Menurut pendekatan pemulihan, yang secara radikal berbeza dari yang diusulkan oleh perubatan tradisional barat, fenomena yang tidak biasa, termasuk suara pendengaran, tidak dianggap sebagai gejala penyakit atau kehilangan hubungan dengan kenyataan, tetapi sebagai pengalaman yang signifikan dan nyata untuk yang menghayati mereka dan oleh itu dikurniakan makna dan dapat disatukan dalam kehidupan orang itu.





Pendekatan profesional kesihatan mental untuk pengalaman mendengar suara(istilah 'suara' bermaksud pengalaman atau persepsi yang tidak biasa: suara batin, sahabat yang tidak kelihatan, suara hati nurani, roh, malaikat, iblis, suara Tuhan, keperibadian yang berpecah, halusinasi visual, dll.) masih terlalu kerap , stigmatisasi dan, sebenarnya, iatrogenik sejak mendengar suara dianggap ipso facto salah satu gejala utama psikosis.

Di banyak negara di dunia Barat, seseorang yang mendengar suara dilihat sebagai seseorang yang mempunyai masalah psikiatri yang biasanya dikenali sebagai skizofrenia. Aspek penting lain dari pengalaman ini hampir tidak pernah dipertimbangkan kerana keutamaan diberikan untuk menekan gejala penyakit bahkan sebelum memahaminya.



Namun, dalam sejarah kemanusiaan, suara pendengaran telah banyak ditemui sejak peradaban paling kuno. Pendengar suara pertama yang terkenal adalah Socrates (469-399 SM) yang melaporkan mendengar suara iblis yang dia tetap memberikan nilai positif. Pendengar suara terkenal lain adalah Muhammad, Jesus, Saint Paul, Joan of Arc, William Blake, Virginia Woolf, dan komposer Robert Schumann. Di beberapa masyarakat Timur, suara mendengar masih dianggap sebagai pengalaman yang agak normal dan sering dihargai dalam pengertian positif.

Iklan Selama kira-kira dua puluh tahun, perspektif baru telah muncul di seluruh dunia, yang diadopsi oleh profesional kesihatan mental dan pendengar suara sendiri, yang disebut 'Pemulihan'. Menurut pendekatan ini, sangat radikal dari yang diusulkan oleh perubatan tradisional Barat, fenomena yang tidak biasa tidak dianggap sebagai gejala penyakit atau kehilangan hubungan dengan kenyataan, tetapi sebagai pengalaman yang signifikan dan nyata bagi mereka yang menghayatinya dan oleh itu dikurniakan makna dan yang boleh disatukan ke dalam kehidupan seseorang.

Dengan mengikuti perspektif ini, kita berusaha untuk keluar dari penyakit / dikotomi penyembuhan dengan menempatkan diri kita sebagai ganti dalam perspektif pemulihan, iaitu jalan menuju penyesuaian semula kehidupan seseorang.



Istilah Pemulihan tidak mempunyai persamaan yang tepat dalam bahasa Itali dan tidak hanya dapat diterjemahkan dengan istilah penyembuhan, melainkan dengan bentuk verbal refleksif seperti istilah 'tidak sesuai'. Tidak seperti kata 'sembuh', yang terakhir ini menyiratkan idea tentang proses, jalan evolusi dan perjalanan yang tidak mempunyai tujuan sebenarnya. Sebenarnya, istilah Pemulihan tidak merujuk kepada keadaan kembali kepada penyakit sebelumnya.

Menurut Anthony (1993) terdapat beberapa jenis penyembuhan:

  • pemulihan klinikal yang terdiri dalam pengampunan simptomatik;
  • penyembuhan sosial yang merangkumi pengembalian fungsi sosial dan kerja individu;

  • penyembuhan diri yang terdiri daripada pertumbuhan peribadi dan penyesuaian semula pengalaman hidup seseorang;

Walaupun istilah Pemulihan merangkumi aspek-aspek yang termasuk dalam ketiga-tiga kategori ini, ini terutama menyiratkan proses perubahan peribadi dan pengambilan semula kuasa dan kawalan kehidupan seseorang di luar pengampunan tanpa gejala.

Anthony menggambarkan Pemulihan sebagai:

'proses yang sangat peribadi dan unik untuk mengubah sikap, nilai, perasaan, matlamat, kemahiran dan / atau peranan seseorang. Ini adalah cara menjalani kehidupan yang memuaskan, penuh harapan, dan menyumbang walaupun dengan batasan yang disebabkan oleh penyakit ini. Pemulihan melibatkan pengembangan makna dan tujuan baru dalam kehidupan seseorang ketika seseorang berkembang melampaui bencana penyakit mental ”.

Walau bagaimanapun, proses ini tidak hanya mempengaruhi orang yang mempunyai 'penyakit' tetapi semua orang. Setiap orang dapat menangani 'penyakit' peribadinya, iaitu kekakuan pemikirannya, kecenderungan untuk menyerahkan penyelesaian masalah kepada orang lain, kesukaran mempercayai bahawa impian dapat direalisasikan, dll. Oleh itu, dapat ditegaskan bahawa setiap orang dapat membuat jalan pemulihan mereka sendiri dan bahawa tidak ada jalan yang setara dengan yang lain atau lebih baik penyelesaian apriori kerana kita semua berbeza dan sama pentingnya.

Bagi pendengar suara, ada kesaksian orang yang telah pulih dari penderitaan yang disebabkan oleh pendengaran suara (Romme et al., 2011). Orang-orang ini telah mengatasi sikap sosial dan psikiatri yang melumpuhkan dan telah berjuang keras, walaupun dengan diri mereka sendiri, untuk dapat menerima dan memahami suara dan telah mengubah hubungan mereka dengan mereka sehingga akhirnya dapat menuntut hak untuk hidup mereka sendiri.

Iklan Bagi mereka, penyembuhan bermaksud memahami bahawa suara mereka bukanlah tanda kegilaan, tetapi reaksi terhadap masalah kehidupan tertentu yang tidak mereka ketahui sebelumnya. Orang-orang seperti itu mendapati fakta bahawa khabar angin itu membicarakan masalah yang tidak dapat diselesaikan oleh orang itu dan oleh itu khabar angin itu masuk akal. Oleh itu, proses pemulihan bagi pendengar suara menyangkut penerimaan suara, mengubah hubungan dengan mereka dan menangani masalah kehidupan seseorang.

Kira-kira 70% pendengar suara mengatakan bahawa suara itu merujuk kepada trauma dan situasi lain di mana orang itu mengalami rasa tidak berdaya yang kuat. Sesuai dengan ini, penyelidikan baru-baru ini menunjukkan bahawa gejala yang dianggap menunjukkan psikosis sekurang-kurangnya berkaitan dengan penderaan dan pengabaian pada masa kanak-kanak seperti masalah kesihatan mental yang lain dan bahawa hubungan ini sebenarnya disebabkan, dengan kesan bergantung pada dos (Bloom, 2003).

Dari apa yang telah diperkatakan sejauh ini, jelas menunjukkan bahawa penyembuhan bagi pendengar suara tidak bermaksud menyingkirkan suara, apalagi menghapus atau menekannya, seperti yang sering berlaku oleh rawatan psikiatri tradisional yang mengikuti model penyakit mental berpusatkan perubatan. Jika tidak, dalam proses pemulihan pendengar suara, kemungkinan untuk bereksperimen dengan diri sendiri dan pencarian hubungan antara suara, emosi dan peristiwa dalam kehidupan digalakkan (Baca, 2005).

Seringkali kegelisahan, perasaan tidak berdaya, rasa bersalah yang dialami subjek dalam hubungannya dengan suara-suara, adalah kiasan untuk hubungan kekuatan yang ada dalam situasi traumatik dan dalam situasi di mana tidak mungkin untuk menyatakan apa yang dirasakan orang itu. sungguh. Titik balik sering ditunjukkan dalam perubahan hubungan dengan suara-suara di mana orang itu dapat memperoleh kembali pengalaman dan emosinya dan sebagai protagonis sejati dalam hidupnya, dia beralih dari peranan pasif korban menjadi pemenang tekanan mentalnya sendiri (Coleman dan Smith, 2011).

Ron Coleman adalah pendengar suara terkenal yang telah pulih dari gangguan suaranya. Dalam bukunya 'Penyembuhan dari penyakit mental' (2007) dia menjelaskan sejarahnya dan jalan pemulihan peribadinya, dengan mencatat empat elemen penting:

  1. Libatkan orang lain, kerana anda memerlukan arahan, harapan, sokongan dan persahabatan. Sebenarnya, dia masih berterima kasih hari ini kepada mereka yang menyokong harapan kepadanya ketika dia masih tidak dapat atau lebih tepatnya tidak dapat melakukannya.

  2. Mengusahakan keempat-empat diri: harga diri, keyakinan diri, kesedaran diri, penerimaan diri.

  3. Membuat pilihan atau menjadi bertanggungjawab terhadap keputusan diri dan seseorang serta mencari tujuan dalam hidup.

  4. Untuk menguasai, atau mendapatkan kembali pengalaman hidup seseorang dan hak seseorang terhadap orang lain dan suara sendiri.

Dia menegaskan bahawa penyembuhan bermaksud mengembalikan hidup di tangan anda dan untuk melakukannya anda harus membuat pilihan dan belajar untuk mengatasi akibat sosial dan emosi dari masalah asal. Ini menyiratkan tanggungjawab untuk orang yang bersangkutan, bertindak dan bergerak menuju ketidakpastian perubahan. Dia juga menambahkan bahawa Pemulihan bukanlah perjalanan yang berlaku sendirian tetapi sebaliknya ada keperluan untuk hubungan dan kepercayaan yang mendalam, hubungan mesra dan manusia agar tidak merasa seseorang itu sendirian. Selalunya sokongan daripada kumpulan pertolongan diri, hubungan baik dengan doktor yang merujuk dan sokongan psikoterapi sangat membantu dalam menempuh jalan yang begitu mendalam dan penting.

Amenorea Ipotalamik memberi tekanan

ITEM YANG DISARANKAN:

Bercakap dengan Suara: Meneroka maksud suara yang didengar orang

BIBLIOGRAFI: