Oleh Giuseppina Epifanio

TEMPLE GRANDIN - WANITA YANG LUAR BIASA

Kaji semula

'Nama saya Temple Grandin





Saya tidak seperti orang lain

Saya pulih dari psikosis

Saya berfikir dalam gambar dan mengaitkannya '



Temple Grandin - Berfikir dalam Gambar. Locandina BACA SEMUA ULASAN KAJIAN NEGERI

Filem ini mengetengahkan tema Autisme dengan menelusuri semula kehidupan Temple Grandin yang luar biasa, seorang wanita autistik dengan kemampuan luar biasa.

BACA ARTIKEL PADA: Autisme - Gangguan Spektrum Autisme



Keaslian filem ini disebabkan oleh kenyataan bahawa penonton berpeluang mendekati patologi yang begitu kompleks dan khusus melalui mata, emosi dan pemikiran protagonis, yang menderita sindrom autistik.

Temple Grandin dilahirkan dan dibesarkan pada masa ketika autisme masih kurang diketahui. Oleh sebab itu, pada tahun-tahun pertama hidupnya dia mendapat diagnosis skizofrenia . Satu bentuk autisme kemudiannya dikenali. Pada tahun-tahun itu, para sarjana percaya bahawa penyebab sindrom ini berpunca dari kekurangan ibu, dari apa yang disebut 'ibu peti sejuk'. Dalam adegan filem ini, penderitaan ibu terasa jelas, yang cuba menjelaskan kepada doktor bagaimana teori itu tidak mempunyai asas, juga mempertimbangkan perbandingan dengan anak perempuan kedua yang mengalami afektif normal.

BACA JUGA ARTIKEL PADA: LAMPIRAN

Filem ini menceritakan tahun-tahun di mana Temple menyedari, di tengah salah faham dan penderitaan, bahawa dia 'berbeza tetapi tidak rendah diri”. Kisahnya bermula dengan lawatan musim panas Temple ke peternakan ibu saudaranya di mana dia suka menghabiskan sepanjang hari di antara haiwan-haiwan di mana dia merasa mengerti mengapa 'mereka berfikir seperti dia '. Selama tinggal ini dia berfikir untuk pertama kalinya membina mesin peluk, kaedah pemampatan yang dapat menenangkannya pada saat-saat sukar, setelah mencuba sendiri mesin yang memeluk sapi untuk menjadikannya lebih jinak.

Oksitosin: Penyembuhan Kemungkinan untuk

Artikel yang disyorkan: Oxytocin: Kemungkinan Penyembuhan Autisme?

Kesukaran berlaku ketika Temple dipaksa untuk menghadiri Kuliah, kesukaran hubungannya dan dipaksa ke dalam persekitaran yang tidak menyenangkan mula membuatnya gugup, gelisah dan terus-menerus dalam mengidam . Pada saat inilah dia memutuskan untuk membangun 'mesin pelukan' pertamanya, yang memerah dan memeluk kedua-dua belah tubuhnya, membuatnya santai setiap kali dia merasa tegang, untuk mengimbangi ketiadaan hubungan fizikal dengan yang lain, yang menyebabkan dia sangat kesal.

Malangnya, sekolah tersebut tidak menerima bahawa Temple menyimpan kereta di biliknya, kerana mempercayai bahawa ada sebab asal usul seksual di sebalik penggunaannya. Gadis itu, antara kegelisahan dan kemarahan, berkat sokongan ibu saudaranya, berjaya menunjukkan, melalui penyelidikan saintifik yang kuat, kesan santai dari mesinnya. Ini membolehkannya menyimpannya.

BACA JUGA ARTIKEL PADA: SEKS- SEKSUALITI

Semasa kuliah, Temple juga disokong oleh Profesor Carlock, yang berjaya memasuki dunianya, menafsirkan cara dia melihat sesuatu, yang menentukannya untuk pertama kalinya 'pemikir visual'. Berkat sokongan profesor, Temple berjaya lulus dan tidak lama selepas mula bekerja di sebuah peternakan, di mana dia akan berusaha untuk memperbaiki kemudahan untuk lembu.

Filem ini mengagumkan kerana beberapa sebab: pertama sekali untuk bakat pelakon terkemuka, Claire Danes, yang mahir menafsirkan Temple Grandin, berkat penguasaan fizikal dan ekspresif yang luar biasa. Elemen yang menjadi ciri filem adalah bagaimana Temple melihat sesuatu. Dia berfikir dalam gambar dan walaupun ini mengundang seorang pengarah untuk melebihi secara visual, Mick Jackson menjadikannya sederhana. Ketika Temple membuat sambungan ke ingatannya yang terbuat dari sambungan visual, ditunjukkan bagaimana dia menyelesaikan masalahnya melalui gambar. Serangkaian situasi lucu menyusul. Selanjutnya, kerana ini adalah filem yang ditujukan untuk layar kecil, ini menunjukkan bahawa televisyen juga mulai mengeluarkan produk yang berkualiti.

BACA JUGA ARTIKEL PADA: TELEVISI

takikardia dan sesak nafas

Secara keseluruhan, filem ini, dalam masa hampir dua jam, membenamkan penonton dalam kehidupan wanita yang benar-benar luar biasa, meninggalkannya dengan keinginan untuk belajar lebih banyak lagi mengenai biografi Temple Grandin.

Iklan Temple Grandin kini adalah seorang Amerika berusia enam puluh tahun dengan dua darjah, satu di Psikologi dan satu di Zoologi, master dalam Sains Haiwan, dia adalah seorang aktivis yang kuat dalam gerakan untuk melindungi hak-hak haiwan dan orang-orang dengan autisme. Selain itu, dia adalah penyelidik dan profesor di Universiti Colorado.

Kajian 'kontak' -nya telah terbukti menjadi perintis: ahli terapi telah memerhatikan bagaimana sentuhan yang sangat ringan membimbangkan sistem saraf, pada manusia dan juga haiwan, tetapi tekanan dalamnya santai dan menenangkan (Barnold dan Brazelton, 1990; Gunzenhauser, 1990). Tekanan dalam telah bermanfaat dalam pelbagai keadaan klinikal: kanak-kanak dengan gangguan psikiatri, kanak-kanak dengan autisme, kanak-kanak dengan gangguan tidur (contohnya, kanak-kanak ini didapati tidur dengan lebih baik dibungkus dengan beg tidur), ADHD (Ayres, 1979; Ayres 1989; Raja, 1990).

BACA JUGA ARTIKEL DI: INSOMNIA

Mengenai pengalaman peribadinya, Temple Grandin menyatakan: 'Mesin itu membolehkan saya belajar bertoleransi apabila disentuh oleh orang lain. Ini juga membuatkan saya berasa kurang agresif dan kurang tegang. Saya segera menyedari perubahan reaksi kucing kami terhadap saya. Kucing, yang dulu melarikan diri dari saya sekarang tinggal bersama saya, kerana saya telah belajar mengusapnya dengan sentuhan manis. Saya terpaksa menghiburkan diri sebelum dapat menenangkan kucing. '

paus muda dalam talian

BACA SEMUA ULASAN KAJIAN NEGERI

BACA JUGA ARTIKEL DI: Autisme - Gangguan Spektrum Autisme - TELEVISI

BIBLIOGRAFI:

MAKLUMAT LANJUT: