Menjalin hubungan intim baru selepas kanser payudara ia mempunyai kekuatan untuk mewujudkan persekitaran terapi psikologi bagi wanita tersebut.

Imej badan

Schilder inilah yang mencipta ungkapan itu pada tahun 1935 imej badan , mentakrifkannya sebagai

Gambaran tubuh kita yang kita bentuk dalam fikiran, iaitu cara tubuh muncul kepada diri kita sendiri
(Schilder, 1935). Ini adalah percubaan pertama untuk menggabungkan aspek fisiologi dan neurologi yang berkaitan dengan skema badan dengan aspek yang lebih psikologi: perwakilan tubuh tidak lagi seperti yang dijelaskan oleh anatomi, tetapi hasil dari pengalaman individu dalam interaksinya dengan tubuh. 'persekitaran. Pada tahun 1988, Slade mendefinisikan imej badan sebagai
Gambaran yang ada dalam fikiran kita mengenai bentuk, ukuran, ukuran badan kita dan perasaan yang kita alami sehubungan dengan ciri-ciri ini dan berkenaan dengan setiap bahagian badan kita
iaitu perwakilan subjektif yang dimiliki oleh setiap orang dari badannya sendiri.





Slade menggambarkan imej badan yang terdiri daripada empat komponen yang merangkumi orang itu secara keseluruhan:
1. komponen afektif (perasaan yang dialami terhadap tubuh seseorang)
2. komponen kognitif (fikiran, kepercayaan, pengetahuan tentang tubuh seseorang)
3. komponen tingkah laku (pemakanan, aktiviti fizikal)
4. komponen persepsi (bagaimana ukuran dan bentuk badan seseorang dipaparkan).

Oleh itu, imej badan mencerminkan persepsi peribadi langsung dan penilaian diri terhadap penampilan fizikal seseorang, di mana pemikiran dan perasaan negatif yang berkaitan dengan tubuh seseorang menunjukkan gangguan pada imej badan dan menyebabkan ketidakpuasan terhadap diri sendiri (Stokes & Frederick-Recascino, 2003).



Bagi wanita, imej badan adalah bahagian konsep diri yang merangkumi perasaan kewanitaan dan kecantikan (Carver et al., 1998; Cohen et al., 1998; Hopwood, 1993; Mock, 1993; White, 2000) , menggembirakan tubuh seseorang sebagai simbol ekspresi sosial (Cohen et al., 1998). Bagaimana seorang wanita mengalami tubuhnya sangat subjektif: ia adalah hasil persepsi, fikiran dan perasaannya mengenai ukuran, keupayaan dan fungsi badan (Cohen et al., 1998; White, 2000 ). Wanita sering menumpukan pada penilaian dan pelaburan yang berkaitan dengan imej badan mereka, oleh itu diagnosis kanser payudara ia dapat memperburuk trend ini (Lazarus, 1991), dengan kesan negatif terhadap harga diri dan, lebih umum, pada kualiti hidup.

T mood payudara : aspek psikologi diagnosis dan rawatan

Diagnosis dan rawatan kanser payudara menyebabkan kesusahan yang kuat pada wanita.

Kesusahan adalah pengalaman emosional yang tidak menyenangkan dari segi psikologi, sosial, dan / atau kerohanian yang merangkumi kesinambungan dari perasaan kerentanan, kesedihan dan ketakutan yang normal, hingga masalah melumpuhkan seperti kemurungan, kegelisahan, panik, pengasingan sosial dan krisis rohani
(Holland, 1998).

kaedah penyelidikan dalam psikologi

Oleh itu, rawatan keadaan emosi orang yang terkena adalah sangat penting kanser payudara dan konteks kekitaan. Sebenarnya, walaupun kanser payudara adalah diagnosis individu, berlaku dalam konteks interpersonal yang luas, menyentuh hubungan intim. The kanser payudara mempengaruhi kemampuan mengatasi pasangan mengenai perubahan yang berkaitan dengan penyakit ini, dengan peningkatan disfungsi seksual dan permulaan kesulitan komunikasi, kehilangan kesuburan, ketakutan akan kematian dan masa depan yang tidak menentu. Ramai wanita prihatin terhadap reaksi pasangan mereka terhadap diagnosis dan takut ditinggalkan. Glantz dan rakan sekerja mengkaji kadar pemisahan pada pasangan di mana satu pasangan menerima diagnosis kanser yang teruk: hasilnya menunjukkan bahawa pesakit barah tidak mengalami pemisahan dan perceraian pada tahap yang lebih besar daripada populasi umum, bahkan dalam kajian yang sama. terdapat perbezaan yang kuat antara lelaki dan wanita (93% pemisahan dalam kumpulan barah berlaku ketika orang yang terkena adalah wanita; 20.8% hubungan berakhir dengan perpisahan atau perceraian ketika wanita dipukul, sementara ketika lelaki itu dipukul peratusannya dikurangkan menjadi 2.9%). Sebilangan besar penyelidikan mengenai kesan kanser payudara Mengenai hubungan, dia menganggap status perkahwinan sebagai kriteria untuk dimasukkan, sehingga tidak termasuk pasangan dan wanita yang belum berkahwin yang bertunangan dengan seorang lelaki pada masa diagnosis: wanita ini menghadapi kesulitan yang lebih besar daripada wanita yang sudah berkahwin.



Holmberg dan rakan-rakannya mendapati bahawa apabila penyebab pemisahan adalah kanser payudara , putus cinta biasanya berlaku pada peringkat awal rawatan, menyebabkan wanita ini dengan sumber material dan sosial yang rendah pada masa yang sangat rentan terhadap mereka. Tujuh daripada lima belas wanita melaporkannya sebagai didiagnosis kanser payudara bertindak sebagai 'pencetus' yang menyebabkan berakhirnya hubungan mereka (Kurowecki dan Fergus, 2014): lelaki itu semakin jauh menjauhkan diri dari wanita dan kanser payudara sehingga dia tidak lagi melakukan hubungan seks dengannya. Sebilangan besar wanita dilaporkan ditolak oleh pasangan mereka pada masa diagnosis, meninggalkan mereka dengan perasaan rentan dan takut kemungkinan adanya hubungan baru (Gluhoski, Siegel, & Gorey, 1998). Pengabaian dan penolakan oleh orang yang beremosi secara signifikan pada saat yang begitu halus menimbulkan rasa tidak selamat pada wanita dan melepaskan idea untuk kekal bujang selamanya, dengan kesan yang sangat negatif terhadap harga diri:
'Sejujurnya, saya fikir saya adalah benda yang rosak. Saya percaya bahawa tidak ada apa-apa yang baik dalam diri saya lagi dan bahawa tidak ada gunanya menjalin hubungan, kerana jika orang yang nampaknya mengatakan bahawa dia mencintai saya tidak mahu bersama saya, dia tidak mahu memberikan komitmen kepada saya ... mengapa seseorang yang dia belum kenal saya, dia belum mencintaiku ... kenapa ada yang mencintaiku? '(Julia, 34)

Oleh itu, jelas bahawa kanser payudara mewakili peristiwa trauma dua kali ganda dalam kehidupan seorang wanita, kerana kecederaan itu bukan sahaja fizikal tetapi juga psikologi. Tekanan menemani wanita itu sepanjang tempoh dari saat wanita itu mengetahui bahawa dia mempunyai kanser payudara sehingga masa anda menjalani rawatan.

Iklan Rawatan melibatkan serangkaian intervensi yang berlanjutan: biasanya ia bermula dengan pembedahan, diikuti dengan terapi tambahan yang merangkumi kombinasi kemoterapi, radioterapi, dan rawatan hormon (Aebi, Davidson, Gruber, & Castiglione, 2010). Rawatan ini, sendiri atau digabungkan, boleh menghasilkan kesan yang berbeza. Pembedahan melibatkan kehilangan sebahagian atau keseluruhan satu atau kedua-dua payudara, dengan kemungkinan kehadiran payudara asimetris (dan kemungkinan penggunaan implan buatan), parut yang luas dan sensasi yang berubah-ubah pada payudara dan / atau payudara (Andersen & Johnson , 1994; Kadela-Collins et al., 2011; Swenson et al., 2002; Vadivelu et al., 2008;). Kehilangan payudara secara intrinsik dikaitkan dengan rasa identiti wanita, rasa diri dan seksualiti: kira-kira satu pertiga wanita - kebanyakannya masih muda - mangsa yang selamat kanser payudara mengalami kesusahan yang berkaitan secara langsung dengan imej badan yang terganggu selepas rawatan (Scott, Halford, & Ward, 2004). Walaupun dari sudut perubatan wanita itu baik, dari sudut psikologi dia mengalami perubahan negatif dalam persepsi individu terhadap imej tubuhnya sendiri.'Selepas mastektomi saya, dia tidak pernah menyentuh saya, dia tidak pernah mahu melakukan hubungan seks dengan saya dan semua. Saya fikir ia membuat saya merasa lebih teruk tentang diri saya. Juga, setelah bertanya kepadanya: Tidakkah anda menganggap saya lebih menarik? Dia menjawab dengan penolakan tajam '(Maria, 53)

Anteseden sosiobudaya yang menganggap payudara sebagai objek dan, lebih umum, tubuh wanita sebagai objek yang dibina secara sosial untuk dilihat dan dinilai (Fredrickson & Roberts, 1997), mungkin sangat mempengaruhi pemikiran wanita. Melihat dirinya sebagai pasangan lelaki yang berpotensi menyebabkan wanita itu merasa jijik terhadap tubuhnya yang berparut, sesuai dengan apa yang disokong oleh teori objekifikasi badan (Fredrickson & Roberts, 1997). Oleh itu, pembinaan semula payudara boleh menjadi kelebihan, kerana ia dapat membantu wanita untuk menjaga seksualitasnya tetap aktif dan berfungsi, serta menjadikan kestabilan psikologinya. Rosenberg dan rakan sekerja melakukan kajian membujur untuk menilai minat terhadap imej badan pada 419 wanita yang masih hidup kanser payudara : kumpulan wanita yang dikenakan mastektomi separa memperoleh skor terendah, menunjukkan minat yang lebih rendah terhadap imej badan mereka, berbanding wanita yang menjalani mastektomi dengan atau tanpa pembentukan semula payudara . Skor tertinggi didapati pada kumpulan wanita yang hanya menjalani ujian mastektomi , skor jauh lebih tinggi daripada kumpulan wanita yang menjalani mastektomi dengan pembinaan semula payudara . Akibatnya, wanita menjalani total mastektomi lebih berisiko mengembangkan a imej badan terganggu.

tesis kelas tiga mengenai permainan video

Kemoterapi menyebabkan keguguran rambut, perubahan berat badan, perubahan warna pada kuku dan kulit, menopaus pramatang. Rambut gugur digambarkan sebagai peristiwa trauma dan stres yang menyebabkan perubahan dalam persepsi rasa diri dan harga diri, serta menjadi peringatan penyakit yang dapat dilihat (Richer & Ezer, 2002). Menopaus mempunyai kesan vasomotor (kilatan panas), genitouriner (kekeringan faraj), kardiovaskular (penyakit jantung koronari) dan kerangka (osteoporosis), menyebabkan masalah dalam bidang seksual (dispareunia, disfungsi seksual, gangguan keinginan) dan peningkatan tekanan psikologi , kerana wanita itu tidak lagi subur dan tidak lagi dapat mempunyai anak. Banyak wanita merasa sangat tidak mencukupi dan tidak diingini, terutama pada permulaan kemoterapi: biasanya pada masa ini kehidupan seks kebanyakan pasangan berakhir, terutamanya kerana wanita itu tidak mahu 'meracuni' pasangannya dengan berkongsi ubat bahan kimia beracun yang terdapat di dalam tubuhnya, sebaliknya kerana pasangannya sendiri yang menjauh (Kurowecki & Fergus, 2014). Masalah seksual berterusan bertahun-tahun selepas itu diagnosis kanser payudara (Ganz et al., 2002).

Terapi radiasi, sendiri atau bersama dengan kemoterapi, boleh menyebabkan reaksi kulit dan warna kulit yang merosot.
Wanita yang menjalani rawatan hormon mungkin menghadapi kesukaran yang berkaitan dengan kenaikan berat badan dan kilat panas.
Gluhoski dan rakan sekerja menyatakan bahawa wanita pesimis dalam mencari dan menerima pasangan baru dan terutama tentang membuka dan menceritakan kisah mereka tentang kanser payudara ; mereka takut ditolak, mereka merasa tidak diinginkan secara seksual, dijauhi dalam hubungan seksual dan terpencil. Kurowecki dan Fergus menyiasat pengalaman 15 wanita menjalin hubungan baru setelah diagnosis dan rawatan barah payudara . Hipotesis permulaan sebenarnya untuk mengembalikan imej badan dan harga diri wanita melalui penciptaan hubungan intim baru. Artikel ilmiah di mana kedua penulis menggambarkan kajian mereka berjudul 'Memakai jantung saya di dada', frasa yang dipilih oleh wanita yang mengambil bahagian dalam kajian ini dan yang menunjukkan kerentanan emosi yang mendalam yang dialami ketika mengungkapkan kepada pasangan baru sejarah barah dan parut fizikal. Walaupun terserah kepada wanita untuk memutuskan kapan dan bagaimana untuk mengungkapkan kisahnya, kehadiran orang yang boleh dipercayai secara psikologi pada umumnya diperlukan, iaitu pasangan baru yang memiliki sikap penerimaan, perhatian dan perhatian pada saat wahyu (Kurowecki & Fergus, 2014 ). Ini tentunya untuk mengelakkan wanita itu mengalami pengalaman negatif yang lebih jauh. Atas sebab-sebab ini, berpacaran dengan pasangan baru akan terdiri daripada satu siri ujian di mana wanita itu secara beransur-ansur dapat mengungkapkan apa yang telah terjadi kepadanya dan pada masa yang sama dapat menguji 'ketahanan' pasangan baru dan keselamatan hubungan. Menurut kedua-dua pengarang itu, penciptaan hubungan intim dengan pasangan baru berlaku melalui proses yang terdiri daripada serangkaian fasa: 1) Kehilangan dan pemulihan imej badan dan harga diri; 2) Melompat dalam kegelapan: janji dan kewajiban untuk mendedahkan diri; 3) Pemulihan Diri melalui hubungan baru.

Kehilangan dan pemulihan imej badan dan harga diri: mengenali diri dalam badan yang berubah

Sebelum anda dapat memulihkan harga diri anda, penting untuk mempelajari strategi agar dapat menerima tubuh anda semula. Ramai wanita berpendapat bahawa pembinaan semula imej badan adalah proses bertahap: 'Ini akan memakan masa sebelum saya dapat melihat cermin dan mengatakan bahawa ok, ini badan saya. 'Membangun semula imej badan memerlukan penerimaan badan yang berubah, dan bukannya usaha untuk memulihkan badan masa lalu. Sebilangan wanita berpendapat bahawa di sebalik semua pengorbanan, mereka tidak akan benar-benar bebas kanser payudara , kerana bekas luka adalah peringatan kepada mereka dan pasangannya:'Setiap hari, ketika anda mandi dan berpakaian, anda bukan lagi wanita yang lengkap.'

Secara umum, wanita melaporkan harus memahami kesan psikologi dan emosi dari diagnosis dan perlunya memasukkannya kanser payudara dari segi Diri mereka. Ini adalah transformasi bertahap yang terjadi melalui proses menampung barah dalam pola Diri, disertai dengan rasa berkabung atas apa yang telah terjadi, diikuti dengan penerimaan apa yang sekarang dan apa yang akan terjadi di masa depan ( Kurowecki dan Fergus, 2014). Anne, misalnya, bercakap tentang rasa kehilangan yang mendalam tentang dirinya dan perjuangannya untuk menemukan dirinya semula:

“Setelah melintasi lombong kanser payudara , Saya menjumpai foto lama saya dan saya bertanya kepada diri sendiri:'Siapa gadis dalam foto itu? Saya tidak tahu siapa dia ... kenapa awak kehilangan begitu banyak? Saya bukan hanya bercakap mengenai payudara, anda telah kehilangan segalanya: Saya kehilangan gadis yang penyayang, menyeronokkan dan riang itu. Seluruh makhluk saya sangat berbeza dengan siapa saya. Hari ini saya dapat melihat foto ini dan mengatakan saya baik-baik saja. Orang itu kini sudah sebati dengan saya, bukan? Ini adalah hidup dan jalan saya ”.

Walaupun sebilangan wanita merasakan bahawa keutamaan dan nilai mereka telah berubah kerana hampir mati, yang lain merasakan mereka dapat tetap setia pada diri mereka sendiri. Beberapa wanita melaporkan telah mencapai rasa pemberdayaan, kekuatan dan kebebasan sebagai akibat daripada menghadapi kanser payudara hanya dengan kekuatan seseorang:'Anda belajar berapa banyak yang dapat anda ambil dan seberapa kuat anda. Betul, saya tidak akan mengatakan itu adalah proses pembinaan watak, tetapi pengenalpastian watak kerana saya rasa saya mempunyai kekuatan ini dalam diri saya sepanjang masa tanpa menyedarinya ”.Kepentingan imej badan dalam kehidupan seorang wanita telah diketengahkan dalam kajian oleh Pikler dan Winterowd: wanita dengan persepsi terbaik terhadap imej badan mereka adalah wanita yang melaporkan tahap keyakinan diri yang lebih tinggi dalam menangani yang kanser payudara dan bahawa dalam praktiknya mereka menghadapinya dengan cara yang lebih baik (Pikler & Winterowd, 2003).

Melompat dalam kegelapan: janji dan kewajiban untuk mendedahkan diri

Ada wanita yang memulakan hubungan baru sebaik sahaja menerima diagnosis kanser payudara sementara yang lain menunggu sehingga akhir rawatan. Sebilangan wanita berbicara tentang tempoh di mana mereka bahkan tidak mempertimbangkan untuk berkencan dengan pasangan baru sedikit pun, kerana mereka masih harus menangani diagnosis mereka, tubuh mereka berubah atau bahkan putus cinta sebelumnya. . Sebaik sahaja wanita itu merasa lebih yakin, dia mula berfikir dengan lebih aktif mengenai kencan, mempertimbangkan kebaikan dan keburukan, bersiap untuk melakukan lompatan dalam kegelapan dan menghadapi risiko untuk membuka diri kepada seseorang lagi. Sebahagian daripada cabaran merangkumi perlu meyakinkan diri anda bahawa anda masih menarik dan diinginkan:
'Semua keraguan dan ketakutan ini meletup di benak anda: Mengapa ada orang yang ingin bersama saya? Dan kemudian anda berkata kepada diri sendiri: Oh, kerana anda seorang yang cantik. Ini adalah pertengkaran dengan diri sendiri di mana anda berulang-alik antara pemikiran positif dan negatif. Kerana sangat mudah untuk membuat diri anda merasa seperti sesuatu yang tidak lagi baik sekarang… ”.

Walaupun kebanyakan wanita mempunyai sikap positif untuk bertemu dengan seseorang, mereka semua mempunyai harapan khusus tentang jenis lelaki yang mereka harapkan untuk bertemu: seorang lelaki yang dapat mengatasi barah, kehilangan payudara atau parut, seorang lelaki yang lebih tua, 'yang mempunyai keutamaan di tempat yang tepat,' seorang lelaki yang pernah mengalami pengalaman menghidap barah. Atau seseorang yang berjuang dengan perasaan rendah diri mereka, seseorang yang mempunyai 'semacam masalah perubatan' dengan diri mereka sendiri atau yang tidak bergantung pada standard fizikal konvensional. Secara paradoks, wanita mengaku sangat tegas terhadap keperibadian dan bersedia menolak seseorang yang memperlakukan mereka dengan sangat baik. Wanita yang memilih untuk bertemu pasangan mereka dalam talian merasakan rasa kawalan dan keselamatan yang tinggi; sebaliknya, wanita yang bertemu dengan pasangannya sering tidak merasa bersedia untuk hubungan baru; namun, hubungan yang pada awalnya bermula sebagai persahabatan mewujudkan persekitaran yang tidak berbahaya yang membolehkan wanita itu meluangkan masa untuk mengatasi masalahnya.

Mengungkap sejarah barah payudara

Setelah berjumpa dengan pasangan baru yang berpotensi, timbul persoalan bagi wanita tentang kapan dan bagaimana untuk mengungkapkan kisahnya, mengatasi rasa takut dan harapan untuk ditolak. Banyak wanita berpendapat bahawa penyataan secara lisan sebaiknya dilakukan sebelum penyataan fizikal, semacam 'peringatan' yang berasal dari kewajiban moral terhadap lelaki. Membuka sepenuhnya adalah mustahak untuk mencegah kesakitan yang lebih besar bagi keduanya, kerana dengan cara ini lelaki dapat memilih untuk hidup atau tidak dengan keseluruhan 'bungkusan' yang wanita itu bawa bersamanya. Menyiapkan surat bertulis dan kemudian membacanya dapat menjadi jalan keluar untuk mengurangkan kegelisahan pada saat penyataan. Penyataan lisan adalah ujian pertama yang dilakukan kepada pasangan baru, untuk menentukan watak lelaki dan tahap penerimaan wanita itu dan sejarahnya mengenai kanser payudara . Sekiranya lelaki itu lulus ujian ini, hubungan itu boleh meningkat sehingga tahap fizikal; sekiranya gagal, hubungan itu berakhir. Semasa perbualan ini, wanita sangat waspada terhadap reaksi lelaki itu: mereka memerhatikan ekspresi wajah, tingkah laku verbal dan non-verbal untuk menyimpulkan jenis watak yang dimiliki lelaki itu dan dapat menguji keselamatan hubungan. Reaksi setiap lelaki terhadap setiap wahyu akan menentukan pengembangan hubungan baru yang lebih jauh. Oleh itu, sangat penting bahawa lelaki menunjukkan minat terhadap sejarah wanita itu, mengajukan pertanyaan tentang pengalamannya dan apa yang dia rasakan: sikap ini menunjukkan minat yang tulen pada wanita itu sebagai seorang dan memberikan pertolongan dan jaminan.

Keintiman sebagai ujian utama

Sebilangan besar wanita lebih berhati-hati dan melindungi tubuh mereka dan, akibatnya, lebih selektif memilih siapa yang akan menunjukkan bekas luka mereka. Wanita melaporkan takut dicederakan oleh seorang lelaki yang menunjukkan tahap penghinaan terhadap mereka, dan mereka melindungi diri mereka dari kemungkinan penolakan dengan hanya membenarkan lelaki yang lulus ujian wahyu lisan untuk menjalani ujian terakhir: kemesraan. Bukan hanya penyataan kisah mengenai kanser payudara ia harus berlaku sebelum pendedahan fizikal, tetapi pendedahan secara lisan harus merangkumi keterangan mengenai parut. Ini perlu, sebahagiannya untuk kewajiban moral yang sama yang kita bicarakan sebelumnya, tetapi di atas segalanya sebagai cara untuk membina kepercayaan dalam hubungan. Sebilangan besar wanita secara beransur-ansur mempersiapkan lelaki, menerangkan apa yang berlaku semasa rawatan, pembentukan semula payudara, parut, menunjukkan implan sebelum bekas luka atau, sebagai alternatif, mendedahkan bekas luka sedikit demi sedikit.

Ketika saat-saat keintiman datang, wanita merasa cemas dan pada mulanya mereka perlu menyembunyikan bekas luka mereka, lebih suka membiarkan lampu tetap rendah di dalam bilik dan payudara ditutup. Banyak lelaki telah menunjukkan diri mereka untuk menerima dan terbuka pada saat penyataan secara lisan, fizikal atau kedua-duanya: mereka telah menunjukkan minat yang tulen dalam kisah kanser payudara bertanya dan bukannya menarik diri. Banyak lelaki juga menunjukkan kekurangan minat yang mengejutkan dalam sejarah barah, berulang kali bahawa ia tidak penting:'Apa perbezaannya? Anda adalah orang, bukan payudara anda ”.Wanita lain melaporkan bahawa mereka 'memuatkan' pasangan mereka dengan terlalu banyak maklumat mengenai parut mereka dan bahawa, setelah dinyatakan,'Mereka tidak seburuk yang kamu gambarkan'. Wanita-wanita ini menyedari bagaimana lelaki tidak terlalu memikirkan tubuh mereka yang cacat, yang mereka lakukan. Jenis lelaki yang mereka temui dianggap istimewa dan tidak mempedulikan pendapat orang lain, jadi jika wanita itu keluar tanpa rambut palsu mereka tidak peduli: dia adalah prototaip lelaki yang mereka gambarkan sebelumnya dan mereka ingin bertemu.

Pemulihan Diri melalui hubungan baru

Melalui pelbagai peringkat proses membina hubungan baru, wanita-wanita ini telah menjalin hubungan yang lebih baik, kuat dan lebih mendalam dengan pasangan baru mereka:'Kami terhubung pada tahap yang lebih dalam, tahap yang lebih dalam daripada hanya cinta ... termasuk menghormati segala sesuatu, untuk apa yang anda katakan, untuk apa yang anda tidak katakan, untuk apa yang anda rasakan dan untuk apa yang anda mahukan untuk masa depan'. Kejayaan hubungan baru yang dijalin oleh wanita-wanita ini juga disebabkan oleh hakikat bahawa lelaki mereka dapat menerima peranan barah tanpa syarat sebagai bahagian yang tidak dapat dielakkan dalam hidup mereka sebagai pasangan. Walaupun lama kelamaan kanser payudara anda menjadi sebahagian daripada latar belakang pasangan, ada saat-saat dalam hubungan ketika kembali membicarakannya, iaitu ketika wanita itu harus menjalani pemeriksaan. Kegelisahan dan ketakutan akan kambuh mempengaruhi kehidupan pasangan: jika hubungan itu dianggap tidak selamat, wanita itu tidak akan berkongsi perasaan ini, sementara jika hubungan itu kukuh dia tidak akan mempunyai masalah untuk melakukannya.

Menerima dia adalah jambatan untuk penerimaan dirinya

“Dia sempurna. Tidak sempurna, dia sempurna untuk saya ... dia menawarkan apa yang saya perlukan dan menerima saya untuk siapa saya, menerima saya untuk masa lalu yang saya lalui dan menerima saya untuk masa depan yang kita ada bersama (walaupun) kita tidak tahu bagaimana keadaannya '(Julia, 34)
Daripada menunjukkan rasa kasihan kepada wanita itu kerana apa yang telah dia lalui, lelaki pada umumnya mengagumi semangat juangnya. Sesungguhnya, beberapa lelaki telah menunjukkan cinta kepada wanita mereka walaupun begitu kanser payudara tetapi berdasarkannya:
'Dia membawa saya ke kereta dan memberitahu saya bahawa dia telah melihat pita merah jambu dan menyangka bahawa gadis ini atau 1) mempunyai kanser payudara 2) seseorang yang sangat dekat dengannya mempunyai kanser payudara . Sebaik sahaja dia memikirkan perkara-perkara ini, dia lebih menyukaiku '(Julia, 34)
Walaupun terdapat beberapa pengecualian, kebanyakan pasangan dengan senang hati memeluk bahagian tubuh yang berparut, sama seperti bahagian yang tidak berparut.

Iklan 'Dia mengesan dengan tangannya garis besar bekas luka terbesar, yang paling dalam ... itu sama sekali tidak membimbangkannya. Dia sangat penyayang dan penyayang ”.
Demonstrasi ini, baik secara lisan dan fizikal, penerimaan keseluruhan dan penuh bahagian yang ditandai oleh kanser payudara , adalah kejutan yang agak tidak dijangka tetapi menyenangkan yang membantu wanita itu untuk mengembalikan dan memperbaharui keyakinan dan penerimaan diri:
'Cara saya berfikir dan cara saya melihat diri saya telah berubah ... anda tidak merasa cantik dan anda ingin menyembunyikan badan anda ... dengan reaksi lelaki saya semuanya telah berubah dan ... anda mula merasakan bahawa anda tidak seperti itu. buruk. Dan jika dia tidak peduli bagaimana saya melihat pakaian saya, maka saya tidak perlu risau. Kerana dia mengasihi saya untuk siapa saya, bukan untuk apa yang saya muncul '(Alice, 42)

Dalam kes di mana lelaki, kerana pelbagai alasan, tidak menunjukkan penerimaan penuh dan tanpa syarat, wanita itu kurang dapat menerima dirinya sendiri. Rasa selesa dan aman dalam hubungan ini juga dikaitkan dengan kemampuan wanita itu untuk mempercayai bahawa lelaki itu benar-benar memahami implikasi dari kisah barah itu, bahawa dia tahu dalam situasi apa dia berada dan bahawa dia tidak buta. dalam menghadapi kemungkinan kesalahan berulang.

permulaan sklerosis berganda

Menjalin hubungan intim baru selepas kanser payudara Oleh itu, ia mempunyai kekuatan untuk mewujudkan persekitaran terapi psikologi bagi wanita tersebut. Pengalaman yang dilalui oleh wanita-wanita di studio Kurowecki dan Fergus mempunyai kemampuan untuk mempercepat proses pemulihan harga diri, hilang akibat luka fizikal dan emosi yang ditinggalkan oleh kanser payudara . Proses mengatasi individu wanita itu bermula dengan serangan terhadap imej badan dan harga diri: secara beransur-ansur, melalui satu siri ujian yang baru dilalui pasangan baru, ia menjadi proses bersama pasangan baru. Proses ini telah membolehkan wanita itu mengintegrasikan pengalaman traumatik ke dalam dirinya, yang mendorong penerimaan diri.