'Anjing itu mahu menjadi sahabat lelaki, kucing sebenarnya tidak'.

Sesiapa yang mempunyai bulu raksasa di sekitar rumah tahu betul bahawa ini adalah kebenaran suci. Kami berkeras untuk melihat kucing sebagai kucing berbulu yang comel dan suka diemong dan menganggapnya sebagai haiwan peliharaan, tetapi kenyataannya adalah bahawa kucing adalah haiwan yang dijinakkan.

Cuba bandingkan kucing dengan kerabat liarnya (Felis silvestris): burung yang selalu anda derita di balkoni rumah anda adalah bukti bahawa kucing, seperti sepupunya liar, masih memiliki kemahiran memburu yang hebat (tidak seperti ayam jantan yang tenang di sofa yang dengan kerabatnya serigala hampir tidak mempunyai persamaan lagi).





Walaupun begitu, kucing juga mempunyai ciri khas haiwan peliharaan, seperti tengkorak yang lebih kecil daripada kerabat liar mereka (kerana rahang besar untuk memakan makanan dalam tin tidak lagi berguna) dan otak yang lebih kecil (kerana keperluannya tajam kepintaran dan kecerdasan dalam melayani kelangsungan hidup menjadi sia-sia ketika seseorang hidup dengan selamat di dalam empat dinding rumah), yang berasal dari tekanan selektif genetik dari proses peliharaan. Proses ini juga mempengaruhi Manusia dalam proses evolusi; tidak menghairankan bahawa jisim badan dan ukuran otak kita mencapai puncaknya semasa akhir zaman ais dan kemudian menurun dengan penyebaran pertanian.

Iklan Ketika Manusia telah menjalani kehidupan yang tidak aktif, membentuk kumpulan sosial yang besar, mengubah tabiat makannya (lebih banyak bubur, kurang daging mentah), dia mengalami perubahan penting yang mempengaruhi, misalnya, penyesuaian tengkorak dan gigi, dan warna kulit; tetapi lebih menarik lagi, mungkin keperluan untuk mempertahankan lumbung mereka dari parasit seperti tikus, telah mendorong manusia untuk menjinakkan kucing liar, dengan hasilnya, hidup bersama kucing, antara lain, bermaksud berkongsi penyakit mereka, yang mengakibatkan pembentukan semula sistem imun kita.



autisme dan campur tangan pendidikan

Razib Khan, pelajar PhD dalam genomik di University of California, Davis, dalam artikelnya ' Kucing Kita, Kita Sendiri 'Diterbitkan di NewYork Times, menggambarkan dengan cara yang menarik bagaimana persekitaran dan genom berinteraksi antara satu sama lain, mempengaruhi satu sama lain dalam proses evolusi, menggarisbawahi betapa mendasarnya, untuk memahami siapa kita sebenarnya dan ke mana kita akan pergi, untuk mengenali seberapa banyak kita merombak orang-orang di sekitar kita , dan begitu juga sebaliknya. Pemerhatian ini membuat kita ingin tahu tentang masa depan, di satu pihak, tetapi mereka juga menimbulkan keraguan besar terhadap diri kita sendiri, adakah dengan semua alat untuk menjadikan hidup kita lebih mudah, kita mulai kehilangan kepala?

ITEM YANG DISARANKAN:

Menyayangi haiwan dan memakan haiwan: bagaimana mengurangkan ketidakcocokan kognitif 'paradoks daging'



BIBLIOGRAFI: