Mempunyai satu teori fikiran ia bermaksud dapat mengaitkan keadaan mental, iaitu kepercayaan, emosi, keinginan, niat, pemikiran, kepada diri sendiri dan orang lain dan menganggap, berdasarkan anggapan ini, tingkah laku seseorang dan orang lain (Sample et al., 2005).

Teori fikiran sebagaimana adanya dan bagaimana ia berkembang sejak kecil





Ini adalah kemahiran yang digunakan setiap hari dan berfungsi untuk mempunyai gambaran fungsi otak orang lain yang membolehkan anda mengurus keadaan dalaman dan hubungan sosial dengan sebaik-baiknya. Sebenarnya, terima kasih kepada teori fikiran adalah mungkin untuk menerangkan, meramalkan dan bertindak sendiri dan tingkah laku orang lain (More, Frye, 1991).

Iklan The teori fikiran ini merujuk kepada keadaan mental yang disimpulkan dari serangkaian tingkah laku yang bersama-sama merupakan sistem perwakilan yang jelas dan bersatu.



The teori fikiran ia berkembang pada tahun-tahun pertama kehidupan berkat interaksi yang sihat dengan angka rujukan dan membolehkan anda mempunyai cerminan kemampuan kognitif anda sendiri dan orang lain.

Pemboleh ubah telah dikenal pasti yang memudahkan pembentukan satu teori fikiran pada kanak-kanak yang berinteraksi dengan orang dewasa:

bagaimana untuk menghilangkan obsesi
  • Perhatian Bersama: untuk memberikan tumpuan secara serentak pada perkara atau permainan yang sama;
  • Imitasi Muka: pembiakan ekspresi wajah tertentu
  • Pretend Play: simulasi permainan berpura-pura antara orang dewasa dan kanak-kanak

Teori fikiran: 'sejuk' dan 'panas'

The teori fikiran , memungkinkan untuk mempunyai perwakilan mental sosial (Astington, 2003), dan memahami dengan tepat apa yang seseorang ingin berkomunikasi (Baron-Cohen, 1995). Berdasarkan pernyataan ini, perbezaan dapat dibuat antara satu teori fikiran 'sejuk' , sering digunakan untuk tujuan manipulatif dan antisosial, dan satu teori minda 'panas' , mempunyai tujuan yang bertujuan untuk kesejahteraan sosial dan masyarakat.



Seperti yang dijangkakan, teori fikiran ia boleh digunakan untuk mengejar tujuan manipulatif seperti dalam kes penipuan (Howilin, Baron-Cohen, Hadwin, 1999) atau untuk menafsirkan perasaan dan emosi orang lain, mendapatkan kedekatan psikologi seperti dalam kes empati (McIlwan, 2003) atau komunikasi keadaan emosi antara ibu dan anak (Riva Crugnola, 1999).

Teori minda dalam perkembangan jiwa kanak-kanak

Menunjukkan penguasaan teori fikiran ternyata menjadi fungsi yang sangat adaptif untuk anak (Fonagy, Target, 2001). Sebenarnya, apabila anak dapat menyatakan kemampuan ini dengan mengaitkan keadaan mental kepada orang lain, dia dapat memahami tingkah laku dan meramal reaksi emosi berkaitan dengan tingkah lakunya sendiri dan orang lain. Oleh itu, kemampuan ini memungkinkan pelaksanaan tingkah laku yang sesuai untuk sebarang situasi sosial.

Menurut Fonagy (2001) anak, berkat interaksi dengan orang dewasa yang lain, dapat menghasilkan model representasi fungsi dirinya dan yang lain. Model-model ini membolehkannya menyesuaikan diri secara fungsional dengan situasi untuk mencapai tujuannya sendiri dan orang lain. Mentalisasi membolehkan anda memperoleh dua kemahiran: kesedaran diri dan refleksiviti (Howilin, Baron-Cohen, Hadwin, 1999). Ini bermaksud bahawa kanak-kanak itu menyedari kemampuannya sendiri dan kemampuan orang lain dan dapat merenungkan proses mentalnya sendiri. Dengan cara ini dia dapat mengurus dan menentukan tingkah lakunya, menyedari bahawa dia mempunyai had dalam beberapa fungsi dan bahawa dia mempunyai serangkaian pengetahuan yang harus ditarik.

Fonagy dan Target (2001), berpendapat bahawa teori fikiran , menawarkan fungsi pelindung bagi semua orang yang menunjukkan kesulitan objektif akibat trauma yang diderita, memungkinkan mereka mempertahankan semacam integritas kognitif dan pengalaman (Fonagy dan Target, 2001).

Teori minda dan permainan simbolik

The permainan simbolik adalah anteseden yang sangat penting teori fikiran : ia berdasarkan kehadiran objek atau situasi yang tidak hadir untuk orang lain.

Anak menggunakan objek seolah-olah itu adalah objek lain; atribut ke objek objek yang tidak dimiliki; merujuk kepada objek yang tidak ada seolah-olah ada (contoh tongkat sebagai kuda, pisang sebagai telefon). Bagi Piaget (1972) permainan simbolik akan muncul pada tahap motor-sensori ke-2 (18-24 bulan), ketika anak menerapkan pola aksi pada objek pada jarak yang semakin meningkat, menghasilkan pemisahan progresif antara tindakan dan objek; ia akan meningkat pada tahun ke-3 dan ke-4, dan kemudian menurun dengan memberi ruang kepada permainan dengan peraturan dan pembinaan.

Aspek umum permainan simbolik dan teori fikiran Saya:

  • fungsi kebolehbalikan yang lemah: perwakilan objek sebagai dua perkara pada masa yang sama;
  • fungsi simbolik: penglihatan objek seperti yang dilambangkan oleh yang lain;
  • fungsi meta-representasi: perwakilan representasi mental.

Permainan dan pemerolehan bahasa adalah dua elemen asas untuk perkembangan mental kanak-kanak; ia juga mempunyai fungsi sosial, interaksi dan perkongsian.

Teori minda dan bahasa emosi

Nampaknya bahasa emosi memainkan peranan penting semasa kecil dalam pengembangan kesedaran diri, teori minda dan sikap pro-sosial dan empati.

Sejak tahun 1990-an, satu garis kajian telah disatukan bertujuan untuk membuat hipotesis kemungkinan hubungan antara bahasa dan teori fikiran. Sehubungan itu didapati bahawa anak-anak yang ditempatkan di keluarga lebih banyak, dan oleh itu lebih terdedah kepada rangsangan verbal, dapat mengembangkan bahasa yang lebih fleksibel dan perbendaharaan kata leksikal yang lebih luas dan lebih berbeza daripada yang kurang terdedah, walaupun ciri-ciri perkembangan linguistik mungkin mengalami perubahan individu tertentu: nampaknya kemahiran linguistik kanak-kanak lebih baik dengan ibu berbanding dengan adik-beradik dan ahli keluarga yang lain, dan bahawa, pada usia prasekolah, hubungan verbal dengan adik-beradik lebih kerap berlaku berbanding dengan rakan-rakan (Lecce, Pagnin, 2007).

Kajian yang berlainan menunjukkan korelasi yang tinggi antara kemahiran berbahasa dan pengembangan teori fikiran (TOM), baik di prasekolah (Jenkins dan Astington, 1996) dan di sekolah kanak-kanak (Astington dan Pelletier, 2005). Khususnya, anak-anak yang menjalani Ujian Perkembangan Bahasa Awal, yang bertujuan mengukur kemampuan linguistik reseptif dan ekspresif, mengungkapkan hubungan yang kuat antara kemahiran berbahasa dan prestasi dalam tugas-tugas kepercayaan palsu (Jenkins dan Astington, 1996). Secara khusus, kajian-kajian di atas telah menunjukkan bagaimana kemahiran berbahasa, bersama dengan ukuran keluarga dan usia mata pelajaran, dapat dianggap sebagai peramal kemampuan yang baik untuk mentalisasi ; kanak-kanak yang lebih mahir dalam ujian bahasa oleh itu menunjukkan kemampuan yang lebih besar untuk memahami kepercayaan dan emosi palsu walaupun setelah satu atau dua tahun, tanpa mengira usia (Dunn et al., 1991) dan latar belakang keluarga (Cutting and Dunn, 1999). Namun, sebaliknya tidak dapat dibuktikan: prestasi anak dalam tugas kepercayaan yang salah tidak dapat meramalkan kemahiran berbahasanya (Astington & Jenkins, 1999).

Walau bagaimanapun, bahasa yang mampu memfasilitasi pengembangan teori minda dan emosi sosial tidak sesuai dengan bahasa yang kaku dan preskriptif yang sering digunakan oleh ibu dengan anak-anak mereka untuk melihat pembelajaran secara lisan, tetapi di atas semua bahasa itu disediakan konotasi emosi dan emosi. lipat masa psikologi dan berkongsi mood, kesan dan kognisi.

Sebenarnya, telah ditunjukkan bahawa kanak-kanak yang menggunakan bahasa dengan merujuk kepada keadaan emosi lebih dapat memahami keadaan mental psikologi, untuk membayangkannya dan menggunakannya untuk meramalkan emosi mereka sendiri dan orang lain (Bretherton dan Beeghky, 1982).

Khususnya, rujukan kepada bahasa emosi (apa yang anda fikirkan, apa yang anda rasa) dan kepentingan yang lebih besar yang diberikan kepada pengalaman emosi anak berguna untuk tujuan memahami tindakan dan tingkah laku, kenangan yang berkaitan dengan pengalaman mereka sendiri dan pengalaman orang lain, mengenai perbezaan antara ingatan mereka, kepercayaan mereka dan apa yang wujud dalam realiti (Lecce dan Pagnin, 2007). Kanak-kanak yang lebih banyak bercakap tentang mood mereka sendiri atau orang lain lebih baik dapat mengakses keadaan psikologi, dan oleh itu dapat menguasai emosi dengan lebih mudah walaupun dalam konteks sosial dan suka bermain. Khususnya, kanak-kanak yang lebih cekap dalam bahasa emosi juga menunjukkan kebolehan yang lebih besar dalam persembahan permainan imajinatif, dengan berpura-pura, yang, seperti yang kita lihat, didapati sangat berkorelasi dengan perkembangan teori fikiran (Fonagy e Target, 2001).

Teori minda dan kanak-kanak: kecenderungan untuk berbohong

Iklan The Teori Minda juga boleh memberi kesan sampingan: menurut kajian yang diterbitkan diSains Psikologi, kanak-kanak yang diajar untuk memikirkan keadaan mental orang lain, akan mempunyai lebih banyak kemungkinan berbohong untuk memenangi hadiah.

Sebenarnya, berbohong bukan urusanar sederhana: dari sudut kognitif ia memerlukan usaha untuk secara sengaja membayangkan dan menghasilkan kepercayaan yang salah dalam fikiran percakapan; dan juga Teori Minda ia adalah alat kognitif elektif untuk melakukan ini.

Penyelidikan yang lalu telah menunjukkan hubungan antara kecenderungan berbohong kanak-kanak (yang biasanya berlaku sekitar usia 2-3 tahun) dan teori kemahiran minda. Dalam kajian ini, langkah seterusnya adalah untuk mengesahkan hubungan kausal antara dua pemboleh ubah.

Pertama, para penyelidik membuat kanak-kanak (usia tiga tahun) melakukan tugas - permainan eksperimental - untuk menguji kemampuan mereka untuk berbohong. Berdasarkan hasil tugas pertama ini, 42 kanak-kanak yang tidak pernah berbohong dalam ujian yang berbeza dari tugas sebelumnya terlibat dalam kajian ini.

Selepas itu, separuh daripada subjek ditugaskan secara rawak untuk latihan teori fikiran (yang bertujuan untuk mengajar anak-anak bahawa orang lain mungkin mempunyai keadaan mental dan pemikiran yang berbeza dari mereka sendiri) atau latihan dalam penaakulan berangka. Tempoh kedua latihan itu adalah satu sesi sehari selama enam hari.

Seperti yang dijangkakan, anak-anak dilatih di Teori Minda menunjukkan peningkatan kemahiran Teori Minda yang jauh lebih besar daripada kumpulan kawalan.

Tetapi aspek yang paling menarik adalah mereka yang pernah berlatih Teori Minda mereka lebih cenderung berada dalam tugas eksperimen dengan tujuan mendapatkan gula-gula daripada kumpulan kawalan. Bukti empirikal hubungan kausal antara Teori Minda dan berbohong: manipulasi kemahiran Teori Minda ia dapat mempengaruhi dan memudahkan tingkah laku berbohong.

Untuk menyimpulkan

Sebagai kesimpulan, adalah mungkin untuk mengatakan bahawa Teori fikiran ia berkembang dari masa ke masa dan dari masa ke masa, jadi anda tidak dilahirkan dengan seorang teori fikiran berstruktur, tetapi ia berpunca dari serangkaian sikap yang diperoleh dan dari pengalaman yang berlaku semasa awal kanak-kanak yang membawa kepada pembentukan representasi mental seseorang dan orang lain yang memandu tingkah laku sosial anak dan orang dewasa masa depan.

Teori Minda - Mari ketahui lebih lanjut:

Mentalisasi

MentalisasiMentalisasi berasal dari perasaan yang difahami oleh sosok keterikatan melalui mendengar dan komunikasi, oleh itu keyakinan diri