Pengiktirafan tangkas dan didaktik Bonalumi dalam bukunyaSejarah rasa. Di meja bersama para ahli falsafah, mengesahkan bahawa falsafah pastinya tidak menyukai rasa atau fungsi makanan, tetapi seperti yang telah diperhatikan oleh Brillat-Savarin (1825), makanan adalah keseronokan sosial.

Iklan Tidak banyak perbezaan antara ikonografi Isis dan Mary. Sebagai contoh,Isis LactansMuzium Pio Clementino (Gamb. 1) menyajikan analogi luar biasa dengan Madonnas dari Susu Zaman Pertengahan dan Zaman Renaissance kita. Walau bagaimanapun, gambar terbaru ini selalu mengandung unsur drama, beberapa kiasan simbolik yang halus terhadap semangat dan kematian Kristus, tepat pada masa penyusuan, tepat dalam keadaan kebahagiaan sepenuhnya.





Lebih-lebih lagi, dalam model Kleinian, menghisap adalah paradigma semua hubungan objek - libidinal tetapi juga penganiayaan - terhadap anak dan orang dewasa. Ibu, yang dengan murah hati menyediakan nektar putih, berada dalam perspektif ini sebagai objek keinginan dan kenikmatan yang tiada tandingannya, yang mana kepuasan genital hanya akan menjadi gambaran yang pucat.

Gelombang panjang tahun 1968 dan pembebasan seksual yang meluas dan sistematik telah memberikan rasa yang tidak sedap pada gatal-gatal libidinal yang menyiksa datuk dan nenek kita, dengan segala hormatnya ahli psikoanalisis masih berlabuh dengan model Freudian yang tegar. Sekiranya kemaluan adalah sumber kenikmatan yang semakin letih dan dianggap tidak wajar dalam masyarakat kontemporari, sebaliknya, minat cinta tumbuh dengan cara yang tidak dapat dihentikan membekalkan . Diet berkembang biak, berdasarkan prinsip yang paling berbeza dan pelik, yang menjamin kecantikan, kesihatan dan remaja. Tetapi di atas segalanya, minat yang hampir kompulsif dalam komponen pemacu pemakanan, dalam rasa, telah wujud secara sosial.



Sejarah rasa Di meja bersama para ahli falsafah 2018 oleh F Bonalumi Ulasan Gambar 1

Rajah 1: Isis Lactans, Muzium Pio Clementino, Rome

Sejarah rasa Di meja bersama para ahli falsafah 2018 oleh F Bonalumi Review FIg 2



Rajah 2: Borgognone, Madonna del Latte, Carrara Academy, Bergamo

Siaran memasak dan edisi repertoar masakan berlipat kali ganda. Resipi Rom, abad pertengahan dan Renaisans ditemui semula dan dicadangkan semula. Tukang masak terpanas sekarang berbaris untuk masakan baru, sekarang untuk masakan molekul, sekarang untuk masakan pop. Di mana-mana terdapat restoran etnik di mana para pelanggan mengejar mitos rasa tradisional atau bahkan purba. Dalam keadaan kecemasan penuh koronavirus pemerintah tidak dapat mengecualikan dirinya dari pembukaan semula restoran secara progresif, tempat-tempat yang sama sekali tidak sesuai dengan penggunaan topeng pelindung ritual tetapi kini penting untuk kesejahteraan sosial.

le bon psikologi orang ramai

Tidak ada keraguan: deria rasa memainkan peranan penting dalam masyarakat kita. Dengan diaSejarah rasa: Di meja bersama para ahli falsafah, Felice Bonalumi mendekati pengertian istimewa ini dari profil falsafah yang tegas. Dalam konteks khusus ini, rasa selalu menjadi subjek penurunan nilai yang menentukan. Rasa yang terlalu terikat dengan viserality, corporeality, rasa telah memalukan para pencinta falsafah yang di Barat menunjukkan pilihan keutamaan yang tepat untuk proses intelektual dan abstrak. Banyak bab yang didedikasikan oleh Bonalumi untuk falsafah kuno adalah tetapi mungkin senarai klasifikasi dan perspektif filosofis yang agak steril yang menilai rasa sebagai rasa yang tidak signifikan atau bahkan berbahaya untuk refleksi falsafah.

Sebagai contoh, dalam falsafah Rom, rasa berisiko menjejaskan etika dan estetika kesederhanaan. Untuk Cicero, Bonalumi memerhatikan,'Makanan hanya sesuatu yang diperlukan untuk tubuh dan kehidupan dan, merujuk kepada kebajikan kuno, kata kunci adalah kesederhanaan. Ungkapan, makanan condimentum esse famem / bumbu makanan adalah kelaparan, telah menjadi terkenal dalam kontroversi menentang Epicureans '(Bonalumi, hlm.15). Sesungguhnya, kerana keserakahan Seneca telah menekankan etika keras zaman Rom primitif sehingga menjejaskan kesihatan tubuh: 'Penyakitnya sederhana dan berpunca dari sebab-sebab yang mudah: banyaknya kursus menyebabkan banyaknya penyakit. […] Oleh itu penyakit kita baru, seperti cara hidup kita yang baru. ' (ibidem, hlm.17)

Pada akhir agama Kristian kuno dan abad pertengahan, konflik antara puasa dan pesta, antara kurus dan gemuk, antara karnival dan Prapaskah adalah paksi asas, di mana seluruh kitaran tahun dan musim diatur. DalamOleh digiunoAugustine menyatakan: 'Ini adalah ketaatan, kebajikan jiwa, kelebihan roh dengan mengorbankan daging, dan tidak boleh menjadi objek persembahan kepada Tuhan oleh para malaikat'. Tidak akan ada percutian sebenar tanpa persiapan jiwa dan raga. Dan puasa adalah komponen yang sangat diperlukan.

Iklan Kant yakin bahawa sifat manusia boleh bergantung pada kualiti intrinsik yang memungkinkan jalan kognitif dan etika tidak dapat diakses oleh haiwan yang lebih rendah. Potensi manusia khusus ini dapat menebus fungsi yang paling ketara untuknya. Dari sudut pandangannya - Bonalumi memerhatikan - 'kekejaman membezakan lelaki yang 'bukan hamba itu' dari binatang yang 'membuang dirinya menjadi mangsa' dan mewujudkan 'hubungan moral dan rasional manusia dengan perutnya' sehinggakan 'dia meninggalkan otaknya kepada seorang lelaki, tetapi beri dia perut singa atau kuda: dan dia pasti akan berhenti menjadi lelaki‘.’ (Bonalumi, hlm. 48).

Sebaliknya, kedudukan materialisme abad kesembilan belas lebih kabur. Feuerbach menjadikan dirinya terkenal dengan menyatakan bahawa 'Manusia adalah apa yang dia makan'Tetapi tidak jelas apakah dia bermaksud untuk memahami nilai pemakanan dalam pendidikan manusia dan pengembangan moral, atau sekadar menolak makna pengalaman emosi dan sosial.

Ringkasnya, pengiktirafan tangkas dan didaktik Bonalumi mengesahkan bahawa falsafah pastinya tidak menyukai deria rasa atau fungsi makanan. Tetapi berhati-hatilah, dengan mudah untuk merendahkan rasa istimewa ini dan mengenal pasti sistem fantasi libidinal yang kompleks dan daya motivasi yang berkaitan dengan keseronokan rasa dengan tahap fungsi psikik yang konkrit dan autistik: kekuatan yang berorientasi pada pemecahan ikatan sosial.

Ini tidak berlaku: gambar-gambar yang dengannya kita membuka ceramah kita sudah menunjukkan perspektif yang berbeza. Selanjutnya, seperti yang disebut Brillat-Savarin (1825), ahli falsafah pertama Gourmandise, makanan adalah keseronokan sosial. Dengan pengecualian sebahagian daripada budaya Amerika Utara kontemporari, makanan selalu menjadi tempat dan waktu untuk bertemu. Dari simposium Yunani hingga sissizi Spartan, dari jamuan abad pertengahan hingga makan malam borjuasi yang elegan, berkongsi makanan adalah asas sosial yang khusus.

Oleh itu, dalam dimensi persendirian dan keluarga, makanan biasa adalah saat berkongsi dan berkongsi komunikasi . Bagaimanapun, meja yang dibentangkan masih mengumpulkan seluruh keluarga besar untuk upacara perayaan dari Krismas dan Paskah atau pada kesempatan perayaan perkahwinan.

bagaimana menolong anak yang lambat di sekolah

Ikonografi Isidic dan Marian yang kami sebutkan pada awal tinjauan ini menarik perhatian kami terhadap nilai emosi luar biasa dari makanan ritual. Hidangan, setiap hidangan merujuk kepada keadaan utama ini, kepada pertemuan simbolik dengan ibu.

Bagaimanapun, dalam budaya kuno tidak ada makanan, sayur-sayuran atau daging yang tidak didahului dengan pengorbanan kepada para ilahi. Hanya makanan yang dikhaskan yang boleh dimakan. Dengan mempersembahkan dirinya di kayu Salib, Kristus secara pasti memperbaharui pengorbanan, tetapi walaupun dalam bentuk yang baru dan lebih abstrak ini tidak ada pengorbanan tanpa proses pemakanan, setidaknya simbolik.

Materialisme menipu kita. Tidak berpuas hati dengan sup harian, kami berduyun-duyun ke eksotik atau gourmet, mengabaikan bahawa setiap makanan merujuk kepada kebahagiaan penyusuan, dan merupakan nostalgia untuk fungsi yang semakin meningkat dalam masyarakat kontemporari.
Walaupun kuasa dan penguasaan tumbuh dalam budaya dan juga politik, kebersihan seperti dalam ekonomi, dalam keluarga kemampuan untuk menyuburkan, menjana dan memberi makan muncul semakin banyak warisan masa lalu yang sekarang tidak dapat dicapai: penurunan demografi yang tidak dapat dihentikan yang menimpa Barat tidak hanya menggambarkan masalah sosial atau tekanan ideologi dan budaya.

Pada tahun 1600-an, kekuatan besar saling berhadapan di lautan untuk mengawal rempah-rempah, sumber kekayaan dan kekuatan yang tidak dapat ditebak. Hari ini, kita mengejar mitos masakan yang lebih murah. Tetapi kita tidak akan dapat memperoleh kembali masa yang telah diambil dari kita selama-lamanya. Kami tidak lagi menikmati susu ibu.