikenal pasti sebagai kompensasi untuk kekurangan yang dialami. Bagi individu-individu ini, rakan kongsi, bukannya objek yang ada dalam dirinya, menjalankan fungsi simpanan semata-mata pelaburan narsisistik mereka. Sebagai balasannya, pengabaian itu merupakan pengesahan diri yang ideal yang mengenal pasti dengan yang lain, pelanggaran kepada pihak-pihak yang telah dilaburkan secara narsis dalam pasangannya, tetapi ia tidak lagi dianggap sebagai miliknya.

Keperibadian penguntit, penganiaya

Jadi inilah punca masalahnya: itu penguntit , seperti yang disebut sebagai penganiaya afektif, tidak melihat yang lain sebagai subjek autonomi dan bebas, tetapi sebagai peluasan Diri semata-mata. Dan dia melihat dirinya sah untuk memilikinya bahkan bertentangan dengan kehendaknya, kerana Diri hidup di sisi lain: yang lain, dalam erti kata tertentu, adalah Diri. Seolah-olah objek cinta itu miliknya kerana dia membawa sebahagian dari dirinya di dalam. Pembatalan pelaburan bon adalah mustahil. Yang lain adalah Diri dan menyedari berakhirnya ikatan cinta akan sama dengan memutuskan kematian psikik subjek yang telah melaburkan seluruh Diri pada yang lain, dalam semacam balas dendam emosi. Batasan individu masing-masing mengambil dimensi yang membingungkan, dan apabila pasangan itu tidak dikenali sebagai autonomi eksistensinya, cinta berubah menjadi kepunyaan kompulsif dan penganiayaan.

Pandangan psikodinamik mengejar

Iklan Dalam kes ini, terdapat kegagalan untuk mengatasi fasa bayi yang Mahlher (1975) sebut sebagai simbiotik, di mana anak menganggap dirinya bersatu dengan ibu dalam inti yang tidak jelas, dan gagal memahami batas fizikal antara dirinya dan dia sebagai wujud. Imej diri dan ibu padat, tidak bersatu, tidak jelas. Sifat hubungan dengan objek ibu benar-benar parasit, yang bermaksud anak memperoleh faedah sepihak dari hubungan dyadic dan bertindak balas secara agresif terhadap kekecewaan berempati . Oleh itu, ibu adalah Diri, dan Diri adalah ibu, dan dalam penglihatan sinkretik mengenai realiti intrapsikik, visi realiti luaran yang sama globalnya tercermin, di mana ikatan afektif bersifat simbiotik dan melibatkan penyatuan keseluruhan keperibadian. Oleh itu, paksaan untuk mengulangi ikatan simbiotik, walaupun pada masa dewasa, berdasarkan yang mana penguntit akan mempercayai bahawa pasangannya mewakili sosok ibu yang dengannya dia masih merasa tidak dapat dihubungkan (Infrasca, 2010).

Selagi keadaan kesatuan yang melanda ini berterusan, subjek tidak merasa terancam oleh penderitaan pengabaian, tetapi dengan berlakunya pemisahan, peristiwa kritikal itu muncul: tiba-tiba subjek menyedari kemustahilan untuk melaksanakan projeknya sendiri pencerobohan, pemilikan identiti yang lain. Kekecewaan libido simbiosis ini, selain mengaktifkan kembali pengalaman kuno yang ditinggalkan yang dialami pada masa kanak-kanak, melihat cinta terhadap objek yang disayangi berubah menjadi tindakan marah yang bertujuan untuk memulihkan simbiosis yang terganggu, yang dinyatakan melalui tingkah laku penganiayaan kompulsif yang bertujuan untuk pemulihan yang lain (Infrasca, 1990).

The narsisistik dia bertindak agresif terhadap pengabaian, kerana pertimbangannya terhadap yang lain hanya dikurangkan menjadi dimensi instrumental. Yang lain, dalam hal ini pasangan, adalah subjek yang ditolak kebersamaan, kebebasan, autonomi: dia hanya wujud untuk menyenangkan khayalan simbiosisnya, yang tidak dapat dia lawan.

Oleh itu asal-usul pemikiran psikotik yang menurutnya penguntit merasa disahkan untuk menganiaya objek cinta untuk mengambil kembali apa yang dirasakannya dirampas secara tidak adil dan yang dia percayai adalah miliknya. Oleh itu, kepastiannya untuk dapat mengekspresikan tingkah laku penganiayaan yang diilhami oleh keinginan untuk memiliki yang lain yang dia anggap sebagai peluasan Diri semata-mata, dan tuntutan bahawa dia juga mesti berhubungan dengan dorongan simbiosis kompulsif yang khayal ini.

untuk bermain candy crush saga, anda perlu meningkatkan pemain flash anda.

Ini nampaknya menjadi faktor diskriminasi antara fungsi dan penganiayaan yang jatuh cinta.

Orang yang tahu bagaimana mengakhiri ikatan cinta juga merupakan subjek yang telah mencapai kemampuan untuk membezakan dari objek ibu, untuk mengatur pemacu, untuk pematangan diri hubungan dan untuk pemeriksaan yang cukup mengenai realiti inter dan intrapsikik. Ini memungkinkan dia memiliki diri yang berfungsi yang tahu bagaimana wujud walaupun tanpa yang lain di mana dia telah mengenali dirinya dengan penuh kasih sayang; sebaliknya, orang yang tidak menerima istilah hubungan cinta adalah subjek yang tidak boleh wujud tanpa yang lain di mana dia telah mengenal pasti diri yang rapuh dan tidak konsisten, hanya mampu hidup dengan cara simbiotik, dan yang melihat kebebasan yang lain ancaman terhadap kestabilannya sendiri.

Perkabungan penguntit yang tidak pernah dikerjakan

Objek ibu yang dianiaya oleh penguntit adalah ibu-wanita yang dikenalinya dalam objek cinta; yang sama dari mana dia merasa ditinggalkan dan yang, melalui pemisahan itu, mewujudkan semula perpisahan yang menyakitkan yang tidak pernah dapat dilaksanakan. Oleh itu, berkabung kerana kehilangan ini bersifat melingkar, kerana berterusan, berulang, yang berlaku dengan kecenderungan kompulsif dalam setiap jenis hubungan emosi (Infrasca, 1990).

Apabila pasangan (yang tanpa diketahui olehnya mencerminkan gambaran halusinasi dari objek ibu) menegaskan kebersamaannya melalui akhir hubungan, dia tanpa sengaja melancarkan pengkhianatan baru yang tidak dapat diterima oleh penguntit: projeknya simbiosis dengan ibu yang ditinggalkan dipecah lagi, dan objek cinta, pertama kali didekati dengan mekanisme idealisasi dan penilaian yang berlebihan, dianiaya dengan kemarahan pemangsa, kerana telah menjadi 'pengkhianat kejam'.

Kesimpulannya

Jatuh cinta pengejar terdiri dari meletakkan perspektif cinta yang menyeluruh dan totaliter, di mana Diri harus hidup, dan jika tidak memilikinya, ia akan menghancurkan. Tetapi yang pada hakikatnya memiliki kehancuran.

Dia bukan cinta, tetapi perang salib yang bertujuan untuk menyerang dan membatalkan hubungan pasangan, yang dilakukan dengan tuntutan kolusi dan merujuk diri. Stalker sebenarnya adalah mangsa ikatan simbiotik intrapsikik yang, sebagai pelaksana, dia memaksakan yang lain. Dan inilah titik awal untuk memulakan rawatan terapeutik: meleraikan ikatan simbiotik dengan objek ibu yang diinternalisasi, mewujudkan kesedaran tentang diri dan yang lain, keupayaan untuk mentalisasi, pengekangan tindakan agresif, pembentukan batas eksistensi autonomi. Kerana penguntit akhirnya dapat mengatasi fasa simbiotik zaman kanak-kanak.

Anak-anak ditinggalkan. Orang dewasa ditinggalkan. Dan mungkin itulah perbezaannya. Stalker tidak pernah berhenti merasa seperti kanak-kanak itu adalah mangsa pembuangan ibu yang kejam.